Advertisement

Rakan-rakan pengikutku

Friday, June 8, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 12


Bab 12

            “Huh?” Tubuh yang terlantar di atas katil tiba-tiba terbangun. Kepalanya ditalakan ke kiri dan ke kanan. Darah gemuruhnya kian reda. Nafasnya yang tercungap-cungap sudah mula tenang. Lalu, wajahnya diraup dengan tapak tangan. Fuh!
            “Dah bangun dah?” Terjengket bahunya setelah disergah oleh satu suara. Kepala yang hanya memandang ke depan berpusing 90 darjah. Membuntang matanya melihat gerangan yang sibuk mencatat sesuatu pada clip board di tangan. Melopong sedikit mulutnya.
            “Erk? Kau rupanya, Ackiel,” Sepatah ayat itu yang keluar dari bibirnya. Sesudah Ackiel selesaikan apa yang dicatatnya tadi, dia ingin melangkah keluar dari bilik wad tersebut.
            “Eh! Serasa aku, tadi Miza ada kat sini. Kenapa pulak kau yang berada di sini?” Pertanyaan dari Saifullizan menghentikan langkah Ackiel sebelum sempat keluar dari bilik tersebut. Ackiel menyembunyikan senyuman dari pandangan Saifullizan, lalu dia berpaling menghadap Saifullizan dengan berwajah serius. Nak buat lakonannya tampak real, dikerutkan dahinya ingin mengenakan Saifullizan. Otak dia dan Karmiza sama sahaja. Suka menyakat orang, lebih-lebih lagi pada lelaki yang telah mengambil Karmiza dari hidupnya. Sekali-sekala membalas dendam pada suami Karmiza, tak salah kan? Detik hati Ackiel.
            “Sejak bila pula Miza masuk dalam bilik ni? Kalau kau nak tahu, sepanjang 4 hari ni, akulah doktor kau. Miza ada kes lain yang perlu dia handle. Tak ada masa nak handle penakut macam kau ni.” Ujar Ackiel selamba. Ditahannya rasa ingin ketawa daripada meletus. Dia tahu kenapa Saifullizan pengsan tadi. Semuanya gara-gara Saifullizan yang gelabah bila diusik dengan jarum suntikan. Dasar penakut! Muka sahaja nampak macho tapi hancur! Rasa pecah urat saraf perutnya setelah mendengar Karmiza bercerita tadi.
            Kali ini Saifullizan pula yang berkerut dahi. Tangannya gatal sahaja menggaru kepala. Dah macam beruk mak nyah pulak di mata Ackiel melihat Saifullizan yang kebingungan.
            “Penakut? Kau cakap aku penakut?” Nada Saifullizan sedikit kuat.
            “Ha’ah! Dasar penakut! Tengok jarum suntik pun dah pengsan! Muka dah kacak, tapi penakut! Kau lelaki sejati ke?” Kata-kata pedas daripada Ackiel benar-benar membuat hatinya mendongkol geram. Diketapnya bibir menahan rasa. Memang terkena dia kali ini. Tetapi, hatinya hairan. Bagaimana pula Ackiel tahu kelemahannya?
            Lelaki yang bernama Saifullizan ini hanya fobia dengan 2 benda di dunia. Pantang baginya melihat jarum suntikan di depan mata. Fobianya tidak pernah hilang semenjak sekolah rendah lagi. Serasa seriau hatinya sebaik memandang benda tajam itu. Nyilu rasanya sekiranya benda tajam itu mencucuk tubuhnya.
Dia masih ingat lagi kejadian ngeri yang berlaku ketika dia berumur 8 tahun. Sewaktu itu dia mengalami demam panas. Dek kerana demamnya tidak kebah, doktor terpaksa menyutikkan ubat pada tubuhnya yang lemah. Apabila dilihatnya jarum yang tajam lagi panjang itu, demam-demam sekalipun pantas sahaja kakinya melangkah ingin melarikan diri. Malangnya, ketika dia mahu melarikan diri, doktor sempat menangkap dirinya yang tengah meronta-ronta ingin melepaskan diri sehingga menyebabkan doktor itu tercucuk jarum suntikan tadi pada buntutnya tanpa pelali. Ouch! Sakitnya...Sudahnya, dia pengsan semalaman.
Bukan itu sahaja, satu lagi benda yang tak boleh dia lihat ialah, katak! Saifullizan benar-benar geli dengan binatang hijau itu. Bila katak melompat, dia pasti melompat sama. He he he...
“Dari mana kau tahu aku tak suka tengok jarum?” Soal dibalas dengan soalan juga. Saifullizan memeluk tubuh. Sengaja mahu menyembunyikan perasaan malunya itu. Senyuman Ackiel meleret. Dia juga tidak mahu ketinggalan, turut memeluk tubuh. Sebelah keningnya diangkat.
“Kau pengsan masa nak kena suntik tadi. Sebab tulah aku tau kau ni penakut dengan jarum!” Jawab Ackiel pantas.
“Tapi...”
“Dah! Aku ada hal nak buat. Malas nak layan kerenah pesakit yang penakut macam kau ni. Haii..Kesian betul Miza. Dapat laki penakut!” Pintas Ackiel. Tidak mahu pula rahsia antara dia dan Karmiza terbongkar. Cepat-cepat dia keluar dari bilik wad sebelum sempat Saifullizan mengutarakan soalan selanjutnya. Sebaik pintu ditutup, makin bertambah gatal pula kepalanya dirasakan sewaktu ini.
‘Aku pasti orang yang nak suntikkan jarum kat lengan aku tu ialah Miza. Ya! Memang Miza, tak silap lagi...’ desis hati kecilnya.
Belum pun akalnya berfikir panjang, daun pintu dibuka perlahan.
“Encik Saifullizan, doktor Ackiel ada buat pesanan. Dia kata Encik dah boleh keluar petang ni. Encik Saifullizan boleh ambil ubat di kaunter nanti,” Ujar jururawat yang bertudung putih itu. Saifullizan mengangguk sahaja. Selepas jururawat tadi keluar, mindanya berfikir sejenak.
‘Miza kat mana ye sekarang? Ya Allah, rindu pulak kat bini aku tu. Tak tertanggung rasanya. Miza, bilalah awak nak balik ke pangkuan saya? Abang rindulah.’
***
Secara senyap-senyap matanya memerhati tubuh sasa yang berada di kaunter ubat di sebalik dinding. Leka benar dia memerhati lelaki yang sememangnya bertapak di hati kecilnya itu. Sungguh! Dia begitu mendambakan cinta dari suaminya sendiri. Mahu sahaja dia menerpa dan memeluk tubuh sasa itu. Namun, disimpannya sahaja niat di hati. Belum tiba masanya lagi, fikirnya. Karmiza memerlukan sedikit masa lagi jika mahu kembali pada Saifullizan. Ada banyak perkara yang perlu dia uruskan sebelum balik ke pangkuan suaminya.
‘Abang, tunggu Miza ye? Miza pasti akan kembali semula ke pangkuan abang. Cuma Miza perlukan sedikit masa lagi. Kalau abang boleh tunggu sampai 4 tahun, tak mustahil kalau abang kena tunggu untuk sedikit waktu lagi kan? Tapi dengarlah sayang, baruku sedar bahawa cintaku tak pernah hilang untuk dirimu. Tetap mekar di hati. Tetap kekal di jiwa. Abang, Miza rindukan abang...’ Hatinya berbisik rindu pada si pencinta setia.
Bibirnya tak pernah pudar dengan senyuman. Malah semakin melebar apabila mindanya teringat akan kejadian pagi tadi. Karmiza tergelak kecil. Dia menekup mulut apabila tersedar akan pandangan pelik yang dilemparkan oleh orang di sekeliling. Karmiza malu sendiri.
“Mama!” Suara halus itu menjengah cuping telinganya. Apabila Karmiza berpaling, satu tubuh kecil sudah pun memeluk kakinya. Karmiza tersenyum lebar dan diusapnya rambut si kecil yang turut membalas senyumannya kembali.
Dari jauh, ada mata yang memandang sayu melihat kemesraan kedua-dua insan di depannya itu. Tubir matanya mula ingin merembeskan manik-manik jernih. Dikuatkan hatinya tidak mahu membiarkan air mata menitis di depan 2 orang yang disayanginya. Dengan perlahan, dia berjalan mendekati.
Karmiza mendongak dan matanya menyapa lembut pada wajah yang semakin pucat dan lemah itu. Dengan sedaya-upaya, dia mengukirkan senyuman pada wanita itu dan berharap agar senyumannya mampu meniupkan sedikit semangat pada wanita di depannya itu. Pasti kak Akilah sudah tahu akan laporan kesihatannya, fikir Karmiza.
“ Kita ke taman ye, Miza? Akak nak cakap sikit kat Miza,” Ucap Akilah perlahan. Karmiza hanya mengangguk dan digamitnya tangan si kecil bersama. Mereka beredar dari situ.
‘Eh? Bukan ke tadi tu Miza? Siapa perempuan yang seorang lagi tu?’ Bermacam-macam persoalan yang terdetik di hatinya. Matanya sempat menangkap kelibat Karmiza di satu penjuru tetapi tidak pula dia melihat kelibat perempuan yang bersama dengan Karmiza tadi. Sesudah membayar bil di kaunter, dia terpandangkan kelibat Karmiza. Dia juga terlihat Mizan di sisi. Belum pun sempat suaranya keluar ingin memanggil dua insan itu, matanya menangkap perubahan wajah Karmiza. Dimatikan niatnya tadi dan hatinya mula dipagut resah. Nampak benar wajah Karmiza yang seperti dibelenggu masalah. Akhirnya, secara diam-diam dia melangkah mengikut jejak mereka.
***
“ Akak dah tahu pasal laporan tu,” Sepatah ayat itu benar-benar membuat hati Karmiza dipagut sembilu. Dadanya terasa sesak sebaik matanya menangkap air jernih yang mahu mengalir di tubir mata Akilah. Sayu hatinya melihat insan yang bermakna dalam hidup menanggung derita.
“Akak kena tabahkan hati, ya? Jangan pernah berputus asa. Jangan pernah mengalah dalam menentang penyakit akak tu. Akak, Miza tahu akak kuat! Miza pasti akak dapat laluinya. Kalau tidak, Allah takkan pilih akak untuk menghadapi dugaan ni.” Pecah juga empangan matanya sebaik meluahkan segala kata hati yang dipendamnya selama ini. Wajah di sebelah juga tampak mendung sekali. Wanita itu nampak sahaja kuat tetapi, hatinya benar-benar lemah sebaik mengetahui keputusan laporannya tadi. Dia tidak mampu menahan sebak dan akhirnya jatuh juga manik-manik jernih itu. Kedua-dua wanita itu sudah diselubungi rasa hiba.
Karmiza menarik tubuh Akilah yang sedikit susut ke dalam pangkuannya. Mereka menangis teresak-esak, tidak mampu mengeluarkan sebarang kata. Mereka benar-benar tenggelam dalam kesedihan. Seorang hanya mampu bersimpati dan seorang lagi menunggu saat-saat akhirnya.
Setelah tangisan masing-masing mula reda, Karmiza meleraikan pelukan tadi dan melemparkan senyuman pada Akilah. Digenggamnya tangan Akilah dan diusapnya lembut. Sisa air matanya diseka. Begitu juga dengan Akilah. Dia mengeluarkan tisu dari beg tangan dan diambilnya sehelai untuk Karmiza.
“Miza tahu tak kenapa manusia ciptakan tisu?” Akilah mengemukakan soalan pada Karmiza sebaik hatinya kembali tenang. Pandangannya ditalakan ke depan, melihat kerenah Mizan yang tengah asyik bermain di taman permainan tidak jauh dari bangku yang mereka duduk. Karmiza hanya mampu tersenyum simpul. Tisu di tangan menjadi tatapan.
“Kenapa, kak?” Soal Karmiza kembali.
“Sebab mereka tahu, tisulah peneman setia di kala perempuan menangis. Di kala hati kita sedih, tisulah yang akan menyapu tangisan itu pergi. Tisulah yang membantu menghilangkan air mata yang deras mengalir. Tisulah yang akan mengurangkan rasa perit di hati. Apabila puas tangan kita menyeka air mata dengan tisu, tangisan pasti akan terhenti tak kiralah berapa helai pun yang sudah kita gunakan. Selepas tisu itu basah menyerap manik-manik jernih itu, pasti sahaja kita membuangnya. Berharap agar duka yang ada di hati, pergi bersamanya sekali. Dan akhirnya, hati yang sedih pasti akan kembali tenang.” Akilah bermadah panjang. Tangisan yang reda kembali berbunyi. Pelupuk matanya kembali basah bagai air hujan yang melabuh bumi, lebat sekali. Akilah tersenyum lemah melihat Karmiza di sisi. Disuanya lagi tisu pada Karmiza.
Akilah cuba kuatkan hati. Dia tidak mahu meratapi apa yang sudah ditakdirkan untuknya. Pasti ada hikmah di sebalik ujian yang diberi oleh Allah ini. Perlahan-lahan, digenggamnya erat tangan Karmiza.
“Boleh akak buat satu permintaan?” Pertanyaan Akilah benar-benar membuat hati Karmiza menjadi runsing. Karmiza mengangguk lemah.
“Apa dia, kak? Cakap je, Miza akan tunaikan permintaan akak tu.” Jawab Karmiza. Mata Akilah yang sedari tadi memandang Karmiza, kembali berpindah pada wajah Mizan. Karmiza turut memandang ke depan. Semakin bertambah sayu hatinya apabila melihat si kecil yang tidak tahu akan kondisi ibu kandungnya.
“Kalau akak terpaksa meninggalkan dunia ini, boleh tak kalau Miza ambil alih tugas akak dengan menjaga dan mendidik Mizan sampai dia dewasa? Sampai dia kenal apa erti dosa dan pahala, sampai dia menjadi seorang manusia yang berguna baik di dunia dan di akhirat kelak?” Berdetak laju jantungnya mendengar permintaan Akilah itu. Dirasakan permintaan Akilah seperti permintaan untuk ditunaikan buat kali terakhir. Karmiza menjadi takut kehilangan Akilah. Permintaan Akilah bagaikan berat buat dirinya. Mampukah dia menjaga dan mendidik Mizan dengan betul? Mampukah dia mengambil alih tugas ibu kandung Mizan? Karmiza terdiam tanpa kata. Dia menunduk ke bawah.
“Akak tahu permintaan akak ni sangat berat untuk Miza pikul. Tapi, akak tahu, Miza mampu menunaikannya. Akak pasti!”
“Kalau akak begitu pasti dan yakin, akak takkan pernah mengalah dan berhenti mengharapkan sesuatu keajaiban,”
“Mati itu pasti, Miza!”
“Ya! Memang mati itu pasti, tapi kak...Kita mesti kena faham bahawa Allah takkan membantu seseorang hambaNya kalau hambaNya tidak mahu berusaha!”
“Akak tak pernah berhenti untuk berusaha, Miza! Miza jangan risau. Akak tetap akan meneruskan usaha akak untuk hidup. Akak takkan pernah mengalah. Cuma ini pesan akak sebelum terjadi apa-apa nanti. Akak mahu Miza tunaikannya. Boleh?” Pinta Akilah sekali lagi. Luluh hatinya mendengar permintaan wanita itu. Karmiza mengangguk lemah.
Dengan perlahan Karmiza bersuara. “Miza juga ibu kepada Mizan, kak. Akak jangan risau. Miza akan tetap menjaganya dengan baik. Miza juga sayangkan Mizan. Walaupun hanya ibu susuan, tetapi Mizan juga sudah menjadi sebahagian dari hidup Miza.”
“Ibu susuan juga mahram yang halal buat anak susuannya, sama seperti ibu kandung,” Simpul Akilah pula.
“ Akak tahu Miza akan jadi ibu yang baik buat Mizan nanti. Terima kasih kerana sanggup menjadi ibu susuan buat Mizan. Akak tak mampu membalas jasa Miza ni. Kalau akak tak menghidap penyakit kanser tu, pasti sahaja Mizan merasa susu akak. Mungkin ada hikmahnya.” Sambung Akilah lagi.
“Jangan pernah risau kak. Miza janji akan jaga Mizan dengan baik. Miza janji akan jadi ibu yang terbaik buat Mizan.” Jawab Karmiza dengan ikhlas.
Akhirnya, Akilah pulang bersama Mizan setelah lama mereka berbual di taman permainan di kawasan hospital itu. Karmiza masih berada di taman itu, ingin melayan perasaannya. Mujurlah tugasnya sudah pun selesai. Segala kata dan permintaan Akilah tadi bermain di mindanya.  
“Kenapa Miza tak beritahu abang pasal semua ni?” Jantung Karmiza berdegup pantas sebaik mendengar pertanyaan dari suara yang dikenalinya itu. Pantas kepalanya berpaling ke belakang. Mahu jatuh jantungnya sebaik melihat wajah lelaki itu menyapa pandangannya. Bagaikan dipalu geruda, jantungnya tidak henti-henti berdegup laju. Akhirnya rahsia selama ini sudah terungkai jua sebelum sempat dia menjelaskan kepada Saifullizan.
“Jawab, Miza! Kenapa tak beritahu abang awal-awal pasal benda ni?” Suara Saifullizan kedengaran sedikit meninggi. Karmiza jadi gugup dan takut mendengarnya. Tidak mampu bertentang mata dengan lelaki di depannya. Lalu, dia menekur memandang rumput.
“I ask you one more time, Karmiza...Kenapa tak nak beritahu perkara sebenar pasal siapa Mizan tu pada Miza?”
“Sa...saya sudah pun maklum pada abang sebelum ni. Mizan anak Miza.” Dalam rasa takut, dia cuba memberanikan diri menjawab kata-kata Saifullizan itu. Mahu sahaja dia menangis tika itu. Mindanya cuba untuk mengatur ayat yang sesuai bagi menjelaskan perkara sebenar.
Saifullizan diam sahaja. Bukan dia sengaja mahu meninggikan suara pada Karmiza, tetapi dia terkejut dengan kenyataan mengenai Mizan tadi. Dia mencuri dengar perbualan 2 wanita tadi dan barulah dia faham situasi yang sebenarnya.
Mata Saifullizan tidak lepas dari memandang wajah Karmiza yang menunduk itu. Tiba-tiba hatinya berasa terharu dengan pengorbanan yang dilakukan oleh Karmiza selama ini. Karmiza tidak pernah mengkhianatinya dalam masa 4 tahun itu. Malah, Karmiza rela mengambil keputusan untuk menjadi ibu tumpangan demi membantu seorang wanita yang tengah tenat melawan penyakitnya itu.
Ditenungnya wajah Karmiza dalam-dalam. Saifullizan masih belum mahu bersuara. Dia cuba untuk menenangkan diri, ingin cuba untuk menerima segala kebenaran yang baru sahaja diketahuinya itu.
“Miza...” Saifullizan membuka mulut. Perlahan-lahan, Karmiza mendongak. Dengan pantas, tubuh kecil itu ditarik Saifullizan ke dalam pelukannya. Karmiza terkedu.
“Kalau Mizan tu anak Miza, Mizan pun anak abang juga. Abang benar-benar terharu dengan pengorbanan yang dah sayang lakukan tu. Begitu besar pengorbanan wanita yang bernama Karmiza ni. Miza buat abang makin bertambah sayang dan cintakan Miza. Kita jaga Mizan macam anak kita sendiri. Abang pun sayangkan Mizan. Abang sanggup jadi daddy Mizan walaupun dia bukan darah daging abang. Tapi, kalau dia anak Miza, dia pun akan jadi anak abang juga.” Hati Saifullizan ikhlas ingin menerima Mizan menjadi anaknya. Dia memang sudah sayangkan kanak-kanak kecil itu.
Pertama kali berjumpa dengan Mizan, hatinya terasa begitu tenang sekali melihat wajah si kecil. Malah, dia bahagia apabila mendengar perkataan pertama yang diluahkan oleh kanak-kanak kecil itu. Perkataan yang tak pernah terlintas di hatinya. Perkataan yang pernah menjadi angan-angannya sahaja. Perkataan daddy yang terkeluar dari mulut si kecil benar-benar menyentuh hatinya.
Saifullizan merenggangkan pelukannya dan matanya merenung lembut pada mata bundar Karmiza. Karmiza begitu terharu dengan penerimaan Saifullizan itu. Kedengaran begitu ikhlas sekali. Hatinya begitu senang dengan kata-kata Saifullizan itu.
“Kalau Miza boleh tunaikan permintaan ibu kandung Mizan tadi, Miza mesti boleh tunaikan permintaan abang kan?” Karmiza tergamam mendengar bicara suaminya itu. Berdebar hatinya di kala ini.
“Boleh Miza kembali ke pangkuan abang?” Karmiza terdiam seribu bahasa. Bibirnya digigit. Dadanya terasa sesak.
‘Kembali ke pangkuannya sekarang?’ Karmiza bingung.
***
Karmiza melepaskan keluhan lemah. Sepanjang pemanduannya, permintaan Saifullizan asyik mengganggu fikirannya.
“Abang akan berikan Miza masa untuk berfikir sedalam-dalamnya. Dan harap, jawapan yang Miza berikan nanti dapat memuaskan hati kedua-dua pihak. Miza fikirlah baik-baik.” Mujur sahaja Saifullizan tidak memaksanya. Tetapi, sudah semestinya dia bingung memikirkan perkara itu. Dia memang mahu kembali ke pangkuan suaminya tetapi bukan sekarang. Banyak perkara yang perlu dia uruskan. Banyak benda yang perlu diberikan perhatian sebelum dia kembali pada Saifullizan. Kusut fikirannya di kala ini.
Kereta Myvi berwarna perak miliknya dihentikan di depan pagar. Karmiza membuka pintu kereta dan dikeluarkan kunci rumah dari beg tangannya. Setelah pagar dibuka luas, Karmiza kembali membawa masuk keretanya ke dalam. Enjin kereta dimatikan dan Karmiza membolos keluar dari perut kereta. Beg yang sering dibawanya ke hospital diambilnya dari tempat duduk belakang.
Kakinya melangkah mendekati pagar sebaik sahaja mengambil beg tadi. Belum sempat dia mengunci pagar, kelibat seseorang telah pun meluru masuk tanpa kebenarannya. Membuntang mata Karmiza dengan kehadiran gerangan itu. Mulutnya sedikit melopong.
“Hai, sayang!” Ucap Saifullizan yang sudah terpacak di sebelah Karmiza. Dilihatnya Karmiza yang telah kaku sambil matanya terkebil-kebil. Pasti tidak percaya dengan kehadirannya di situ. Begitu pantas tindakannya ingin mengejar Karmiza setelah isterinya pulang dari kerja tadi.
“ Rasa rindu pulak kat cup cake. Tu yang datang kat sini.” Ucap Saifullizan selamba menjawab pertanyaan yang berada di fikiran Karmiza.
“Ta..tapi, kitakan baru je jumpa tadi?” Gugup Karmiza bertanya. Terasa lucu pula melihat wajah pucat Karmiza sebegitu. Saifullizan tersenyum lebar.
“Abang pendamkan rasa rindu selama 4 tahun. Bila dapat jumpa kembali dengan Miza, rasa rindu tu tak dapat ditanggung lagi. Abang datang sebab nak lepaskan rasa rindu yang telah lama dipendam tu. Tak salah kan?”
“Tapi, Miza tak suka cara abang main hendap masuk tadi. Macam pencuri. Ingat Miza tak takut ke?” Karmiza meluahkan rasa tidak puas hatinya dengan perbuatan Saifullizan yang dirasakan begitu tidak sopan sekali. Bukan begitu caranya masuk ke rumah orang.
‘Tapi diakan suami kau? Tak salah pun. Malah makin bertambah pahala kau kalau kau biarkan suami kau tinggal sekali dengan kau. Lagipun, tempat isteri adalah di sisi suami,’ Sempat lagi hatinya berbisik memberi peringatan.
“Kalau Miza takut, abang kan ada?”
“Abang, Miza belum dapat nak beri jawapan yang abang nak tu. Abang sendiri yang beritahu kat Miza tadi, yang abang akan beri Miza masa untuk berfikir.”
“Abang datang ke sini bukan kerana nakkan jawapan tu sekarang,” Pangkah Saifullizan laju. “Abang ke sini sebab nak lepaskan rindu. Tu je!”
“Bukan tadi dah jumpa kan? Miza penatlah bang.”
“Abang...” Belum sempat Saifullizan ingin membalas kata isterinya, terdengar bunyi hon dari sebuah kereta di rumah sebelah. Saifullizan mengerutkan dahi.
‘Siapa pulak yang kacau daun ni? Baru nak bertikam lidah ala-ala manja dengan bini, dah ada orang potong line! Hish!’ Rungut Saifullizan dalam hati. Kini, kedua-dua pasang mata mereka memandang tepat pada kereta tadi. Kereta Perdana diparkirkan ke dalam perkarangan rumah dan sesusuk tubuh keluar dari kereta itu.
Wajah kelibat yang baru keluar dari perut kereta tadi tampak begitu bersinar sekali.
“Hai, Miza! Baru hari ni saya dapat jumpa awak. Baru balik dari kerja ya?” Soal jiran yang terlebih ramah itu. Ada rasa cemburu yang terbit di hati lelakinya. Dilihatnya penampilan gerangan itu dari atas sampai ke bawah.
Karmiza cuba untuk tersenyum, cuba untuk menjadi seorang peramah bila menegur jirannya itu. Seorang lelaki bujang dan menggalas gelaran engineer. Punya wajah kacak tidak kurang hebatnya dengan Saifullizan. Malah ketinggian pun hampir sama dengan ketinggian Saifullizan. Begitu ramah sekali jirannya itu dan Karmiza senang dengan sikap lelaki itu.
“ Ha’ah. Baru selesai kes, Danish. Penat lagi ni,” Jawab Karmiza pula. Saifullizan mengetap bibir.
‘Mereka berdua ni anggap aku ni macam tak ada je kat sini. Yang lelaki ni pulak, terlebih mesra dengan bini aku ni kenapa? Nak pasang jarumlah tu! Cakap pasal jarum, ni yang aku tak suka! Fobia!’ Omel Saifullizan dalam diam. Bergerak-gerak rahangnya melihat kemesraan mereka berdua. Makin meluap-luap rasa marahnya dengan lelaki yang tak sedar diri itu.
‘Nak je aku bagi buku lima kat muka mamat bajet ni. Kau ingat kau tu hensem sangat? Aku lagi hensemlah!’ Entah kenapa bermacam-macam kutukan yang terbit di hatinya. Meluat melihat wajah berlagak lelaki yang bernama Danish tu.
Tidak tahan melihat mereka yang asyik berbual itu, Saifullizan berdeham ingin menarik perhatian.
“ Rasa cam halimunan pula kat sini. Orang kat sana tak sedar ke?” Sindirnya pada Karmiza. Karmiza menjeling sekejap pada wajah suaminya. Dalam diam dia tahu, suaminya pasti tengah cemburu. Sengaja dia mahu menyakitkan hati lelaki itu gara-gara tidak berpuas hati pasal perkara tadi.
“Oh! Sorry, terlampau fokus kat Miza sampai tak sedar ada orang ka sebelah. Hai, I’m Danish. And you are?” Tangan Danish diangkat ingin berjabat tangan dengan Saifullizan.
‘Pergh! Ni yang buat gua marah ni. Ada pulak dia tak nampak tubuh aku yang besar kat sebelah ni sebab fokus kat bini aku? Kurang asam!’
Tangan Saifullizan diangkat, namun bukan mahu menyambut huluran tangan Danish tadi tetapi dipeluknya bahu Karmiza dan dieratkan lagi pelukan itu. Karmiza tergamam di sebelah. Tiada satu suara pun yang mampu terkeluar dari mulutnya.
“Saya Saifullizan! SUAMI, Karmiza!” Begitu jelas dan terang dia bersuara. Sengaja ditekankan perkataan suami pada Danish. Dia mahu lelaki itu sedar akan kedudukan mereka sebenar. Membuntang mata Karmiza apabila mendengar gaya percakapan suaminya di sebelah. Nampak sangat orang tengah cemburu. Tercuit jua hatinya dengan kerenah suaminya itu.
“Oh! Tapi, setahu saya Miza tak tinggal dengan suaminya lagi,” Ujar Danish masih mahu mempersoalkan isu suami pada Saifullizan.
If you want to know more, than it is my pleasure to tell you this. Mulai hari ini, saya SUAMI Miza akan tinggal bersama dengannya dan kami akan hidup bahagia hingga ke anak cucu! Malah sampai ke akhirat sekalipun!” Karmiza tersentak mendengar ayat yang baru sahaja didengarnya tadi. Apakah dia salah dengar? Terkebil-kebil mata Karmiza memandang wajah suaminya di sebelah. Dadanya seakan-akan mahu pecah mendengar kata putus dari suaminya itu. Siap dengan kata janji bahagia hingga ke ‘akhirat’ sekali. Berubah sedikit wajah Danish dan Saifullizan tersenyum menang.
‘Apa pulaklah yang difikirkan oleh suami aku ni? Tak betul agaknya sebab terlebih cemburu!’ Bebel Karmiza dalam hati.

18 comments:

  1. Hahaha Saiful jelous dengan Danish. harap-harap hubungan karmiza dan Saiful akan jadi lebih baik
    -nisa-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..Thanks Nisa...nnti tggukn bab 13 k? hehe... :D

      Delete
  2. Hahaha....
    Saifullizan memang tak boleh bla....cemburu melebih.... X

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...X? ayt trgntung lak..hehe...

      Delete
  3. yay......suka suka suka sangat sangat..............................:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..ainaa sy pn ska sngt2...hehehe...:)

      Delete
  4. ape la epul, smpai bini sndiri pon kutuk diri dia..hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...ktuk dlm diam je...:)

      Delete
  5. siape danish tu,,,,suspen pulak ada watak baru..nmpak sangat epul cemburu..best nk lagi..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..Danish bkn spe2...hehee...:) adala...tq tau azzah...:)

      Delete
  6. eceh3. dgn jarun pun takut ya Epul? kalah sy. hehe tp katak tu, err...memang tak nafikan. memang MENGGELIKAN !! hee~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...kte pn geli Ainaa....erkk....tp llaki geli tu amt plik..haha...epul plik!

      Delete
  7. alololo... comel je c Epul ni.. hehehe... siap cm bt "ikrar" plak nk stay ngan c miza.. sooo suweettt....
    keep on writing, cik writer! aja aja fighting!
    ~Miss Peace~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Epul romantik gtu.... ^-^ thank u Miss Peace! Aja2 figthing!!

      Delete
  8. Haha. best kak fyka. cepat sambung next chapter ye. :-))

    ReplyDelete
  9. huarrgghh... kenapa baru perasan y aku x baca entry nih.. adeih.. gila ko fyka.. kenapa best sangat??? haha.. makin lama, olahan ko makin matang dari bab ke bab.. feeling tu makin lebih kot... rasa nak tergelak, nak nangis pun ada.. cukup ramuan.. congrats yunk... agk2 PC ni smpai bab berapa ya? hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ezza Mysara..hehe..xpe2..aku tau kau msti bz..Tp still ko smpat gak tgglkn komen en? hehe...Best ke? heee..bse je tu yang..Aku msh plu bljar lg dlm bab2 nk mengolah ayat ni..hehe..Thank u k my dear.. ni yg ai syg u ni...hehe.. :D <3 mungkin smpi bab 20 kot...kot je la.. ^-^

      Delete

background

Title bar