Rakan-rakan pengikutku

Saturday, April 28, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 5


Bab 5
  
          Perlahan-lahan dia membuka mata. Sinar cahaya dari lampu nilon membuat matanya sedikit silau. Lalu, ditutupnya kembali kelopak matanya. Lama-kelamaan dia mampu menyesuaikan diri dengan sinaran cahaya itu. Dia merenung siling. Begitu lambat mindanya berfikir tatkala ini. Sejenak kemudian, barulah dia tersedar. Barulah dia perasan, kini dia berada di tempat yang begitu asing buatnya. Pantas matanya berkalih ke sebelah. Membuntang mata bundar tersebut bila melihat orang yang terlantar di sisi.
            Karmiza pantas bangun dan mendekati katil suaminya. Kelopak matanya mula merembeskan air mata.
            ‘Ya Allah, abang...’ rintih hatinya. Dia memaut tapak tangan sebelah kiri milik Saifullizan dan diusapnya lembut. Begitu sayu hatinya saat memandang keadaan Saifullizan. Laju saja mutiara mata itu mengalir. Karmiza sudah menangis teresak-esak. Tangannya mengusap pula pipi suaminya lembut. Tak berhenti tangisannya memandang suaminya sebegitu. Sebelah tangan Saifullizan dibalut dengan kain pembalut tangan patah. Patah ke tangan suaminya itu? Detik hatinya.
            “Miza? Miza dah sedar?” Teguran seseorang dari belakang mengejutnya. Dia berpaling dan memandang sayu pada wajah Haji Mukhri yang baru saja datang menjenguk mereka di situ. Karmiza tak mampu bertahan lagi dan laju saja kakinya menerpa memeluk tubuh tua atuknya. Dia menangis di bahu Haji Mukhri. Haji Mukhri menepuk lembut bahu Karmiza ingin meniupkan sedikit semangat pada cucu menantunya itu.
            “Sabar ya, Miza. Bawa bertenang. Epul tak apa-apa. Jangan risau.” Karmiza merenggangkan pelukan dan memandang hairan. Haji Mukhri mengangguk perlahan memaklumkan kepastian itu. Tangisan Karmiza mula kurang. Hanya sedu-sedan saja yang kedengaran.
            “Mujurlah Epul hanya melanggar tiang lampu di tepi jalan. Atuk dah laporkan pada polis ingin siasat apa punca sebenar Epul kemalangan. Syukurlah. Cuma tangan  Epul saja yang patah. Tambahan lagi, disebabkan air bag pada stereng keretanya juga membantu mengurangkan kecederaan pada tubuh Epul.”Jelas Haji Mukhri pada Karmiza. Karmiza hanya mengangguk lemah. Matanya tak lepas dari memandang wajah tenang suaminya. Haji Mukhri juga turut sama memandang sayu pada wajah cucunya itu.
            “Cakap pasal Epul terlupa pula nak tanya khabar Miza. Miza dah okey? Sihat?” Soal Haji Mukhri yang baru saja teringat akan keadaan cucu menantunya itu. Sebaik sahaja dia mendapat panggilan ketika berada di rumah kebajikan anak yatim piatu mengenai Saifullizan, dia dikejutkan pula dengan berita Karmiza yang tiba-tiba pengsan. Mahu luruh jantungnya bila kedua-dua cucunya ditimpa musibah. Terkocoh-kocoh dia ke hospital, takut apa-apa yang terjadi pada kedua-duanya sekali.
            Karmiza mengangguk tanpa bersuara. Dia mendekati suaminya semula. Haji Mukhri mengeluh lemah. Dia tahu, pasti Karmiza masih dalam keadaan terkejut. Sebab itulah boleh sampai pengsan sebaik mendapat berita mengenai Saifullizan.
            “Miza, atuk nak balik sekarang. Miza dah sihat kan? Miza nak ikut atuk balik tak?”
            “Tak apalah, tok. Miza nak teman abang Epul sampai dia sedar. Miza takut abang Epul tiba-tiba trauma bila tengok lengannya ni. Jadi, baiklah kalau Miza temankan dia di sini. Atuk baliklah berehat, ye?”
            “Baiklah. Ni atuk ada bawak beberapa helai baju bersih untuk Miza dan Epul. Mak Timah sempat sediakan tadi. Mak Timah ada kat luar. Tengah menunggu.” Mata Miza beralih pada daun pintu. Dia beredar membuka pintu dan memanggil Mak Timah masuk.
            “Kenapa Mak Timah tak nak masuk?”
            “Tak apalah, Miza. Sebenarnya dari tadi Mak Timah dalam bilik ni. Tak tahan, sejuk sangat. Jadi, Mak Timah keluar. Dalam beg plastik tu, Mak Timah ada bawa baju tebal untuk Miza sekali. Duduk dalam bilik ni boleh beku. Tak tahan, Mak Timah.” Jelas Mak Timah sambil tangannya dari tadi menggosok lengan ingin mengurangkan rasa sejuk yang mencengkam tulang.
            “Mak Timah keluar dulu ye, Miza? Miza tidur kat sini kan? Jaga Epul tu elok-elok.” Pesan Mak Timah. “Kamu pun jaga diri jugak. Kamu pun tak sihat tu. Doktor Ackiel ada pesan kat Mak Timah, suruh kamu makan ubat yang dia dah letak kat tepi meja tu,” Sambung Mak Timah lagi. Karmiza memandang pada meja yang ditunjuk oleh Mak Timah. Ada beberapa ubat yang sudah disediakan untuknya di situ. Dia menguntum senyuman kecil pada Mak Timah.
            “Baiklah. Kita baliklah dulu, kak. Biarkan mereka berdua berehat,”Pamit Haji Mukhri. Karmiza sempat mencium tangan Haji Mukhri dan Mak Timah sebelum mereka pergi. Dia menutup pintu dengan perlahan dan melangkah mendekati Saifullizan. Lama dia merenung wajah suaminya. Ada kerutan di dahi yang dibalut dengan bandange tersebut. Satu kucupan lembut singgah di dahi suaminya, lama! Air mata mengalir jatuh ke dahi Saifullizan. Karmiza menjauhkan bibirnya dari dahi Saifullizan. Dia duduk di atas kerusi yang sudah disediakan di tepi katil Saifullizan.
            Karmiza duduk berteleku di atas kerusi. Kalau saja dia sudah bersih dari hadas besar, sudah pasti akan dibacanya surah Yassin di telinga Saifullizan. Kini, hanya doa di dalam hati yang mampu dititipnya buat Saifullizan. Semoga suaminya cepat-cepat sedar dan sembuh. Dia sudah rindukan Saifullizan. Jadi benarlah tebakkannya selama ini. Dia berasa tak sedap hati semenjak dua menjak ni. Jadi, inilah sebabnya. Karmiza tidak sedar masa berlalu begitu cepatnya sehinggalah dia tertidur berlengankan tangan kiri Saifullizan.
***
            Berkerut dahinya menahan rasa sakit yang menjalar di dadanya. Di saat itu, matanya tajam memandang wajah lelaki bengis yang tersenyum sinis padanya. Ditangan lelaki itu ada sepucuk pistol yang diacu betul-betul di depan matanya.
            “Bunuh dia, GD! Aku tak nak terima lelaki pembunuh macam dia ni! Dia patut dihukum bunuh!” Arah suara lembut di belakang lelaki bengis tadi. Mata Saifullizan beralih pula pada suara lembut di belakang GD. Dikecilkan matanya mahu melihat wajah pemilik suara lembut tadi agar nampak lebih jelas. Matanya terbuntang saat wajah itu menyapa pandangannya. Dia terkejut dengan kehadiran gadis itu di sisi GD.
            “Aku takkan pernah maafkan kau, Saifullizan! Takkan!!” Jerkah gadis itu. “GD! Bunuh dan tanam mayatnya selepas itu. Aku tak mahu tengok wajah dia di muka bumi ni lagi. Bunuh dia! Bunuh!” Pantas picu pistol ditarik dan diacu tepat pada dahi Saifullizan.
            “Tidak! Jangan Karmiza! Jangan!”
            Bang!!
            “Abang! Bangun, bang! Bangun!” Kejut Karmiza. Dia terkejut bila melihat Saifullizan yang meronta-ronta di atas katil sehingga mengganggu tidurnya tadi. Ditolaknya lembut bahu Saifullizan ingin mengejutkan suaminya dari terus mengigau. Mata Saifullizan terbuka luas dan tubuhnya bangun dari pembaringan. Karmiza mengusap lembut belakang Saifullizan ingin menenangkan Saifullizan. Lalu, ditariknya tubuh suaminya ke dalam dakapannya.
            “Ssshhh...abang, ni Miza. Abang, istighfar banyak-banyak. Abang mengigau ni. Ssshhh...tenang abang. Tenang ye sayang.” Lembut Karmiza menenangkan suaminya. Dada Saifullizan berombak laju. Nafasnya tak tentu. Perlahan-lahan, deru nafasnya kembali normal. Dia begitu terbuai dengan usapan lembut Karmiza itu. Bila Saifullizan sudah tenang, Karmiza melepaskan pelukan dan membantu Saifullizan untuk baring semula.
            “Apa dah jadi? Kenapa dengan lengan aku ni?”  
            “Awak tak ingat? Awak accident semalam,” Jawab Miza. Dia tahu dalam kes Saifullizan ini, pasti suaminya akan terlupa apa yang berlaku sebelum ini. Sudah memang kebiasaan perkara sebegini berlaku pada pesakit yang baru sahaja tersedar daripada kemalangan.
            Saifullizan mengerutkan dahinya.
            ‘Kemalangan? Aku kema..’ Lantas, segala kejadian yang berlaku petang semalam diingatnya. Memang benar dia kemalangan. Tetapi, semua itu gara-gara GD!! GD yang menyebabkan dia kemalangan. GD yang melanggar keretanya dari tepi sehingga menyebabkan keretanya hampir terbabas. Hampir sahaja keretanya jatuh ke gaung. Tetapi, dengan kecekapan dia mengelola keretanya, dia hanya terlanggar tiang lampu. Namun, kemalangan itu juga menyebabkan lengannya patah sebegini.
            ‘Patah?’ Baru Saifullizan perasan akan lengannya yang dibalut itu. Dia memandang wajah Karmiza. Karmiza membalas pandangannya hairan. Mata Karmiza beralih memandang lengan Saifullizan. Karmiza tahu, pasti suaminya menagih jawapan bagi lengan yang berbalut itu.
            “Lengan awak, patah. Tapi, kalau dirawat. Lama-lama eloklah tu. Awak jangan risau,” Ujar Karmiza dengan senyuman di bibir. Dia benar-benar bersyukur kerana kecederaan yang dialami suaminya tidaklah begitu teruk. Cuma, Saifullizan mesti memerlukan dirinya dalam menguruskan segala rutin harian semetelah lengan kanannya berbalut dan pasti sukar untuk Saifullizan melakukan apa-apa aktiviti dengan menggunakan tangan kirinya.
            Bila ingatannya kembali normal. Saifullizan mengetap bibir. Semua yang berlaku itu gara-gara GD. Dan sekarang, GD memburunya sehingga sanggup membunuhnya. Saat dia teringat semula akan mimpi ngeri tadi, perasaan Saifullizan mula sebal. Dia takut memikirkan apa yang akan terjadi sekiranya Karmiza mengetahui rahsia yang disimpannya kemas dulu. Dia takut kalau-kalau apa yang berlaku di dalam mimpinya tadi benar-benar terjadi. Dia tidak mahu! Hatinya sudah mula sayang pada Karmiza. Sekiranya Karmiza mengetahui rahsia tersebut, pasti sahaja dia kehilangan Karmiza. Itu yang dia paling takuti. Biarlah nyawanya melayang sekalipun, dia tidak kisah. Dia cuma mahu Karmiza di sisinya, itu sudah cukup.
            “Abang? Kenapa ni?” Karmiza memegang lengan kiri Saifullizan bila dipandangnya Saifullizan yang diam termenung. Namun, alangkah terkejutnya bila tangannya ditepis pantas oleh Saifullizan. Dia terkedu.
            “Kau tak perlu nak pegang-pegang aku. Aku tak suka!” Makin terkejut Karmiza dibuatnya. Tiada lagi suara lembut yang meniti di bibir suaminya. Baru sahaja pagi semalam Saifullizan memanggilnya dengan panggilan ‘saya awak’. Sekarang apa sudah jadi? Adakah disebabkan lengannya patah, Saifullizan berubah kasar sebegini? Karmiza kaget.
            “Maa..maaf. Saya tak sengaja,” Ucap Karmiza perlahan. Jiwanya lemah kini. Beberapa saat lagi, pasti air matanya jatuh ke pipi. Pantas dia memicit hidung seperti sedia kala jika dirinya hampir mahu menangis. Hatinya diruntun hiba.
            “Kau ni kenapa? Sakit hidung?” Jerkah Saifullizan.
            ‘Dia mahu menangis!’ desis Saifullizan dalam hati. Bukan niatnya mahu bersikap kasar dengan Karmiza, tetapi, perasaan takut akan kehilangan Karmiza benar-benar membuat dirinya dalam dilema.
            “Tak. Bukan sakit hidung. Saya..”
            “Dah tu? Yang picit hidung tu kenapa?”
            “Saya...”
            “Dah dah. Aku nak sambung tidur ni. Jangan ganggu aku. Aku tak suka orang ganggu aku tidur.” Lantas Saifullizan baring membelakangi Karmiza. Saat itu, empangan matanya sudah pecah. Laju saja air matanya mengalir menggelongsori pipi. Dia menekup mulut dan keluar dari bilik sakit tersebut. Daripada mengiring tubuhnya beralih terlentang. Air matanya juga jatuh mengalir.
            ‘Maafkan aku, Karmiza. Maafkan aku, sayang...’ rintih hatinya.
            Karmiza berlari meredah malam. Masa sudah menginjak ke pukul 2 pagi. Dan hanya ada dia saja yang berada di taman hospital tersebut. Karmiza duduk di kerusi panjang di taman tersebut dan ditemani tangisan yang tiada tanda-tanda mahu berhenti. Dia menangis tersedu-sedan dan memukul lembut pada dadanya. Begitu sakit jiwanya bila Saifullizan melayannya sebegitu. Rasa sakit itu begitu menusuk di hatinya. Angan-angan yang dibayangnya pagi semalam mula pudar. Angan-angan untuk meraih kebahagiaan bersama suami tercinta.
            “Miza!” Terkejut gerangan yang menegur Karmiza itu di saat matanya menangkap wajah Karmiza yang sedang berduka. Kakinya pantas mendekati Karmiza dan dia duduk di sisi Karmiza.
            “Kenapa ni, Miza? What happend to you? Is it Saifullizan? Dia kenapa? Macam mana keadaan dia? Dia okey jekan?” Bertalu-talu soalan yang keluar dari bibir doktor muda itu.
            “Hey, kenapa ni, Miza? Why are you crying, hmmm?” Kalau sahaja Karmiza itu miliknya, pasti ditariknya Karmiza ke dalam dakapannya sekarang. Sayu hatinya di saat  melihat wajah Karmiza lecun dengan air mata yang tak henti-henti mengalir di pipi. Doktor Ackiel menyeka air mata Karmiza lembut.
            Karmiza masih belum mahu menjawab soalannya. Tidak tahu apa yang perlu dilakukan demi memujuk gadis itu, lalu, dibiarkan saja gadis itu menangis di sebelah.
            Lama mereka di situ sehinggalah tangisan Karmiza reda. Apabila tiada lagi air mata yang mengalir di pipi gadis itu, Ackiel menyerahkan sapu tangan yang baru sahaja dikeluarkan dari poket baju seragamnya itu kepada Karmiza. Dengan lambat, Karmiza menyambut sapu tangan itu dari tangan Ackiel.
            “Terima kasih, Ackiel,” Ucapnya sepatah. “Sama-sama,” Balas Ackiel sepatah. Ackiel mengerling di sebelah.
            “Sorrylah, sapu tangan tu ada bau sikit. Sebab, tadi, saya lap hingus...”
            “Eee...Pengotorlah awak ni, doktor Ackiel!” Pintas Karmiza. Karmiza segera mengembalikan sapu tangan tersebut dan diletaknya ke riba lelaki itu. Dia mengelap tangannya di hujung baju. Sesaat kemudian, terdengar bunyi gelak dari lelaki tersebut. Karmiza memandang Ackiel hairan.
            “Saya tak habis cakap lagi, awak dah bagi balik sapu tangan tu kat saya. Siapa yang pengotor sebenarnya sekarang? Awak ke saya? Saya nak cakap. Tadi, saya nak lap hingus untuk awak. Dari hidung awak. Sekarang, cuba cakap. Siapa yang pengotor antara kita?”
            “Tapi awak tak sebut pun perkataan ‘nak’ tadi? Awak nak tipu saya ek, doktor Ackiel?” Ackiel tersenyum manis. “Awak rasa?” Duga Ackiel pula.
            “Ackiel Ariz! Awak sengaja nak kenakan saya,kan?” Terbit juga senyuman di hujung bibir Karmiza. Ackiel mengangkat jari telunjuknya dan ditujukan pada senyuman Karmiza.
            “Demi sebuah senyuman awak tu, saya sanggup kenakan awak. Kerana senyuman awak tu boleh menyinari kegelapan duka yang awak alami sekarang. Senyuman itu amat bermakna bagi orang di sisi awak. Awak fahamkan maksud saya, Miza?” Karmiza terkedu saat Ackiel bermadah penuh makna.
            “Karmiza yang saya kenal tak pernah berputus asa. Di saat dia berduka, dia tetap mahu tersenyum. Dia tetap mahu mengukir senyuman manis di depan para pesakit yang tengah menunggu saat ajal memanggil mereka. Demi sebuah senyuman itu, dia sanggup berpura-pura gembira di depan para pesakit. Mahu bergelak ketawa di depan mereka supaya setiap hati yang melihat senyuman itu terhibur dan melupakan duka. Karmiza itu..Karmiza itulah yang duduk di sebelah saya sekarang. Karmiza yang sentiasa ceria dengan senyumannya. Karmiza yang berani menyahut cabaran dan langsung tak pernah patah semangat.” Sambung Ackiel panjang.
            Karmiza mengulumkan senyuman kecil. Dia menunduk malu dengan pujian Ackiel itu. Dia benar-benar sudah terpujuk dengan kata-kata ikhlas dari Ackiel itu.
            “Terima kasih, Ackiel. Saya bersyukur sangat mendapat kawan sebaik awak. Awak mesti ada di kala saya susah. Awak akan sentiasa menemani saya di saat saya tengah merana. Terima kasih sekali lagi,” Ackiel membalas senyuman Karmiza. Dia menjongketkan bahu.
            “Sudah tugas saya sebagai doktor ingin merawat duka awak tu,” Karmiza mencebik dan kembali tersenyum.
            “Ingatlah, Miza. Saya akan sentiasa ada untuk awak. Apa yang mampu saya buat ialah, berada di samping awak. Tak kiralah, awak tengah bersedih atau pun gembira. I’m always gonna be there for you.” Sambungnya lagi.
            “Pergilah balik ke bilik suami awak. Temankan dia di kala dia susah. Saya tak tahu kenapa awak bersedih tadi, tapi saya nak awak terus tabah di samping dia. Dia memerlukan awak sekarang. Lebih-lebih lagi dengan keadaan lengannya itu. Jadi, memang sudah menjadi kebiasaan seseorang pesakit itu bertindak tanpa memikirkan perasaan orang sekeliling. Jadi, bersabarlah ye?” Pesan Ackiel ikhlas. Namun, di dalam hatinya, dia meronta-ronta menahan rasa sembilu.
            Karmiza hanya memandang kosong pada wajah Ackiel.
            “Dah lewat ni, Miza. Baliklah. Saya nak jenguk patient sekejap. Bye, assalamualaikum.” Pamit Ackiel meninggalkan Karmiza keseorangan di taman. Karmiza menghela nafas panjang. Dia mendongak ke langit. Tiada bintang mahupun bulan yang menemani malam. Dia melepaskan keluhan lemah.
            ‘Aku kena bersabar! Aku kena tabah dalam meraih cinta suamiku. Ya Allah, bantulah hambaMu ini. Permudahkanlah segala urusanku. Kau lembutkanlah hati suamiku itu. Amin.’
***
            Sudah 2 minggu Karmiza melayan kerenah Saifullizan yang sering dingin dengannya. Semakin hari, semakin lali telinganya mendengar herdikan dan amukan suaminya itu. Tetapi tidak pula suaminya menunjukkan ‘taring’ di depan atuknya. Dia hairan sendiri.
            Tangan kanan Saifullizan masih belum sembuh sepenuhnya. Entah apa mimpi Saifullizan bila dia diarahkan untuk menghantar makanan ke dalam bilik sahaja. Saifullizan tidak mahu turun ke bawah. Dia mahu makan di dalam bilik. Semakin bingung Karmiza dibuatnya. Pasti ini salah satu cara Saifullizan mahu membulinya. Atau, mungkin saja suaminya itu tidak mahu berlakon di depan Haji Mukhri buat masa ni? Tidak mahu bertekak dengan Saifullizan, dia membawa talam bersama hidangan makan malam ke bilik.
            Saifullizan duduk menonong di atas katil. Memikirkan apa, Karmiza tidak mahu tahu. Kepalanya sendiri sudah pening dengan sikap Saifullizan itu. Jadi, dia tidak mahu memeningkan kepala lagi memikirkan apa yang bermain di minda suaminya.
            Karmiza meletakkan dulang di atas meja di sebelah katil.
            “Makanlah,” Jemput Karmiza perlahan. Saifullizan langsung tidak mahu memandang wajahnya. Masih duduk diam di atas katil tanpa bersuara pun. Karmiza masih setia di sisi Saifullizan.
            “Saya suap awak makan, ye?”
            “Tak payah!” Jawab Saifullizan kasar. “Aku boleh makan sendiri. Kita bukannya di depan atuk sekarang nak bersuap bagai. Tangan aku dah elok. Kau tak payah nak suap aku. Berdesing telinga aku kalau makan di depan atuk kalau tak kena suap dengan kau,” Rungut Saifullizan. Karmiza menelan liur menahan sabar. Dia menahan rasa hati yang hampir saja mahu meletus tidak lama lagi.
            ‘Sabar, Miza. Sabar. Kau kena...Sabar. Fuhhh...’ Karmiza menarik nafas perlahan.
            “Kalau kau nak aku makan, jangan halang aku boleh tak? Duduk kat tempat lain tak boleh ke?”
            “Saya nak suapkan awak jugak!”
            “Aku cakap aku nak suap sendiri! Aku mampu buat sendiri, kau tak payah nak suap aku. Aku masih ada tangan yang lagi satu. Jadi, kau tak payah nak tunjuk belas kasihan kau tu kat aku!”
            “Suka hatilah!” Karmiza mengangkat punggung dan duduk di sofa yang bertentangan dengan meja di sisi katil tersebut. Karmiza memeluk tubuh dan mengalih pandangan ke arah lain.
            Walaupun hatinya sebal dengan ego suaminya itu, tetapi, dia masih ambil kisah tentang suaminya. Dia mencuri pandang pada Saifullizan dan memerhati lagak suaminya itu. Dia benar-benar kasihan melihat Saifullizan yang terkial-kial ingin menyudukan lauk ke dalam mulutnya. Berdeting bunyi sudu yang berlaga dengan piring. Saifullizan kembali menyuapkan nasi ke dalam mulutnya. Apabila dia mahu mencarik isi ayam di pinggan, sudunya terlepas dari tangannya jatuh ke atas lantai.
Karmiza yang memerhati dari tadi sudah tidak tertahan lagi. Dia mengangkat punggung dan pantas menerpa suaminya. Dia meluru memeluk tubuh suaminya bersama esakan.
            “Sudahlah, abang. Jangan seksa diri abang tu. Jangan buat Miza terseksa melihat abang terseksa sebegini. Cukuplah dengan penderitaan abang tu. Miza faham perasaan abang. Miza tak boleh tinggalkan abang. Miza takkan pernah tinggalkan abang walau sesaat pun. Miza tak tahan dengan penderaan yang abang buat kat Miza ni. Jiwa Miza terseksa,bang. Miza mahukan suami Miza yang dulu. Miza mahukan Saifullizan yang dulu. Yang masih memikirkan perasaan Miza. Tolong,abang. Hentikan semua ini. Miza rindukan abang. I need you, abang!” Rintih Karmiza panjang. Dia memeluk erat tubuh suaminya tanpa mahu dilepaskan pun. Di saat Saifullizan mahu melepaskan pelukan itu, makin dirapatkannya lagi pelukan itu pada tubuhnya. Dia menggeleng.
            “Jangan! Miza tak nak lepaskan, abang. Miza mahu kita begini. Mahu kita seperti dahulu. Miza mahu abang sedar yang Miza tak mahu abang bersikap dingin dengan Miza. Miza mohon, bang. Jangan seksa diri abang tu. Miza tahu, abang pun dah mula sayangkan Miza.”
            “Apa bukti kau yang aku dah mula sayangkan kau?” Duga Saifullizan. Karmiza merenggangkan pelukannya dan memandang tepat pada mata Saifullizan.
            “Ini...” Pantas Karmiza mengucup lembut bibir suaminya. Dia melepaskan kucupan tersebut dan dia menyandarkan kepalanya pada dada bidang suaminya.
            “Bunyi degupan itu hanya untuk Miza. Bunyi degupan itu membuktikan abang juga mempunyai perasaan yang sama dengan Miza. Kalau abang masih tidak berpuas hati, abang dengarlah sendiri degupan jantung Miza yang hanya berdenyut di saat Miza menyeru nama abang,” Lantas dia menarik kepala Saifullizan dekat di bawah bahu kirinya.
            “Saya, Karmiza menyintai lelaki yang bernama Saifullizan sepenuh hati,” Luah Karmiza perlahan. Saifullizan yang masih tersandar di dada Karmiza kelu di saat telinganya mendengar laju degupan jantung isterinya itu. Saifullizan terpempan. Bunyi degupan itu terdengar indah membisik di telinganya. Karmiza benar-benar cintakan dirinya. Hatinya menjerit-jerit ingin melepaskan kesengsaraan yang dialaminya selama ini.
            Karmiza melepaskan Saifullizan dan berundur sedikit. Dia menyapu mutiara di pipi dengan lengan bajunya. Karmiza sudah penat menanggung duka. Dia hanya pasrah kini. Wajahnya kelihatan lesu dan tidak bermaya. Sudah lama dia menanggung perasaan kecewa itu. Kalau sudah suaminya tidak mahu menerima dirinya, apa lagi yang perlu dia lakukan?
            “Baiklah. Kalau sudah nekad abang tidak mahu menerima diri saya. Saya redha dan pasrah. Saya juga sudah penat menunggu pada orang yang tak sudi. Saya tak mampu bertahan lagi. Saya benar-benar penat, Saifullizan.” Saifullizan terkedu. Dia memandang wajah Karmiza yang menunduk tidak mahu menentang matanya. Perasaan Karmiza sudah mati untuk Saifullizan.
            Karmiza turun dari katil. Dia menonong seperti orang gila.
            “Miza! Maafkan abang, sayang! Maafkan abang. Janganlah cup cake jadi macam ni. Maafkan abang. Abang tak mampu menipu lagi. Abang, benar-benar bersalah. Abang mohon, ampunkanlah dosa abang, sayang. Abang juga cintakan Miza. Abang benar-benar cintakan Miza. Abang sayangkan Miza...” Ucap Saifullizan yang sudah terduduk menahan isterinya dari terus melangkah pergi. Dia memegang kaki Karmiza dengan sebelah tangannya. Dia menangis di kaki Karmiza.
            “Karmiza abang bersalah sayang. Kalaulah, abang mampu kembali ke masa lalu, abang sanggup terima akibatnya. Abang sanggup. Janganlah, Karmiza begini. Abang rela berganti tempat sewaktu Karmiza hampir-hampir dibunuh dulu. Maafkan abang.” Karmiza berpaling. Dahinya berkerut. Dia tidak memahami kata-kata Saifullizan itu. Apa yang dimaksudkan oleh Saifullizan dengan kenyataan itu? Mindanya kosong!
            Saifullizan berdiri dan menarik Karmiza ke katil. Di duduknya Karmiza yang masih diam seribu bahasa. Saifullizan cuba untuk tersenyum. Dia menyelitkan rambut Karmiza ke belakang telinga. Kemudian, diusapnya lembut pipi mulus itu. Perlahan-lahan, dia merebahkan kepalanya ke riba Karmiza. Karmiza masih tenang di sisinya.
            “Abang mahu berada di sisi, Miza. Abang tak mahu Miza tinggalkan abang, boleh?” Soalnya. Karmiza memandang wajah Saifullizan dengan penuh tanda tanya.
            “Boleh janji pada abang, jangan pernah tinggalkan abang?” Karmiza tidak mengangguk, tidak menggeleng jua. Matanya masih merenung jauh ke dalam anak mata suaminya. Perlahan-lahan, dia mengusap rambut suaminya. Lantas, dia menghadiahkan sebuah kucupan lembut di bibir suaminya bagi menjawab soalan suaminya tadi. Bila bibirnya dijauhkan, mata Saifullizan tetap ditutup ketat. Karmiza mengelus lembut rambut suaminya. Akhirnya Saifullizan terlena di pangkuan Karmiza.

***
            Pagi itu dirasakan begitu damai sekali. Pagi di mana, Karmiza masih setia di sisinya. Dia merenung wajah putih isterinya tika isterinya masih dibuai mimpi. Setelah bersolat subuh bersama tadi, mereka kembali bermalasan di atas katil. Tanpa sedar, mereka tertidur semula.
            Lengan kanannya sudah semakin pulih. Dan dia berterima kasih pada Karmiza yang tidak pernah merungut ketika menjaganya dalam 2 minggu itu. Dia cuba menggerakkan lengan kanannya dan mengusap lembut pipi Karmiza. Wajah Karmiza sedikit berkerut bila tidurnya diganggu. Lantas, dia mendekatkan bibir pada cuping telinga isterinya.
            “Sayang...Sayang cakap nak tidur sekejap aje. Ni dah pukul 11 pagi dah.” Mata Karmiza terbuka luas dan dia bangkit dari pembaringan.
            “Hah? Dah pukul 11? Alamak! Dah lambat dah ni! Miza nak pergi hospital! Aduh! Macam mana ni? Dah lewat dah!” Terkocoh-kocoh Karmiza bangun dari katil dan tercari-cari kain tualanya. Karmiza menggaru kepalanya. Ke hulu ke hilir kakinya melangkah. Tak tentu arah dibuatnya. Pantas Saifullizan menarik tubuh Karmiza ke dalam dakapannya.
            “Abang! Miza dah lambat dah ni. Miza nak kena siap cepat-cepat. Dah lewat benar ni! Abang, lepaslah.” Rengek Karmiza.
            “Sayang...Rilekslah. Cuba tengok betul-betul kat jam dinding tu. Pukul berapa? Hmmm?” Karmiza melompong saat melihat jarum jam di dinding. Satu cubitan lembut singgah di lengan suaminya. Saifullizan terjerit kecil.
            “Abang ni tipu kita. Sampai hati. Baru pukul 9. Cakap pukul 11. Jahat!” Saifullizan tergelak melihat wajah Karmiza yang sudah mencebik. Muncung bibir itu bila tahu dirinya tertipu. “Abang gurau jelah. Alahai...janganlah muncung macam tu. Nanti ada yang kena kiss pula,” Ugut Saifullizan.
            “Kiss?” Belum sempat Saifullizan bertindak, bibir Karmiza sudah pun mendarat ke bibir suaminya. Merah padam wajah suaminya dengan tindakan pantas itu. Karmiza tersengih menang.
            “Padan muka. Siapa suruh tipu kita? Nak tipu lagi?”
            “Nak!”
            “Eyyy...Gatal! Dah, Miza nak pergi mandi. Nak siap-siap pergi kerja.” Karmiza berjalan menghampiri penyidai kain dan ditariknya kain tuala miliknya. Saifullizan juga melakukan perkara yang sama. Karmiza mengerling sebelah.
            “Abang nak mandi juga ke?”
            “Boleh ke?” Soal Saifullizan sambil tersengih.
“Habis itu, takkan abang nak berebut dengan Miza pagi ni? Mizakan kena pergi kerja? Abang pula masih perlu berehat kat rumah. Abang nak pergi kerja dah ke?”
“Siapa cakap yang abang nak berebut dengan Miza?”
“Habis tu?”
“Kita mandilah sama-sama. Apa susah!”
“Mandi sama-sama?” Saifullizan mengangguk. Bibirnya menguntum senyuman penuh makna. “Nak?”
“Jom!” Sahut Karmiza pula.
Karmiza sudah pun siap dengan baju seragam di tubuhnya. Tudung putih sudah pun dipasang kemas di kepala. Dia berkalih memandang suaminya yang juga sudah siap memakai baju kemeja. Dia mendekati Saifullizan dan membantu suaminya memakai tali leher. Saifullizan membiarkan sahaja Karmiza bermanja dengannya sebegitu. Bila sudah kemas tali leher dipakaikan di lehernya. Dia mengambil baju kot dan dipasangnya ke tubuh.
“Abang jangan pergi ke site dulu, tau? Takut terjadi apa-apa. So, duduk kat pejabat tu saja. Jangan nakal-nakal.” Sempat Karmiza berpesan.
“Okey,cup cake. Abang janji. Cup cake pun jangan nakal-nakal tau. Kalau ada doktor yang nak ngorat cup cake, cakap dengan dia. My heart is only for mister Saifullizan.” Karmiza tersenyum lebar. Kemudian, tangannya terhenti dan dipeluknya erat tubuh suaminya. Lama.
“Kenapa ni? Tak nak lepaskan abang pergi ke?” Karmiza menggeleng. Dia mendongak memandang wajah suaminya. Tangannya masih melingkar di tubuh Saifullizan.
“Saya rasa berat nak lepaskan awak pergi. Kenapa ye?”
“Sebab Miza sayangkan abang?”
Ye..Saya sayangkan abang, sepenuh hati. Abang ingat itu okey?” Saifullizan mengangguk dan mencuit hidung isterinya.
“Jom. Kita pergi sekarang.”
Saifullizan menghantar Karmiza di tempat parkir di kawasan hospital. Karmiza menarik tangan suaminya dan dikucupnya lembut. Dia mencium pipi suaminya dan Saifullizan juga mencium pipi Karmiza.
“Bye. Assalamualaikum.” Ucap Karmiza sebelum turun dari kereta suaminya. Saifullizan masih belum bergerak dan masih mahu menunggu Karmiza sehingga dia masuk ke dalam hospital. Karmiza melambai-lambai padanya di depan pintu masuk hospital. Barulah dia mahu beredar dari situ setelah dipastikan Karmiza selamat.
Karmiza tetap mahu melambai walaupun kereta suaminya sudah meluncur pergi.
“Puan Karmiza?”
“Ya?” Wajah lelaki di depannya tersengih sinis. “Ada pesakit yang tiba-tiba pengsan di taman. Saya rasa Puan Karmiza perlu lihat keadaan pesakit tersebut,” ujar lelaki di depannya itu.
“Kenapa awak tak panggil doktor?”
“Cepat, Puan Karmiza! Saya takut pesakit itu mengalami sawan babi. Berbuih-buih mulutnya semasa saya tengok tadi.”
Iye ke? Mari saya jenguk sekejap.” Karmiza berlari ke taman yang tidak jauh dari pintu hospital itu. Sebelum sampai ke taman, tiba-tiba mulutnya ditutup dengan sapu tangan. Karmiza meronta-ronta. Perlahan-lahan, tenaga Karmiza semakin lemah dan pandangannya mula kabur. Karmiza rebah dan sempat ditangkap oleh lelaki tadi.
“Kalau kau terlepas dari genggaman aku tak lama dahulu, Saifullizan. Sekarang, jangan harap kau dapat lepaskan diri kau dari tangan aku! Kerana isteri kesayangan kau, ada di tangan aku, sekarang. Ha ha ha..” 

22 comments:

  1. Replies
    1. heheh..Thanx sbb stia mnunggu PC..hehe... siapa? kne la tunggu.. :D

      Delete
  2. kesian kat miza, kena culik. isk3. sedih2. nak lagi! (n_n)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ksian kn? huhuhu...orait...kne tggu tau n3 strusnyerr...hehehe... thanx..!! <3

      Delete
  3. kenape banyak perkataan hilang.... apa2 pun best

    ReplyDelete
    Replies
    1. hilang? erkk...prktaan mne ye? blh gtau x? kuikuikui... :) thanx...

      Delete
  4. ni mesti si GD yang culik Karmiza. Hish! tak habis2 dia tu...Encik Saifullizan handsome, selmtkn isteri awk ya? jd lah hero isterimu itu..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe...Thanx Ina Ania..Snggah jnguk krya kte ni..Hehe..Abg Epul..slalah jd pnyelmat cnta Karmiza..ye? heee...~~

      Delete
  5. mesti GD nie...
    Karmiza baru je nak berbahagia dengan Saifullizan,dah kena culik pulak dah...harap ada orang selamatkan Miza nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...thanx Atiza...truskn mnyokong Penyelamat cnta..psti akn ada yg slamatkn die pnyela..hehehe.. ;)

      Delete
  6. kak fyka .. makin best la pc ni .. ksian plk karmiza d'culik .. nak lgi ler .. hehe .

    ~Niena Zana~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx Niena Zana..blh..tggu n3 yg bru nnti ye...? <3

      Delete
  7. cepat smbung kak,best!!
    -nurul islam-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaaa....Thanx!! Akak amat hrgai komen awk..Trma ksh skli lagi..Nntikn smbngannya..ok? <3

      Delete
  8. cepat2 sambung tau...
    harap miza tak ape2...mesti keje GD nih..
    best...!!
    10 markah untuk anda..

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwaaa....sbr ye...Thanx sbb bg 10 mrkah tu..sy amt hrgainya...<3

      Delete
  9. akak cepat smbung...best sangat

    ReplyDelete
  10. Thanx ye bca krya akak ni...heheh...tggu bab strusnyer ye... :)

    ReplyDelete
  11. compem keje GD...
    WEHHHHHH... kenapa miza tu berani sangat..?
    dia tu mmg heroin kesayangan akulah..hahhahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Da jd ksayangan kau lak? hehe...apa2pn..thanx sbb snggah bca cter ni... <3

      Delete
  12. aaaaa...kesian kat miza.. my heroin too~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu...Sian kn? hehe...My heroin jgak...hehehe.. :D

      Delete

background