Advertisement

Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, May 1, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 6


Bab 6

           Dia mengetap bibir sebaik saja mendapat panggilan dari lelaki jahanam itu. Dek rasa berang dengan perbuatan lelaki yang tidak berperikemanusiaan itu, habis barang-barang di atas meja ditolaknya jatuh ke lantai. Dia mahu menghempas telefon bimbit ke dinding tetapi sempat akalnya menegah. Kalau telefon bimbitnya rosak, bagaimana dia mahu berhubung dengan GD?
Hatinya gusar. Dia bingung. Isterinya, Karmiza sudah berada di tangan lelaki bangsat itu. Saifullizan meraup wajahnya. Hadir mutiara jernih di hujung tubir matanya. Dia menyeka air jernih itu dengan kasar. Dia perlu segera bertindak! Dia takut kalau isterinya diapa-apakan oleh lelaki jahat itu.
“Aku nak kau serahkan wang sebanyak RM 1 juta petang ni jugak! Jangan sampai pihak polis tahu kau kat mana. Tempatnya, nanti aku akan maklumkan kat kau. Awas, kalau sekiranya kau bagitahu pihak polis pasal aku. Pendek kata, jangan sampai sesiapapun tahu pasal aku. Kau mesti tak nak bini kau mati kan?” Ugutan GD masih terngiang-ngiang di telinganya. Dia benar-benar kaget.
‘Macam mana nak dapatkan RM 1 juta tanpa pengetahuan atuk? Kalau atuk tahu aku keluarkan jumlah sebanyak itu dari akaun aku, pasti atuk akan siasat.’ Dia kebuntuan. Kalau saja atuknya tahu, bermakna pihak polis akan ikut masuk campur dan dia tidak mahu kalau isterinya dalam bahaya.
‘Ya Allah, apa harus aku lakukan demi menyelamatkan isteriku? Aku takut kehilangannya. Aku tak mahu kalau saja apa-apa terjadi padanya, Ya Allah. Aku mohon berilah perlindunganMu pada isteriku. Aku mohon agar dia selamat dari dilukai oleh lelaki jahat itu. Ya Allah, Kau berikanlah petunjuk kepadaku. Petunjuk untuk menyelamatkan isteriku dari bahaya. Sesungguhnya Kaulah Maha Mengetahui lagi Maha Pengampun. Amin Ya Rabbal Alamin.’ Doanya panjang sambil meraup wajah menghilangkan mutiara jernih yang meluncur laju ke pipi.
***
Karmiza terdengar bunyi nyaring gelak tawa dari seseorang. Perlahan-lahan, matanya dibuka. Dia kembali menutup mata di saat sinaran cahaya memancar pada matanya menyebabkan dia silau.
“Hoi, perempuan! Bangunlah! Ingat ni rumah kau ke? Hoi! Bangun!” Jerkah suara garau itu. Karmiza masih belum mampu membukakan matanya sepenuhnya. Dia terasa pening di saat itu. Dipaksa pula untuk bangun mengejut sememangnya membuat kepalanya bertambah pusing.
“Ahh!” Jerit Karmiza nyaring di kala perutnya terasa senak dek sepakan kuat dari arah bertentangan. Karmiza mengerang kesakitan. Kelopak matanya terasa hangat hingga mengeluarkan titisan air mata. Dia tidak mampu bergerak ketika ini sementelah kedua-dua kaki dan tangannya diikat pada kerusi. Karmiza meraung kesakitan. Begitu tajam menyengat sepakan yang jatuh pada perutnya.
“Tahu pun kau bangun! Kau memang degil! Dari tadi aku tengok kau tidur, jadi baik kau bangun sekarang. Jangan sampai aku lempang kepala kau dengan kayu ni nanti, baru kau tahu rasanya!” Bentak lelaki yang berpakaian singlet hitam di depannya. Karmiza mengetap bibir. Raungannya tadi sudah mula mengendur. Dipendamkan saja rasa sakit itu, tidak mahu menunjukkan dirinya lemah di hadapan lelaki jahat itu. Mata Karmiza tajam memandang GD.
“Apa? Ooo...Takutnya. Marah nampak? Ha ha ha...Kau tak sepatutnya marah kat aku. Sepatutnya kau tempiaskan rasa amarah kau tu kau orang yang kau sayang tu! Kat laki kau!”
“Jangan sekali-kali kau memperburukkan laki aku di depan aku! Kau siapa!? Apa kau nak, ha!?” Jerit Karmiza kembali. GD tersengih sinis. Dia mendekati Karmiza yang masih merenungnya tajam. Ditamparnya wajah Karmiza sehingga terluka bibir Karmiza dibuatnya. GD tergelak sakan bila melihat wajah Karmiza yang sudah berpaling dek tamparannya tadi. Seronok bila perempuan itu diseksanya. Lantas, tangannya mencuit dagu Karmiza ingin bertentang mata dengan gadis itu.
“Kau nak tahu aku siapa? Takkan kau tak kenal aku kot? Ada beberapa kali kita terjumpa. Takkan masih tak ingat wajah hensem aku ni?” Karmiza meluat dengan kata-kata GD. Dengan beraninya dia meludah pada wajah lelaki itu.
“Jangan harap aku nak ingat muka jahat kau tu! Lelaki jahanam! Sial! Kurang ajar!” GD mengelap muka yang diludah oleh Karmiza tadi. Matanya mencerlung marah.
“Oh...Berani jugak kau ni, ye? Okey..Okey...Mari aku perkenalkan diri aku. Nama aku GD. Ketua gerakan kumpulan Black yang dicari-cari oleh pihak polis selama ini. Kerja aku macam kau tak tahu. Dadah, pelacuran, judi, dan lastly, kerja yang paling aku mahir sekali ialah menjadi pembunuh upahan!” Karmiza menelan liur. Dia terasa gugup apabila mendengar kata-kata GD tadi. Dia jadi takut. Ingatannya kembali terlayar pada kejadian yang pernah dialaminya tidak lama dahulu. Kejadian di mana nyawanya hampir-hampir melayang.
“Ap..apa sebenarnya yang kau nak?” Kata Karmiza gugup. GD menarik senyuman lebar. Wajahnya kembali mendekati wajah Karmiza. Mata mereka bertentangan kini. Peluh sudah mula merinik jatuh ke pipi Karmiza. Bibir yang terasa perit tadi hilang sebaik mendengar pekerjaan lelaki di depannya. Mengapa ramai yang mahu menangkap dan membunuhnya? Apa salahnya? Dia tidak pernah bermusuhan dengan sesiapapun, detik hatinya.
“Aku amat memerlukan kau di waktu ini. Kau nak tahu kenapa? Sebab...kaulah yang akan menyelamatkan diri aku. Lagipun, disebabkan kaulah aku jadi pelarian! Pihak polis sedang mencari aku sekarang dan semua itu gara-gara kau! Kaulah penyebabnya, betina sial!” GD menolak kepala Karmiza kasar. Hampir saja lehernya terseliuh dengan tolakan itu. Karmiza mengetap bibir dan masih tidak mahu mengaku kalah. Ditentangnya kembali memandang tajam pada mata GD.
“Aku tak bersalah! Aku tak buat apa-apa pun! Kau yang cari masalah sendiri. Sudah tahu perkejaan kau tu kotor, masih mahu menyalahkan orang lain!”
“Kotor atau jijik sekalipun, semuanya aman tetapi menjadi kucar-kacir sebaik aku bertemu dengan kau!”
“Aku tak buat apa-apa pun! Kau bengap sangat ni kenapa?”
“Hey!” Tangan Karmiza mencekik lehernya. Sesak nafas Karmiza apabila lehernya dicengkam kuat oleh GD. Laju air matanya mengalir menahan perit. Rasa seperti terputus nyawa. Karmiza cuba menggerakkan kepalanya agar terlepas dari cengkaman kuat tangan lelaki tersebut. Terdengar bunyi hilaian tawa dari suara GD. Tidak lama selepas itu, Karmiza mampu bernafas kembali sebaik saja tangan GD dilepaskan dari lehernya.
“Aku tak nak bunuh kau sekarang. Sebab bukan itu tujuan aku sebenarnya. Kau sangat berharga buat aku. Rasa-rasanya laki kau dalam perjalanan sekarang. Jadi, dengan itu aku akan biarkan kau selamat buat masa ini.”
“Sasaran kau ialah aku! Jadi, kau bunuh sajalah aku! Tak perlu babitkan suami aku pula!”
“Eyy...Kau tahu tak, suami kau datang sini nak selamatkan diri kau. Dia juga akan jadi penyelamat kau dan aku. Dengan wang di tangannya nanti, aku mampu lari keluar dari negara ni. Tapikan...aku nak main satu game dengan kau. Dan permainnya, mestilah kau dan suami kau. Ha ha ha...” Karmiza melihat hairan. Apa yang dimaksudkan oleh GD itu?
“Sebelum kau jumpa suami tersayang kau tu. Aku nak kau tahu sesuatu pasal dia. Wah! Kenapa aku rasa teruja ni, ye? Ha ha ha...” GD tergelak lagi seperti orang gila. Karmiza menggigil takut. Namun, dia memberanikan diri ingin menentang lelaki itu juga. Dalam pada itu, matanya menangkap serpihan kaca yang berada tidak jauh dari kedudukannya sekarang. Serpihan kaca itu boleh dicapai jika dia merebahkan diri dari kerusi yang diduduknya dan mengambil kaca itu dengan tangan yang diikat di belakang.
“ Kau nak tahu tak? Aku rasa luculah dengan kisah kau dengan suami kau tu. Nak tahu tak kenapa? Sebab...suami kau tu dulu, pembunuh sebenarnya! Ha ha ha...Lucukan?” Mata Karmiza yang jatuh di lantai tadi beralih memandang wajah GD. Wajahnya pucat sebaik mendengar kata GD itu.
“Kau...kau jangan nak tuduh suami aku, ye!? Suami aku tak bersalah!”
“Kau dah sayang kat seorang pembunuh rupa-rupanya. Oh my GOD! Wow! Betapa indahnya cinta korang?” Sindir GD lagi. Dia tergelak sakan sambil menekan perutnya. Dia menyeka air mata yang terkeluar dek gelak terlalu banyak. Kelopak mata Karmiza mula terasa hangat. Empangan air matanya menunggu masa saja mahu pecah. Dia menggeleng.
“Tak! Suami aku bukan pembunuh! Kau menipu!”
“Kau nak tahu satu fakta lagi, Karmiza? Suami yang kau sayangkan sangat tu, ialah lelaki yang mengupah aku untuk bunuh kau. Tapi, aku tak nak kotorkan tangan aku dengan membunuh perempuan sesuci kau ni. Dan baru sekarang  aku tahu, kau bukan saja suci tapi bodoh!” Karmiza tersentak. Jantungnya terasa mahu gugur di saat mendengar kebenaran yang keluar dari mulut lelaki jahat itu. Empangan tadi sudah pun pecah mengeluarkan cecair jernih. Air mata yang sudah membanjiri pipinya dibiarkan mengalir tanpa henti. Dia kelu.
“Kau percaya tak, Karmiza? Betulkan nama kau, Karmiza? Tak percaya hah? Okey..okey, lu mahu bukti lagi? Kejap ye...” Karmiza terdiam seribu bahasa. Dadanya bagai ditusuk pedang tajam. Sakit yang dirasakan sukar untu diungkapkan dengan kata-kata. Otaknya menjadi kosong diwaktu itu. GD menghilang entah ke mana. Kemudian, lelaki itu muncul dengan barang di tangannya.
“Ni..Cuba tengok ni..Kau mesti tahukan gambar ni? Gambar ni diberi oleh suami kau sendiri.” Mata Karmiza makin terbeliak di saat gambar itu ditayang di depan matanya. Seluruh tubuhnya menggeletar di saat itu. Perasaannya bercampur baur. Gambar itu merupakan satu-satunya gambar yang diberinya kepada Haji Mukhri ketika lelaki tua itu meminta sekeping gambar untuk disimpan.
Dia mahu meraung tetapi tiada suara pun yang keluar dari bibir mungil itu. Bibirnya terketar-ketar saat menahan hati yang lara. Hancur perasaannya bila segala kebenaran sudah terbongkar. Hatinya membungkam. Titisan demi titisan air jernih jatuh ke pipinya. Nyilu dan perit kian terasa. Malah, rasa sakit itu lebih pedih berbanding rasa sakit disepak oleh GD tadi. Bagai tercabut nyawanya bila mengetahui siapa dalang sebenarnya. GD mentertawakan Karmiza sehingga dia terduduk menunduk. Begitu kelakar sekali melihat wajah sayu gadis itu. Bodoh! Desis hati kotornya.
Karmiza menonong tanpa perasaan. Rohnya bagai melayang meninggalkan jasad sahaja di situ.
“Hoi! Dah tak keruan dah? Dah jadi sasau ke bila tahu semua ni sebab suami kau? Kau memang perempuan yang paling bodoh yang pernah aku kenal. Lucunya...Mangsa berkahwin dengan pembunuhnya sendiri. Kau memang sah perempuan bengap!” Ditolaknya kepala Karmiza ke belakang. Karmiza bagai tiada hati mahu membalas kata-kata GD. Dia seperti kehilangan arah.
“GD! Kau buat apa dekat bini aku hah? Setan kau! Lepaskan bini aku!” Jerit suara garau yang baru saja muncul di situ. Karmiza dari tadi membisu. Tiada hati mahu berpaling pada pemilik suara tadi.
Laju matanya memandang wajah polos isterinya di kala itu. Nafasnya tercungap-cungap kerana berlari mendaki tangga tadi. Dia tidak mahu isterinya di apa-apakan oleh GD. Dengan sekuat tenaga dia akhirnya sampai juga ke tingkat yang paling atas sekali di bangunan usang yang belum siap dan masih tergendala itu. Hatinya semakin bertambah risau apabila memandang wajah Karmiza yang seperti mayat hidup itu. Dahinya berkerut seribu.
“Apa kau dah buat kat bini aku, hah? Lepaskan dia! Kau nak duitkan? Ni, duitnya!” Saifullizan menikam sebuah beg hitam yang berisi wang kertas ke lantai. Dia berlari mendekati Karmiza. Pantas, tubuh itu dipeluknya erat. Diusapnya bibir Karmiza yang berdarah itu. Hatinya sakit bila melihat keadaan Karmiza sewaktu ini.
Kedengaran bunyi tawa tanpa henti seperti terkena rasukan dari mulut GD. Dia mengeluarkan wang kertas dari beg hitam tersebut dan diciumnya penuh ghairah. Dalam pada itu, Saifullizan berusaha membuka ikatan pada tangan dan kaki isterinya.
“Sayang, kita kena segera beredar dari sini. Lelaki tu dah gila!” Saifullizan cepat-cepat membukakan ikatan di kaki Karmiza pula. Bila ikatan tali itu sudah terlerai, dia menarik tangan Karmiza ingin melarikan diri. Karmiza pula masih kaku tidak bersuara. Dia hanya mengikut sahaja apa yang dibuat oleh suaminya. Apabila suaminya suruh bangkit dari kerusi, dia bangkit. Bila Saifullizan menarik tangannya, dia hanya mengikuti gerak langkah suaminya.
“Kau ingat kau terlepas dengan senangnya, Saifullizan? Jangan pernah bermimpilah! Walaupun kau dah beri RM 1juta kat aku, itu masih belum memadai.” Sungguh sukar baginya ingin mendapatkan wang sebanyak itu. Dia terpaksa mengeluarkan sedikit demi sedikit dari beberapa akaunnya dan dikumpulnya sehingga mencapai jumlah sebanyak itu. Dia tidak mahu atuknya mengesan perbuatannya itu. Sekiranya perkara ini diketahui oleh atuknya, akan dimaklumkan pada Haji Mukhri kisah sebenar. Tetapi, sebelum itu nyawa isterinya lebih penting sekarang.
“Tak cukup lagi ke apa yang dah aku berikan tu? Dengan wang sebanyak tu, kau dah boleh lari dari negara ni. Aku akan diamkan diri sekiranya kau tak ganggu hidup aku lagi. Kenapa kau tamak sangat, GD?”
“Kau saksi segalanya. Kau akan menghalang plan aku sekiranya kau membantu dalam urusan penyiasatan polis nanti. Jadi, apa gunanya kau masih bernyawa di sini?” Dalih GD. Dia mengeluarkan sepucuk pistol dari poket seluarnya dan diacukan pada mereka berdua. Mujurlah tiada siapapun di bangunan usang itu.
Mata Saifullizan membuntang. Dia berdiri di depan Karmiza, tidak mahu kalau isterinya ditembak oleh GD. Dia sanggup kehilangan nyawa dan tidak mahu Karmiza hampir terbunuh lagi. Dia insaf! Dia tidak mahu isterinya berduka lagi. Cukuplah kalau dia yang menanggung segala akibatnya. Dia tidak mahu menyusahkan hidup Karmiza lagi.
Langkah GD mula mendekat. Pistol tidak lepas dari tangannya. GD tersengih sinis.
“Aku nak main satu permainan dengan kau. Nak tahu tak peraturannya?” GD berdekah-dekah ketawa lagi. “Peraturannya, bukan aku yang akan bunuh kau. Tapi bini kau yang akan bunuh kau!” GD cuba mendekati Karmiza yang berada di belakang tubuh Saifullizan. Semenjak dari tadi, tiada satu pun suara yang terkeluar dari mulut gadis itu. Ternyata taktiknya memberitahu perkara sebenar tadi benar-benar menjadi.
“Jangan sekali-kali kau bergerak! Kalau tak aku tarik picu ni. Biar kau mampus!” Sebelah tangan GD diangkat ingin menarik tubuh Karmiza.
“Kalau macam tu, aku lebih rela mampus daripada membiarkan kau menyentuh bini aku!” Pintas Saifullizan dan tangannya menepis laju pistol di tangan GD. Pistol tadi tercampak jauh dan Saifullizan menumbuk perut GD. GD tertunduk menahan rasa senak di perutnya. Saifullizan menumbuk wajah GD sehingga tersembur darah dari bibir lelaki itu. GD jatuh terjelompok ke lantai.
Tidak mahu mengalah, GD mengambil sebatang kayu tidak jauh darinya. Pantas, dipukulnya kepala Saifullizan sehingga menyebabkan lelaki itu jatuh tersungkur. Saifullizan memegang kepalanya yang sudah berpusing. Bila dialihnya tangan dari kepala, ada darah pekat yang mengotori tangannya. Saifullizan menjerit marah dan menolak tubuh sasa GD dengan tandukkan kepalanya pada perut lelaki itu. GD jatuh ke belakang. Hampir sahaja kepalanya terhantuk pada besi buruk yang berada di lantai.
***
Haji Mukhri menghentak meja dengan kasar.
“Kenapa kau tak beritahu aku awal-awal? Cucu aku dalam bahaya sekarang. Baru sekarang kau maklumkan kepada aku!?” Tempelak Haji Mukhri pada 2 orang penyiasat yang diupahnya.
“GD terlepas dan sekarang, cucu aku tengah menghadap lelaki berhati busuk itu. Malah, Karmiza juga berada di tangannya. Kenapa kau tak maklumkan pada aku tadi? Ya Allah...Pasti mereka dalam bahaya sekarang. Cepat, panggilkan pihak polis! Kita kena segera selamatkan mereka. Kalau terjadi apa-apa pada mereka, aku takkan maafkan diri aku. Begitu juga korang berdua!” Dengan pantas, 2 orang penyiasat itu keluar dari rumah banglo Haji Mukhri dan menghubungi pihak polis. Mereka tahu di mana keberadaan Saifullizan sekarang. Jadi, tidak sukar bagi pihak polis untuk mencapai mereka.
“Ya Allah, Haji...Apa dah jadi dengan mereka berdua?” Tegur Mak Timah yang mencuri dengar dari dalam dapur tadi. Wajahnya mula mendung di saat mendengar berita tentang Karmiza dan Saifullizan tadi. Haji Mukhri terkejut dengan teguran itu. Dia mengurut dadanya dan mengangguk lemah.
“Mereka telah ditangkap oleh GD, kak. Penjahat itu mengugut Saifullizan dengan meminta wang sebanyak RM 1 juta supaya dia dapat melarikan diri ke negara lain.”
“Tapi, macam mana boleh Karmiza terlibat sekali? Karmiza tak bersalah! Kenapa begitu malang sekali nasib anak yatim piatu itu, Haji?” Haji Mukhri mengetap bibirnya. Wajahnya mula keruh. Dia tahu tidak selamanya dia boleh menyimpan rahsia cucunya lagi.
“Sebenarnya, kak...Saifullizan pernah berniat untuk membunuh Karmiza suatu ketika dahulu,” Mak Timah melompong sebaik mendengar kebenaran tersebut. Dia beristighfar di dalam hati.
“ Ya Allah, Haji...Kenapa Saifullizan nak bunuh Karmiza pula?”
“Semua salah saya, kak. Saya menyebabkan dia jadi sebegini. Saya yang bersalah kerana tidak mendidik anak cucu dengan baik. Saya hilaf, kak. Terlalu mengejar harta dunia sehingga terlupa anak cucu sendiri. Saifullizan berniat nak membunuh Karmiza dulu sebab dia tak mahu saya kahwinkan dia dengan Karmiza. Tetapi, niat saya ikhlas ingin menyatukan mereka, kak. Saya mahu Saifullizan berubah bila Karmiza menjadi isterinya. Saya tahu...Karmiza pasti dapat membantu mengubah sikap cucu saya tu. Dan sekarang, akak sendiri dapat lihat perubahan sikap Saifullizan kan?” Mak Timah mengangguk laju. Disekanya air mata dari pipi. Dan menekup mulutnya menahan perasaan hiba.
“Saya juga bersalah dalam hal ni. Saya merahsiakan perkara ni daripada Karmiza, kak.”
“Ya Allah, Haji...Kenapa Haji buat macam tu? Pasti remuk hati gadis itu bila tahu semua ni, Haji. Ya Allah, selamatkanlah mereka berdua. Janganlah terjadi apa-apa yang buruk pada mereka.” Mak Timah meraup wajahnya yang lecun dengan air mata. Haji Mukhri menunduk menahan rasa sayu. Akhirnya, dia juga tewas dengan perasaan sendiri. Hati lelakinya juga sedih. Dia tidak mampu bertahan lagi. Dia menangis di kerusi dan menutup wajahnya.
“Saya malu, kak. Saya malu dengan perbuatan saya sendiri. Saya takut dengan pembalasan Allah nanti dan saya takut kalau kedua-dua cucu saya diapa-apakan. Saya tak mahu, kak...”
“Haji, baiklah kalau Haji pergi mengejar lelaki berdua tu tadi. Haji perlu ke sana dan mendapatkan khabar berita mereka berdua,” Saran Mak Timah. Haji Mukhri mengangkat punggungnya dan mengangguk laju.
“Ya! Saya akan ke sana, kak. Akak jaga diri akak di rumah ni. Kuncikan semua pintu. Kalau boleh, panggilkan jiran sebelah kalau ada apa-apa yang berlaku di sini. Demi keselamatan, kak.” Pesan Haji Mukhri pula. Mak Timah mengangguk laju dan mengikut segala arahan Haji Mukhri sebaik saja lelaki tua itu meninggalkan perkarangan rumah banglo tersebut.
***
Masing-masing lemah dan penat berantam sesama sendiri. Karmiza pula terduduk di lantai tanpa kira apa yang berlaku di sekelilingnya. Dia jadi perempuan sasau setelah mendengar berita yang benar-benar mengejutkan dirinya.
GD berusaha bangkit dari terbaring lemah di lantai. Tenaga Saifullizan tiada tolak bandingnya dengan tenaga lelakinya. Mereka sama-sama hebat dan bukan calang-calang lawannya itu. Matanya menangkap objek yang tersembunyi di bawah besi-besi buruk tidak jauh dari tempat dia berdiri. Hatinya bersorak riang. Tanpa melengahkan masa, dia berlari anak dan mengambil sepucuk pistol dari celah besi buruk tadi. Dia mengacu pistol ke tubuh Saifullizan yang sudah terbaring lemah di depannya.
GD tersenyum sehingga menayangkan gigi yang dikotori darah merah. Saifullizan memegang kepalanya yang terasa begitu pening sekali. Sudah berkali-kali kepalanya menjadi mangsa lelaki jahanam itu. GD ketawa kemenangan. Akhirnya, lawannya sudah tidak mampu untuk berdiri lagi.
“Ha ha ha...Kau kalah, Saifullizan! Kau kalah akhirnya! Sekarang, tiba masanya kau mati di tangan aku! Mati aku cakap, mati!” Jerit GD nyaring.
“Karmiza abang bersalah sayang. Kalaulah, abang mampu kembali ke masa lalu, abang sanggup terima akibatnya. Abang sanggup. Janganlah, Karmiza begini. Abang rela berganti tempat sewaktu Karmiza hampir-hampir dibunuh dulu. Maafkan abang.” Sayup-sayup suara itu datang menjengah mindanya.
“Abang mahu berada di sisi, Miza. Abang tak mahu Miza tinggalkan abang, boleh?”
“Boleh janji pada abang, jangan pernah tinggalkan abang?” Semakin kuat suara itu bermain di mindanya yang separuh sedar itu. Ayat yang sama kembali berulang-ulang di cuping telinga. Karmiza bagai tersedar dari tidur yang panjang. Otaknya sudah mampu berfikir dengan logik di saat itu. Pantas, wajahnya dipanggung memandang sekeliling.
“Kau akan mati di tangan aku, Saifullizan!” Jari telunjuk GD berada di picu. Mata Karmiza membuntang. Dia berlari anak menghampiri Saifullizan sebelum lelaki itu menarik picu pistol.
Bang!
Darah memancut keluar dari tubuh di depan mata. Di kala itu, masa bagai terhenti buat seketika. Tubuh itu jatuh namun sempat disambut oleh seseorang. Matanya tak lepas dari memandang tubuh yang sudah terbaring lemah di dalam dakapannya. Mulutnya sedikit ternganga melihat kejadian pantas tadi. Dia terkejut dengan kemunculan sesusuk tubuh yang berjaya menyelamatkan dirinya daripada menjadi sasaran GD tadi. Hatinya bergetar hebat di saat melihat wajah yang mula pucat itu. Nafas gerangan tersebut sudah mula tercungap-cungap.
“Ka...Karmiza...Mi..Miza...”Gugup suaranya menyebut nama itu.
GD masih belum berpuas hati dan ingin menarik picu sekali lagi. Belum sempat pun picu pistol ditarik. Tembakan dari arah belakang dilepaskan. Tubuh GD jatuh terjelompok ke lantai.
            Saifullizan tidak mengendah pun semua itu. Dia masih kaku mendakap tubuh isterinya. Darah merah sudah banyak mengalir keluar dari tubuh Karmiza. Dia menarik tubuh Karmiza dan didakapnya erat. Bunyi tangisan kedengaran dari bibirnya. Saifullizan menangis sambil memeluk tubuh Karmiza yang seperti nyawa-nyawa ikan itu.
            Pihak polis menghampiri mereka dan tubuh GD diperiksa.Ternyata GD sudah terbunuh dengan sekali tembakan sahaja dari seorang polis yang cepat bertindak tadi. Haji Mukhri muncul tidak lama kemudian. Matanya mencari-cari kedua-dua cucunya.
            “Miza...Kenapa? Kenapa Miza sanggup menghalang tembakan GD tadi? Kenapa!?” Jerit Saifullizan sambil tangannya tak lepas dari memeluk Karmiza. Wajah Saifullizan sudah basah dengan air mata. Bercampur warna jernih air matanya dengan darah yang mengalir di dahinya. Tetap juga dia tidak hirau tentang itu semua.
            “Ya Allah, cucuku!” Haji Mukhri datang menerpa mereka. Esakan Saifullizan tiada tanda-tanda mahu berhenti. Tiba-tiba dia terdiam. Esakan tadi berhenti. Saifullizan merenggangkan pelukan dan menatap wajah Karmiza. Saifullizan kaget. Dia melekapkan telinganya ke dada Karmiza. Tiada bunyi denyutan! Saifullizan jadi takut. Lalu, digegarkan tubuh Karmiza yang sudah kaku di dalam pelukannya.
            “Epul! Jangan buat macam tu! Kita segera ke hospital sekarang! Sekarang juga!” Arah Haji Mukhri. Tubuh Saifullizan menggeletar ketakutan. Dia meraup wajahnya dan memandang kosong pada tubuh kaku Karmiza yang sudah pun diangkat oleh para medik. Rasa takut yang bertandang di hati menyebabkan dia terduduk ke lantai.
            ‘Miza sanggup menggadaikan nyawanya demi menyelamatkan diriku. Karmiza penyelamatku. Apa sudah aku lakukan selama ini?’Detik hatinya.
‘Karmiza menjadi mangsa keadaan. Malah, hati Miza begitu tulus mencintai pembunuh sebenarnya. Tetapi, tengoklah kini...Dia menjadi penyelamat kau, Saifullizan! Dia penyelamat bagi seorang yang hampir menjadi pembunuh dirinya! Dia isteri kau, telah menyelamatkan nyawa kau, Saifullizan! ’ Hatinya mengaku kesalahannya dan dia malu dengan dirinya sendiri.
Kepala yang dipukul oleh GD tadi mula terasa berdenyut.
“Epul, tunggu apa lagi? Mari kita ke hospital!” Gesa Haji Mukhri. Saifullizan bagai hilang arah. Dia mahu melangkah tetapi dunianya nampak berpusing sekarang dan akhirnya tubuhnya tidak mampu bertahan lagi. Dia berasa begitu lemah sekarang. Saifullizan jatuh pengsan.

22 comments:

  1. Sob3 sedihnyer kt Kamiza n Saifullizam especially Kamiza huhu..pe2 pun best!!thumb up 2 u sis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...Thank u...tggu n3 strysnyer ok? :D

      Delete
  2. Best!!! tp cian kt Kamiza

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...Thanks adik...Sggup tggu n3 akak ni...sob3..akak pn sdih...tp apa2pn tggu n3 bru nnti ye..? :D

      Delete
  3. Ala.. jangan lah buat karmiza matu.... x nak sedih sangat -yana-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu...sobs sobs sobs...tggu n3 strusnya k? thanx.. :D

      Delete
  4. harap Karmiza dapat diselamatkan... (t,t)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu..hrap2 mcm tu la..hehe.. ;)

      Delete
  5. ala.. jgn bg karmiza mati.. huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...jgn sdih2 tau...huhu..wlpn kte pn tgh sdih skg...hua3~~ Thanx.. :)

      Delete
  6. uwaaah! apa nasib lah psgan suami isteri ni . adakah Epul akan hilang ingtan dan Karmiza pulk koma ? atau....m.a.t.i ? ooh! jgnlah mintak2 lah dua2 slamat dan hidup happy semula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...apa2pn bg sy smua nk pngakhirn yg gmbra bkan? hehehe... <3

      Delete
  7. huhu .. sedih plk n3 kali ni .. sob sob .. harap2 drg selamat and happy ending .. hehe .. btw , bab kali ni best sgt !!

    ~Niena Zana~

    ReplyDelete
    Replies
    1. sdih? awk ngis ke? alololo...siannya...best ke? trma ksh mnyak2... hehehe.. :D

      Delete
  8. ala...
    cian miza...
    GD tu melambpau sgt lah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kn? sian Miza...huhu...sdih2... <3

      Delete
  9. adehh.. hope sngat miza selamat..
    GD ni mmg kejam kot..aishhh...
    agak2 dia leh time x suami dia balik...
    tp msti boleh kot.. miza kan owg nyer positif..
    okay.. bersabar untuk next entry ya.. =)
    chayok fyqa... =p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu...Ksian Miza kn? GD mmg kjam..Pntingkn dri sndiri..huhu...Cbe fkr...adkah Miza akn trma suami die? hehe..Anyway..thanx tau my laling.. <3

      Delete
  10. best..xsbr nk tunggu episod seterusnya...bler bce PC mst berdebar2 ...seyes best...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx yan...Eheee...waa..sampi brdbar2 dbwat nyerr...hehe...apa2pn..kne tggu n3 strusnya yee? hehe...

      Delete
  11. Aloo... sedey nye baca entry nie.. huhuhu.. x nak la miza tu mati plak.. bg la chan kt die ngan saiful tu loving2 lu..
    Apa2pown, i like ur entry dis tme.. penuh ngan elemen thrilling n menyayat hati.. hehe.. aja aja fighting, cik writer!
    ~Miss Peace~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaaa....Jgn ngis tau...sbb sy x pndai wat org sdih...apa2pn..sy trharu dn rsa brtrima ksh sgt kt awk sbb bca cter ni..Komen awk pn sllunye pnjang2 Miss Peace..hehe..thanx byk2..Klu awk rndu cter ni..sy akn post pnwar rndu cter ni...Hehe..apa2 pn..ssh gakla nk wat n3 kli ni..Sbb nk cba mnyentuh hti org tu ssah..Nk wat org sdih dn brdebar2 tu pn ssah...pndek kta sy mmg cba mnghyati wtak Karmiza kt sni..Huhu..nk olah ayat die mmg pyah sngt..srius pning..hehe...Thanx skli lgi tau...Aja2 fighting gak!! hehe.. :D <3

      Delete

background

Title bar