Rakan-rakan pengikutku

Monday, September 30, 2013

Cerita pendek part 7: Tiada Sangkaan Cinta


Chap 12

SETIBA saja ke lapangan terbang Bangkok, Thailand, Zuhairil segera menolak trolli kami menuju ke luar. Aku perhati gerak-geri Zuharil dan aku rasa sedikit hairan. Kenapa tidak ke kaunter terlebih dahulu bagi menempah teksi untuk ke Pattaya?
            Walaupun hati rasa hairan, tetapi langkah suamiku tetap diikuti. Kami berdiri ke luar tempat mengambil penumpang. Mata Zuhairil seperti mencari sesuatu. Atau seseorang?
            Sejak keluar dari perut kapal terbang tadi, kami langsung tidak berbicara. Aku pula melayan perasaan dengan hati yang sebal setelah Zuhairil mengambil kesempatan terhadap aku semasa di dalam kapal terbang tadi. Sudahnya, masing-masing melayan diri dan langsung tidak bersuara. Aku pun malas nak cakap apa-apa dengan dia.
            Zuharil masih melilau ke sekeliling perkarangan dan memandang jam tangannya.
            “Masih belum sampai lagi ke?” Suara Zuhairil seperti berbisik sendiri tetapi tetap juga dapat kudengar. Aku yang memeluk tubuh dari tadi sudah seperti cacing kepanasan, tidak tahan pula kalau masing-masing berdiam seperti ini. Aku mengeluh lemah dan akhirnya bersuara juga ingin bertanya.
            “Sebenarnya kita nak tunggu apa ni? Kenapa tak pergi beli tiket untuk dapatkan teksi? Ke kau tempah mana-mana ejen yang boleh bawak kita ke Pattaya?” Soalku bertubi-tubi. Zuhairil yang meliar memandang sekeliling akhirnya berhenti memandang ke dalam anak mataku. Bibir suamiku tersenyum sinis.
            “Baru sekarang nak bersuara? Ingatkan tadi ada emas berlian yang nak dijaga sangat kat dalam mulut tu.” Sindir Zuhairil tanpa pernah memikirkan perasaanku. Memang suka menyakitkan hati orang. Dari dulu lagi mulut dia ni langsung tak pernah nak kawal. Cakap main lepas. Suka hati dia aje nak redah. Tak pernah ada trafic light pun suruh mulut dia tu untuk berhenti seketika sebelum nak berkata. Aku mendengus geram.
            Dek geram dengan kata-kata Zuhairil, aku langsung tidak memandang wajahnya. Aku berpaling dan sempat menghadiahkan jelingan tajam padanya tadi. Buang masa betul nak gaduh dengan lelaki sebegini. Kalau aku bersuara, nanti ada pulak yang kata aku nak menang. Tak habis-habis dia dengan perangai dia tu. Masih tak berubah!
            Tidak lama selepas itu, kelibat sebuah kereta kelihatan menghampiri kami. Bila tengok macam kereta Estima, tetapi tampak lagi besar daripada Estima. Entahlah. Aku tak kisah pun pasal kereta. Sekarang, hati aku cuma berasa panas dek sindiran suami sendiri. Meluat!
            Seorang lelaki keluar dari perut kereta tadi dan menyambut salam Zuhairil. Lelaki itu tampak sedikit berusia dan begitu hormat pada suamiku. Aku mengerut dahi. Driver suami aku ke ni?
            “Sawadee kap,” ucap lelaki itu pada kami. Aku hanya menyambut dengan senyuman. Walaupun tidaklah semanis mana senyuman yang aku berikan, tetapi cukup untuk menjawab ucapannya itu. Aku menoleh pada Zuhairil tatkala dia berkominikasi dengan lelaki tadi dengan bahasa Thailand. Sememangnya aku macam tunggul kayu apabila berada di antara mereka. Satu habuk pun aku tidak faham dengan apa yang mereka cakap. Aku hanya lihat dengan pandangan kosong.
            “Masuklah ke dalam kereta. Encik Thong ni akan hantar kita terus ke Pattaya.” Zuhairil mula bersuara setelah selesai berbual dengan pemandu yang dipanggilnya Encik Thong itu. Aku hanya menurut dan memboloskan diri ke dalam kereta. Tidak banyak cakap, hanya diam tanpa ingkar.
            “Encik Thong ni sebenarnya pemandu aku ketika berada kat Thailand ni. Kira driver syarikatlah.” Zuhairil menyambung kata setelah masuk ke dalam kereta. Aku hanya mengangguk dan berpaling memandang ke luar. Aku penat! Penat setelah duduk di dalam kapal terbang tadi selama beberapa jam dan penat melayan kerenah tak semenggah suami aku.
Entah bila masanya aku boleh kembali terlelap dan perkara yang tak dapat aku elak setelah sedar dari tidur dan kepalaku sudah selamat berada di bahu Zuhairil. Bangun sahaja setelah dikejut oleh Zuhairil, wajah senyum kambingnya terlayar di mata. Pantas saja mukaku membahang dek rasa malu. Pasti dia merenung wajah aku sedari tadi. Memang licik betul suami aku ini.
Kami tiba di salah sebuah hotel yang aku kira 5 bintang dalam dua jam kemudian. Aku ambil bagasi, namun sempat ditahan oleh Encik Thong.
Let me help you,”
Laa... Boleh cakap bahasa inggeris rupanya. Kalau aku tahu, dari tadi aku bawak Encik Thong ni bercakap. Ini semua si dia punya pasallah! Nak sangat cakap dalam bahasa yang aku tak faham. Entah-entah, dia sempat lagi mengutuk aku dengan Encik Thong dalam diam. Hmph!
Aku melepaskan bagasiku tadi, dan membiarkan Encik Thong membawanya masuk ke dalam hotel bersama bagasi suamiku sekali. Aku menoleh pada wajah Zuhairil yang sudah siap berkaca mata hitam. Bajet hotlah? Makin menjadi-jadi pula rasa meluat pada suami sendiri. Hish! Tak habis-habis aku buat dosa kering dek lelaki yang bernama Zuhairil ini.
Shall we, my dear?”
“Tak usah nak dear sangatlah!” Aku berlalu meninggalkan Zuhairil dan menuju ke kaunter lobi. Aku berpaling menanti Zuhairil. Zuhairil memaklumkan kepada pihak hotel tentang booking yang telah dibuat dan menguruskan apa-apa yang patut.
Aku malas nak menyemak di kaunter, aku bergerak ke sofa berdekatan dan duduk di situ sambil mata masih mengamati setiap pelusuk ruang lobi. Memang sangat mewah. Elegant! Tatahiasnya nampak begitu lawa dan selesa. Itu sahaja yang mampu aku ucap. It’s a breathtaking, walaupun hanya di kaunter lobi. Kalau di dalam bilik, entah macam manalah rupanya. Lagi nampak magnifique!
Setelah selesai berurusan dengan staf di situ, Zuhairil mendekatiku dan menghulur tangan. Aku lihat Zuhairil dengan perasaan hairan. Dia nak buat apa pulak sekarang?
“Jom, my lady. Hubby nak bawak sayang ke bilik peraduan kita.” Ugh! Please! Kenapa mesti buat aku menyampah dengan kerenah dan sikap hipokrit dia? Entah apalah yang ada di dalam minda dia tu. Apa yang sebenarnya dia nak daripada aku?
“Tak payah nak tunjuk gentlemanlah! That is so not you. I know you, Zuhairil. Kau sendiri yang cakap kau bukan jenis yang romantik dan gentleman. Just be yourself, for god sake!” Bidasku setelah tidak tahan melihat layanannya yang bagai ada udang di sebalik batu.
Zuhairil tarik tangannya kembali dan mengekalkan senyuman di bibirnya. Ditariknya kaca mata hitam dan disangkut pada baju.
“It has been 5 years already, Fin. Manusia boleh berubah. Kau percaya kan?”
“Well, not to you. Kau kahwin dengan aku pun, aku masih belum boleh percaya. Pelik! 5 tahun dah berlalu but kau masih nak aku jadi isteri kau. Even, kau sendiri cakap yang kau takkan lepaskan aku. Maybe anything related to revenge perhaps?” Tebakku menyebabkan wajah Zuhairil berubah sedikit. Nampak wajahnya sedikit tersentak. Aku renung wajahnya tajam. Adakah betul akan apa yang aku sangka? Dia nak balas dendam ke?
Walaupun wajah Zuhairil sedikit berubah, tetapi dia masih dapat mengawal perasaannya. Aku nampak semua itu. Aku tersenyum sinis.
“You may not know what’s gonna happen next my dear. Don’t judge a book by its cover. Kau masih tak berubah dari dulu. Suka berprasangka buruk kepada aku. Tak pernah nak percaya kat aku walaupun sekarang aku dah bergelar suami kau.”

“Kalau semua itu kau boleh ubah sejak dulu lagi, aku tak mungkin akan berprasangka buruk dekat kau. Don’t you know, action speaks louder than words?” Aku masih mahu menyindirnya. Sakit hati yang sudah disimpan dari dulu, kembali menusuk. Dia hadir tanpa aku sangka dan kembalinya dalam hidup aku juga memberi banyak persoalan kepadaku. Setelah apa yang dia lakukan dahulu, sudah tentu segala perbuatannya itu membuatkan aku sukar untuk mempercayainya. Lantas, aku melangkah meninggalkan Zuhairil dan bergerak mendekati Encik Thong yang sudah menunggu di depan lif.

Chap 13

            MATAKU terbuka setelah lama terlena dari tadi. Sebaik masuk ke dalam bilik hotel, aku segera menghempaskan tubuh di katil dan menarik gebar sehingga menutup muka. Aku langsung tidak mahu bersuara setelah bertegang urat dengan Zuhairil tadi.
            Baru aku perasan akan ketiadaannya di dalam bilik. Aku selak gebar dan duduk dengan perasaan kosong. Aku memandang ke seluruh bilik yang masih tetap sama seperti tadi, cuma hanya aku seorang sahaja di sini. Mataku menangkap sekeping nota kecil yang diletak di atas meja lampu di sebelah katil queen size. Aku ambil nota kecil tersebut dan membaca bait-bait ayat yang ditulis oleh suamiku. Tulisan tangannya tetap sama seperti dahulu, langsung tiada perubahan.
            Aku keluar sekejap. Nak beli makanan tengah hari kita. P/S: Duduk dalam bilik tu diam-diam. –Ril.
            Ceh! Sebaik membaca pesanan dari si suami, hanya satu saja perasaan yang hadir dalam hati. Menyampah! Dia ingat aku ni kanak-kanak kecil ke? Perlu ke arahan supaya menyuruh aku duduk diam sahaja di dalam bilik ini?
            Aku belek telefon bimbit dan melihat waktu jam sekarang. Sudah pukul 2. Makan tengah hari apa kalau sudah pukul 2? Tatkala itu bunyi perutku mula berkumandang. Ini yang buat aku geram dengan kerenah suami ‘tercinta’. Dia syok keluar tanpa aku dan dibiarkan kelaparan di dalam bilik. Memang patut sangatlah tu!
            Dek rasa geram yang tak sudah, aku merancang untuk keluar dari bilik dan pergi ke tingkat atas hotel tersebut. Aku ingin mencuci mata dan melepak di tepi kolam. Walaupun sudah lama tidak berenang di kolam renang, tetapi kemahiran berenang aku tetap tidak lupa. Aku melangkah perlahan dan melihat sekeliling. Nampaknya ada juga yang berenang pada waktu sebegini. Ada juga pengunjung dari luar negara yang tidak malu untuk mendedahkan tubuh mereka dan berjemur di bawah matahari yang terik sebegini. Aku hanya menggeleng dan duduk berdekatan dengan kolam renang.
            Sambil memandang kerenah orang sekeliling, sambil itu juga tanganku lincah mencubit roti yang sempat aku sambar di atas meja tadi. Sebaik menghabis roti mentega, aku langsung meninggalkan kolam renang dan turun ingin ke lobi. Tiada yang menarik pun di sini. Semuanya hanya pemandangan yang menyakitkan mata. Jadi, lebih baik kalau aku merayau ke mana-mana tempat berdekatan daripada duduk terperuk di dalam bilik hotel.
            Apabila melintasi kaunter lobi, barulah aku tersedar yang aku terlupa untuk membawa telefon bimbit sekali. Aku menepuk dahi dan tercegat di tengah-tengah laluan orang. Orang yang lalu-lalang sudah ada yang memasang mata pelik dengan kerenah aku. Tidak lama selepas itu, aku memetik jari. Boleh saja kalau aku tuliskan nota dan serahkan kepada staf lobi untuk memaklumkan kepada Zuhairil akan ketiadaan aku di bilik. Lantas, aku datang menghampiri kaunter lobi. Senyuman manis sudah mula kutayang kepada pekerja di situ.
            “Excuse me, do you have a blank sticky note and a pen?” Soalku kepada salah seorang pekerja di situ. Wajah gadis itu begitu manis sekali. Tetapi, aku berasa was-was apabila teringat bahawa negara Thailand yang terkenal dengan pembedahan plastik terutamanya berkaitan dengan pembedahan jantina. Namun, aku hanya tersenyum sahaja tatkala gadis itu bersuara.
            “Yes, Mem.” Fuh! Nasib baik suara dia lembut semacam. Tetapi, bukan boleh percaya pun. Gadis tadi menyerahkan nota kecil dan memberi pen sekali. Aku menulis pesanan untuk Zuhairil dan tersenyum puas setelah membaca pesananku sekali lagi.
            Aku keluar sekejap. Bosan duduk diam-diam di dalam bilik. Jangan risau, aku ada berdekatan hotel sahaja. Kalau nak cari aku, cari kat pantai. Pandai-pandai akulah nak jaga diri. Dan, aku tak bawa fon. Terlupa! P/S: Aku bukan budak kecik lagi yang perlu diarah macam tu. Lagipun, aku pernah juga travel seorang diri. Jadi, izinkan aku keluar. –Fin
            Aku menyerahkan nota tadi kepada gadis kaunter dan memesan kepadanya agar memberikan nota ini sekiranya Zuhairil sudah kembali ke hotel. Gadis itu mengangguk dan menunduk hormat. Aku segera keluar dari hotel dan merayau ke mana  saja tempat yang aku suka. Mujurlah masih petang, kalau malam aku sendiri berasa takut untuk keluar ke mana-mana. Pattaya memang banyak kelab malam terbuka. Sungguh aku taubat untuk keluar malam seorang diri.
            Masih aku ingat lagi ketika berada di Bangkok untuk urusan kerja. Ketika berjalan-jalan di Bangkok pada waktu malam bersama rakan sekerja, ada saja gadis-gadis malam yang berkeliaran di luar kelab malam dan cuba untuk menarik sesiapa saja untuk bertandang di lubuk syaitan itu. Ada juga kelab malam yang terbuka membuat persembahan tarian tiang dengan gadis Thailand yang berpakaian menjolok mata. Bau arak semestinya ada dan begitu memualkan. Mujurlah kami dapat melarikan diri daripada ajakan gadis-gadis kelab malam di situ. Entahkan gadis atau pondan. Aku pun tidak tahu. Hish! Seram bila aku teringat kembali.
            Aku singgah di kedai berdekatan dan melihat baju T yang dijual di situ. Macam-macam gambar yang ada pada baju T. Dan kebanyakannya gambar-gambar yang tidak senonoh. Patutlah Thailand di katakan tempat popular untuk sarang pelacuran. Aku mencari baju lain yang lebih sopan dan sesuai untuk diberi kepada saudara-mara. Ada beberapa helai saja yang aku rembat. Susah pula kalau balik ke hotel dengan beg plastik yang penuh di tangan.
Setelah puas mencari baju, aku berjalan pula mendekati pantai. Ingin menikmati pemandangan petang di pantai. Ramai juga yang bersantai di pantai ini. Melihat air laut yang begitu membiru, membuatkan hatiku sedikit tenang.
Aku tertarik melihat seorang perempuan tua yang menjual jeruk dengan segala perkakas dibawanya di bahu. Apabila ada yang ingin membeli, dia meletakkan peralatannya ke bawah, dan mengeluarkan lesung batu. Selain jeruk, dia juga menjual asam mempelam yang digaul bersama beberapa bahan yang tidak aku tahu. Macam kerabu pun ada, tetapi aku tidak berani untuk membeli sebarangan kerana was-was akan kandungannya. Telan liur sajalah bila tengok makanan itu. Alamak! Teringin pula nak makan kerabu mangga. Macam orang mengidam pula. Hahaha.
Punggungku labuh di tempat duduk berdekatan dengan pantai. Aku tarik cermin mata hitam yang disangkut pada bajuku dan aku pasang bagi mengelak silau cahaya matahari. Wah! Seronoknya melihat kanak-kanak yang mandi di laut. Teringin juga nak bermain air, lalu aku berdiri dan melangkah mendekati laut. Aku lipatkan ke atas sedikit seluar jeans dan sandal yang aku pakai dibuka. Aku biarkan saja berkaki ayam dan bermain dengan air laut. Bibirku secara automatik tersenyum, seronok.
“Erfina!” Senyumanku terus mati tatkala mendengar suara yang memanggil namaku. Aku berpaling dan wajah Zuhairil terlayar di mata. Aku mengeluh lemah. Lelaki ini tak pernah nak beri peluang untuk aku berasa senang. Pasti saja muncul dan merosakkan segalanya.
“Iya, encik suami.” Ujarku lemah. Mataku masih memandang tepat pada wajahnya. Namun, aku berasa hairan melihat wajah Zuhairil yang sedikit berkerut dan mendung. Aku tergamam tatkala melihat anak matanya yang mula bergenang.
Tiba-tiba, Zuhairil meluru pantas mendekatiku dan tanpa kusangka, dia menarik tubuhku dan dipeluknya erat. Aku terkedu di saat itu dan siapa sangka, jantungku juga turut terhenti seketika. Nafasku mula tidak teratur, rasa tersekat-sekat sahaja. Tidak lama selepas itu, jantung yang berhenti berdegup kian bergetar hebat. Apa yang sedang aku alami sekarang?
“Kau ke mana, Fin? Kau tahu tak dari tadi aku cari kau tak jumpa? Kau tahu tak betapa risaunya aku sebab kau tak ada? Kau tahu tak apa perasaan aku sekarang? Kau tahu tak?!” Bertubi-tubi Zuhairil menyoalku. Dapat kurasakan pelukannya kian erat seperti tidak mahu melepaskan aku langsung. Ya Allah, benarkah apa yang dikatakan oleh lelaki ini? Benarkah dia risaukan aku? Benarkah apa yang aku sangka selama ini dan semuanya salah? Zuhairil, apa sebenarnya perasaan kau terhadap aku sekarang? 

5 comments:

background