Rakan-rakan pengikutku

Monday, August 20, 2012

PC pencek Versi Raya part 1

PC pendek versi Raya.
Terketar-ketar tangannya saat menyabut barang yang diberi oleh gerangan di depannya. Mahu berpeluh-peluh dahi mengambil barang tersebut.
"Cup cake...Yang acting over sangat ni kenapa?" Tegur Saifullizan yang hairan melihat wajah Karmiza yang nampak sedikit pucat. Lantas, wajah yang tampak penuh drama itu berubah muncung.
"Abang ni orang nak berlakon pun tak boleh. Ingat senang ke nak kemas rumah ni? Semua abang punya pasallah. Kalau tak main dengan tepung hari tu, rumah kita takkan macam tongkang pecah. Sekarang, Miza penatlah. Abang tolonglah ganti Miza bersihkan rumah ek?" Tangan yang menyambut pembersih bulu ayam itu kembali menolak dan diserahkan pada Saifullizan.Terjegil mata Saifullizan melihat Karmiza yang berlakon penat di depannya.
"Cup cake...Dari tadi abang bersih, mengelap, menyapu, mengemop...siap catkan rumah lagi. Miza baru bersihkan dapur. Abang bersih ruang tamu depan, tengah,tandas..Miza baru satu. Tu pun dah penat?"
"Alaaah...Abang tolonglah Miza ek? Penatlah..Kan tenaga lelaki ni lebih kuat berbanding perempuan?" Karmiza merengek dan cuba memujuk suaminya itu. Siap dibulatkan lagi mata agar suaminya cair melihat matanya yang sedia bulat itu. Nak buat-buat comel biar suami tergodalah tu.
"Hah? Tak payah nak buat-buat comel. Miza kena bersihkan juga. Bersihkan kipas je pun. Yang lain abang dah siapkan. Tu je yang tinggal. Nak tunggu pagi esok, esok dah nak raya. Malam nanti? Miza dah terbungkang macam ular sawa. Nak harapkan Mizan, Mizan pun dua kali lima macam mamanya. So, tak boleh. Dah-dah..cepat buar. Sekejap je pun. Lepas bersihkan debu, lap dengan kain basah ni. Cepat-cepat." Karmiza menarik muka apabila mendengar arahan suaminya itu.
"Fine!" Diturutkan juga kata suaminya. Maklumlah, sayang suamikan?
Setelah berbuka, ternyata betul apa yang dikatakan oleh Saifullizan. Lepas solat Karmiza terus tertidur di sofa. Saifullizan hanya menggeleng melihat kerenah isterinya itu.
"Daddy..mama dah tidur ke? Mizan baru nak ajak mama main bunga api." Ucap si kecil dengan wajahnya yang berubah sedih. Saifullizan tersenyum.
"Tak apa. Mizan main dengan daddy jelah. Tapi sebelum tu, daddy nak bawa mama masuk ke dalam bilik dulu. Tak senonoh betul tidur kat ruang tamu." Mata Saifullizan menyapa wajah Karmiza yang sudah kepenatan. Lalu, dicepungnya tubuh kecil Karmiza dan dibawanya ke dalam bilik tidur mereka. Diletaknya penuh berjaga-jaga tubuh Karmiza tidak mahu mengganggu tidur isterinya.
"Jom...kita main bunga api kat luar."
Rasa sejuk mula mencengkam tulang. Karmiza terbangun dari tidur. Dia memisat-misat matanya dan memandang sekeliling.
'Hmm...Mesti abang yang bawak aku ke dalam bilik.'
Kakinya melangkah keluar dari bilik. Tercari-cari kelibat kedua beranak itu di ruang tamu. Tiada. Karmiza menggaru kepala yang tidak gatal. Mana pula dua orang tu? Detik hatinya. Jeritan dari luar menggamit perhatiannya. Dia menolak sedikit langsir rumah dan dilihatnya wajah girang si kecil bermain bersama daddynya.Begitu seronok dua beranak itu bermain bunga api. Dapat dirasakan perasaan bahagia melihat kedua-dua insan tersebut.
"Moga hari raya kali ini lebih meriah berbanding sebelumnya." Itu pintanya dalam hati. Menyambut hari raya bersama anak susuan dan juga suami tercinta adalah sesuatu yang diidamnya selama ini. Hubungan antara Saifullizan dan Mizan, walau tiada pertalian darah sekali pun mereka tetap seperti anak-beranak. Menggebu rasa sayangnya pada mereka. Sempat lagi dia mendoakan agar kebahagiaan mereka bertiga akan kekal selamanya. Amin. Selamat Hari Raya semua.. :D Tunggu versi pendek PC raya part 2 pula ya? ^-^

Saturday, August 18, 2012

Cerpen: Sempurnakan Hati Part 2



 Cerpen: Sempurnakan Hati (Part 2)


TERASA bagaikan berpinar-pinar kepalanya. Matanya dipejamkan berharap agar mampu mengurangkan rasa pening itu. Pen di tangan dilepaskan dan tangannya asyik memicit dahi. Kemudian dia menggeleng dan membuka matanya semula.
            “Qayatul, are you okay? I tengok you ni tak sihat aje?” Soal setiausaha kepada Arfan itu. Bimbang juga Julie dibuatnya. Rasa simpati melihat seraut wajah yang tampak begitu lemah dan begitu pucat. Persis mayat hidup saja.
            “Look. If you don’t feel well, then you should head back home and rest, sweety,” Ujar Julie penuh prihatin. Dipegangnya bahu Qayatul bagai meniup sedikit kekuatan kepada gadis itu.
            Qayatul hanya mampu tersenyum dan seraya berkata, “ Tak apalah kak Julie. Saya okey. Cuma pening sikit. Ermm...Is there anything task that I should do?” Qayatul mahu mengelak dari terusan diasak dengan pelbagai soalan mengenai kesihatannya.  
            “Ermm..here..Ni ada financial report yang dah siap. Just need to give it to Encik Arfan for review. Can you help me? I nak ke HR department. Thanks ek?” Pinta Julie sebelum bergegas ke tingkat atas. Qayatul membelek laporan tersebut dan beredar ke bilik Arfan.
            Sekejap-kejap langkahnya terhenti dan matanya terpejam sekali lagi.
            ‘Ya Allah, bukan hari ini. Tolonglah hambaMu ini. Masih ada yang perlu aku lakukan. Masih ada tugas yang belum selesai yang perlu aku lakukan. Ya Allah aku mohon sedikit kekuatan dariMu.’ Bisik hati kecilnya. Rasa tidak tertanggung sakitnya. Dunianya bagaikan berputar tiada henti. Namun, digagahnya juga langkah mendekati bilik pejabat Arfan.
            Perlahan-lahan dia mengetuk pintu bilik. Setelah mendengar suara Arfan yang membenarkannya masuk, Qayatul menolak daun pintu.
            Dilihatnya Arfan yang tengah sibuk menatap skrin komputer tanpa mahu memandangnya. Qayatul menarik nafas panjang bersama pening yang masih terasa.
            “Ini..financial report yang kak Julie suruh serahkan kat Encik Arfan,”
            “Julie ke mana? Kenapa dia suruh awak pula yang hantarkan?” Ujar Arfan dengan suara mendatar. Matanya masih tak lepas dari memandang skrin komputer dan jari-jemarinya ligat bermain di papan kekunci. Tanpa melihat gerangan yang berdiri di depannya pun dia sudah tahu siapa pemilik suara itu. Begitu banyak pula kerjanya hari ini dan semuanya memerlukan perhatiannya. Arggh! Parah kalau tak siap lagi ini. Terpaksalah dibawa pulang kerja-kerja yang tertangguh, fikir Arfan.
            “Dia ke pejabat HR. Ada urusan katanya. Jadi saya bantulah apa yang boleh diba...” Qayatul tidak menyambung katanya sebaik terasa pening yang begitu memberat. Berkali-kali dia menelan liur. Tangannya sudah beralih memegang hujung kerusi di depan meja Arfan bagi menahan tubuhnya dari tersungkur ke lantai. Dia kembali memejamkan mata.
            ‘Ya Allah sekiranya sudah tiba masanya nyawaku ditarik hari ini, maka aku redha. Redha dengan ketentuanMu.’ Detik hatinya penuh hiba. Di dalam hati dia memperbanyakkan doa dan mengucap beberapa kali.
            Terdetik rasa hairan apabila Qayatul tiba-tiba berhenti bersuara tanpa menyudahkan katanya tadi. Lalu, dipanggungnya kepala. Berubah wajahnya di saat terpandangkan wajah Qayatul yang begitu pucat. Perasaan cemas mula hadir. Lantas, dia mendekati Qayatul.
            “Qayatul, what’s wrong? You look so pale right now. Awak okey ke?” Sempat lagi tangan Arfan memegang dahi Qayatul. Makin membimbangkannya, wajah Qayatul sudah berpeluh. Lalu, dipegangnya bahu Qayatul penuh lembut.
            “Saya..tak ap...”
            “Qayatul!” Tubuh Qayatul sudah rebah dan sempat Arfan menyambutnya.
            “Qayatul! Ya Allah. Awak dah kenapa?” Tanpa menunggu, tubuh kecil itu dicepungnya dan dibawa keluar.
            “Azie, hari ini saya halfday. Please inform to Julie. Suruh dia call saya lepas ni. Saya nak bawa Qayatul ke hospital. Dia pengsan!” Sempat Arfan memaklumkan kepada salah seorang daripada pekerjanya iaitu penolong kepada setiausahanya itu.
            Makin gamat suasana di dalam pejabat apabila melihat boss mereka mencepung seorang gadis keluar dari bilik pejabat. Sudah ada yang berbisik-bisik jahat, menyindir dan mengutuk di belakang pengetahuan Arfan. Rata-ratanya terkejut melihat Arfan sebegitu.
            “Qayatul! Ya Allah! Encik Arfan apa dah jadi ni?” Soal Irnani setelah melihat salah seorang rakannya dicepung oleh pemilik syarikat tersebut.
            “Dia pengsan.” Pendek saja jawapannya. Langsung tidak menghiraukan orang sekeliling. Sekarang yang penting, Qayatul.
            ‘Apa sebenarnya penyakit Qayatul ni?’

ARFAN terdiam sebaik mendengar berita yang baru saja dimaklumkan oleh doktor yang merawat Qayatul tadi. Sungguh dia benar-benar tidak menyangka gadis seperti Qayatul menghadapi dugaan sebegini. Luluh hatinya mendengar perkhbaran dari doktor yang memeriksa keadaan Qayatul tika itu.
            “Sirosis hati tahap akhir.” Sebaris ayat itu benar-benar menyentakkan hatinya. Ditelannya liur penuh kelat. “Dari pemeriksaan saya, cik Qayatul menghidap penyakit ini sudah begitu lama sehingga menyebabkan hatinya membengkak dan rosak.” Jelas doktor lelaki muda itu lagi.
            “Tetapi setahu saya penyakit hati sebegini bukan boleh dirawat ke doktor?” Soal Arfan penuh hairan. Masak zaman moden sebegini rawatan bagi penyakit hati tidak dapat dibendung? Selalu yang dia dengar, pesakit yang mengalami penyakit sebegini mudah saja sembuh dengan hanya pengambilan ubat. Tetapi kenapa tidak Qayatul? Detik hatinya.
            Doktor muda di depannya menggeleng. Arfan sempat menilik tag nama pada baju doktor tersebut. Doktor Azran namanya.
            “Sememangnya penyakit hati boleh pulih dengan pengambilan ubat. Tetapi dalam kes ini saya rasa cik Qayatul mungkin tidak membendungnya terlebih awal. Dan mungkin juga beliau kurang mengambil berat tentang pengambilan ubat tersebut dan membiarkan penyakitnya menular. Ada kemungkinan faktor seperti kekurangan pendapatan menyebabkan beliau tidak mampu untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.” Arfan terkedu sebaik mendengar penjelasan Qayatul. Ada benar kata doktor Azran itu. Kemungkinan Qayatul tidak mampu untuk membiayai kos perubatan sehingga menyebabkan gadis itu rela membiarkan penyakitnya menjadi parah sebegini.
            “Jadi...bagaimana..bagaimana nak pulihkan penyakitnya doktor?” Soal Arfan lagi. Di dalam hati dia berdoa agar ada pendekatan lain yang boleh menyelamatkan nyawa gadis itu.
            Transplant. Dia memerlukan donor hati yang sesuai untuk menggantikan hatinya yang sudah rosak.” Sebaris ayat itu benar-benar membuat hatinya bertambah bingung. Kalau tidak dicarikan penderma yang sesuai, pasti nyawa Qayatul dalam bahaya.
            Arfan meraup wajahnya. Kepalanya begitu runsing apabila memikirkan nasib gadis itu. Sudah dianggapnya gadis itu seperti adiknya sendiri. Apabila mendengar perkhabaran ini, makin meruntun hatinya di kala itu. Ingin sahaja dia menjaga gadis malang itu. Dia tidak mahu gadis sebaik Qayatul terpaksa menggalas duka yang begitu berat sekali.
            ‘Aku akan jaga dia macam adik aku sendiri. Qayatul begitu berharga sekali bagiku. Ah! Rasa begitu simpati pada nasibnya. Perjalanan hidupnya masih panjang. Masih banyak yang perlu dia belajar di dunia ini.’
            Arfan berhenti betul-betul di depan rumah teres satu tingkat itu. Lama matanya memerhati sekeliling rumah itu. Begitu kecil dan sedikit usang. Makin menggebu rasa simpatinya terhadap gadis yang bernama Qayatul.
            Sedetik kemudian, perbualan di antara dirinya dan juga mamanya 2 hari yang lepas kembali berputar di minda.
            “Arfan mama tengok langsung tak pernah berkepit dengan mana-mana perempuan. Kenapa ya?” Sebaris ayat itu benar-benar membuat dia terkedu. Bagaimana mungkin dia mampu menjelaskan kepada mamanya tentang isi hatinya sebenar. Mana mungkin dia mahu berterus terang akan perasaan yang dialaminya selama ini. Mana mungkin! Dia rela kalau rahsia hatinya disimpan sendiri.
            Dengan perlahan dia menjawab, “ Tak ada yang berkenan, ma. Lagipun Fan rasa hidup sendiri lagi elok berbanding berkepit dengan perempuan 24 hours.”
            “Bukanlah mama nak kamu berkepit sampai 24 hours. Kalau dah 24 jam sebegitu, alamatnya kamu kena kahwinlah. Baru boleh berkepit dengan isteri 24 jam.” Arfan tersentak mendengar seloroh mamanya itu. Penuh makna disebalik kata yang ditutur mamanya itu. Arfan kembali berdiam diri dan menyambung perhatiannya pada televisyen di depan.
            “Arfan...Mama rasa Arfan dah layak untuk mencari seorang isteri sewaktu ini. Mama nak Arfan cari seorang gadis yang boleh jaga Arfan di kala tua nanti. Seorang isteri solehah yang mampu menerima baik buruk Arfan seadanya.”
            ‘Soalnya ada ke gadis sebegitu? Adakah gadis yang sanggup menerima sejarah hitamku dulu? Adakah?’ Arfan menyoal dirinya sendiri.
            “Dan kalau boleh, mama nak Arfan kahwin dalam tahun ini juga!” Tegas Datin Rohaya pada anaknya.
            “What?”
            “Yes! Mama nak Arfan kahwin dalam tahun ini. And if you can’t find the right girl, biar mama yang tolong carikan. Jadi, lebih baik Arfan carikan seorang perempuan dan bawa dia jumpa mama. Kalau tak, mama akan cari mana-mana gadis yang sesuai untuk Arfan dan pada masa tu, there is no excuse!”
            “Tapi ma...Mama tak boleh bertindak terburu-buru sebegini. Mama tak kasihan ke dengan Arfan?” Pujuk Arfan lembut. Berharap hati mamanya mampu cair dengan pujuk rayunya itu. Ini yang aku tak suka ni, desis hatinya.
            Datin Rohaya berpaling memandang wajah anaknya itu. Satu-satu anak yang dia ada bersama arwah suaminya. Dia mengusap pipi putih anaknya penuh lembut. Wajah anaknya persis arwah suaminya. Ada kacukan Belanda. Sememangnya anaknya begitu mirip arwah suaminya. Berdarah orang putih!
            “Mama lagi kasihan kalau tak ada sesiapa yang jaga makan minum Arfan bila da tua nanti. So, that’s my decision and you need to follow my order! Mama tahu kamu pasti tak nak jadi anak derhaka bukan?”
            But I have no interest in girls at all,ma...” Jujur Arfan.
            “Takkanlah anak mama yang hensem ni tak berkenan dengan perempuan. Takkan Fan ini di luar tabii kot?” Bagai dipanah petir menyambar terus ke hati, persoalan mamanya itu benar-benar membuat dia tergamam. Terdiam membisu tanpa kata. Seraya itu Datin Rohaya tergelak kecil.
            “Merepek jelah Fan ini. Anyway, I hope before end of this year, Arfan dah jumpa the right one and terus kahwin. Mama tak sabar nak timang cucu dari Arfan. Rumah ini begitu sunyi tanpa budak-budak. Siapa lagi yang boleh hadiahkan mama cucu kalau bukan Arfan? Ya! Hanya Arfan seorang anak mama dan mama sayangkan Arfan sangat-sangat. Please don’t dissapoint me.” Begitu sekali pengharapan mamanya terhadap dirinya. Benar-benar buat kepalanya runsing.
            ‘Kalau mama tahu apa yang aku alami sekarang. Pasti mama akan mengamuk. Ah! Bagaimana nak berkahwin dengan orang yang tidak kita cintai? Mampukah orang yang tiada perasaan cinta itu bersama? Mengarut!’
            Setelah itu, Arfan kembali ke alam nyata. Dilihatnya lagi kawasan perumahan itu. Begitu meruntun hatinya.
            ‘Kenapa Qayatul perlu menghadapi segala dugaan sebegini? Tidakkah orang yang sebaik dirinya perlu bahagia?’
            Lantas, Arfan memandu meninggalkan perkarangan itu dengan hati yang walang. Serabut memikirkan hal masa depannya, begitu juga dengan keadaan Qayatul. Moga-moga kedua-duanya mendapat penyelesaian untuk masalah yang dialami mereka.

MATA yang lama tertutup mula bergerak-gerak. Terasa begitu berat sekali kepalanya sekarang. Perlahan-lahan dia membuka mata. Sekejap-kejap matanya kebali tertutup dek cahaya lampu yang begitu menyilaukan pandangannya. Setelah menyesuaikan diri dengan cahaya tersebut, barulah dengan senangnya matanya dibuka.
            Qayatul mengerling sekeliling. Pelik melihat tempat yang begitu asing buatnya itu.
            ‘Aku kat mana ni?’
            Dalam beberapa minit kemudian barulah dia tahu di mana dia berada sekarang. Dilihatnya lagi baju yang melekat di tubuhnya. Memang sah dia kini berada di hospital. Malah bau ubat di situ meyakinkan tebakannya. Lalu, dia mengerling ke meja kecil di sebelah katil dan ingin mengambil air pada jug yang tersedia di situ. Diteguknya air dengan rakus dan setelah selesai minum, barulah ingatannya kembali pulih. Segala yang terjadi pada petang tadi menerjah mindanya. Dia pengsan! Pengsan di depan...
            “Assalamualaikum,” Ucapan salam itu membuat Qayatul pantas berpaling pada daun pintu. Wajah Arfan sudah tersembul di pintu. Betul! Dia ingat kembali adengan petang tadi. Dia pengsan di depan bossnya. Qayatul menggigit bibir. Apakah bossnya sudah tahu akan keadaan dirinya yang berpenyakit itu?
            ‘Masaklah aku kalau tiba-tiba dia buang aku dari syarikat dia. Ya Allah diminta dijauhkan.’ Pohon Qayatul dalam hati. Lambat-lambat dia menjawab salam yang diberi.
            Arfan mendekati katil Qayatul dan menayangkan senyuman yang paling manis buat gadis itu. Qayatul terpempan melihat segaris senyuman yang begitu tulus sekali sehingga menyebabkan ada debar yang mendatang. Ada denyut yang menyesakkan hati. Ada degup yang berlagu nyaring. Pantas, Qayatul mengalihkan matanya ke tempat lain.
            “Awak tak apa-apa?”
            “Saya okey.” Jawab Qayatul sepatah.
            “You lie!” Tersentak Qayatul sehingga menyebabkan dia kembali menatap wajah lelaki itu. Wajah yang manis bersama senyuman tadi berubah muram dan begitu menyeramkan. Bertambah hairan Qayatul melihat mood bossnya itu.
            “Ap..apa yang Encik Arfan cakap ni? Saya okey sahaja. Masih bernyawa lagi.” Seloroh Qayatul bersahaja.
            “Masih bernyawa tapi bagaikan nyawa-nyawa ikan, begitu? Nyawa sudah di hujung tanduk masih boleh menyatakan bahawa awak okey? Nonsense!”
            “En..Encik Arfan cakap apa ni?”
            “Awak jangan nak tipu saya Qayatul. Nyawa awak sekarang di dalam bahaya. Kenapa tak dirawat penyakit yang sudah serius itu? Kenapa dibiarkan sahaja sehingga dia menjadi begitu teruk?!” Ujar Arfan dengan suara yang sedikit naik. Qayatul makin bertambah takut untuk menghadap wajah Arfan. Begitu menggerunkan. Sememangnya wajah Arfan akan tampak begitu menggerunkan di kala dia marah. Qayatul begitu takut melihatnya. Sudahnya, ada tangisan yang berlagu memecahkan kesunyian. Esakan Qayatul menjadi-jadi selepas itu.
            Arfan jadi serba salah. Lantas, ditariknya tubuh kecil itu ke dalam dakapan. Semakin menjadi tangisan Qayatul bersama sedu sedan. Tidak tahan dengan esakan Qayatul, Arfan mengusap-usap belakang Qayatul bagi meredakan tangisan gadis itu.
            “Shhh...It’s okay. I’m not gonna hurt you and I’m sorry. Please stop crying. Qayatul, I know you are a strong girl. Jangan cepat mengalah. Bukan begini caranya,” Berharap agar pujukan Arfan itu mampu meniupkan sedikit semangat pada gadis itu.
            Qayatul terbuai dengan sentuhan lembut itu. Namun cepat-cepat dia tersedar dan menolak lembut tubuh Arfan.
            “Sorry...” Terasa membahang wajah Qayatul tika itu.
            ‘Kenapa aku terleka dengan usapan tadi? Ya Allah, apa aku dah buat ni? Qayatul, jangan biarkan kau tenggelam dengan perasaan sendiri. Sedarlah Qayatul sebelum parah jadinya,’ Qayatul mengingati dirinya. Dia tunduk tanpa mahu memandang wajah Arfan.
            Melihat Qayatul yang hanya berdiam diri, Arfan juga turut berdiam diri. Hanya matanya saja menyapa wajah gadis di depannya itu. Di hujung matanya, dia menangkap sisa air mata pada pipi Qayatul lalu disekanya lembut air mata tersebut. Makin resah hati Qayatul dengan layanan baik Arfan itu. Semakin tak keruan hatinya di kala ini.
            “Encik Arfan...Maafkan saya kerana menyusahkan Encik Arfan. Pasal penyakit saya tu, Encik Arfan tak perlulah bimbang. Lagipun, tadi saya terlupa nak makan ubat, sebab tulah saya pengsan.” Qayatul cuba mencari alasan. Masih tidak mahu Arfan melayannya sebegitu.
            “Jangan mengelak Qayatul. Saya dah tahu semuanya. You need operation. Awak perlukan pembedahan hati Qayatul. Kalau tidak, nyawa awak akan dalam bahaya!” Pantas Arfan mencelah. Hati Qayatul bagaikan dipalu geruda. Sekarang, bossnya itu tahu perkara sebenar mengenai penyakitnya. Jadi, apakah yang akan berlaku selepas ini? Adakah dia akan diberhentikan dari melakukan praktikal di syarikat lelaki itu? Bagaimana dengan masa depannya nanti? Semakin banyak persoalan yang menyesak mindanya. Sedetik kemudian, dia dapat merasakan pening kepalanya kembali menyerang.
Dipegangnya kepala yang sudah memberat semula. Melihat keadaan Qayatul sebegitu, cepat-cepat Arfan menarik bantal di belakang Qayatul dan dibetulkan bantal tersebut agar Qayatul baring dengan selesa.
Look, I think you need rest Qayatul. Saya akan biarkan awak bersendirian. Malam nanti saya akan kembali menjenguk awak,”
“Tapi...”
No but young lady! I will be back around 8 o’clock. So, don’t worry.” Pintas Arfan. “Take care, okay? Saya balik dulu.” Sempat tangannya mengusap lembut rambut Qayatul sebelum keluar dari bilik wad tersebut. Semakin berdetak jantung Qayatul diiringi rasa sesak pernafasannya.
‘Apa yang sudah terjadi pada aku ni? Kenapa tak berhenti-henti jantungku berdegup kencang?’
Sudahnya, Qayatul terlena bersama persoalan yang mengganggu fikirannya.

MEMBUNTANG mata Qayatul sebaik mendengar usulan dari bossnya itu. Adakah Arfan sudah terkena rasuk? Tahukah dia betapa gilanya cadangan Arfan itu? Langsung tak terfikirkah natijah sekiranya dia bersetuju dengan permintaan Arfan itu?
            “Saya tahu awak pelik dengan permintaan saya ni, tapi...saya rasa inilah sebaik-baiknya. Untuk awak dan juga saya. Kedua-duanya mendapat kebaikannya. Lagipun kita tak ada masa lagi, Qayatul. I need you and so does you need me.”
            “Encik Arfan ingat saya ni apa? Barang yang diperdagangkan? Memperjudikan nasib saya pada Encik Arfan sesuatu yang tak pernah saya fikirkan langsung. Apatah lagi memikirkan permintaan Encik Arfan ini! Saya tak terima! Saya tak nak!”
            “Qayatul, tanpa saya, nyawa awak dalam bahaya. Awak perlukan pembiayaan kos pembedahan tu bukan?” Makin mendidih amarah Qayatul apabila Arfan cuba memancing hatinya dengan menggunakan alasan itu. Apa dia ingat perkara ini boleh dibuat main-mainkah? Ini mengenai masa depan aku, hidup aku! Bentak hatinya.
            Qayatul memalingkan muka ke tempat lain sambil memeluk tubuhnya tanda protes.
            “Encik Arfan ingat dengan cara begitu saya akan setuju? Saya rasa cara Encik Arfan ni lebih kepada menyindir saya. Menyindir kelemahan saya.”
            “Saya tak pernah terniat pun nak sindiri atau mengejek awak, Qayatul. Saya ikhlas membantu awak.”
            “Ikhlas dengan bersyarat?” Pintas Qayatul pantas. Matanya tajam menentang mata Arfan. Arfan mengeluh lemah.
            “Saya lakukan semua ini demi kebaikan awak Qayatul. Saya nak awak terima lamaran saya sebab saya rasa saya bertanggungjawab ke atas awak. Saya nak jaga awak. Saya mahu awak jadi isteri saya supaya senang bagi saya menjaga awak.”
            “Kenapa...Kenapa Encik Arfan seperti tergesa-gesa melamar saya ni?” Arfan terdiam seketika. Perlukah dia memberitahu perkara sebenarnya kepada gadis ini?
            Melihat Arfan diam tidak menjawab soalannya, hati Qayatul tiba-tiba menjadi tak kena. Adakah Encik Arfan...
            Tidak mahu membiarkan suasana menjadi sepi, lambat-lambat Qayatul bersuara ingin memastikan sama ada betul atau tidak tekaannya selama ini. Betulkah apa yang dikatakan oleh orang sekeliling mengenai lelaki itu?
            “Encik Arfan..ermm..Encik Arfan da...da jatuh cinta pada saya ke?” Kini giliran Arfan pula yang tergamam. Kelu lidahnya tidak tahu mahu menjawab apa pada soalan Qayatul itu. Kalau dia mengiyakan persoalan itu maka ini bermaksud dia telah mempermainkan perasaan gadis itu. Tetapi, kalau tidak, apa yang perlu dia jawab?
            “Perlukah sebuah perkahwinan itu bersandarkan perasaan cinta? Orang tua-tua selalu berkata, lagi manis kalau bercinta selepas kahwin. Malah, orang dulu-dulu yang berkahwin tanpa cinta, perkahwinan mereka masih kekal hingga akhir hayat mereka. Jadi, penting ke perasaan itu?” Entah kenapa, Qayatul rasa sedikit kecewa mendengar kata-kata Arfan itu. Dan ini bermakna lelaki itu tidak punya perasaan langsung padanya. Jadi, kenapa perlu melamar dirinya? Adakah Arfan punya agenda sendiri?
            “Kalau begitu, kenapa Encik Arfan mahu mengahwini saya?” Persoalan Qayatul itu sekali lagi membuat hatinya resah. Dia takut kalau gadis itu akan menolak dirinya lagi. Dan dia takut kalau alasan dia ingin mengahwini gadis itu akan membuat gadis itu memarahi dirinya.
            Arfan menarik nafas panjang. “Saya ingin kahwin dengan awak atas sebab tanggungjawab. Dan...” Arfan sekali lagi menarik nafas panjang sebelum menyudahkan katanya.
            “Dan saya rasa awaklah gadis yang paling sesuai buat saya. Saya percaya awaklah gadis yang mampu menjaga saya seperti mana ciri-ciri yang mama saya nak dalam mencari calon isteri yang sesuai buat diri saya.”
            Sejurus itu, Qayatul tertawa sinis. Arfan menjongket keningnya. Hairan.
            “Encik Arfan begitu yakin yang saya ni mampu menjaga Encik Arfan? Melihat keadaan saya sebegini, Encik Arfan pasti ke saya boleh jadi isteri Encik Arfan?”
            “Saya tak pernah seyakin ini, Qayatul. Saya mahu awak menjadi isteri saya. Terus-terang saya kata begitu sukar ingin saya jelaskan sebab kenapa saya memilih awak, tetapi ingatlah...Melihat diri awak, seperti melihat diri saya sendiri.
Saya tahu, mak cik awak pasti tak tahu keadaan yang awak alami sekarang bukan?” Qayatul kelu.  Qayatul menggigit bibirnya. Sememangnya dia tidak mahu mak cik saudaranya tahu akan penyakit yang dihidapinya itu.
Arfan senyum kecil. Ditariknya tangan Qayatul dan ditepuknya lembut. Qayatul terkejut dengan tindakan Arfan yang bersahaja itu. Namun, di sudut hatinya, dia berasa senang dengan layanan Arfan.
“Awak pasti tak nak berita ni menyebabkan mak cik awak susah hati bukan? Qayatul...Percayalah pada saya. Saya mampu menjaga awak dan saya berharap pada satu hari nanti, awak juga akan melakukan perkara sama. Menyimpan rahsia yang besar sebegini adalah satu-satunya cara awak tidak mahu memberi bebanan pada mak cik awak. Jadi, benarkan saya untuk mengurangkan bebanan itu.Benarkan saya membantu awak.”
‘Kerana aku memerlukan bantuan darimu jua, Qayatul.’ Bisik hati kecil Arfan.
Arfan beredar ingin keluar dari bilik wad tersebut. Sekarang sudah lewat malam. Qayatul pula memerlukan rehat sepenuhnya. Dalam masa 2 hari lagi, gadis itu akan melakukan pembedahan hati. Jadi, dia tidak mahu mengganggu Qayatul selepas ini. Pasti lamaran ini begitu mengejut buat Qayatul. Dia mahu Qayatul memikirkan perkara ini semasak-masaknya.
Belum pun keluar dari bilik wad, Arfan berpaling.
“Mungkin juga lamaran ini demi kepentingan masing-masing. Tetapi di satu sudut hati saya, saya sememangnya ikhlas mahu membantu awak, Qayatul. Saya mahu awak tahu bahawa apa yang awak rasa, saya juga rasa.
Menyimpan sebuah rahsia sememangnya satu perkara yang sangat berat bagi kita kerana kita tidak mahu rahsia itu mengecewakan hati ramai orang. Malah, dengan cara ini sajalah kita mampu melupakan perkara yang menyesakkan fikiran kita. Berharap agar tindakan ini mampu meredakan hati yang tengah walang. Memulihkan hati yang tengah kecewa dan mungkin juga menyempurnakan hati yang berbelah bahagi.” Dihujung ayat Arfan kedengaran seperti berbisik. Namun, telinga Qayatul dapat menangkap butir bicara lelaki itu.
‘Menyempurnakan hati yang berbelah bahagi?’ Soal Qayatul dalam hati.
Mata Qayatul menghantar pergi Arfan hingga hilang dari pandangannya. Sejurus itu, satu keluhan berat dilepaskan.
“Apa perlu aku lakukan? Patutkah aku menerima lamarannya itu? Patutkah aku percaya yang dia mampu menjagaku dan aku juga mampu menjaganya?” Qayatul pening memikirkannya.
Pintu sudah tertutup rapat. Di luar Arfan berpaling menghadap pintu bilik wad Qayatul.
‘Kalaulah awak tahu siapa diri saya. Apa yang saya alami sebelum ini, mampukah awak menerimanya? Perasaan cinta saya pada lelaki harus dibuang. Harus dibendung. Saya perlukan awak untuk melupakan ‘dia’. Saya mahu berubah Qayatul. Saya mahu menjadi lelaki sejati. Mahu mengeluarkan diri dari dibelenggu dosa silam. Mahu menjadi lelaki yang mencintai kaum yang berhak menerima cinta ini.’

Saturday, August 11, 2012

Pengubat Rindu Penyelamat Cinta....versi Puasa.

PC versi puasa...
"Allah siapa punya angkara ni?" Jerit Karmiza.
Mata melilau melihat sekeliling. Rumah macam tongkang pecah! Dapurnya hancur! Tepung, telur yg da pecah ada di lantai. Habis serabut keadaan di dapur tika itu. Matanya mencerlung memandang satu tubuh yang masih tegak berdiri di hadapannya tanpa rasa kesal. Bibir lelaki itu sudah tersengih-sengih.
Karmiza memandang pula pada tubuh kecil yang berada di sebelah lelaki tadi. Bibir si kecil juga turut tersengih-sengih. Bapak borek anak rintik!
Karmiza bercekak pinggang.
"Abang dah buat apa kat dapur Miza ni? Tengok abang da buat apa kat anak abang ni? Mizan, kenapa comot sangat ni?" Karmiza menepuk-tepuk tepung yang ada di rambut Mizan.
"Mama, daddy ajar kita buat cup cake!" Jerit Mizan dengan girang.
"Cup cake ke tongkang pecah?" Karmiza menongkat kening.
"Cup cake lah sayang...Semua ni untuk cup cake lah.." Jawab Saifullizan selamba.
"Agak-agaknya lah...masa abang tengah buat persiapan untuk piknik kita dulu, mesti hancur dapur hotel tu abang kerjakan kan?" Duga Karmiza yang masih ligat membersihkan muka Mizan yang penuh dengan tepung.
Saifullizan menjegilkan mata. "Apa cup cake cakap? Dapur hancur sebab abang? Hmph! Eleh! Siapa jugak yang cakap masakan abang sedap? Dia jugak!" Sindir Saifullizan kembali.
"Miza nak ambil hati abang je tu," Dalih Karmiza pula. Mizan beredar ke kerusi. Tangannya bermain dengan tepung yang berselerak di atas meja.
"Mizan! Mama dah bersihkan Mizan, Mizan boleh pulak main dengan tepung tu balik." Geram Karmiza melihat anaknya yang seorang tu.
"Cup cake ni...janganlah marah-marah masa puasa. Tak berkat puasa tu nanti. Ingat puasa tu kita kena banyak-banyak bersabar. Dan..." Saifullizan mendekati Karmiza.
" Dan jangan jadi hantu meroyan bila dah kena tepung versi cup cake. Hahahaha..." Saifullizan dah simbah satu mangkuk tepung pada muka Karmiza.
"Abang!!" Jerit Karmiza. Mukanya sudah penuh dengan tepung. Geram dengan lagak suaminya yang kebudak-budakkan itu. Tidak tahan dengan gelak Saifullizan yang menjadi-jadi, dikejarnya Saifullizan dengan mengambil sebungkus tepung yang ada di atas meja. Mizan pula sudah bersorak keriangan melihat mama dan daddynya bermain. Nampak gayanya terpaksalah mereka berhempas pulas membersihkan dapur dan juga rumah pada bulan puasa gara-gara Saifullizan. Raya nak dekat, rumah dah macam puaka. Habislah...

Sunday, August 5, 2012

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 37


Bab 37
       Dia memeluk tubuh sambil membiarkan tubuhnya ditampar angin malam. Terasa begitu nyaman sekali tubuhnya dimanjakan sebegitu. Perlahan-lahan terasa ada tangan yang memeluk dari belakang dengan kemas. Bibirnya tersenyum lebar. Lalu dia berpaling ingin membalas pelukan kembali.
            “Abang fikir apa?” Soal Iyan pada suaminya yang asyik termenung di veranda rumah. Pelik melihat sikap Emir yang sedari tadi hanya senyap sahaja. Terpanggil hatinya ingin menyelami fikiran suaminya.
            “Abang fikir pasal Nick,” Jawab Emir sepatah. Dia baru sahaja selesai berborak dengan adik kembarnya di telefon. Akhirnya segala yang dipendamnya selama ini telah pun diluahnya. Permintaannya supaya Risya memberi ruang untuk Nick dan juga dirinya agar kedua-duanya dapat memikirkan apa yang terbaik demi masa depan mereka. Tanpa dia sangka, permintaannya itu membuatkan kedua-dua hati merana. Ya! Semua itu salahnya. Dia benar-benar rasa bersalah apabila mengingatkan kembali sikapnya yang overprotective pada adiknya menyebabkan adiknya kecewa sehingga membawa hati yang parah ke Sabah.
            Janji Allah, sudah ditetapkan bahawa kedua-dua pasangan tersebut bertemu semula dan ini membuktikan tiada siapa yang menghalang pertemuan mereka sekiranya sudah tertulis di lofmafuz lagi jodoh ada di antara mereka.
            Emir menutup mata bagai menghilangkan rasa resah di hati. Iyan jadi kaget. Lantas diusapnya pipi suaminya dan ditariknya mendekati wajahnya. Matanya merenung wajah yang punya masalah itu. Lalu, mata Emir kembali terbuka dan dia membalas pandangan isterinya. Terasa begitu tenang hatinya dengan hanya melihat anak mata hazel milik isterinya.
            “What’s wrong with Nick? Is there something that you want to share with me, my dear?” Soal Iyan lembut. Bibirnya menayangkan senyuman manis untuk Emir. Dia tahu, suaminya tengah memendam rasa.
            Emir menarik nafas panjang dan dihembusnya lemah. Dieratkan lagi pelukan di pinggang isterinya. “Abang dah buat salah kat Nick dan Risya. I thought that I did the best for both of them. But then, it end up making it become worst!” Iyan mengerutkan dahi tanda tidak memahami penjelasan suaminya.
            “Sebenarnya, abang yang minta Risya untuk tinggalkan Nick tanpa beritahu ke mana Risya pergi. Abang yang nak mereka berpisah buat sementara waktu. Bagi memberi ruang buat mereka berdua untuk memikirkan semula hubungan yang belum tentu ada kepastiannya itu.”
            “Abang, kenapa perlu abang masuk campur hal mereka berdua?” Soal Iyan tidak berpuas hati dengan tindakan Emir itu. Perlahan-lahan tangan yang memeluk kemas tubuh suaminya dilepaskan. Emir perasan pasti Iyan juga marah dengan tindakannya itu.
            “Abang tahu abang salah. Abang macam pentingkan diri sendiri. Abang terlalu sayangkan Nick. Abang tak sanggup tengok dia menderita. Jadi, abang ingat dengan cara ini, Nick dapat tenangkan diri dan cuba lepaskan diri daripada memikirkan keadaan Risya. Sementelah masa tu, kedua-duanya sakit. Tak berupaya untuk menjaga antara satu sama lain.”
            “Tapi itu hak mereka, bang. You can’t make you own decision for them. It is their right to make one.”
            “I know sweety. Dan abang betul-betul menyesal dengan perbuatan abang. Sikap abang yang overprotective menyebabkan kedua-duanya kecewa. Abang benar-benar menyesal. Sebab tulah abang tak nak simpankan lagi rahsia ni. Abang berterus-terang kat Nick tentang apa yang sebenarnya berlaku. Malah, abang pun dah beritahu kat Nick tentang persetujuan Risya akan permintaan abang ni. Dia sendiri pun tak yakin kalau Nick boleh terima dia dengan keadaannya yang patah kaki tu.”
            Iyan mendengar penjelasan suaminya dan memikirkan baik buruk tindakan suaminya itu. Perlahan-lahan, dia menarik tangan suaminya. Diusapnya lembut tangan kasar itu dan digenggamnya kemas.
            “Tak salah kalau seorang abang mengambil berat tentang adiknya. Lebih-lebih lagi adik kembar seiras. Iyan tahu, abang betul-betul risaukan Nick. Tapi, abang kena ingat juga. Umur abang dengan dia tak ada bezanya.Cuma lambat beberapa minit sahaja. Iyan tahu abang jadi begitu protective sebab arwah mamakan?” Emir tergamam mendengar kata-kata isterinya itu. Lambat-lambat dia mengangguk lemah.
            “Semenjak arwah mama meninggal, abang selalu cerita kat Iyan yang Nick bagai hilang arah. Abang risaukan Nick dan abanglah menjadi pengganti mama semenjak itu. Kalau nak harapkan papa, masa tu papalah lelaki yang paling sibuk di dunia sehingga terpaksa membiarkan anak-anaknya berdikari sendiri. Disebabkan tulah abang menjadi pelindung Nick. Abang dah menggalas tugas mama itu sendiri. That’s why you act like that.”
            “I guest apa yang abang buat ni salah bukan?” Soal Emir teragak-agak.
            “No, abang. It just that, abang dah terbawa-bawa dengan sikap terlalu melindungi adik abang sehingga sanggup memisahkan kedua-dua hati itu. Abang...Tak ada manusia yang sempurna di muka bumi ini melainkan Allah Yang Maha Besar lagi Maha Agung. Jadi, kalau abang dah tahu kesalahan abang, abang dah sedar akan kesilapan abang. Abang carilah penyelesaian bagi menyelamatkan hubungan mereka berdua tu.” Nasihat Iyan ikhlas. Terasa begitu bertuahnya Emir mendapat isteri seperti Iyan yang begitu memahami dirinya. Pendekatan isterinya itu benar-benar membuat dia sedar akan kesilapan dirinya. Begitu tenang sekali isterinya menerima kesalahan yang dilakukannya dan senang sahaja gadis itu memaafkan dirinya. Makin bertambah mekar cintanya pada si isteri. Lantas, ditariknya tubuh kecil itu ke dalam dakapan yang erat.
            “Setiap kali abang luahkan masalah abang pada Iyan, abang rasa tenang sangat. Terima kasih sayang. Abang cintakan Iyan. Sangat cintakan, Iyan. Walaupun ada masalah yang Iyan tak dapat selesaikan untuk abang, tapi sedikit sebanyak nasihat Iyan benar-benar membantu abang. Thank you, my love.” Ucapnya penuh makna. Iyan tersenyum bangga. Dibalasnya juga pelukan suaminya langsung tidak mahu lepas.
            “No problem abang. Lagipun, inikan tugas seorang isteri? Meringankan masalah suami. Menyenangkan perasaan suami. Nescaya segala tidakan isteri itu diberkati oleh Allah. Betul tak, bang?” Tercuit hati Emir mendengar kata-kata isterinya. Dia mengangguk laju. Lama mereka berdakapan. Tidak lama selepas itu pelukan yang kemas dileraikan. Mereka mendongak memandang langit yang cerah ditemani bulan purnama.
            “So, abang dah tahu ke macam mana nak bantu Nick berbaik semula dengan Risya?” Soal Iyan tidak lama selepas itu. Tangannya masih tak lepas dari memaut tangan suaminya.
            “Actually, abang beritahu perkara ini sebaik sahaja abang dapat satu berita daripada Nick.”
            “Berita apa, abang?”
            “She found her true love. Risya ada kat Sabah.” Sememangnya kenyataan itu benar-benar mengejutkan Iyan. Mata Iyan membulat tidak percaya.
            “Are you serious, bang? Risya kejar Nick sampai ke Sabah ke?”
            “Nop! Jodoh itu sendiri yang datang mengembalikan sepasang kekasih itu.” Jawab Emir penuh makna. Iyan merenung wajah suaminya dalam. Lalu, bibirnya menguntumkan senyuman lebar.
            “Kalau sudah jodoh tertulis buat mereka, walaupun berjauhan mereka pergi pasti akan kembali bersua.” Ujar Iyan penuh madah. Emir mengangguk bersetuju dengan kata-kata isterinya itu. Tiada yang dapat melawan kuasa Ilahi. Kalau sudah itu yang tertulis, maka itulah yang akan terjadi. Allahuakbar!

PENING kepalanya memikirkan apa yang telah diluahkan oleh abangnya tadi. Makin bertambah serabut fikirannya apabila apa yang dia sangka rupa-rupanya hanya satu salah faham sahaja.
            “Tapi, kenapa mesti Risya akur dengan permintaan abang Emir? Apakah dia langsung tak percaya dengan cinta aku? Dia tak yakin dengan aku? Tapi kenapa perlu turutkan saja permintaan abang kalau dia pernah mengucapkan kata cinta?” Makin bertambah pening kepalanya memikirkan kemungkinan dan juga persoalan yang tak pernah-pernah habis.
            Tok! Tok! Tok!
            Nick memandang pintu biliknya. Dengan langkah perlahan, Nick membuka pintu bilik dan tersembul wajah Azura bersama senyuman yang tak pernah lekang.
            “You cari I ke?”
            “Ha’ah,” Jawab Nick pendek. Azura mengangkat kening. Hairan kenapa Nick mencarinya pada malam-malam sebegini. Azura masih setia berdiri di depan pintu. Tidak mahu masuk ke dalam bilik tersebut takut kalau-kalau orang akan memikirkan perkara yang bukan-bukan.
            “So...Apa hal you cari I? Ada apa-apa yang boleh I bantu ke?”
            “Esok malam I ada dinner. I tak jadi balik because my father ask me to be his wakil untuk hadirkan diri kat dinner anniversary syarikat sahabat dia. So, I need a company. Will you?”
            “Sure! Why not? Dinner tu kat mana?”
            “Kat sini je. I baru je borak dengan abang Emir. He told me the dinner will be held here at 7.40 PM. So, wait for me at the lobby, okey?” Arah Nick tanpa sedar. Azura mengangguk tidak membantah. Akur dengan apa yang disuruh oleh Nick itu.
            “Macam mana dengan dress code dia?” Soal Azura pula.
            “Ermm...you know pakailah lawa-lawa. Macam orang pergi dinner event. I’m sure you know which one suits you.” Nick pasti Azura tahu cara pemakaian mana yang sesuai bagi majlis sebegitu. Tengok cara pemakaian Azura juga dia sudah tahu Azura jenis up to date bila bab penampilan dan fashion.
            “Alright! Set. Meet me at 7.35PM,” Seloroh Azura pula. Nick menjongketkan kening. “Boleh ke datang sharp? Bukan ke perempuan selalunya bersiap 2 jam kalau boleh?” Meletus tawa Azura mendengar persoalan Nick itu.
            “Not for me! I’m expert dalam bab bersiap ni. 30 minute just fine for me. Don’t worry, I always being punctual. So, rilekslah. Take your time, Nik Emil.” Nick hanya mencebik mendengar Azura bagai memuji kepakaran diri sendiri. Nick mengangkat bahu.
            “Okey. Jumpa esok. Pagi esok I tak ada okey? I keluar.”
            “Keluar sebab nak usha Risyakan?” Tebakkan Azura membuat Nick terpempan. Sangkaannya menepati. Melihat pada perubahan wajah Nick, Azura sudah tahu tekaannya tepat sekali. Sebaris senyuman mekar di bibir.
            “Okey, have fun usha your love one.” Ucap Azura sambil melambai pada Nick. Nick tersengih memikirkan sindiran Azura itu. Perlahan-lahan dia menutup pintu bilik semula.

DARI jauh dia memerhati setiap gerak-geri gadis itu. Selepas subuh tadi, dia bersiap-siap ala kadar dan segera ke kedai buku tersebut selepas makan pagi.
            Nick terhedap-hendap di sebalik batang lampu ingin menyembunyikan diri daripada terlihat Risya. Sebiji macam stalker! Sedari kemudian, senyuman terukir di hujung bibir.
            ‘Kenapalah aku boleh jadi sampai begini sekali? Ah! Ini semua gara-gara gadis yang bernama, Nur Erisya Kamal. Penangannya begitu hebat sekali. Rinduku begitu menggunung hanya mendengar namanya sahaja. Apatah lagi menyebut sebaris nama itu. Ya Allah, aku dah angau ke?’ Sempat hatinya berbisik sendiri.
            Segala gerak-geri gadis itu diperhatinya. Terusik hatinya melihat wajah Risya yang sedikit suram di sebalik senyuman hambar itu. Dadanya terasa sesak saat melihat wajah gadis yang dicintainya berduka.
            Walaupun dia turut terluka dengan apa yang sudah dilakukan oleh Risya, tetapi hatinya tetap tidak pernah melupakan gadis itu. Masih segar diingatan perasaan cinta pada satu-satunya gadis yang telah mengubahnya menjadi pencinta setia. Mengajarnya erti cinta setia. Dan yang paling penting sekali, mengajarnya untuk terus bersabar dalam melayan kerenah gadis itu. Malah, kerana gadis itulah dia sedar bahawa cinta pada Ilahi lagi indah berbanding yang lain. Kerana gadis itu juga, dia sering merintih hanya pada Yang Esa. Hanya Dia sahaja yang mampu menenangkan dirinya.
            Nick menarik kamera yang tergantung di lehernya. Diambilnya dan ditangkapnya beberapa gambar Risya dari jauh.
            ‘Ah! Gadis ini tampak tulus bila di dalam kamera. Segala perasaannya begitu jelas terpancar di wajahnya.’
            Nick masih setia mengambil beberapa gambar gadis itu. Namun, langkahnya terhenti sekejap apabila gadis itu berpaling menghadapnya. Cepat-cepat dia berpaling ke belakang tidak mahu gadis itu tahu akan kehadirannya di situ.

PELIK! Terasa macam ada yang memerhati gerak-geriku. Lantas aku berpaling memandang ke depan. Aku mengecilkan mata melihat luar kedai. Dari jauh nampak seorang lelaki yang tengah sibuk dengan kameranya.
            Lama aku memerhatikan lelaki itu. Tiba-tiba, jantungku bergetar hebat. Dari jauh nampak tubuhnya sama seperti...Nick! Aku menelan liur. Darah gemuruh sudah membuatku diriku gugup.
            Aku ingin keluar dari kedai tersebut. Ingin mendekati lelaki itu.
            “Risya!” Langkahku terhenti apabila namaku dilaungkan. Lantas, kepalaku menoleh ke kiri. Wajah ceria Ajai menghiasi pandanganku. Aku berpaling semula ke depan. Tiada! Aku menggaru kepala. Entah-entah aku berkhayal tak? Ah! Begini penangannya bila ditolak orang yang kita cintai. Tetapi, dulu pun aku pernah ditolak. Cinta yang ditolak oleh lelaki bernama Iz! Ah! Semua itu sudah berlalu. Sekarang aku mahu menumpukan perhatian pada hanya seorang lelaki itu. Lelaki yang bernama Nik Emil!
            “Risya!” Sekali lagi Ajai memanggil namaku. Derapan kakinya menghampiriku. “Kenapa kamu keluar? Apa yang kamu tengok tu?” Soal Ajai. Matanya juga terarah ke depan. Berkerut dahi lelaki itu melihat tiada siapapun yang berada di seberang jalan sana.
            Aku kembali berpaling memandang wajah Ajai. Senyuman kecil dihadiahkan padanya. “Tak ada apalah. Saya macam terlihat ada orang kat sana. Tapi, tu semua mungkin khayalan saja kot.” Dalihku.
            “Ayook! Bahaya ni. Khayalankah atau angau?” Sindir Ajai tanpa niat. Aku tetap senyum tetapi hambar rasanya senyuman ini. Aku menggeleng.
            “Dahlah. Tak payah cakap pasal tu. Nanti bikin pusing pula.” Aku segera masuk semula ke dalam kedai dan bergerak ke kaunter. Mengambil resit-resit pembelian dan mencatat sesuatu pada buku rekod. Ingin berlagak sibuk di depan Ajai.
            Tiba-tiba lenganku ditarik. Aku pantas mendongak. Aku menarik kembali lenganku dari pegangan Ajai.
            “Apa?” Soalku malas. Melihat mukanya pun aku sudah tahu pasti ada saja yang ingin dilakukannya dengan memerlukan bantuan dariku. Aku masih sibuk menulis pada buku rekod.
            “Kita pergi shopping. Jom?” Ajakan Ajai membuat aku hairan. “Shopping? Nak shopping apa tengah-tengah bulan ni? Saya punya bajet larilah, Ajai. Kamu pergilah shopping seorang-seorang.” Aku menolak ajakan Ajai. Wajah Ajai sudah cemberut. Aku jeling sekilas pada wajahnya. Mengeluh kecil melihat kerenah Ajai yang sedikit kebudak-budakkan. Almaklumlah, Ajai ni anak bongsu. Manjanya mengalahkan manjaku pada ibu!
            “Kamu lupakah? Malam ini kitakan kena pergi dinner? Jomlah shopping sikit. Selalu kalau saya bawa kamu dinner, mesti pakai baju yang sama saja. Baju blouse kuning tu jugaklah yang kamu pakai. Macam tiada baju lain.” Tanganku terhenti saat mendengar kata-katanya. Terus ingatan ketika keluar bersama Nick dan juga anak buahnya dulu bermain di minda.
            Sememangnya kenangan itulah kenangan yang paling indah yang pernah aku lalui bersama dengannya. Makan malam bersama Nick dan juga Diya tidak mampu kulupakan. Malah sentiasa segar diingatan. Baju yang aku pakai ketika itu sering kali aku guna untuk ke event-event penting seperti dinner. Ini semua kerana, dengan cara begitu sahaja aku dapat meluahkan perasaan rinduku padanya.
            Bibirku mencebik. “Alah..da tu jak baju yang cantik dan selesa. Saya malas mau pakai bergaya sangat. Not my tastelah.” Aku menyimpan buku rekod dan bergerak mendekati kafe di sebelah. Sempat lagi aku senyum pada penjaga kaunter pembayaran dan memintanya mengambil buku rekod hasil penjualan.
            “No! Kali ni saya takkan biarkan kamu dengan blouse lama kamu tu. Saya mau kamu nampak cantik hari ini,”
            “Habis tu, selama ini saya tak nampak cantiklah?” Pintasku pula. Ajai menajamkan pandangannya padaku. Hampir sahaja aku mahu tergelak melihat gelagatnya itu. Aku tahu, memang pantang baginya bila ada yang memintas kata-katanya. Tapi, apa aku peduli? Sudah lama aku kenal si Ajai ini. Dia marah pun bagi aku lucu. Alah, macam orang cakap alah bisa tegal biasa. Ha ha ha...
            “Don’t mess with me young lady. This client is important to me. Dia ini dikira sahabat saya and my mentor. My uncle. Jadi, awak kena jaga reputasi saya. Saya tak kira! Kita pergi shopping sekarang ini!” Tegas Ajai bagai mengarah. Aku menjongket kening. Seraya menggeleng.
            “Tak mahu! Saya mahu pakai biasa-biasa saja. Tak mahu cantik-cantik. Dah! Sekarang ini, saya mahu susun buku-buku yang ada kat belakang stor. I’m so sorry. I’m busy. Busy busy woman!” Aku menjelir lidah dan membuka langkah.
            Tiba-tiba, lenganku ditarik dari belakang hampir saja aku terjatuh. Namun, cepat-cepat aku mengimbang semula tubuhku. Mahu melopong mulutku sebaik melihat Ajai yang sudah menyeringai macam orang gila.
            “David, nah kunci! Saya dan big boss nak keluar. Tutup kedai sebelum pukul 9. Because both of us tak jaga kedai malam ini. Kita orang ada dinner!” Arah Ajai sambil menikam segugus kunci pada salah seorang pekerjaku yang bernama David. Terpinga-pinga David menyambut kunci tersebut dan pantas sahaja dia mengangguk.
            “A..Ajai!”

MATANYA mencerlung tajam melihat kedua-dua insan yang laju sahaja berlalu meninggalkan kedai tadi. Giginya diketap kuat. Membahang wajahnya melihat kemesraan kedua-dua insan itu.
            ‘Siapa lelaki itu? Berani-beraninya sentuh perempuan aku!?’ Bentak hati Nick.
            Tanpa mahu berlengah lagi, dia mengekori langkah kedua-duanya. Namun, langkahnya terbantut tatkala melihat kedua-dua insan tadi masuk ke dalam kereta.
            ‘Alamak! Dia orang nak ke mana pulak tu? Aduh!’
            Cepat-cepat Nick memandang sekeliling ingin mencari teksi yang ada berdekatan. Hatinya semakin resah tatkala melihat kereta jejaka tadi sudah berlalu pergi. Apabila terpandangkan teksi yang berhenti di tepi jalan sebaik sahaja menurunkan seorang penumpang, dengan pantas kakinya berlari mendekati teksi tersebut sebelum sempat diambil oleh sepasang kekasih yang nampak ingin mendapatkan teksi itu juga.
            “Sorry, I have to take this cab for the sake of my wife!” Sengaja ditekankan perkataan wife itu agar sepasang kekasih tadi memahami situasi yang dihadapinya sekarang.
            “Pak cik, boleh follow ke mana kereta kat depan tu pergi?” Pintanya laju. “Pak cik drive laju sikit ya?” Sambungnya lagi.

AKU melopong melihat baju yang ada di tangan Ajai sekarang. “Macam mana? Cantikkan? Baju macam ini yang kamu patut pakai masa grand dinner nanti.” Seloroh Ajai sambil membelek-belek baju di tangannya.
            Aku menjatuhkan pandangan pada wajahnya. Menelan liur kelat tatkala melihat harga bagi sepasang baju kurung moden ini. Mahu terbeliak mataku melihat harga pada tag yang tergantung itu.
            “Ajai! Apasallah mahal sangat? Serius boleh cekik darah saya ni. Oh, no no no! Saya tak boleh bayar baju ini dengan duit saya. Malah, dengan 2 keturunan sekali pun, belum tentu saya dapat bayar baju ini.” Selorohku berharap agar Ajai tidak memaksaku membeli baju tersebut. Cantik memang cantik. Cantik sangatlah sampai wang-wangku yang cantik melayang begitu sahaja. Oh, NO!
            “Risya, tolonglah jangan berdrama sangat. Baju ini baru berharga RM 200. Bukannya mahal mana pun.”
            “Tak mahal kamu kata, Ajai? Huish! Inilah masalahnya kalau shopping dengan anak orang kaya. Oh,no! Jangan harap saya nak beli baju ini. Baju blouse kuning saya tu baru berharga RM 48, masih elok dipakai. Ini beli mahal-mahal, baju pun sama macam baju kurung moden yang ada dijual kat pasar malam. Tak payahlah!”
            “Amboi! Saya tahu mata kamu pun tak lepas pandang dari baju ini tadi. Jenis baju macam nilah favourite kamukan?” Ajai cuba serkap jarang. Aku mendongkol geram. Mentang-mentanglah sepanjang membelek-belek baju di dalam kedai ini, mataku asyik memandang pada baju kurung ini tadi sehinggakan Ajai memerhati pun aku tak sedar. Sememangnya baju jenis sebegini menjadi pilihanku. Tetapi, harganya terlalu mahal berbanding harga baju kurung yang biasa aku beli. Lagipun, baju kurung yang aku pakai pada hari raya bulan lepas pun masih baru. Inikan pula mahu membeli baju kurung lagi sebulan selepas raya? Buang tabiat betul beli baju kurung baru semata-mata nak pakai untuk ke dinner malam nanti. Hmph! Tak berbaloi!
            “Tak apalah, Ajai. Lagipun, dekat rumah saya pun ada baju kurung yang baru. Nak beli baju kurung lagi buat apa? Tak perlulah.” Tolakku lembut. Beriya-iya aku menolaknya kerana tidak mahu mengeluarkan beberapa sen pun semata-mata kerana dinner malam ini.
            “Okey...Kalau kamu tak mahu, tak apa. Saya yang mahu!”
            “Hah? Kamu mau pakai baju kurung ini? Biar betis?!” Aku pintas katanya sebelum sempat dia membuka mulut. Makin tajam renungan Ajai padaku. Aku tersengih-sengih macam kambing gurun sahaja. Tahu dia geram dengan kerenahku yang satu ini. Cepat-cepat aku menutup mulut dengan gaya tangan yang menarik zip di bibir. Tanganku sudah bertepuk ingin memohon maaf darinya. Tapi, sengihan masih tetap tak lekang di bibir.
            Ajai berdeham dan menyambung kata sekali lagi. “Saya mahu beri kat kamu sempena menyambut keadaan kamu yang sudah pulih dan boleh berjalan dengan elok. Jadi, saya ikhlas mahu hadiahkan pada kamu,”
            “Jangan tolak!” Ujar Ajai belum sempat aku ingin membuka mulut. Aku muncungkan mulut. Kini, Ajai pula yang tersenyum manis. “Semua ini buat sahabatku. So, jangan membantah. Ini perintah mahkamah. So, saya tetap akan belikan juga untuk kamu. No more excuse young lady.” Ajai memberi warning. Bibirku sudah disengetkan dek tidak setuju dengan arahannya itu. Ajai tergelak kecil.
            “And one more thing. Lepas maghrib nanti, masa saya nak ambik kamu. Kamu tak payah make up lawa-lawa.” Makin hairan pula aku rasakan arahan Ajai itu. Pelik!
            “Kenapa tak payah make up lawa-lawa? Pelik betullah kamu ini. Baju mau lawa-lawa tapi make-up tak payah lawa-lawa pulak? Memang pelik bin ajaib.”
            “Saya tak mahu kamu make-up lawa-lawa sebab nanti saya nak bawa kamu ke salon.” Sepatah ayat itu membuat aku bertambah hairan. “Salon?” Soalku sambil dahi sudah berkerut seribu.
            “Kamu mau buat apa hantar saya ke salon? Saya bukannya mau berdandan rambut. Saya pakai tudung!” Sambungku lagi. Makin pening kepalaku memikirkan kerenah pelik sahabatku yang seorang ini.
            “Saya mahu bawa kamu ke salon sebab saya mahu make-up artist lawakan kamu. Kamu tak perlulah make-up.”
            “What?!”
            Nick mengetap bibir memandang kedua-dua insan tadi. Tangannya sudah menggempal penumbuk. Menunggu saat ingin melayangkan sebuah tumbukan di wajah ceria jejaka yang bersama Risya itu. Tidak mahu mengikut nafsu amarahnya, cepat-cepat dia beristighfar mengingati Allah.
            ‘Ya Allah, jangan biarkan diriku tenggelam dengan perasaan amarah dan cemburu ini. Ya Allah, Kau tiupkan sedikit ketenangan di dalam diri ini agar segalanya akan selesai dengan baik. Ya Allah...Nick bersabarlah...’ Diam-diam dirinya berselawat ingin meredakan perasaan cemburu yang meruap-ruap.

TERKEBIL-KEBIL matanya memandang wajah yang berdiri di depannya itu. Mulutnya juga sudah sedikit terlopong melihat gadis itu dari atas sehingga ke bawah.
            Aku menggigit bibir melihat Ajai yang sudah melongo di depan. Aku tunduk memandang keterampilanku sekarang. Terkejut juga melihat bias diri di cermin. Ini aku ke? Tidak pernah aku gambarkan wajahku yang dihias dengan make-up begitu berbeda dengan wajahku yang hanya memakai bedak sahaja tanpa apa-apa make-up. Sedikit janggal apabila bulu mataku dikenakan bulu mata palsu. Tidaklah terlalu panjang tetapi cukup membuat wajahku seperti lain dari selalu.
            “Saya rasa saya nak buanglah bulu mata palsu ini. Tak selesa,”
            “Tak payah! Dah cantik dah tu. Jom! Kita segera ke sana. Takut lewat pulak.” Saran Ajai sambil bergerak ke kaunter pembayaran.
            Semasa menunggu Ajai membuat pembayaran, aku menilik sekali lagi wajahku di cermin.
            “Macam nilah rupa artis sebenarnya, ya? Semua ditutup dengan make-up. Patutlah nampak lain benar. Kalau tanpa make-up, entah macam manalah wajah mereka ya?” Selorohku sendiri.
            “Hui! Cakap seorang-seorang tu kenapa?” Aku tersentak mendengar teguran Ajai itu. Lantas, aku berpaling dan bergerak mendekatinya ingin keluar dari kedai salon tersebut dan menuju ke kereta.
            Dalam beberapa minit kemudian, kami tiba di perkarangan hotel Hyatt. Ajai berhenti betul-betul depan pintu hotel. Ajai keluar dari perut kereta begitu juga denganku. Ajai menyerahkan kunci kereta pada pekerja hotel meminta agar pekerja hotel tersebut memakirkan kereta Ford S-Maxnya.
            Kami masuk ke ballroom hotel tersebut dan ternyata begitu ramai yang menghadiri majlis itu. Nampak begitu grand sekali sambutannya. Siap guna red carpet gitu.
            Melihat para tetamu yang menghadiri majlis tersebut dengan penuh bergaya, barulah aku faham sekarang mengapa Ajai menegahku untuk memakai pakaian yang biasa-biasa saja. Wah! Sememangnya penampilan para tetamu di sini begitu gah sekali! Tengok muka dia orang pun tahu tetamu-tetamu jemputan ke majlis ini bukan calang-calang orang. Malah, suasana majlis tersebut itu sendiri tampak eksklusif sekali. Hampir sahaja mulutku terjatuh ternganga melihat sekeliling tika itu. Sememangnya majlis sebegini bukan majlis yang sering kali aku hadiri. Selalunya aku akan ke majlis yang cukup sederahana. Tidak terlalu mewah dan tidak terlalu simple. Rasa macam rusa masuk kampung pula.
            “Eh, Ajai! Finally, you here!” Tegur seorang jejaka yang tinggi lampai dan sedikit sepet macam kacukan cina pada Ajai. Aku mengerling pada Ajai yang menyambut tangan jejaka tersebut.
            “Yeah! Sorry lambat sikit. You knowlah kan?” Ajai berhenti seketika dan matanya mengerling padaku sambil tersenyum senget. Begitu juga jejaka tadi, turut memandangku yang sudah terkebil-kebil memandang kedua-duanya sekali. “Girls.” Sambung Ajai lagi membuat aku mendongkol geram. Jejaka itu tergelak kecil. Aku mengecilkan mataku memandang Ajai.
            Amboi! Bukan main lagi dia mengutukku. Padahal siapa yang beriya-iya membawaku ke salon? Aku mengerutu dalam hati. Apabila jejaka itu menoleh ke tempat lain dek ditegur salah seorang pekerja hotel, aku mengambil kesempatan itu dengan memijak kaki Ajai.
            “Ouch!” Jerit Ajai kecil menarik perhatian jejaka tadi. Aku menoleh pada wajah Ajai yang sudah sedikit kemerahan. Matanya juga menjeling tajam padaku. Aku menyembunyikan senyuman dan buat-buat selamba. Jejaka tadi menjongket keningnya.
            “Is there any problem, Ajai?”
            “No!” Cepat-cepat Ajai menggeleng sambil matanya tak lepas dari memandang tajam padaku. Di bibirnya pula tersenyum menyembunyikan rasa sakit dipijakku tadi. Mahu sahaja aku menghemburkan tawa tika itu. Aku tahankan saja.
            “Anyway, saya Arman sepupu kepada Ajai ini,” Aku mengangguk dan tersenyum melihat jejaka yang bernama Arman menegurku dengan ramah. “Just call me, Risya.” Jawabku pula.
            “Papa dah beritahu aku pasal kau ke sini. Sebab tu aku tunggu kau di depan pintu ini. Anyway, masuklah. Enjoy yourself. Papa mesti gembira jumpa kau, Jai! And as for you...” Arman mendekatiku sambil menunduk sedikit menyebabkan aku mengundur sedikit. Bibirnya lebar dengan senyuman yang tidak lekang dari tadi. Mata galaknya memandang tajam ke dalam anak mataku dan seraya berkata.
            “Nice to meet you, Risya. You look gorgeous young lady.” Penuh lemah lembut bibirnya bersuara. Aku  telan liur. Amboi! Rupa-rupanya lelaki ini pandai menggoda juga. Kalau bukan kerana Nick, mahu cair hati aku melihat ketampanan jejaka kacukan cina ini. Almaklumlah, sama keturunan mamat sebelah aku ini. Aku hanya diam tanpa kata. Hanya mampu membalas katanya dengan senyuman.
            ‘Gorgeous ke gargoyles?’ Detik hatiku. Teringat pula dengan cerita kartun gargoyles yang seringku lihat dahulu semasa kecil. Tak pernah miss tau cerita tu! Sentiasa ikut perjalanan ceritanya. Eh? Apa yang aku melalut ini?
            Ajai membawaku masuk ke dalam. Kami berjalan seiring. Tiba-tiba, langkah Ajai terhenti. Aku pun turut sama terhenti. Pelik melihat Ajai yang asyik memandang ke suatu tempat di sebalik orang ramai. Aku menalakan pandangan ke arah tempat yang dipandang oleh Ajai itu.
            “Kenapa, Ajai?”
            “She’s here!”
            “Who’s here?”
            “Fasha sempit!”
            “Huh?” Aku menilik semula sekeliling ball room tersebut ingin mencari wajah yang membuat Ajai tercengan sebegini. Membuntang mataku di saat wajah Fasha Sendat menerpa penglihatanku.
            “Aduh! Kenapa da pun ada kat sini?” Soalku lebih pada menyoal diri sendiri. “Habis tu macam mana ini, Ajai? Tak amanlah saya kat sini. Aduh! Saya baliklah kalau macam ini.”
            “Jangan nak mengada-ada, Risya. You have promise me to help me handle this problem. So, stay with me here.” Mendengar kata Ajai membuat aku mendengus kasar.
            “Fine! Demi sahabat sejatilah katakan. I will help you.” Simpulku tanpa rela hati. Lebih kepada terpaksa. Kalau bukan kerana Ajai ini seorang teman rapat bagiku dan juga rakan sebisnesku, jangan harap aku ingin membantu. Hmph! Aku memang kejam.
            Aku lihat Fasha sendat sudah menghampiri kami berdua. Dengan automatiknya aku merapatkan diri dengan Ajai. Nak buat-buat mesra macam sepasang kekasih dua sejoli.
            “Eh? Fasha, hai! Can’t believe we meet here,” Ujar Ajai secara basi-basi. Nampak wajah Ajai bahagia yang dibuat. Mahu saja aku tersembur tergelak sakan melihat lakonannya.
            Gadis yang ingin dielaknya dari dulu tak pernah mahu berputus asa ingin mengejarnya. Fasha Sandy, rakan sepermain Ajai dari kecil sampai sekarang tergila-gilakan Ajai. Menurut Ajai, Fasha sendat ini pernah meminta Ajai untuk menjadi teman lelakinya. Tetapi, ditolak mentah-mentah. Mendengar kata-kata Ajai itu membuat aku teringat kembali kejadian 2 bulan yang lalu di mana termeterainya janji itu.
            “Saya mahu kamu jadi girlfriend saya.” Mahu tak terbeliak mata aku mendengar permintaan Ajai ketika itu. Baru sahaja keluar dari menjalani terapi, Ajai sudah merempuhku dengan permintaan itu.
            “Apa? Jadi girlfriend kamu? Kamu ini kenapa Ajai? Kena santau kat mana-mana bomohkah?”
            “Semua ini kerana Fasha Sendat tu!”
            “Kerana sendat siapa?”
            “Fasha Sendat.”
            “Siapa tu?” Soalku masih keliru. Aku menolak kerusi roda ingin menjauhkan sedikit dari pintu hospital tidak mahu menghalang laluan orang. Lalu, Ajai menolak kerosa rodaku menuju ke taman yang berdekatan.
            “Fasha Sandy yang saya panggil Fasha Sendat tu adalah rakan sepermainan saya. Dia sukakan saya sejak kecil lagi. Tapi, saya tak suka dengan perangai gedik dia tu. Tak pernah faham akan perasaan saya yang saya tak suka bila ada orang yang mengongkong saya. Setiap pergerakan saya diperhatinya. Lagak dia tu macam girl friend saya pula. Rimas!” Jelas Ajai yang tampak begitu stress sekali. Aku jadi kesian pula melihat wajahnya yang sedikit kusut.
            “Jadi, kalau dengan menjadi girlfriend olok-olok kamu rasa semua ini akan selesaikah?” dugaku.
            “Kalau dengan cara itu sahaja yang boleh buat dia jauhkan diri daripada saya. Why not?” Simpul Ajai pula. Aku menghembus nafas perlahan. Melihat keadaanku begini, bolehkah si Fasha Sendat tu percaya yang aku ini ‘girlfriend’ Ajai?
            “Lagi meyakinkan kalau dia tengok kesungguhan saya teman kamu ke sini. Tak adalah dia mau salah sangka. Mesti dia percaya bulat-bulat punyalah.” Bersungguh-sungguh Ajai cuba meyakinkanku. Lalu, aku setuju dengan permintaannya.
            “Tapi dengan syarat tau?”
            “Okey, boleh! Apa-apa saja asalkan dapat jauhkan diri daripada Fasha sendat tu.”
            “Saya mahu kamu jaga sekali kedai buku tu nanti sebaik kedai buku kita tu buka nanti. Saya tahu kamu sibuk dengan kerjaya peguam kamu. Tapi, dengan keadaan saya macam ni, saya perlukan seseorang yang boleh memantau perkembangan kedai tu nanti. Jadi, bolehkan?”
            “Okey, set! Boleh! Apa-apa saja demi girlfriend saya.”
            “Risya! Jom kita ke tempat duduk?” Lamunanku tercantas sebaik mendengar ajakan Ajai. Aku melihat wajah Fasha yang nampak begitu berubah melihat kemesraan Ajai padaku. Sememangnya gadis ini tidak pernah mengenal erti putus asa. Kadang-kadang terbit rasa kesian melihat gadis ini. Sering mengejar cinta yang tiada kepastiannya. Yakni cinta yang belum tentu dia gapai.
            Aku mengikut langkah Ajai ke meja yang sudah ditetapkan buat kami berdua. Majlis sudah bermula dengan ucapan dari penyampai majlis. Suasana menjadi riuh mendengar jenaka dari penyampai majlis tersebut dan aku pula hanya memandang kosong pada orang sekeliling. Tiada mood sebenarnya. Lebih kepada bosan! Aku rasa selesa dengan bulu mata palsu yang menghalang pandanganku ini. Rasa berat saja mata ini bila memasang bulu mata palsu ini. Teragak-agak mahu ke tandas ingin membuka bulu mata palsu ini.
            “Ajai, I think I want to go to the ladies. May I?” Pintaku. “Sure.” Jawab Ajai pendek. Lalu, aku keluar dari ball room tersebut. Sebaik keluar dari situ, terasa pergelangan tanganku ditarik. Aku terkejut dengan gerak pantas itu.
            “Hey! Apa ni?!” Jeritku dek terkejut.
            “We need to talk, Nur Erisya Kamal!” Langkah kami terhenti dan nyata mataku terpempan melihat wajah gerangan yang menarik lenganku tadi. Seraya itu, terasa dadaku berkocak hebat. Begitu sukar untukku bernafas tatkala ini. Jantung yang berdegup tenang sudah resah tidak menentu. Semakin sesak dan gelisah apabila wajah itu muncul di hadapanku.
            Aku tilik penampilan gerangan itu dari atas hingga ke bawah. Dia tampak begitu segak mengenakan tuxedo pada tubuhnya yang tegap. Rambutnya pula tampak begitu kemas dan rapi. Terpacak macam rambut ala-ala korea guy. Aku jadi terpukau melihat wajahnya.
            Kemudian, aku lihat anak matanya yang turut memandangku dari atas hingga ke bawah. Pasti menilik penampilanku yang lain daripada yang lain.
            “You look so beautiful,” Entah betul ke tidak apa yang aku dengari tadi. Dia memujiku?
            “Apa dia?” Soalku semula. Tidak begitu jelas suaranya tadi. Dia menggeleng dan wajahnya berubah serta-merta.
            “We need to talk, Nur Erisya Kamal!” Sekali lagi ucapan yang sama keluar dari bibirnya. Gerangan itu menarik lenganku keluar dari situ dan kami melangkah ke taman di luar.
            “Apa yang perlu kita bincang, Nick?” Aku mula bersuara memecahkan suasana sepi di antara kami. Aku merenung wajah lelaki itu. Wajah yang seringku rindui. Wajah yang sering singgah dalam mimpiku. Nick hanya diam. Diam tanpa kata. Hanya matanya saja membalas renunganku. Bagaikan tercari-cari akan satu penjelasan. Penjelasan bagi merungkai segala perasaan yang terpendam dalam hati masing-masing.

background