Rakan-rakan pengikutku

Sunday, October 28, 2012

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 40


Bab 40

            SUNGGUH! Aku memang tak sangka dengan apa yang kulihat di depan mata. Dalam hati terbit rasa simpati pada wajah mendung lelaki itu. Aku datang mendekatinya. Perasaan…Perasaanku padanya sudah lama terkubur dahulu. Kini, hanya rasa belas kasihan sahaja yang ada.
            “Kau tak apa-apa, Iz?” Soalku sebaik berdiri di depannya. Wajahnya tampak serba salah tatkala mataku merenung tajam ke dalam anak matanya. Satu keluhan terluah jua. Dia menguak rambut depannya ke belakang. Ternyata wajahnya sudah tidak seperti dulu. Lebih serabut saja aku tengok. Jambangnya juga tidak dicukur rapi seperti dulu. Penampilannya sekarang sudah berubah tidak terurus. Makin menggebu rasa simpatiku pada lelaki ini.
            “Aku tak apalah. Cuma salah faham sikit dengan dia.”
            “Salah faham sikit atau masalah besar?” Aku menduga. Wajahnya tampak pegun seketika. Mungkin tekaanku tepat. Dia punya masalah besar bukan hanya satu salah faham kecil.
            “Kau apa khabar, Iz? Kau dengan Is macam mana?” Aku menyoalnya ingin tahu. Bukan mahu menyibuk tetapi rasa simpati terhadap kawan lama malah, dia juga pernah menjadi kawan yang rapat denganku suatu ketika dulu yang membuat aku berani untuk bertanya.
            “Aku dah cuba sedaya-upaya untuk dapatkan dia kembali. Tapi dia tak nak! Aku cuba untuk bercakap lembut dengannya. Aku suruh dia balik rumah, berdepan dengan mama. Tapi dia tetap berdegil. Aku dah tak tahu nak buat macam mana. Dua tiga hari yang lepas, aku dapat berita yang dia dah tak berhubung lagi dengan kekasih lama dia tu. Jadi, aku cuba untuk mendapatkan dia kembali, tetapi Nampak gayanya hasil usahaku tak berhasil. Dia tetap tak mahu menerima aku. Aku jadi bengang kalau terusan macam ni.” Tanpa sedar Iz meluahkan isi hatinya padaku. Mungkin sudah terbiasa dengan hubungan kami yang lalu. Sentiasa berkongsi masalah bersama. Aku mengangguk mendengar luahannya.
            “Sabarlah, Iz. Kalau dah isteri kau tu tak bersama dengan kekasih lama dia, tak mustahil kalau dia kembali ke pangkuan kau. Cuma…kau pandai-pandailah ambil hati dia. Mana tahu, kau boleh selamatkan rumah tangga kau. Macam nilah. Oleh kerana kita ni dah lama kenal, kawan rapat…Aku mungkin boleh tolong kau cakap dengan Is tu. Mungkin woman to woman talk boleh membantu?” Dengan ikhlas hati aku menghulurkan bantuan kepadanya. Aku tatap wajahnya dengan penuh keyakinan. Sudah tiba masanya aku membalas kembali apa yang pernah dia lakukan untukku dahulu. Mengambil keputusan untuk melepaskanku di hari pernikahan kami yang lalu adalah sesuatu perbuatan yang tak mampu aku lupakan. Kalau tidak, tak mungkin aku bersama dengan Nick sekarang jika Iz masih berdegil mahu meneruskan pernikahan kami.
            Wajah Iz tiba-tiba berubah. Mulutnya terlopong sedikit bagai tidak percaya dengan apa yang aku katakana tadi. Aku tersenyum lebar.
            “Betul ke kau nak tolong aku, Risya? Betul kau nak bercakap dengan Is, tolong aku pujukkan dia?”
            “Tak salah kalau nak bantu kawan, bukan? Lagipun, aku terhutang budi dengan kau. Kalau bukan kerana kau lepaskan aku masa hari pernikahan dulu, tak mungkin aku akan bersama dengan orang yang aku cintai sekarang. Terima kasih kerana memahami situasi aku.” Bersungguh-sungguh aku ungkapkan ucapan terima kasih padanya dan aku benar-benar senang hati kalau aku mampu membantunya. Setakat berbincang dan mendengar masalah bekas bakal maduku dulu, tak susah mana pun. Lagipun, aku tahu Is sebenarnya lemah lembut orangnya. Cuma egonya saja yang menggunung. Mungkin aku mampu menyelamatkan keadaan rumah tangga mereka berdua.
            “Terima kasih juga sebab sudi mendengar masalah aku. Aku..aku tak tahu nak kata apa.”
            “No problem. Oh,ya! Ni aku nak beri kau sesuatu,” Aku menyeluk beg tangan dan aku keluarkan 1 keping kad jemputan kepadanya.
            “Kad jemputan ke majlis perkahwinan aku.” Iz mengambil kad tersebut dari tanganku. Ditiliknya kad di tangan dan matanya kembali mendarat pada wajahku.
            “Tinggal beberapa hari je lagi,” Ujarnya pendek. Aku mengangguk laju sambil bertemankan senyuman yang tak pernah lekang dari bibir. Hatiku teruja menunggu saat diijab kabulkan nanti.
            “Tahniah!” Sambungnya lagi. Lalu kad tadi disimpan ke dalam poket baju kotnya.
            “Aku rasa aku kena pergi sekarang. Mama pun dah bising kat rumah. Dah 1 minggu aku tak balik ke rumah.”
            Aku hanya berlagak biasa. Sudah pasti semua itu tiada kena mengena denganku. Iz memanggil panggilan mama bagai sudah terbiasa menyebut panggilan mamanya denganku.
            “Kirim salam kat Aunty dan adik-adik kau ya? Assalamualaikum.”
            “Waalaikummussalam.” Jawab Iz dan kelibatnya mula beredar dari sini. Aku berpaling dan kembali ke dalam restoran. Aku melihat sekeliling. Lama benar Nick ke tandas. Aku duduk semula ke tempatku tadi dan mengambil gelas di atas meja. Aku meneguk air perlahan.
            “Ke mana tadi?”
            Huk!!
            Hampir sahaja air di dalam mulutku tersembur. Cepat-cepat aku ambil kain yang tersedia di atas meja. Bibir yang basah, aku lapkan. Mataku menjengil pada wajah yang menegurku secara tiba-tiba tadi.
            “Amy! Kenapa main sergah-sergah macam ni? Awak tahukan saya tengah minum. Mahu saya tersembur kat muka awak macam mana?”
            “Saya tak kisah. Awak pergi mana tadi? Hilang macam tu je. Lama saya mencari tau?” Aku menggigit bibir.
            “Errmmm...Saya jumpa kawan kat luar tadi. Sebab tulah saya keluar sekejap.” Ujarku teragak-agak. Sekali lagi aku menggigit bibir. Dalam hati berbakul sumpah seranah pada diri sendiri. Kenapa perlu menyembunyikan kebenaran? Kenapa sukar untuk aku berterus terang dengannya tentang pertemuan tak sengaja dengan Iz tadi? Padahal tak lama lagi kami akan diijab kabulkan dan tiada rahsia yang perlu disimpan lagi. Tatkala statusku sudah berubah, secara amnya segala apa yang milikku akan jadi miliknya. Begitu juga dengan rahsia. Aku mengutuk diri sendiri dalam diam.
            “Oh! Ni saya bawakkan pencuci mulut. Pudding caramel kat sini sedap tau.” Nick cuba mengalih topik. Aku menarik nafas lega, tetapi dalam masa yang sama aku berasa hairan dengan kerenahnya. Kalau selalu pasti saja soalan yang akan dikemukakan padaku. Tetapi tidak pula kali ini.
            “Oh,ya ke? Naklah rasa sikit.” Aku ingin mengambil pinggan kecil dari tangannya. Namun Nick sudah pantas menarik jauh dariku. Dia menjelirkan lidah padaku. Macam budak-budak. Nak ikut perangai aku jugalah ni?
            “Kalau nak ambil sendiri. Ni denda awak sebab tinggalkan saya.”
            “Okey! Saya pergi ambil sendiri. Tak kuasalah saya nak makan sikit tu je. Saya nak ambil banyak-banyak. Nanti jangan minta kat saya pula.” Ulasku berjauh hati.
            “Okey!”

DALAM diam Nick mengetap gigi. Tangannya digempal kuat. Angin bayu malam yang menampar pipinya belum tentu dapat meredakan sakit hatinya. Dia jadi keliru dengan perasaan sendiri. Di satu sudut hatinya dia mempercayai gadis itu dan di sudut lain pula, dia rasa dikhianati. Kenapa gadis itu langsung tidak membuka cerita tentang pertemuan dia dan bekas cinta hatinya dulu? Kenapa perlu bersembunyi lagi tentang Iz?
            Nick meraup wajahnya bagi menghilang resah yang menggugat dirinya. Api cemburunya tak pernah surut pun kalau berkaitan dengan Iz. Dia jadi geram dan benci melihat senyuman di bibir Risya tengah hari tadi. Betapa mesranya Risya dan Iz tadi di matanya. Dia jadi sakit hati.
            “Apa yang perlu aku lakukan demi meredakan keresahan ini?” Nick bermonolog sendiri. Dia meramas rambutnya berharap agar kekusutan di kepala mampu berkurangan.
            “Bersolat dan berdoalah agar mendapat ketenangan dari Allah,” Ucap suara yang menegurnya dari belakang. Nick berpaling dan terkedu sebaik melihat wajah tua yang mendekatinya. Nick tunduk tanda hormat pada lelaki tua itu.
            “Setiap kali Nick rasa tak tenang, kembalilah kepadaNya. Nescaya kekusutan diri tu mampu berkurangan. Itu sahaja jawapan yang dapat menyelesaikan masalah yang dialami Nick tu.” Ujar lelaki itu lagi dengan tenang. Matanya merenung lembut pada wajah si cucu.
            “Resah sebab tak lama lagi kamu dah nak jadi suami orang?” Soalnya pula. Nick masih berdiam diri. Masih mahu menyimpan gelodak di dalam hati. Tidak mahu membimbangkan atuknya itu. Wajah Tok Idham dipandangnya sekilas. Sejurus itu, dia mengalihkan pandangan pada langit yang kelam.
            “Mungkin,” Itu sahaja kata yang mampu diungkapnya. Tok Idham tersenyum lebar. Bahu cucunya ditepuk lembut.
            “Pergilah. Tunduk padaNya. Tok harap keresahan hati tu dapat hilang serta merta. Insya-Allah.” Nick hanya mengangguk dan beredar dari veranda.
            Wajahnya diraup setelah selesai menghabiskan doanya yang panjang. Lama dia berteleku di atas sejadah. Ditatapnya jam di dinding. Sudah menginjak 3 pagi. Tinggal 2 hari lagi dia akan bergelar suami pada gadis yang bernama Nur Erisya Kamal.
            ‘Ya Allah...Janganlah terjadi apa-apa yang bakal menghalang rancangan kami untuk disatukan nanti. Harap-harap semuanya berjalan dengan lancar.’ Pintanya dalam hati. Di dalam hati, dia memperbanyakkan istighfar bagi menghilangkan rasa cemburu yang membara. Sesudah itu dia kembali bermunajat pada Ilahi. Memohon agar semuanya akan berjalan dengan lancar.
            Nick meletakkan songkoknya di atas meja. Dia melabuhkan punggung di sofa bersebelahan. Lama fikirannya menerawang sehingga dia tersedar akan sesuatu.
            “Aku harus lakukan sesuatu. Ya! Aku perlu tahu itu. Aku kena lakukan sesuatu bagi mencapai satu kepastian bagi persoalan di minda aku ni. Dan hanya ada seorang yang mampu membantu aku,” Sekali lagi Nick bercakap dengan diri sendiri.
            “Haris!”

AKU menarik nafas panjang dan menghembusnya perlahan. Darah gemuruhku membuatkan tanganku berpeluh sejak tadi. Aku mengambil tisu di tangan kak Hasnah.
            “Tak lama lagi dia dah jadi milik orang,” Kak Hasnah sudah mula mengusikku. Makin disakatnya pengantin sepertiku sementelah tidak lama lagi aku akan diijab kabulkan. Aku menjeling tajam padanya. Dia mengekek ketawa, tahu keadaan diriku yang kian berdebar menunggu saat menjadi isteri Nik Emil Nik Baharuddin. Aku menilik jam di atas meja. Tak lama lagi pengantin lelaki akan sampai ke mari.
            “Isya..Pengantin lelaki dah sampai. Keluarlah sekarang,” Tegur ibu dari luar kamar. Tersembul wajah ibuku di pintu. Betul sangkaanku. Nick dan rombongan lelaki sudah pun sampai ke sini. Majlis akad nikah diadakan di rumahku, Miri. Seterusnya majlis persandingan akan diadakan di Kuala Lumpur nanti.
            “Risya...hensem jugak laki kamu,ya?” Seorang lagi sahabatku, Tina yang berbangsa Lumbawang itu datang mendekatiku sebaik sahaja ibu menghampiriku. Di sebelahnya pula, ada seorang wanita yang bertudung sambil membawa sebungkus hadiah juga menghampiri diriku. Aku menjerit sebaik melihat 2 orang sahabatku yang baru sahaja menampakkan muka.
            “Tahniah! Akhirnya kau bersatu juga dengan kekasih hati,” Ujar sahabatku yang bertudung tadi. Aku tersenyum malu apabila mendengar kata Eun itu. Tina juga tersenyum lebar sambil menarik tanganku dan menggenggamnya erat.
            “Mak aii..Cik Kiah kita ni berpeluh sakan. Basah tangan sebab gementar mau jadi isteri orang ya?” Sekali lagi aku menjadi bahan usikkan mereka. Makin bingit bilikku dengan kehadiran sahabat-sahabat dan juga saudaraku. Farina yang kepoh juga turut bersama denganku di dalam bilik ini.
            “Tengok muka macam selamba badak. Tapi dalam hati macam geruda!” Farina pula membuka bicara. Aku menjeling tajam pada Farina.
            “Dah dah...Nanti lambat pula ijab kabulnya. Pengantin perempuan kena keluar sekarang. Mana pengapitnya? Sila bantu pengantin kita ni,ya? Takut ada yang tersadung pula masa nak naik pelamin.” Ibu turut sama mengusikku. Aku menepuk peha ibu sebelum berdiri mengikuti pengapitku. Siapa lagi kalau bukan kak Hasnah. Farina awal-awal sudah menolak tidak mahu menjadi pengapitku gara-gara mahu menjadi tetamu sahaja. Dia lebih rela menyibukkan diri dengan hidangan di hari perkahwinanku daripada melayan diriku selaku pengapit. Sudahnya aku meminta kak Hasnah untuk hadir ke Miri dan menjadi pengapitku di hari pernikahan dan juga semasa majlis persandingan nanti.
            Aku bergerak secara perlahan agar tidak tersalah pijak. Tidak mahu adengan yang pernah terjadi dulu berulang semula. Momen ketika aku terpijak kain dan akhirnya pertemuan pertama kali dengan Nick menerjah minda. Di saat itu, aku tak pernah melupakan adengan secara tidak sengaja itu. Tercetusnya pergaduhan dan akhirnya pertemuan demi pertemuan kian terjadi. Betapa lucunya aku rasakan apabila meningatkan kembali pertemuan singkat antara diriku dan Nick dahulu. Sememangnya pertemuan yang bermula secara tidak sengaja dan seperti takdir sahaja kami sering berjumpa. Dan akhirnya, inilah jawapan bagi setiap pertemuan itu. Dialah jodoh yang diutuskan oleh Allah untuk berdampingan denganku di dunia juga di akhirat. Insya-Allah.
            Aku mengambil tempat di pelamin yang cukup sederhana. Dihiasi dengan bunga-bunga mawar putih, bunga kegemaranku. Bantal pelamin dijadikan tempat dudukku. Melihat pada gubahan bunga mawar tadi membuatkan aku terfikir sesuatu. Anehnya. Gadis yang dulunya mengaku tidak gemarkan bunga, menjadi pemilik kedai bunga. Aku menyimpan tawa apabila menyedari hakikat itu.
            Aku panggung kepala dan di depan mataku hadir seorang jejaka yang tampak begitu kacak memakai baju melayu berwarna putih krim. Kini, apa yang aku impikan selama ini akhirnya terjadi juga. Melihat wajah kacak pasangan yang bakal menjadi suamiku dengan berbaju melayu berwarna putih krim. Sememangnya ramai mengimpikan sedemikian. Wajah Nick begitu tenang sekali bersama senyuman yang tak lekang di bibir. Aku jadi terpukau melihatnya.
            Lama Nick merenung wajahku. Rasa darah menyerbu ke muka. Aku tunduk dek rasa malu ditenung sebegitu. Dadaku berdegup kencang macam rasa nak jatuh pun ada. Mana tidaknya, gementar ratu sehari kan?
            “Sah? Sah!” Tiba-tiba sahaja suara ramai menyentak lamunanku. Aku kembali memanggung kepala. Melihat ramai yang sudah menadah tangan berdoa, aku turut sama mengangkat tangan.
            “Kau dah selamat jadi isteri Nick. Alhamdulillah.” Bisik Kak Hasnah menyedarkanku. Seraya tadi aku mengelamun sampai tak sedar bahawa Nick sudah meluahkan kata lafaz. Aku menelan liur. Mak aihh...aku dah jadi bini orang dalam sekelip mata saja.
            Sesudah mengaminkan doa, Nick mengampiriku. Diambilnya kotak baldu berwarna merah di tangan Haris dan dibukanya. Suasana terang benderang sebaik lensa kamera giat beroperasi. Perlahan-lahan, Nick menarik tanganku dan dipasangkan sebentuk cicin di jari manisku. Aku menilik cincin tersebut. Cincin yang pernah disuakan padaku ketika Nick melamarku di Sabah tidak lama dahulu. Giliran aku pula untuk memasangkan pasangan cincin tadi. Sememangnya gabungan cincin ini mengikat dua hati menjadi satu. Keunikkan bentuk cincin ini melambangkan juga keunikkan cinta kami. Begitu banyak dugaan yang kami lalui dan akhirnya kami bersatu jua.
            Nick menyuakan tangannya untuk aku salam. Aku menarik tangannya dan aku kucup lama. Nick tersenyum bahagia. Aku membalas juga senyuman itu. Jatuh juga mutiara mataku sebaik Nick mengucup dahiku lembut.
            “Sejuk tangan sayang. Jangan risau, Amy ada untuk panaskannya.” Sempat lagi Nick berbisik kepadaku. Aku menjegil mata memandangnya. Ada maksud di sebalik katanya itu.
            “Okey, korang duduk rapat-rapat sikit. Risya, peluklah suami itu. Tak payah nak malu-malu. Dah halal dah tu.” Suara kepoh ibu dah mula mengarah itu ini. Ibulah yang menjadi jurugambar rasmi aku hari ini. Sudah lama ibu mengimpikan menjadi jurugambar di majlis pernikahanku dan impiannya termakbul juga. Dengan senang hati aku merelakan ibu menjadi jurugambarku. Aku tahu minatnya dalam bidang itu. Di tangan ibu, kamera DSLR Canon memang tak jauh pun. Ada saja pose-pose yang ibu mahukan daripada kami berdua.
            Di dalam kesempatan itu, aku mencubit lengannya. “Gatal! Sabar-sabarlah.” Balasku pada katanya tadi dalam nada yang perlahan. Mahu tergelak aku lihat Nick yang tersenyum ‘kurang manis’ gara-gara terkena sepitanku.
            “Amboi...perit juga penangan sayang ni ya? Sukar nak hilangkan rasa perit tu. Memang menusuk ke kalbu.” Sindir Nick yang menahan rasa sakit.
            “Okey. Sekarang pengantin lelaki peluklah pengantin perempuan pula ya?” Arah ibu lagi. Kami menurut sahaja arahan ibu. Langsung tidak memperdulikan senyum usik dari orang lain. Ibu kalau dah pegang kamera, ada-ada saja lagaknya.
            “Semoga cinta kita bersatu selamanya, sayang.” Bisik Nick dalam kesempatan itu. Aku mengeratkan pelukan bersama senyuman bahagia.

AKU terkocoh-kocoh masuk ke dalam bilik air. Sesudah memastikan sesuatu, aku akhirnya kembali semula masuk ke dalam bilik. Dilupakan sebentar pasanganku yang masih menikmati hidangan di luar. Hairan Farina melihat wajah cemasku yang baru muncul di dalam bilik.
            “Kau ni kenapa macam ayam berak kapur ni?” Tegur Farina yang berehat di dalam bilik pengantin. Dia mengambil tisu dari beg tangannya dan dilapnya pada mulut. Memang sah minah ni baru lepas makan. Bunyi sendawa yang baru keluar dari mulutnya pun sudah menunjukkan buktinya.
            “Alhamdulillah,” Farina tidak menyambung katanya tadi sebaik bersendawa.
            “Farina! Kau ada spare tak?”
            “Spare? Spare apa? Spare tayar? Spare part?” Banyak pula soalnya. Aku mendengus geram.
            “Bukanlah! Spare ‘pau’.”
            “Hek eleh! Yang kau nak makan pau masa-masa macam ni kenapa? Takkan dah mengidam kot? Baru je lepas nikah dah ada anak satu dalam perut tu ke?” Farina berjeda. Aku menggerutu kegeraman dengan lawak bodohnya itu. Lalu, aku mencubit pipi tembamnya. Menjerit kesakitan minah itu dibuatku.
            “Bukan dapat anak. Aku dah keguguran dah ni!” Aku masih mahu berteka-teki dengannya. Melopong Farina mendengar omonganku. Aku mengangkat jari telunjuk menghalang Farina daripada membuat kesimpulan sendiri.
            “Aku bendera Jepunlah, ngek!”
            “Ooo...”
            “Ada tak spare? Aku tak beli pula. Aish! Masa-masa macam ni pulaklah dia datang.” Rungutku.
            “Jadi tak dapatlah kau nak menikmati malam pertama kau hari ni, ya? Kantoi.” Kini giliran aku pula yang terlopong mendengar kata Farina.
            “Farina!”


BIBIR tersenyum tidak kena. Nick memandang hairan padaku. Sebelah keningnya diangkat. Aku jadi mati kutu apabila teringat akan kejadian petang tadi.
            “Sayang...Sayang kenapa pakai seluar track aje ni? Dress yang kak Emilda bagi tak pakai ke?” Aku jadi serba salah tatkala teringat akan baju tidur yang dihadiahkan oleh kak Emilda tadi. Memang baju tidur itu begitu seksi sekali memang sesuai untuk digunakan bagi pasangan yang baru mengecapi alam bahtera perkahwinan. Lebih-lebih lagi malam pertama bagi pasangan tersebut. Malam penentuan bagi seorang isteri menjadi hak zahir dan batin untuk seorang suami.
            “Aaa...Hari ni, Erry tak pakai baju tu. Disebabkan hal-hal yang tertentu.”
            “Hal? Hal apa? Memang tak boleh pakai ke?” Soal suamiku lagi. Makin berat untuk aku menyatakan tentang hal petang tadi padanya.
            “Errmm...” Aku cuba untuk mencari alasan yang munasabah agar boleh diterima oleh suamiku. Aku menggigit bibir. Nick bertambah hairan melihat reaksiku yang seperti cacing kepanasan itu. Nick menghampiriku dan aku pula kian menjauh darinya. Langkah demi selangkah, Nick mendekati. Aku pula semakin kebelakang dan berhenti apabila tubuhku dihimpit di dinding dan juga tubuh Nick.
            “Sayang...Sayang cuba sembunyikan sesuatu dari Amy ek?”
            “Se..sebenarnya...Sebenarnya...” Kataku terputus sebaik sahaja wajah Nick kian mendekat. Matanya mula tertutup. Bibirnya pula menghampiri bibirku. Sebelum terjadi apa-apa baik aku halang dia.
            “Sebenarnya kita tak boleh bersama hari ini!” Akhirnya terluah juga perkara yang aku simpan dari tadi. Nick yang baru sahaja mahu bermesra denganku berundur ke belakang. Matanya tajam memandang tepat ke dalam anak mataku.
            “Apa yang sayang cakap ni? Kita tak boleh bersama hari ini?” Aku mengangguk laju.
            “Apa yang sayang cuba sampaikan ni? Amy tak fahamlah.” Suara Nick sudah kedengaran berjauh hati. Semenjak kami sah menjadi suami isteri, Nick pernah meminta kepadaku agar menukarkan panggilan kami. Aku yang sering membahasakan diri dengan Risya sudah bertukar menjadi Erry. Dan Nick pula sudah bertukar Amy. Nama panggilan kami yang kami reka dahulu digunakan. Malah, Nick juga memanggilku dengan panggilan sayang.
            Nick melabuhkan punggungnya di hujung katil. Aku menarik nafas panjang. Di fikiranku, sudah aku susunkan ayat agar dia faham situasi yang aku alami sekarang. Aku turut mengambil tempat di sebelahnya. Tangannya ditarikku dan aku mengusapnya lembut.
            “Hari ini mungkin kita tak dapat bersama. Tetapi, lepas 1 minggu kemudian mungkin dapat.”
            “Kenapa lepas 1 minggu kemudian baru dapat? Amy tak fa...” Tiba-tiba Nick terdiam. Mungkin cuba memahami bait-bait kataku tadi. Sejurus itu, matanya memandang tepat padaku.
            “Hari ini ke? Baru hari ni?” Soalnya sebaik sahaja dia mencerna kata-kataku tadi. Pasti sahaja dia cepat menangkap kenapa aku berkata bahawa kami tidak mungkin dapat bersama hari ini. Aku mengangguk laju.
            Muka Nick tampak begitu sedih sekali. “Hari pertama sudah diduga sebegini. Haii...Apalah nasib?” Nick merebahkan tubuhnya di katil. Aku tergelak kecil. Tidak mahu melepaskan peluang dan ingin turut berbaring di sebelah.
            “Haii..Begitulah dugaan di alam perkahwinan ini.” Ujarku pula.
            “Tapi, itu tak bererti kita tak boleh buat yang ringan-ringan,” Nick pantas memeluk tubuhku erat. Bibirnya mula mengucup pipiku berkali-kali. Rasa geli pula bila diperlaku sebegitu. Aku tergelak sakan apabila tangannya mula menggeletekku. Alahai...Indahnya apabila sudah bergelar yang halal buat si suami. Tidak perlukan batas tatkala segalanya menjadi halal. Apa yang kita lakukan buat suami sama ada menghiburkan hatinya juga sudah membuahkan pahala sebagai balasan.
            Lama kami baring di katil. Masing-masing belum dapat tidur. Nick di sebelah tidak henti-henti membelai rambutku yang sudah panjang. Sempat lagi dia mencium rambut dan memuji rambutku yang sentiasa berbau harum.
            “Habis kita nak buat apa ya?” Soal Nick di sebelah. “Tak dapat nak menikmati malam pertama buat Amy mati kutu pula.” Sambungnya lagi. Aku menghadiahkan satu cubitan lembut di pipinya. Nick membalas dengan senyuman kecil. Dia mengucup lembut pipiku lama. Aku senang bila dia berbuat sebegitu.
            “Hmmm...Apa kata kita main game nak?”
            “Game? Sound interesting.” Sambut Nick di sebelah. Aku bangun dari pembaringan dan duduk di sisinya. Nick juga begitu. Aku beredar ke almari dan mencari-cari sesuatu. Nick hanya melihat saja. Aku menyelongkar barang-barang yang disimpan di dalam almari ingin mencari-cari barang yang aku perlukan ketika ini. Apabila barang yang aku mahu dapat kujumpa, dengan pantas aku mengambilnya dan menutup pintu almari. Aku sorokkan barang tadi di belakang tubuhku. Nick masih menunggu di katil.
            “Kita main UNO! Siapa kalah, kena bagi servis mengurut selama 1 minggu.”
            “Termasuk urutan batin ke sayang?” Aku menampar peha Nick sebaik mendengar gurauan gatalnya itu. Nick mengaduh sakit disambut dengan gelak kecil.
            “Okey...Kalau macam tu, kita lihat siapa yang menang.”
            Akhirnya pertandingan tak rasmi sudah mendapat pemenangnya.
            “Yes! UNO game! Amy menang. Jadi, sayang kena urut Amy selama 1 minggu.” Aku mencebik sahaja. “Cepat...Sayang kena urut Amy sekarang. Haii...Syoknya malam pertama dah kena urut dengan sayang.” Nak tak nak, aku akur juga. Aku mengurut lengannya perlahan. Nick sudah terbaring sedap diurut. Walaupun kalah, tetapi bagiku kekalahan ini aku terima seadanya. Aku rela mengurut suamiku. Sudah hati dilamun perasaan cinta tak kiralah apa yang kita lakukan langsung tiada rasa terbeban pun. Lakukan sesuatu perkara itu dengan ikhlas, nescaya tiada langsung rasa penat dirasakan. Apatah lagi rasa payah. Bila hati sudah rela, semuanya pasti rasa senang.
            Tanganku masih tidak berhenti mengurut lengan Nick. Aku berkalih pula mengurut bahunya. Tiba-tiba Nick menarik lenganku dan kepalaku jatuh pada dada bidangnya. Tangannya pula melingkar pada tubuhnku dan didakapnya erat. Walau matanya sudah terpejam rapat tetapi, dia tetap bersuara.
            “Amy tahu sayang penat juga. Jadi, kita sambung lain hari ya? Dah...Jom tidur. Malam ni, Amy nak mimpi yang indah bersama isteri Amy ni.” Ucapnya lembut di telingaku. Dikucupnya lembut pipiku lama dan dieratkan lagi pelukan pada tubuhku. Aku membalas pelukannya dan tidak mahu mengalah ingin membalas ciumannya tadi. Pipi kirinya menjadi sasaranku. Belum sempat bibirku hinggap ke pipinya, Nick pantas mengalihnya dan bibirku sudah tersasar pada bibirnya pula.
            “Amy! Curi-curi kiss ya?”
            “Eh? Mana ada curi-curi. Isteri sendiri yang dah beri. Kita terima jelah.” Aku tergelak kecil. Pandai betul dia memutar belitkan ayat. Aku tetap mahu mencium pipinya. Nick tersenyum senang.
            “I love you so much sayang. Akhirnya impian kita jadi kenyataan. Sayang hanya milik Amy dan Amy hanya milik Erry seorang. Tak ada orang lain.”
            “I love you too. Love you very much,” Balasku ikhlas. “Good night, Amy.” Sambungku lagi sebelum menutup mata.
            “Good night, my love. Semoga kebahagiaan kita kekal selamanya.”

Sunday, October 21, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 16


Bab 16

          TANGAN yang sudah berkedut dimamah usia mengambil cawan yang tersedia di atas meja. Disisipnya sedikit air kopi yang disediakan oleh gadis yang sudah lama tidak hadir dalam hidupnya. Betapa dia merindui gadis bermata bundar itu.
            Mata yang jatuh pada wajah mulus si gadis akhirnya beralih memandang wajah budak lelaki yang nyenyak tidur di atas riba si gadis tadi.
            “Mizan...Adakah Mizan anak Epul dan Miza?” Soalan yang dari tadi tersimpan kemas di minda akhirnya terluah jua. Karmiza memandang lembut pada wajah lelaki yang setia membalas pandangannya. Soalan tadi dijawab dengan gelengan lemah. Berubah sedikit wajah lelaki itu.
            “Dialah anak kawan Miza yang Miza pernah cerita tu tok. Walaupun dia bukan darah daging Miza, tetapi dia tetap anak Miza. Anak susuan Miza.” Karmiza menjawab dengan jujur. Diusapnya rambut Mizan penuh kasih sayang. Sayang benar Karmiza pada anak susuannya itu. Haji Mukhri hanya mengangguk. Diteguknya kembali kopi yang dihidang oleh Karmiza tadi sampai habis.
            “Berapa umurnya, Miza?” Haji Mukhri mengutarakan soalan lagi.
            “2 tahun, tok.”
            “Mana kawan Miza sekarang? Dia kerja lagi ke?”
            “Kak Akilah selalu balik lewat. Demi mencari nafkah untuk anak tunggalnya ni, dia sanggup lakukan apa saja. Suaminya dah lama meninggal. Kak Akilah seoranglah yang membanting tulang demi menyara Mizan.” Karmiza membuka cerita tentang Akilah. Tiada langsung niat ingin menyimpan rahsia tentang kakak angkatnya dan juga anak susuannya itu. Sememangnya Haji Mukhri benar-benar terkejut akan berita tentang Mizan. Tetapi, hatinya tetap menerima siapa Mizan dalam hidup Karmiza sekarang. Mungkin sahaja Saifullizan terkejut apabila mengetahui berita ini.
            “Ermmm...Atuk...Miza harap cerita Miza ni tak sampai ke telinga abang Epul. Miza..Miza belum bersedia untuk berdepan dengan abang Epul.”
            “Tapi sampai bila Miza? Sampai bila? Dah 3 tahun Miza hilangkan diri daripada Epul. Miza tak pernah ke fikir pasal perasaan Epul, perasaan atuk?” Celah Haji Mukhri. Dia sedikit terkilan dengan cucu menantunya itu. Sampai begitu sekali Karmiza marah pada Saifullizan. Walaupun segala perbuatan Saifullizan sememangnya tak boleh dimaafkan, tetapi bukankah tempat isteri itu sepatutnya berada di sisi suami? Hati Karmiza mula gelisah. Dia benar-benar tak suka dengan persoalan Haji Mukhri itu. Karmiza menarik nafas dalam sebelum menjawab persoalan Haji Mukhri.
            “Kalau begitu...Pernah ke atuk fikirkan pasal perasaan Miza pula? Pernah ke abang Epul fikir perasaan Miza? Begitu sakitnya hati seorang isteri apabila mengetahui hakikat yang suaminya pernah berniat nak bunuh dirinya. Tambahan lagi, orang yang paling dia percaya sebenarnya dah khianati dirinya diam-diam. Atuk pernah tak terfikir pasal semua tu?” Suara Karmiza sedikit berbisik agar tidak mengganggu tidur Mizan. Walaupun hatinya perit tatkala mengungkap kata-kata itu, tetapi tak seharusnya rasa marah dan sedih bisa mengganggu ketenteraman anaknya. Karmiza cuba mengawal perasaan agar lebih tenang. Matanya mengalih pandangan ke arah lain. Tanpa mampu membendung perasaan sedih yang membelenggu diri, hadir juga mutiara jernih menggelongsori pipinya.
            Haji Mukhri terkedu mendengar luahan hati cucu kesayangannya itu. Tak dinafikan hatinya benar-benar berasa menyesal atas perbuatannya menyembunyikan kebenaran itu. Dia benar-benar rasa bersalah dan berdosa.
            Karmiza menyeka air mata yang mengalir di pipi. Perlahan-lahan dia mula bersuara setelah lama memendam rasa.
            “At..atuk minta maaf, cu... Atuk benar-benar menyesal atas apa yang atuk buat tu. Atuk minta ampun.” Wajah tua itu turut basah dengan air mata. Karmiza jadi serba salah.
            “Sebenarnya Miza yang patut minta maaf sebab buat atuk menangis. Tak sepatutnya Miza buat atuk macam tu. Tak baik buat orang yang lebih tua daripada kita, lebih-lebih lagi orang yang bergelar atuk, menangis sebegini. Miza minta maaf, tok.” Hati Karmiza merutun hiba. Kelopak matanya kembali basah.
            “Miza tahu Miza  berdosa sebab tinggalkan abang Epul dan juga atuk sampai bertahun lamanya. Tapi, Miza minta sangat-sangat kat atuk supaya bersabar dan terus menanti kepulangan Miza nanti. Mungkin bukan masa yang terdekat tetapi Miza tahu...Akan tiba masanya nanti. Percayalah.”
            Setelah beberapa minit mereka memendam rasa dan meluahkan apa yang terbuku dibenak masing-masing, akhirnya perbualan mereka kembali tenang.
            “Atuk tahu mesti Miza marah dengan perbutan atuk ni. Atuk pasangkan pengintip sampai ke bumi London ni sebab tak nak terjadi apa-apa pada Miza. Maafkan atuk sekali lagi kalau rasa perbuatan atuk ni keterlaluan.” Ucap Haji Mukhri serba salah. Karmiza menyimpul senyuman kecil lantas menggeleng tanda dia langsung tidak ambil hati pun dengan perbuatan atuknya itu.
            “Miza faham sangat dengan perangai atuk tu. Miza tak marah pun. Cuma Miza terkejut yang atuk boleh sampai ke sini...duduk di depan Miza sekarang. Miza benar-benar rasa terkejut.” Luah Karmiza jujur. Melihat wajah Mizan yang sedikit kegelisahan, Karmiza mecepung tubuh kecil itu dan dibawanya masuk ke bilik tidur. Haji Mukhri mengekor sahaja ke mana Karmiza pergi.
            Setelah meletak Mizan ke dalam bilik, Karmiza kembali ke ruang tamu dan mengambil tempat duduk tadi. Haji Mukhri turut sama melabuhkan punggungnya ke sofa berdepan dengan Karmiza.
            “Ab...abang Epul apa khabar tok?” Berat hati Karmiza membuka cerita ingin bertanya keadaan suaminya itu. Sudahnya satu keluhan terluah dari Haji Mukhri. Karmiza hairan melihat wajah resah Haji Mukhri itu.
            “Kenapa tok? Ada apa-apa terjadi pada abang Epul ke?” Terselit juga rasa bimbang tentang Saifullizan. Walaupun sudah lama tidak bersemuka dengan suaminya, namun, fikirannya tak pernah berhenti memikirkan Saifullizan. Terbit rasa rindu pada wajah lelaki itu. Rasa ingin tahu menganggu benaknya.
            “Epul dah banyak berubah sekarang. Berubah pada yang lebih baik dan ada juga berubah pada sebaliknya.”
            “Maksud atuk?” Soal Karmiza hairan. Dia tidak faham maksud disebalik kata atuknya itu.
            “Epul yang sekarang bukan lagi Epul yang dulu. Epul sekarang berubah menjadi lebih pendiam. Malah lebih pemarah. Setiap kali ada saja complaint yang atuk dengar dari mulut pekerja-pekerja atuk. Epul terlalu tegas dalam menjaga para pekerjanya. Itu yang membuatkan atuk bertambah risau.”
            “Walaupun Epul dah jadi macam tu, ada satu perubahan yang atuk suka tentang Epul sekarang,” Sambung Haji Mukhri lagi. Karmiza menongkat kening. Hatinya bagai tertanya-tanya apakah perubahan yang dimaksudkan oleh Haji Mukhri itu.
            “ Epul akhirnya dah mula bertaubat dan mahu belajar tentang ilmu agama. Mahu sujud pada Yang Maha Esa. Sudah rajin untuk keluar berjemaah di masjid atau pun surau. Epul akhirnya benar-benar berubah. Atuk betul-betul rasa bersyukur sangat-sangat. Ni semua kerana Miza.”
            “Tak! Bukan kerana Miza, tok. Tetapi kerana diri abang Epul sendiri. Mungkin disebabkan apa yang berlaku selama ini yang membuat dia sedar dan berubah menjadi sekarang. Seperti yang kita tahu...Semua yang terjadi tak kiralah yang buruk sekalipun, pasti ada hikmah yang tersembunyi. Kita perlu percaya akan takdir Allah.” Pintas Karmiza membetulkan kenyataan atuknya. Di sudut hati kecilnya, dia juga turut tumpang gembira akan perubahan itu. Dia benar-benar bersyukur atas apa yang terjadi pada suaminya. Saifullizan bukan lagi seperti dulu, tetapi sudah berubah serta merta. Alhamdulillah.
            “Cuma...atuk risau pasal satu benda tu,” Karmiza diam tanpa bersuara. Masih setia ingin mendengar Haji Mukhri menyambung kata. Dahi Haji Mukhri berkerut memikirkan masalah yang melanda dalam keluarganya.
            “Syarikat dah mula tunggang-langgang dengan sikap panas baran Epul tu.”


KARMIZA tersentak sebaik sahaja disergah oleh Mizan. Tergelak sakan si kecil melihat reaksi mamanya. Karmiza menjegil mata.
            “Mizan...Kenapa main sergah-sergah mama ni? Tak baik tau buat macam tu,” Karmiza menaikkan sedikit suaranya agar kedengaran tegas. Bukan dia mahu marah pada anaknya itu tetapi sekadar ingin menegur perbuatan anaknya. Wajah Mizan sudah tertunduk sedih bila ditegur sebegitu. Karmiza menggeleng.
            “Say sorry to mama,” Karmiza mengendurkan suaranya.
            “I’m sorry mama. Mizan tak buat lagi lepas ni.”
            “Janji?” Karmiza mengeluarkan jari kelingking pada Mizan. Dia mahu anaknya mengikat janji.
            “Janji!” Mizan menyambut pantas dan akhirnya temeterailah perjanjian di antara dua beranak itu. Karmiza tersenyum lebar, lalu satu ciuman dihadiahkan pada pipi Mizan. Dia menepuk lembut pinggang si kecil.
            “Dah kemas semua barang-barang yang mama suruh buat tadi?”
            Mizan mengangguk sambil menayangkan barisan gigi putihnya. “Dah mama. Semua dah kemas.”
            “Good boy! Nah, cup cake untuk anak mama!” Karmiza mengambil kek cawan dari pinggan di atas meja dan diberikan pada Mizan. Bersorak sakan si kecil bila mendapat makanan kegemarannya itu. Pantas sahaja dia bergerak mendekati meja makan dan duduk di atas kerusi. Belum sempat si kecil ingin membuka mulut, Karmiza sudah menegurnya pantas.
            “Haa...Tengok tu. Siapa ajar Mizan ni? Dulu apa arwah ibu kata kat Mizan dulu? Sebelum makan kena...?”
            “Kena baca doa,”
            “Haa...pandai anak mama dan ibu. Cepat tadah tangan dan baca doa.” Laju sahaja si kecil menjawab dan mengangkat kedua-dua tangannya. Dibacanya doa makan dengan jelas. Sesudah menghabiskan bacaan doa, diraupnya tangan pada wajah. Seraya itu, kek cawan di tangan dimakan dengan laju.
            “Jangan lupa minum susu. Arwah ibu cakap apa? Minum susu baik untuk..?” Sekali lagi Karmiza mengingatkan anaknya tentang pesanan arwah Akilah.
            “Baik untuk tulang!” Jawab si kecil penuh cerdik. Karmiza tertawa melihat keletah anaknya itu. Dia berasa bangga mendapat anak sebijak Mizan.
            Karmiza membiarkan Mizan melukis di meja. Dilihatnya saja perbuatan anaknya itu. Lama benar matanya merenung wajah Mizan sehingga menyebabkan kenangan 2 bulan yang lalu terimbau semula.
            “Syarat? Apa syarat yang Miza maksudkan?” Saifullizan duduk merenung wajah Karmiza dalam. Dadanya tiba-tiba berasa sesak. Dia berasa tak sedap hati sebaik mendengar kata-kata isterinya itu.
            “Miza akan hidup bersama abang tetapi dengan syarat...Abang jangan jumpa atau cari Miza selama 2 bulan.” Tersentak Saifullizan mendengar syarat yang dikemukakan oleh isterinya itu. Naik panas punggungnya dan akhirnya Saifullizan berdiri dan bergerak sedikit jauh dari katil. Saifullizan bercekak pinggang bengang dengan syarat Karmiza itu.
            “Apa yang Miza cuba nak buat ni? Miza nak abang jauh daripada Miza lagi? No! Abang tak izinkan Miza jauh daripada abang. Dah 4 tahun Miza hilang dari hidup abang dan sekarang Miza nak abang jangan jumpa Miza? What nonsense thing that you are trying to do right not, Miza?” Bertalu-talu persoalan diluahkan pada Karmiza. Sememangnya Saifullizan membantah akan syarat tersebut. Jauh daripada Karmiza sekali lagi? Jangankan berjauhan selama beberapa jam boleh buat hatinya resah inikan pula selama 2 bulan.
            Karmiza mendekati suaminya dan menarik tubuh Saifullizan menghadapnya. Wajah Saifullizan ditatapnya lembut. Lantas tangan Saifullizan ditarik dan dikucupnya lama. Saifullizan hanya membiarkan kelakuan isterinya itu. Hatinya dipagut hiba. Sungguh sukar bagi dirinya ingin menurut syarat isterinya itu. Dia tidak mahu berjauhan lagi dari isterinya. Tidak!
            “Miza tahu abang akan tolak syarat Miza ni. Tapi abang percayalah cakap Miza. Apa yang Miza buat ni untuk kebaikan abang juga. Just for 2 month, that’s it!”
            “Apa yang sebenarnya Miza nak buat?” Saifullizan sekali lagi mengemukakan soalan yang sama. Matanya tajam memandang ke dalam anak mata Karmiza.
            “Miza nak abang beri tumpuan pada syarikat dan cuba untuk mengubah persepsi abang terhadap para pekerja. Itu sahaja, tak salahkan?”
            “Okey. Kalau itu yang Miza nak abang buat, abang akan buat. Tapi bukan biarkan Miza berjauhan dari abang. Takkan disebabkan hal syarikat menyebabkan Miza buat syarat bodoh ni?” Saifullizan sedikit naik suara. Amarahnya cuba untuk ditahan. Dia berusaha untuk beristighfar di dalam hati. Ingin mengawal amarah dari terus meletup bila-bila masa sahaja. Tambahan pula, Karmiza baru sahaja kehilangan sahabat juga seorang kakak angkat yang penting dalam hidupnya. Maka, Saifullizan berusaha untuk cuba bertoleransi dalam hal itu.
            “Tengoklah diri abang sekarang. Abang berubah menjadi pemarah. Miza tahu ini bukan sikap abang yang sebenar. Saifullizan yang Miza kenal seorang yang penyabar dan tenang apabila menghadapi masalah. Kenapa sampai begini sekali perubahan abang? Kalau kerana Miza abang berubah begini, jadi lagi baik kalau Miza tak muncul-muncul terus dalam hidup abang.” Karmiza melepaskan tangan suaminya dan berpaling dari menghadap muka Saifullizan.
            “Apa yang Miza merepek ni?”
            “Jangan cakap yang bukan-bukan boleh tak?” Sambung Saifullizan lagi. Wajahnya mula serabut apabila memikirkan hari-harinya tanpa Karmiza. Sudah lama dia menanti kemunculan isterinya, sekarang perlu berpisah pula?
            “Miza bukan cakap yang bukan-bukan. Tapi apa yang Miza buat ni untuk kebaikan abang. Abang cuba muhasabahkan diri selama 2 bulan dan tumpukan perhatian pada kerja abang. Miza tahu syarikat kita dalam keadaan terumbang-ambing sekarang. Jadi, sebagai salah seorang dari pemegang sher terbesar di dalam syarikat abang, Miza nak abang cuba selesaikan masalah yang memelenggu syarikat. Just...Berhenti fikirkan pasal Miza sekejap dan tumpukan perhatian pada kerja abang. Begitu juga dengan Miza. Miza juga ada tanggungjawab lain yang perlu Miza lakukan. Lebih-lebih lagi Miza ada Mizan yang perlu difikirkan.”
            “Tetapi kenapa mesti 2 bulan abang tak boleh jumpa Miza. Okey. Kalau Miza nak abang tumpukan perhatian pada kerjaya abang, pada syarikat...abang akan buat. Abang akan cuba berubah untuk jadi seorang penyabar seperti sebelum ni. Tapi tolong jangan pisahkan abang pada Miza dan Mizan. Abang tak sanggup.” Saifullizan cuba meraih simpati daripada Karmiza. Ditariknya Karmiza ke dalam dakapannya. Dia mengemaskan pelukan bagai tidak mahu berjauhan dari gadis tersebut. Karmiza berasa sayu dengan rayuan Saifullizan.
            Setelah lama mereka berkeadaan demikian, Karmiza melepaskan pelukan. Diusapnya lembut wajah Saifullizan dan matanya merenung jauh ke dalam anak mata si suami.
            “Miza takut Miza tak boleh tumpukan perhatian pada pelajaran Miza. Miza kena balik ke London bagi menyelesaikan segala urusan di sana. Selepas 2 bulan, Miza janji akan kembali ke pangkuan abang. Hmmm...?” Karmiza cuba untuk memujuk suaminya. Saifullizan menggeleng laju. Dia menarik semula tubuh kecil Karmiza ke dalam dakapannya.
            “Abang tak nak berpisah langsung dengan Miza. Kalau boleh abang nak bersama Miza sepanjang masa. Kalau Miza nak abang duduk kat sana terus pun boleh.”
            “Tapi abang...Syarikat perlukan abang. Sebab tulah Miza minta supaya abang tumpukan perhatian pada syarikat terlebih dahulu dan selepas 2 bulan, Miza akan kembali ke Malaysia bersama Mizan. Lagipun, Miza juga memerlukan masa untuk menenangkan diri. Mungkin apabila dia berada di sana, kenangan bersama ibunya boleh memulihkan keadaannya? Mizan sangat-sangat memerlukan masa yang lama untuk pulih. Abang sendiri dah tengok keadaan dia dalam beberapa hari nikan?” Karmiza masih tetap mahu mencuba nasib ingin Saifullizan setuju dengan syaratnya.
            “Bukankah dengan keadaan Mizan macam tu, kita sebagai ibu bapanya perlu memberi sepenuh perhatian pada dia?” Karmiza mengeluh lemah. Saifullizan masih tetap berdegil dan masih belum memahami kehendaknya.
            “Miza tahu Mizan perlukan sokongan orang yang rapat dengannya. Tetapi, bang...Mizan sekarang dalam keadaan yang terkejut. Dia perlukan ketenangan apabila berada di sana. Pendek kata, dia perlukan masa lalunya demi menaikkan semangatnya kembali.”
            “Kenapa Miza sanggup berpisah dengan abang? Miza tak sayang abang ke?” Suara Saifullizan mula mengendur sedikit. Kedengaran seperti berjauh hati. Pelukan kemas tadi dilepaskan semula. Saifullizan bergerak ke katil dan melabuhkan punggungnya. Matanya mengerling ke arah lain. Karmiza jadi serba salah. Dia menarik nafas dalam dan melangkah mendekati katil. Diambilnya tangan Saifullizan dan diusapnya lembut.
            “Miza dah berjanji pada arwah kak Akilah supaya jaga Mizan elok-elok. Malah, petang tadi mama dan papa kak Akilah juga bersetuju untuk melepaskan Mizan pada Miza. Diorang tahu...Sekarang Mizan amat memerlukan Miza. Dan...Miza buat semua ni pun sebab Miza sayang dan cintakan abang.”
            “Kalau Miza betul-betul cintakan abang, Miza takkan buat macam ni kat abang,” Celah Saifullizan masih belum berpuas hati dengan keputusan terburu-buru Karmiza.
            “Sebenarnya...Miza juga belum pasti sama ada Miza dah betul-betul bersedia ingin hidup bersama abang. Miza perlu selesaikan masalah di sana terlebih dahulu dan Miza akan kembali menumpukan sepenuh perhatian pada abang. Miza tak nak kalau Miza tak mampu memberi sepenuh perhatian pada abang. Miza...”
            “Abang setuju,” Saifullizan memintas sebelum sempat Karmiza menghabiskan ayatnya. Karmiza sedikit melopong mendengar jawapan suaminya.
            “Abang akan setuju tetapi abang juga ada syaratnya.” Sambung Saifullizan.
            “Okey. Apa syarat abang pula?”
            “Abang bersetuju untuk tak berjumpa dengan Miza dalam masa 2 bulan tu. Tapi, Miza tak boleh lari daripada tanggungjawab Miza sebagai isteri.”
            “Maksud abang?”
            “Miza perlu ada di sisi abang bila masa abang memerlukan Miza. Abang takkan ganggu Miza dalam masa 2 bulan tu. Tetapi abang akan tetap nak jumpa dengan Miza sekali sekala. Tak salahkan? Lagipun, tempat isteri itu adalah di sisi suami. Jadi, Miza tak boleh nak tegah abang dari berjumpa dengan Miza bila abang nak. Boleh Miza setuju?” Karmiza diam berjeda. Lama dia memikirkan syarat yang dikemukakan oleh suaminya pula.
            Karmiza berpaling bertentang mata dengan Saifullizan. Dan akhirnya dia mengangguk laju.
            “Miza kena ingat Miza juga punya tanggungjawab pada suami. Miza setuju dengan syarat abang tu.”



SAIFULLIZAN mengambil barang-barang yang penting dan dimasukkan ke dalam beg kerjanya. Dia singgah sebentar ke pejabat sebelum beredar ke lapangan kapal terbang KLIA.
            Akhirnya setelah 2 bulan berjauhan dengan isterinya, Karmiza kini ingin kembali ke Malaysia dan menjadi doktor di salah sebuah hospital di Kuala Lumpur. Betapa terujanya dia ingin menyambut kehadiran Karmiza dan juga Mizan di KLIA nanti. Sebaik sahaja Karmiza dan Mizan muncul di balai ketibaan, akan dipeluk ciumnya kedua-dua insan tercinta. Dia tidak kisah akan pandangan orang di sana nanti. Bagi dirinya, kemunculan kedua-duanya adalah sesuatu yang sangat bermakna buat dirinya.
            “Encik Saifullizan, ni report yang encik nak semalam kan?” Tegur Zuraini selaku setiausahanya yang baru sahaja masuk ke dalam bilik pejabatnya. Sempat lagi mata si gadis menilik penampilan bossnya itu. Baju T-shirt berkolar jenama Polo berwarna merah dan digandingkan dengan seluar jeans biru gelap membuatkan Saifullizan tampak begitu tampan sekali. Siapa sangka lelaki di depannya sudah berpunya. Kalau orang tidak tahu akan status lelaki itu, pasti ada saja yang berebut ingin memikatnya. Tetapi dengan sikap Saifullizan yang tegas itu, adakah yang mampu menghampiri lelaki sekacak Saifullizan ini?
            Saifullizan mengambil report di tangan Zuraini dan tersenyum simpul. “Terima kasih, Zu. How can I do all of this without you? Thank you once again.” Kembang kecut hidung Zuraini dipuji majikannya. Lebih-lebih lagi dengan senyuman yang pasti memikat sesiapa sahaja membuatkan Zurani berasa dihargai atas segala kerja yang dilakukannya selama ini. Semenjak 2 bulan yang lalu, Saifullizan kembali berubah seperti Saifullizan yang dulu. Bukan lagi pemarah tetapi lebih tenang berbanding sebelumnya. Zuraini begitu selesa dengan sikap Saifullizan sekarang. Malah, majikannya telah mengubah persepsi orang lain terhadap sikapnya dan keadaan syarikat kembali stabil. Ramai yang berpuas hati dengan sikap ketua mereka sekarang. Syukurlah.
            “You’re welcome, Encik Saifullizan. Erk? Bukan ke flight isteri encik akan tiba tak lama lagi?” Lantas Saifullizan menilik jam di tangannya. Dia perlu beredar segera. Takut sesak pula. Saifullizan kembali menatap wajah Zuraini. Dia mengangguk laju.
            “Yup! And I can’t wait to meet them there. Hati saya berdebar sangat, tak sabar nak jumpa anak dan bini saya.” Zuraini tersenyum melihat wajah ceria majikannya itu. Dia turut gembira melihat Saifullizan gembira sebegitu.
            “Kirim salam saya pada Puan Karmiza, ya?” Sempat Zuraini menitipkan salam buat isteri majikannya itu. Saifullizan mengangguk dan beredar dari situ.
            Laju sahaja kakinya bergerak memasuki lif. Ditekankan butang lif pada tingkat bawah tanah kerana keretanya diparkirkan di situ. Dalam beberapa minit kemudian, lif berhenti di tingkat yang ditujunya.
            Saifullizan berlari anak ke parkir keretanya. Tangannya menyeluk pada saku beg pejabatnya ingin mengeluarkan kunci kereta.
            Setelah berdiri di depan kereta, Saifullizan segera menekankan butang kunci keretanya. Belum pun sempat dia membuka pintu kereta, kedengaran bunyi bingit dari kereta yang tiba-tiba sahaja berhenti menghalang keretanya. Mata Saifullizan memandang hairan pada kereta tersebut. Keluar 2 orang lelaki yang memakai baju bersuit berwarna hitam siap berkaca mata hitam.
            “Awak ni Encik Saifullizan ke?” Soal salah seorang daripada mereka.
            “Ya, saya. Kenapa ya?” Kedua-dua lelaki tadi memandang antara satu sama lain. Berkerut dahi Saifullizan memandang lelaki-lelaki tersebut. Tiba-tiba, mulut Saifullizan ditekup dengan kain dan tangannya diikat oleh lelaki tadi. Saifullizan meronta-ronta ingin melepaskan diri, namun kepalanya sudah mula berpusing pening. Pandangan yang jelas menjadi kelam. Saifullizan pengsan setelah menghidu bau pada kain yang menekup mulutnya tadi. Tubuh Saifullizan ditarik dan dibawa ke dalam kereta yang menghalang kereta Saifullizan tadi.

background