Advertisement

Rakan-rakan pengikutku

Thursday, May 24, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 10


Bab 10

            Karmiza duduk di kerusi kayu yang terletak di veranda rumah sewanya. Malam itu tiada  pula bintang-bintang yang menemani seperti sedia kala. Tiada bulan buat pendengar luahan hati seperti malam-malam sebelumnya. Cuma awan mendung melindungi cahaya bulan yang menjengah pandangan malam. Dia menarik nafas panjang. Menyedut udara segar dari bayu malam tidak mampu menghilangkan rasa resah yang dialaminya sekarang. Kepalanya sarat dengan bermacam-macam masalah yang timbul. Lebih-lebih lagi hari yang bersejarah ini. Selamat 4 tahun menyepi, baru kini dia bertemu suaminya kembali.
“Kalau macam tu, buktikan yang awak ni bukan perempuan curang. Dengan cara, kembali tinggal bersama saya ,dan kita duduk sebumbung seperti 4 tahun yang lalu. Kalau awak setuju, saya takkan tuduh awak yang bukan-bukan lagi. So, deal or not deal?” Masih terngiang-ngiang kata-kata Saifullizan di ceruk mindanya. Kepalanya menjadi runsing bila memikirkan perkara itu.
Karmiza sekali lagi mendongak ke dada langit. Suram sahaja suasana tika itu.
‘Ya Allah, apa yang harus aku lakukan?’
Mahu kembali ke pangkuan suaminya, serasa dirinya belum bersedia lagi. Tambahan pula duduk sebumbung dengan si pembunuh cinta itu, lagilah dia bingung. Hanya kerana mahu membuktikan bahawa dia tidak pernah berlaku curang pada si suami, patutkah dia akur pada cadangan itu? Sesudahnya, dia termenung sehingga kenangan lama mula menjengah minda.
Dia ingat lagi sewaktu kakak Ackiel, Akilah menceritakan dugaan yang melanda di dalam keluarga mereka. Suami yang tercinta mengalami penyakit buah pinggang, manakala dirinya pula seorang wanita tidak sesempurna wanita lain. Sudah lama Akilah menghidap penyakit kanser payu dara. Dia begitu kagum dengan kecekalan wanita tersebut dalam menepuhi dugaan hidupnya.
Akilah diberi saranan untuk membuang payu dara demi menyelamatkan dirinya. Oleh kerana itu, Akilah kehilangan salah satu perhiasan milik seorang wanita. Namun, kekurangan itu tetap tidak mengubah perasaan sayang seorang suami pada si isteri. Dalam beberapa tahun kemudian, Akilah disahkan mengandung. Tetapi, segala hari bahagianya punah di kala mengetahui suaminya menghidap penyakit buah pinggang. Tidak lama selepas itu, suami tercinta meninggal dunia dan meninggalkan seorang wanita yang berbadan dua di negara asing. Simpati dengan cerita itu, Karmiza sanggup berkongsi cerita kisah dukanya pula pada Akilah.
Hari-hari yang mereka kongsi bersama merupakan sesuatu yang tidak boleh dilupakan. Karmiza belajar untuk berdikari dan memikul segala tanggungjawab sebagai seorang isteri tanpa suami di sisi di negara Eropah.
Walaupun tidak sabar menunggu si kecil lahir ke dunia, Akilah masih tetap risau akan satu perkara.
“Kalau anak akak lahir ke dunia, pasti saja dia tak mampu merasa susu dari ibunya. Akak kehilangan sesuatu yang berharga dan sekarang, anak akak kekurangan sesuatu. Akak betul-betul rasa kesian pada si kecil,” luah Akilah pada Karmiza. Air mata merembes keluar tanpa henti. Hatinya sayu bila mengingatkan dirinya yang serba kurang. Kasihan pada bayi yang baru lahir itu, tidak berpeluang merasa susu dari ibunya sendiri.
“Kalau begitu, apa kata kita cari ibu susuan untuk baby ni?” Cadang Karmiza.
“Ibu susuan?” Karmiza mengangguk laju.
“Saya sayang pada si kecil yang belum lahir ni, kak. Kalau akak tak keberatan, saya sanggup menjadi ibu susuannya,” Tersentak Akilah bila mendengar cadangan Karmiza. Hatinya dipagut rasa ragu-ragu.
“Miza tahu ke akibatnya menjadi ibu susuan? Miza, tak kisah? Miza pun belum ada anak lagi. Macam mana nak jadi ibu susuan?”
“Kak, hati saya rasa sunyi sangat. Tanpa kehadiran baby ni, saya tak tahulah macam mana hidup saya sekarang. Dengan adanya si kecil ni, hari-hari saya taklah begitu sepi. Lagipun, saya teringin nak anak tapi, yalah akak pun tahu kisah saya. Mungkin belum ada rezeki lagi. Saya rela kalau jadi ibu susuan untuk bayi akak. Zaman sekarang, ibu yang belum mengandung pun boleh dapatkan susu. Akak jangan risau. Miza, rela.” Ujar Karmiza tenang. Di dalam hati dia berharap agar Akilah bersetuju dengan cadangannya itu.
Kembali ke alam nyata, mata Karmiza sudah mula merembeskan air mata. Dia mendongakkan kepala ke atas dan batang hidungnya dipicit ingin menghilangkan perasaan sedih di hati.
Ya! Mizan memang anaknya. Anak yang disusunya selama 2 tahun dan dia merupakan mahram bagi anak kecil itu. Mizan merupakan satu anugerah yang sangat berharga buatnya. Merasa menjadi ibu susuan sesuatu yang sukar untuk digambarkan. Dan disebabkan itulah Akilah membenarkan Karmiza untuk menjaga Mizan seperti anak sendiri kerana gadis itu juga punya hak ke atas anak kecil itu.
Karmiza berpaling ke belakang. Wajah si kecil yang tengah tidur ditatapnya lama. Lalu, kakinya perlahan-lahan mendekati tepi katil. Seraya melabuhkan punggung di atas katil, rambut si kecil diusapnya perlahan. Dihadiahkan ciuman lembut di dahi si kecil. Nampak wajah Mizan yang sedikit kegelisahan. Karmiza tersenyum.
‘Mama takkan pernah tinggalkan Mizan. Mizan memang anak mama! Mizan akan tetap jadi anak mama sampai bila-bila. Mama sayangkan Mizan macam anak mama sendiri,’ Detik hatinya dalam.
Sedetik kemudian, hatinya bertekad. Dia bertekad untuk tidak mengikut kata suaminya itu. Biarlah Saifullizan nak buat apa pun, dia tetap takkan kembali tinggal sebumbung dengan suaminya itu.
***
Saifullizan kelihatan mundar-mandir di ruang tamu bilik president suite itu. Berkerut dahinya dek ralit memikirkan berita yang baru sahaja dia terima tadi. Sebentar kemudian, kakinya berhenti dan matanya memandang tepat pada permandangan di luar tingkap. Malam yang bertemankan cahaya lampu tidak mampu mententeramkan hatinya. Sekali-sekala, rambut yang basah dikuak ke belakang. Sejenak kemudian, dia duduk di sofa pula.
Entah buat berapa kali sudah bibir itu mengeluh.
“Selepas disiasat, didapati anak itu bukan anak isteri, tuan. Ini buktinya,” ujar salah seorang perisik upahannya sambil menyerahkan satu sampul pada Saifullizan.
“Okey! Awak boleh balik sekarang. Saya nak awak tetap pantau Karmiza ke mana saja dia pergi. Faham?” Arah Saifullizan pula. Perisik upahan itu mengangguk laju dan beredar keluar dari bilik tersebut.
Mata Saifullizan tak lepas dari memandang sampul di atas meja. Teragak-agak tangannya mahu menarik sampul tersebut. Namun, digagahnya jua untuk mengetahui isi sampul itu. Saifullizan meneliti segala maklumat yang tertera di atas kerta A4 itu. Akhirnya, Saifullizan menarik nafas lega. Segala kumingkinan buruk sudah ditepisnya jauh-jauh. Dia bersyukur kerana Karmiza jujur padanya. Jadi, benarlah Karmiza seorang pencinta setia. Cinta? Adakah Karmiza masih mencintainya walaupun setelah mengetahui kisah silamnya itu? Saifullizan jadi bingung semula.
Dalam pada itu, mindanya asyik memikirkan kata-kata Karmiza ketika dia berada di rumah gadis itu.
“Memang itu anak saya! Tapi, awak tak berhak untuk menuduh saya sesuka hati! Saya berhak untuk bersuara. Jangan terus terjun pada kesimpulan.” Kata-kata itu yang sering terngiang-ngiang di telinganya. Saifullizan memicit dahi ingin menghilangkan rasa pening yang sudah menyerang kepalanya.
‘Kenapa? Kenapa Miza masih mahu menegakkan benang yang sudah basah? Mizan bukan anaknya, kenapa perlu mengaku itu anaknya? Memang bersungguh-sungguh gadis itu mengaku bahawa Mizan ialah anak dia. Tapi, apa sebabnya? Adakah dia sengaja mahu mendugaku? Adakah dia berusaha untuk membuat aku terpedaya dengan kata-katanya dan dengan itu dia boleh terlepas dari hidupku?’ Mindanya sudah sarat dengan persoalan yang masih belum ada jawapannya.
“Arrgghh!! Miza! Kenapa seksa abang macam ni? Kenapa buat abang keliru?” Saifullizan berkata sendiri. Wajah yang mendung itu diraup perlahan.
‘Ya Allah, tenangkanlah hatiku ini. Tunjukkanlah kebenarannya,’ Rintih hati kecil itu lagi. Lantas, dia bergerak ke bilik air dan mengambil wudhuk ingin menunaikan solat istikharah. Moga-moga dia mendapat petunjuk dari-Nya.
***
Buat ke sekian kalinya, Karmiza menarik lagi tubuh si kecil. Wajahnya sudah lecun dek air mata yang berjuraian ke pipi. Diciumnya lagi pipi mulus si kecil. Diusapnya pipi bersih Mizan dan direnungnya mata bulat si kecil.
“Jangan nakal-nakal tau kat rumah atuk dan nenek. Mama will miss you,”
“Mama, Mijan miss you too!” Mizan menghadiahkan ciuman ke pipi Karmiza. Karmiza tersenyum lebar. Disekanya air mata yang tak henti mengalir di pipi. Lalu, Karmiza berdiri dan ditariknya lembut tangan kecil Mizan.
“Kak, terover lak saya ni. Bukannya saya tak boleh jenguk dia kat rumah akak pun,” Karmiza senyum kecil. Akilah juga membalas senyumannya.
“Tak apalah, Miza. Akak faham perasaan kamu. Kamu pun mama Mizan jugak. Akak tak kisah kalau kamu nak jenguk dia selalu kat rumah umi dan abah di Gelang Patah tu. Tak jauh mana pun,” Seloroh Akilah pula. Dia menepuk lembut bahu Karmiza. Karmiza mengangguk perlahan.
“Nanti nak datang rumah, kol akak ye? Takut akak bawa Mizan keluar pula,”
“Yelah. Nanti kalau dah rindu sangat kat Mizan, saya akan telefon dia selalu. Tak lama lagi nak habis praktikal ni, sibuk pula. Nasib baik akak cuti, dapat jaga Mizan.”
“Terima kasih, Miza sebab tolong jagakan Mizan ni. Melayan nakal dia ni saja boleh buat Miza penat,”
“Eh, mana ada, kak? Kalau tak ada Mizan kat rumah, sunyi sepi pula jadinya. Kat hospital pula, saya terpaksa hantar dia kat nursery. Masa saya tak banyak mana dengan Mizan ni. Degil-degil dia, dia sentiasa buat hati saya gembira. Betul tak, Mizan?” Terkebil-kebil si kecil bila disoal secara tiba-tiba. Mulut kecilnya sedikit terbuka membuatkan Karmiza tergelak kecil. Dicubitnya perlahan pipi Mizan.
Air matanya sudah lama berhenti. Karmiza hanya mengelap pipi dengan hujung jari. Lantas, diambilnya beg keperluan Mizan dan diserahkan pada Ackiel yang setia menunggu di tepi kereta.
“Dah sudah babak air mata tadi?” Sindir Ackiel dengan sengihan di bibir. Karmiza memuncungkan mulut. Dijegilkan mata pada Ackiel. Ackiel tergelak kecil.
“Awak kalau nak usik saya tak pernah sudah!” Ackiel mengangkat bahu. “Biasalah, siapa yang nak buli awak kalau bukan saya? Ke awak dah ada jumpa pembuli yang baru?” Ditekannya perkataan ‘pembuli’ bagai ada maksud yang tersirat. Berubah terus wajah Karmiza bila mendengar ayat berlapik itu. Dia jadi gugup.
“Miza, nanti dalam 2 hari lagi akak akan ke hospital nak buat kemoterapi. Nanti akak serahkan Mizan kat kamu di hospital nanti, ye?” Pintas Akilah sambil tangannya tak lepas dari memegang tangan Mizan. Mizan dari tadi hanya mendongak dan diam tanpa memahami perbualan mereka.
Karmiza mengangguk. Dia memandang sayu pada wajah Akilah yang sudah tampak kurus berbanding tahun lepas. Walaupun, telah membuang kedua-dua perhiasannya, Akilah terpaksa juga menjalani rawatan berterusan. Karmiza tersenyum kecil dan melambai pada mereka bertiga di depan pagar sebaik kereta Honda Civic milik Ackiel beredar dari situ. Karmiza menguncikan pagar dan mahu melangkah ke dalam rumah. Sempat lagi matanya menjeling di dada langit yang kelihatan sedikit mendung.
‘Malam ni macam nak hujan aje,’ Simpulnya dalam hati. Lantas, dipercepatkan langkah ingin masuk semula ke rumah.
Belum pun sempat menjejakkan kaki ke dalam rumah, terdengar satu suara yang memanggil namanya. Dia berpaling dan tergamam di saat wajah lelaki itu menjelma di bawah cahaya lampu jalan. Tak tentu arah jadinya apabila berdepan dengan lelaki itu sekali lagi.
‘Aduh! Apa dia buat kat sini?’ Rungut Karmiza dalam hati. Saifullizan berdiri di sebalik pagar. Saifullizan mendongak sedikit agar pandangannya jelas tidak diganggu oleh besi pagar tersebut. Karmiza menggigit bibir.
“Miza! Saya perlukan jawapannya sekarang! Awak nak ke tak nak hidup bersama dengan saya kembali?”
“Abang, abang tak perlulah tunggu Miza lagi. Pergilah balik. Dah lewat dah ni.”
“Miza, I need an answer before I leave from here. Kalau Miza setuju, abang takkan pernah menuduh Miza lagi. Kalau tak, Miza faham-fahamlah.” Ugut Saifullizan. Karmiza mengetap bibir dan melangkah mendekati Saifullizan. Kini, dia berdepan dengan lelaki itu cuma mereka dipisahkan dengan palang besi yang sedikit tinggi.
Wajah Karmiza sudah membahang menahan marah. Sudah masanya dia menghemburkan rasa marah pada suami yang menunduhnya tanpa berfikir baik buruk kata-kata itu.
“Faham-fahamlah? Kalau tak, abang nak buat apa? Abang nak ceraikan saya? Begitu? Hmph! Itulah lelaki kan? Gila talak! Abang...apa gunanya saya meneruskan perkahwinan ini sekiranya saya mahu berlaku curang pada abang? Abang pernah fikir ke pasal tu?” Getus Karmiza sambil menggenggam buku lima. Dadanya sudah deras naik turun dek amarah yang membara dalam hati. Saifullizan tersenyum sinis. Tangan sudah memeluk diri.
“Jadi, bolehlah abang buat kesimpulan kat sini yang Miza sebenarnya masih sayangkan perkahwinan ni. Cuma Miza tetap ego tak mahu mengaku. Miza sebenarnya masih cintakan abang,kan?” Berkerut dahi Karmiza mendengar kata-kata Saifullizan yang ternyata bagai menjeratkan dirinya itu. Pandai benar Saifullizan memutar belitkan kata-katanya. Sengaja mahu menduga si isteri.
“Kalau macam tu, abang fikirlah sendiri pasal benda ni. Adakah saya patut hidup bersama dengan pembunuh atau tak?” Saifullizan tersentak. Dia kelu. Langsung dia tidak mampu menjawab pertanyaan isterinya itu. Rasa bersalahnya makin menggunung. Rasa hiba mula melayar hujung hatinya. Betapa kecewanya dia mendengar soalan yang dikemukakan oleh isterinya itu.
‘Miza, tiada sekelumit ruangkah untuk abang meraih kemaafan darimu? Tiada langsung rasa cintamu padaku? Benarkah?’
Saifullizan menunduk ke bawah. Dadanya sudah berasa sesak. Empangan matanya menunggu masa untuk pecah tetapi ditahannya agar tidak kelihatan di mata Karmiza. Sudahnya, dibiarkan saja Karmiza berlalu pergi meninggalkan dirinya sendiri di luar rumah teres tersebut.
Tiba-tiba terdengar bunyi dentuman kecil di langit. Saifullizan mendongak ke atas.
‘Langit bagaikan mengerti perasaan yang aku alami sekarang. Tak lama lagi hujan bakal menjadi peneman malam yang sunyi ini.’ Bisik hatinya. Serta-merta, berguguran mutiara jernih ke pipi, disertakan sekali air hujan yang mula menitis ke bumi. Tiada bezanya antara 2 cecair jernih itu. Masing-masing punya peranan. Gugurnya air mata itu kerana ingin melenyapkan rasa sedih di hati dan gugurnya air hujan itu bagai mencerminkan situasi yang dialaminya kini.
‘Ya Allah, mampukah aku bertahan?’
***
Sekejap-kejap dia mengiring ke kiri. Sekejap lagi, tubuhnya mengiring ke kanan pula. Akhirnya, dia baring terlentang. Dipandangnya kipas siling yang berpusing tanpa henti.
‘Aduh, pening kepala!’ Rungutnya dalam hati. Karmiza memegang kepala yang sudah mula berdenyut.
‘Arggh! Asal tak boleh tidur ni? Aduh! Karmiza, sila tidur! Esok nak kerja. Jadi, tolong benarkan mata kau tu tidur!’ Karmiza mengutuk diri sendiri. Dek tidak mampu melelapkan mata, Karmiza mengalihkan pembaringan dan duduk bersandar di kepala katil. Matanya berkalih memandang tingkap di sebelah kiri. Entah kenapa, dirasakan malam ini begitu sepi sekali. Kenapa ya? Oh, lupa pula Mizankan tak ada, sempat hatinya merewang teringat akan si kecil. Mulutnya melepaskan satu keluhan berat.
Dum!
Bunyi guruh di luar mengejutkannya. Tiba-tiba, Karmiza berasa tidak sedap hati. Dia menelan liur. Dipandangnya jam dinding. Pukul 1 pagi! Huh! Karmiza berpaling lagi ke tingkap. Dengan perlahan, dia menuruni katil dan melangkah ingin menjenguk ke luar tingkap. Tergamam dirinya apabila satu tubuh itu langsung tidak beredar pun dari tadi. Masih berdiri di depan pagar dan membiarkan badan yang sudah basah lebur bermandikan hujan. Karmiza hanya memandang kosong. Tetapi, di sudut hatinya, ada juga perasaan belas kasihan pada suaminya itu.
“Awak berdiri lama-lama di situ pun tak mungkin akan membuat saya lupa akan apa yang telah awak lakukan, Saifullizan. Seksanya penderaan seorang isteri bila mengetahui suaminya pernah berniat ingin membunuh dirinya itu lagi sakit berbanding apa yang dilalui awak selama ini.” Ujar Karmiza sambil matanya tak lepas pandang dari memandang Saifullizan.
Karmiza menutup kembali langsir tingkap dan kembali ke katil. Ditariknya selimut sehingga menutupi muka. Dia tidak mahu menghiraukan suaminya buat masa ini. Dia hanya mahu tidur!
‘Arggh! Persetankan perasaan ni. Biar dia tahu rasa,’ bisik hati jahatnya.
***
Saifullizan tidak mampu bertahan lagi. Terasa begitu sejuk badannya sehingga mencengkam ke dalam tulang. Serasa seluruh badannya menggigil menahan kesejukan.
‘Ya Allah, aku tak mampu bertahan lagi. Aku pasrah!’
Dush!
Tubuh yang tegak dari tadi sudah tersungkur menyebam lantai. Bibir Saifullizan sudah bergerak-gerak meluahkan rasa hati. Namun, tiada siapa yang memahami di saat diri yang sudah mula meracau.
Walaupun begitu, satu nama sering meniti di hujung bibir. Nama Karmiza sering disebut walaupun dalam keadaa dia meracau.
Hujan yang lebat tadi sudah mula ada tanda-tanda mahu berhenti. Baju yang dipakainya sudah lecun dan bercampur warna dengan air tanah. Saifullizan berpeluk tubuh sambil terbaring mengigil di lantai.
“Mii..za...Mizzz...zaa,” nama itu kian berulang dari tadi.
Karmiza mengalihkan selimut dari mukanya. Dia mengerling pada jam dinding sekali lagi. Huh! Pukul 3 pagi!?
‘Karmiza, what is wrong with you? Why didn’t you get into sleep!?’ Bentaknya. Hatinya mula mengerutu geram. Argghh!
Karmiza bangun dari pembaringan dan laju sahaja kakinya melangkah ke tingkap. Diselaknya langsir dan dilihatnya tubuh Saifullizan yang sudah ‘tumbang’ ke lantai.
‘Abang!’ Jerit hati kecilnya. Lantas, dia berlari anak dan mengambil kunci rumah. Dia sempat mengambil payung yang berada di sebelah almari kasut dan langkahnya dipercepatkan untuk keluar dari rumah.
Karmiza bergegas membuka kunci pagar dan ditariknya tubuh Saifullizan ke dalam dakapan.
“Abang!” Panggilnya sayu. Sungguh, hatinya mula meruntun hiba melihat keadaan suaminya sekarang. Tidak lama selepas itu, cuping telinganya mendengar bisikan suara dari bibir Saifullizan.
“Mi..zaa..Mmmii...zaa..Jaa..ngan ting..gal abangg..” Karmiza terkedu. Saifullizan meracau memanggil namanya berulang kali. Jatuh rasa simpatinya pada si suami.

24 comments:

  1. alahai~ pengsan lah pulak si Epul ni . nak raih simpati apa ? hihi kalau nak tunjuk gentle , bt lah sesuatu diluar jangkaan Miza. Biar terbeiak mata Miza. HAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...sian Epul tau...snggup tggu kt dpn rumah...huhu..

      Delete
  2. padan muka kou..muahahaha.. fika cepat2.. nk tau apakah terjadi..harus miza heret bwk masuk rumah ni..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amboi sis kejamnya...
      Kesian kot kat Epul tu sanggup tunggu walaupun time hujan lebat sampai rebah ke bumi....

      Delete
    2. Kak Rehan...akak mmg pnyokong stia Ackiel..haha...Bwak msuk rumah? hhmmm...stu lg kje..mcm ne la nk bwak epul tu msuk..? hehe....
      Nur Atiza..ksian kn? huhu...ada org ngis bca n3 sy...huhu...sobs3...

      Delete
  3. Aduhai Epul ni boleh pula dia tumbang...
    Harap Karmiza dapat terima Epul balik....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Org kne hujan...tu yg tumbang...aduss...hehe..

      Delete
  4. nasib x kena sambar kilat, kalo x mati keras la dkt ctu.... amboi kemain lgi nk nages. tampar pipi bru taw... nyampes aii. tq awak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amboi..kemain lg nyampes nyee...hehe..awk anti epul gak ke?

      Delete
  5. suwitnya berdiri tgh hujan smpai pengsan cenggitu ekekeke

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...suweet ke? mrana tau brdiri bwah hujan..sjukk...grrr...

      Delete
  6. ok. best2 .. cpt2 sambung ..

    ReplyDelete
  7. alahai..balik je lah kat suami tu..
    x baik tau..
    tempat isteri di sisi suami..

    ReplyDelete
  8. marah 2 miza pun tetap ade secebis cinta kat epul kan..nak lagi 2x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...kn? ego..tu la psl...huhu..

      Delete
  9. Best sangat sangat!saya smpai dah ketagih ngan cita ni!nk lg kak!he3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx Ainaa..Ktagih? wow...hehe...bhya klu ktagih ni..tp klu utk PC...blh je.. :D

      Delete
  10. haruslah bawak masuk rumah nih.. tgk apa jadi?? si isteri masih blum ckup kejam untuk melihat keadaan si suami mcm tuh.. cinta itu memang adalakanya bergelumang dengan keegoan....menambahkan kepenatan yang sedia penat benornya.. so Miza,,, ketepikan rasa ego tuh!! mungkin suami kau pernah berniat nak membunuh kau, tapi kau skrang sendiri bersikap seperti hendak membunuh cinta milik sndiri!! hah, kan aku dah bermadah..hahaa.. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...mmg brmdah bnar..kuikui..thanx dear...Ego mmg pmbnuh cnta...huah3~~ Ai like ble ko da brmdah...haha...

      Delete
  11. another good piece of writing.. good job, cik writer!x sabar nk tgk diorang dua ni bersatu kembali.. tapi tu la.. nk marah kt miza coz ego tinggi pun cm x sampai ati je.. ye la.. sape yg x saket ati lau hubby yg dicintai rupa2nye pna nk bunuh kite.. haii... tapi c epl tu pun cm dh kira "taubat" la kn.. coz die pun love miza dh.. cian miza n epul nie.. hihi.. x sabar nk baca nx entry..
    aja aja fighting!
    ~Miss Peace~

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank u so much sbb bce krya yg x sbrapa nk baik ni..huhu...Miza mmg ego..tp, rsa smpati kt org tu snang..tu yg die tkt tu..tkt die jtuh kshan kt epul..tp, die ikt kta hti dn die pergi mnerpa laki die...haa...itu la dinmakan cnta..smuanya dtg sndiri..x gtu? hehe...epul da trsksa bwat 4 tahun..agk2 da ckup ke tu ye? hehehe..

      Delete

background

Title bar