Rakan-rakan pengikutku

Sunday, July 31, 2016

Dosa Semalam Bab 17

Bab 17

            SEBELAH keningnya terangkat sebaik mendengar perkhabaran yang baru saja didengarinya itu. Tidak lama selepas itu, bibirnya pula mula mengukir senyuman penuh makna.
            “That is an interesting story. Jadi, korang tengah follow dia sekarang?” soalnya mahukan kepastian.
            “Ya bos. Sekarang ni kami tengah ikut dia dari belakang dekat highway nak menuju ke Melaka. Dalam beberapa minit lagi, kita orang akan sampai ke Sungai Udang,” terang salah seorang orang upahannya yang duduk di sebelah tempat duduk penumpang. Rakannya di sebelah masih fokus mengikuti jejak kereta yang tidak jauh beberapa meter di depan mereka.
            Terluah hilaian tawanya mendengar penjelasan lelaki itu.
            “Good! Akhirnya, keluar juga perempuan itu dari ‘kepompong’ si suami. Baru senang sikit kerja aku. Bagus, bagus. Sekarang, kalau kau orang ikut seperti apa yang aku plan, aku akan naikkan upah kau,”
            Bagai tidak percaya, lelaki tersebut menjauhkan telefon bimbitnya dan direnungnya seketika. Matanya terkebil-kebil sebaik mendengar kata-kata yang sangat digemarinya. Sejurus itu, bibir lelaki itu mula mengukir senyum panjang.
            “Apa perlu kami buat bos?” Soalnya mahu tahu akan rancangan bosnya. Senyuman wanita di sebalik talian semakin mekar.
            “Aku nak kau buat perempuan itu jadi gila balik. Kalau dia terus gila sampai dia mampus, aku akan gandakan upah kau sebanyak 3 kali ganda,”
            “Jadi, apa rancangannya bos?”



HARDEE memberhentikan keretanya di kawasan parkir berdekatan dengan tapak pembinaan. Dia perlu ke sana pagi itu untuk melawat tapak pembinaan hotel barunya, sementelah dia mahu melihat sendiri progres pembinaan hotel tersebut.
            Matanya berkalih ke sebelah. Seraut wajah yang masih tenang dibuai mimpi ditatapnya lama. Anak rambut Aliniya yang mengganggu sepasang mata yang masih tertutup itu diselaknya. Dia terpempan melihat keindahan wajah bujur sirih milik Aliniya. Begitu cantik pada pandangan matanya. Tangannya hampir saja ingin mengusap wajah wanita itu namun, niatnya terhenti sebaik merasakan ada getaran di poket seluarnya. Lantas, dia mengeluarkan telefon bimbit pintar itu dan sebaris nama terpampang pada skrin.


            Tidak mahu mengganggu tidur si isteri, Hardee pantas membuka daun pintu dan melayangkan jari pada skrin telefon. Dia menjawab panggilan daripada jurutera projek yang menguruskan pembinaan hotelnya itu. Dalam pada Hardee berbual di talian, tangannya membuka pintu kereta di belakang ingin mengambil topi keselamatan dan plan hotel untuk dibawa bersama ketika dia bertemu dengan jurutera projek itu nanti.
            Sebelum beredar, Hardee kembali membuka pintu kereta pemandu dan membuka sedikit tingkap untuk mengelak apa-apa kejadian yang bakal berlaku. Dek begitu banyak kes kematian yang dilaporkan akibat terhidu gas monoksida dari penghawa dingin kereta di kala enjin kereta masih tidak bertutup, menyebabkan Hardee mula berwaspada. Sebaik selesai, Hardee pantas beredar ingin bertemu dengan jurutera projek dan juga pekerjanya.
            Tanpa Hardee sedari, ada dua pasang mata yang masih setia melihat pergerakannya dari jauh. Sebaik Hardee hilang dari pandangan mereka memandang tepat pada Aliniya yang masih nyenyak tidur. Kedua-dua lelaki itu mengeluarkan topeng dari beg kecil dan dipasangnya pada muka. Mereka mengeluarkan sesuatu dari beg tersebut. Mata mereka kembali terarah pada wajah Aliniya. Melihat tiada sesiapapun di sana, mereka berdua menarik nafas lega. Maka senanglah kerja mereka kali ini.
            “Bro, apa kita nak buat lepas ini?” Soal salah seorang lelaki tersebut pada rakannya.
            “Sekarang, kita tunggu sampai mangsa masuk ke dalam perangkap kita,” ujar lelaki itu sambil tangannya mengisi beberapa butir peluru pada pistol yang dikeluarkannya tadi.
            Bagai terngiang-ngiang namanya dipanggil, Aliniya tersentak lalu terbangun dari tidur. Matanya sedikit silau dek cahaya matahari yang mengganggu pemandangannya. Aliniya bengung tatkala melihat sekeliling.
            “Aku kat mana ni?” soalnya dengan suara yang sedikit serak. Matanya beralih pada kerusi pemandu. Hardee sudah tiada di situ. Dalam beberapa minit kemudian barulah Aliniya teringat akan di mana dia berada. Hardee ingin ke tapak pembinaan terlebih dahulu sebelum ke tempat penginapan mereka nanti.
            Aliniya menggesek anak matanya mahu menghilangkan rasa kantuk. Matanya yang masih meliar memandang sekeliling, tiba-tiba terpaku saat terpandangkan dua manusia yang bertopeng tidak jauh darinya memegang sepucuk pistol. Pistol tersebut benar-benar diacu pada arahnya. Aliniya mula kaget dan dadanya terasa begitu berdebar. Dia benar-benar berasa takut dan mahu melarikan diri daripada dua manusia bertopeng itu. Lantas, daun pintu kereta dibuka dan Aliniya laju meninggalkan kereta tanpa menoleh ke belakang. Tanpa menghiraukan keselamatan diri tatkala berada di kawasan tapak pembinaan, Aliniya berlari sekuat hati.
            Melihat Aliniya yang sudah melarikan diri, kedua-dua lelaki tadi pantas mengejar jejak langkah gadis tersebut. Sepantas mungkin mereka mengejar wanita itu tidak mahu rancangan mereka gagal untuk kali ini.
            Aliniya yang sudah ketakutan melarikan diri sehingga ke sebuah bangunan yang masih belum siap sepenuhnya dan kakinya laju mendaki tangga bersimen. Tercungap-cungap nafasnya dek berlari tanpa henti. Hampir-hampir kakinya tersadung tangga, namun, dia menggagahkan diri mendaki tangga tersebut. Tanpa berfikir apa-apa, Aliniya lari sehingga ke tingkat atas sekali.
            Langkah kakinya terhenti di saat tiada lagi jalan lain yang dapat dia lalui. Dada berdegup pantas dan nafasnya tersekat-sekat sehingga membuatkan dia terbatuk. Aliniya menarik nafas dalam dan berpaling ke belakang. Fikirnya lelaki tadi sudah hilang, tetapi hatinya hampa. Kedua-dua lelaki itu masih tetap mengikurinya sehingga ke sini. Aliniya buntu. Air matanya mula bergenang dan laju saja air jernih itu mengalir ke pipi.


            ‘Ya Allah. Tolong selamatkan aku. Apa patut aku buat sekarang?’ doa Aliniya tak putus-putus di benak hatinya.
            “Kau nak lari mana ha? Ingat kita orang tak dapat kejar kau?” ujar salah seorang lelaki yang bertopeng itu. Tubuh Aliniya menggeletar dan mulutnya seakan-akan terkunci. Suaranya hilang entah ke mana. Hanya air mata saja yang banyak tumpah ke pipi. Fikirannya mula teringat pada Hardee. Mana lelaki itu sekarang? Tahu ke lelaki itu bahawa dia dalam bahaya sekarang? Sungguh! Hatinya benar-benar memerlukan lelaki itu sekarang.
            “Apa boleh buat? Kau nak ikut kita orang ke atau kau sanggup lompat dari situ?” seorang lagi lelaki bertopeng itu mula bersuara. Mendengar kata-kata lelaki itu, Aliniya pantas berpaling semula ke belakang. Dari pandangannya, semuanya kelihatan begitu kecil. Dia sendiri tidak pasti berapa tingkat bangunan tersebut. Aliniya kembali melihat lelaki-lelaki tadi. Tidak lama selepas itu, dia melihat semula ke bawah.
            Sepintas itu ada bayangan lalu terimbau di mindanya.
“You jangan macam ni. You tahu tak apa akan terjadi kalau you bertindak bodoh macam ini?” Satu suara itu kedengaran begitu jelas pada pendengarannya. Aliniya menoleh sekeliling.
            “Memang aku bodoh sebab kau! Aku bodoh sebab terlalu mencintai orang seperti kau, Aliniya!” sekali lagi suara itu mengganggu pendengarannya. Aliniya takut. Dia terduduk mencangkung dan kedua-dua tangannya menutup telinganya.
            “To... tolong,” sayup-sayup suaranya mula keluar. Pipinya basah lecun dek air mata. Aliniya sekali lagi terdengar kata-kata tadi berulang kali. Aliniya benci dengan bisikan-bisikan halus itu.
            “Kau kena ingat Niya. Aku benci kau. Tapi, aku tak tahu kenapa aku masih tak mampu buangkan perasaan cinta ini. Sayang... Sayang ingatlah, I will always love you no matter what you did to me. Jadi, sebab tulah... aku nak kau terseksa dengan perbuatan kau.” Bisikan itu berkali-kali menganggunya. Aliniya menutup mata dan kepalanya asyik digeleng.
            “Tak. Aku tak salah. Aku tak salah. Aku tak salah. Bukan salah aku,” ucap Aliniya seakan-akan histeria.
            “Bukan salah aku,” Aliniya menekup mukanya pada lutut dan menangis dalam ketakutan.
            “Bukan salah aku!” Jerit Aliniya tanpa sedar.
            “Niya!” kejut satu suara seraya tangannya memegang kedua-dua bahu wanita itu. Aliniya panggung kepala dan wajah Hardee hadir pada pandangannya.
            “To... tolong saya. Bukan salah saya. Bukan salah saya,” ucap Aliniya dalam tangisan yang tak henti-henti. Aliniya pantas mendakap tubuh lelaki itu seeratnya. Dia begitu takut dengan bayangan yang muncul tadi.
            “Kau kenapa Niya? Kenapa kau ada dekat sini?” soal Hardee hairan melihat wajah Aliniya yang begitu cemas bersama air mata yang sudah lebur membasahi pipi wanita itu.
            Aliniya yang teresak-esak masih belum menjawab soalan lelaki itu. Teringat bahawa tadi dia dikejar oleh dua manusia bertopeng, Aliniya pantas merenggangkan pelukannya dan mencari kelibat dua orang tadi. Dia kaget. Ke mana mereka tadi? Memang dia pasti, dia dikejari dua orang lelaki bersama pistol di tangan mereka. Tetapi, mengapa kelibat mereka tiada di sini?
            “Ta... tadi, dua orang. Pistol...”
            “Kau okey ke tak Niya?” Hardee pula berasa kaget. Takkanlah penyakit Aliniya kembali? Dua orang? Siapa dua orang yang dimaksudkan oleh isterinya itu? Timbul rasa risaunya.
            “Ta... tadi, le... laki, pistol...” belum pun habis kata-katanya, pandangan Aliniya mula kabur. Mujur tubuh kecil itu disambut oleh Hardee.

            “Ya Allah! Niya!”

Monday, July 11, 2016

Dosa Semalam Bab 16

Bab 16

            ALINIYA segera menyimpan semua baju yang diperlukannya ke dalam beg bagasi. Dia hanya akur dengan arahan suaminya selaku Encik Majikannya itu. Memang pelik pula dia melihat kerenah suaminya beberapa hari ini. Dulu kata benci sekarang boleh pula lelaki itu membawanya ke Melaka. Apa sudah jadi? Takkan lelaki itu juga sudah menjadi seperti dia yang ‘gila’ dulu?
            Setelah habis mengemas, Aliniya teringat akan sesuatu. Dia hanya membawa beg bagasi sahaja. Tiada dompet atau beg tangan. Dia terfikir, mana perginya dompet miliknya. Kalau ada pasti di dalamnya ada kad pengenalan yang boleh memberi petunjuk akan siapa dirinya dan di mana asalnya sebenar. Tetapi, tidak pula dia menjumpai dompet tersebut atau Hardee telah menyembunyikannya?
            Tok tok tok.


            Kedengaran ketukan pintu dan Aliniya membuka daun pintu. Wajah Ema kelihatan tersenyum kecil.
            “Nah! Ini untuk Puan,” Ema menyerah sesuatu pada Aliniya. Kening Aliniya berkerut dan matanya melihat benda yang berada di tangan Ema. Aliniya menarik nafas lega sebaik melihat barang yang sememangnya diperlukannya sekarang. Diambilnya dompet tersebut daripada Ema.
            “Terima kasih Ema. Memang inilah yang saya cari-cari tadi,”
            “Sebenarnya saya terlupa nak serahkan dompet ini pada Puan. Tapi, oleh kerana Puan nak temankan Tuan Hardee, jadi barulah saya teringat nak berikan balik. Lagipun, saya rasa memang Puan perlukan dompet ini kalau berada di luar. Senang kalau jadi apa-apa,” jelas Ema tentang dompet Aliniya yang disimpannya selama wanita itu sedang menjalani rawatan di hospital.
            “Puan dah siap mengemas? Atau Puan nak saya bantu?”
            “Eh! Tak apa. Saya dah siap dah pun,” Aliniya pantas menegah. Dia tidak mahu menyusahkan sesiapa. Lagipun, dia masih boleh buat semuanya sendiri.
            “Cuma saya nak kemaskan rambut ini dulu sebelum keluar,” sambung Aliniya lagi. Ema hanya mengangguk dan meminta diri untuk ke dapur. Sebaik Ema menghilang ke dapur, Aliniya kembali menutup daun pintu dan membuka dompet di tangan. Benda pertama yang dia mahu lihat adalah kad pengenalannya. Ditariknya kad berwarna biru tersebut dan dia membaca butiran tentang dirinya. Namun, keningnya bertaut sebaik melihat alamat pada kad pengenalan.
            “Damansara? Ini bukan ke alamat rumah ini? Habis macam mana aku nak tahu asal usul aku?” Soal Aliniya dengan rasa sedikit kecewa. Dia masih juga tidak tahu di mana tempat tinggalnya yang sebenarnya. Aliniya menghembus nafas lemah. Dengan perasaan kecewa, Aliniya menarik beg bagasinya dan membuka daun pintu tanpa perasan akan kehadiran Hardee yang berada di depannya sekarang. Dia hanya tunduk sahaja.
            “Aku nak bawa kau ke Melaka pun kau tak bersemangat?”


            “Huh?” Langkah Aliniya terhenti dan sebaik dia mendongak, wajahnya begitu dekat dengan wajah Hardee. Tinggal beberapa inci saja lagi pasti bibir mereka bersentuhan. Aliniya yang kaget serta-merta melompat ke belakang membuatkan Hardee tergelak kecil.
            “Asal tengok aku je kau melompat. Dah sama macam katak dekat kolam di depan itu,” seloroh Hardee. Aliniya menjeling tajam. Muncung saja bibirnya bila disamakan dengan katak.
            “Haa.. Eloklah tarik muka depan aku. Tak pasal-pasal jadi itik pulak karang,” kali ini Hardee menggelarnya sama seperti itik pula. Aliniya mendengus sahaja. Tak dapat nak kata apa. Hardee tersenyum dalam diam. Entah kenapa, hatinya suka pula melihat watak ‘Aliniya’ yang baru ini.
            “Jomlah. Kata dah lambat,” segera Aliniya menarik bagasinya dan bergerak ingin keluar dari bilik. Namun, laluannya disekat oleh Hardee. Aliniya mendecit. Hardee menjongket kening sebelah.
            “Dah boleh melawan Tuan majikan kau ya?”
            “Mana adalah. Jomlah. Bila pula kita nak berangkat? Nanti lewat pula awak nak jumpa klien,”
            “Kau ingat aku nak jumpa klien ke? Suka hati dia je. Dah. Kau pergi bawa beg aku dekat depan pintu itu dan simpan ke dalam kereta,” arah Hardee pada Aliniya. Sengaja dia membawa wanita itu bersamanya kerana mahu menguji Alinya yang baru ini.
            Hardee memberi laluan dan melihat saja gelagat wanita itu. Aliniya menarik bagasi Hardee sekali dan dibawanya ke kereta. Mujurlah mereka ke sana selama dua hari dan barang milik dia dan Hardee tidak terlalu banyak. Maka, senang baginya menyimpan dua bagasi tersebut ke dalam bonet kereta.
            Tanpa menunggu Hardee, Aliniya masuk terus ke dalam kereta dan langsung tidak mahu memandang wajah lelaki itu. Hardee hanya menggeleng. Seronok juga menyakat perempuan ini, bisiknya.


            “Kak Zah, nanti pesan dekat Pak Rahim untuk bertugas malam nanti. Apa-apa hal beritahu dekat saya ya?” ucap Hardee pada kak Zah yang baru muncul ingin menutup pintu.
            Sekali-sekala saja dia menyuruh Pak Rahim untuk menjaga rumah. Dek melihat Pak Rahim yang tidak terlalu sihat, Hardee menyuruh lelaki tua itu untuk banyak berehat di rumah yang telah disediakannya di belakang rumah banglo tersebut. Pak Rahim hanya datang mengikut masa yang telah ditetapkan. Cuma malam ini saja dia mahu pengawal keselamatan itu berjaga ketika ketiadaan dia di situ.
            Kak Zah mengangguk dan melambai pada mereka berdua sebaik Hardee masuk ke dalam kereta. Dilihatnya kereta milik Tuan majikannya keluar dari perkarangan banglo dan segera menutup daun pintu ingin kembali melakukan tugasnya.
            Hardee memandu dengan tenang tanpa bersuara. Dari pandangan sisi, dia nampak Aliniya hanya memandang ke luar langsung tidak mahu menolehnya. Sudahnya, dia membuka radio. Suara DJ mula kedengaran memecahkan suasana senyap di antara mereka.
            Tatkala DJ radio ingin memutarkan lagu, Hardee menguatkan suara radio. Lagu nyanyian daripada artis Indonesia menjadi pilihan.

Tak pernah terbayang akan jadi seperti ini pada akhirnya
Semua waktu yang pernah kita lewati bersamanya telah hilang dan sirna
Hitam Putih berlalu
Janji kita menunggu
Tapi kita tak mampu
Seribu satu cara kita lewati untuk dapati semua jawaban ini
Bila memang harus berpisah
Aku akan tetap setia
Bila memang ini  ujungnya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa
Tak bisa tuk teruskan
Dunia kita berbeda
Bila memang ini ujung nya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa
Memang tak mudah tapi ku tetap menjalani kosong nya hati
Dulula mimipi kita yang pernah terjadi tersimpan tuk jadi history
Hitam putih perlu
Janji kita menunggu
Tapi kita tak mampu
Seribu satu cara kita lewati tuk dapati semua jawaban ini
Bila memang harus berpisah
Aku akan tetap setia
Bila memang ini memang ujungnya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa

“Kau kan tetap di dalam jiwa,” 
“Kau cakap apa?” Aliniya tersentak apabila ditegur oleh Hardee. Tidak sedar bahawa di kala mendengar lagu tersebut, Aliniya turut juga menyanyi dalam suara kecil.
“Tak ada apa-apa,” dalih Aliniya. Dia kembali berpaling ke tingkap, malu. Boleh pula dia tidak sedar terungkap sebaris lirik itu. Pelik! Bagaimana boleh dia menghafal lagu tersebut sedangkan lagu ini baru saja didengarinya. Aliniya pantas teringat akan doktor Radhuan.
“Salah satu rawatan yang elok untuk kurangkan stress adalah mendengar lagu. Semasa rawatan awak, saya memang akan bukakan lagu untuk tenangkan fikiran awak bila awak tengah dalam keadaan yang tidak menentu,”
Mungkin lagu ini salah satu lagu yang dimainkan oleh doktor Radhuan ketika dia berada di hospital tersebut. Tak sangka pula dia mampu mengingat lirik lagu tersebut.

Oleh kerana tiada langsung perbualan di antara mereka, anak mata Aliniya mula terasa memberat. Yalah. Dia tidur pun hanya beberapa jam sahaja. Bangun pun awal demi melaksanakan tugas sebagai pembantu rumah si suami. Sudahnya, dia terlelap dan tidak sedar langsung.

background