Advertisement

Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, May 29, 2012

Mini Novel : Penyelamat Cinta bab 11

Bab 11
  
          Matanya meneliti monitor yang menunjukkan imbasan otak. Lama benar dia menilik dan menilai gambar imbasan itu.
            “Supra tentoria,” Jawabnya pendek. Setelah mengkaji gambar imbasan tersebut, tangannya lincah mencatat sesuatu pada buku catatannya. Siap sahaja kerjanya, dia menghembuskan nafas. Lega!
            “Doktor Karmiza!” Panggil suara lembut dari belakang. Karmiza berpaling seraya tersenyum manis. “Ye? Kenapa Dhiya?” Jawabnya kembali.
            Jururawat yang berbadan sedikit gempal itu mendekatinya.
            “Ini report perkembangan Puan Akilah yang doktor nak tu kan?” Karmiza menyambut report tersebut dan diselaknya satu persatu helaian report tersebut. Sedetik kemudian, Karmiza tergamam. Hatinya mula tak senang. Dadanya bergetar disaat membaca laporan tersebut. Serasa mahu sahaja dia menangis ketika itu. Lemah lututnya apabila membaca aksara-aksara pada laporan tersebut.
            “Doktor Karmiza?” Karmiza tersentak. Bibirnya bergetar dan kelakuannya nampak tidak kena. “Doktor Karmiza tak apa-apa ke? Kenapa wajah doktor nampak pucat?” Karmiza menggeleng pantas. Dia cuba untuk mengukir senyuman tetapi senyuman itu dirasakan begitu kelat sahaja.
            “I’m fine. Thank you sebab serahkan report ni,” Ucap Karmiza. Jururawat yang bernama Dhiya itu berlalu pergi setelah tugasnya selesai. Karmiza pula masih berdiri kaku di situ. Air mata sudah mula bertakung membuatkan pandangannya sedikit kabur. Diusapnya dada perlahan menahan rasa sedih yang mula hadir dalam hati. Tidak mahu dinampak dek orang sekeliling, pantas kakinya melangkah menuju ke satu bilik.
            Berhati-hati pintu ditolak dengan perlahan. Setelah masuk ke dalam bilik wad tersebut, Karmiza menutup kembali daun pintu. Dia bersandar di daun pintu. Dalam pada itu, laporan kesihatan Akilah tadi masih tidak lepas dari tangannya.
            Karmiza mengatur langkah mendekati katil wad dan matanya merenung wajah tenang yang masih terbaring itu. Dia menghenyakkan punggung pada kerusi yang tersedia di sebelah katil dan dengan perlahan dipautnya tangan gerangan yang masih lena di katil. Laporan tadi sudahpun diletak ke tepi di atas meja.
            Baru kini dia menjenguk wajah lelaki itu. Entah kenapa, hatinya bagai meminta lelaki itu segera bangun dan memujuk hati yang tengah dalam kesedihan di kala ini. Berharap agar lelaki itu mengusap pipi yang basah dek air mata yang tiada henti mengalir. Dengan hanya melihat laporan itu, dia seperti tersedar sesuatu. Tak selamanya orang yang kita sayang akan kekal berada di sisi. Tak semestinya orang yang kita sayang akan sentiasa berada di samping kita. Dan, sudah tentunya kita tidak mampu menganggarkan bila orang yang kita sayang pergi meninggalkan dunia fana.
            Karmiza menggenggam tangan Saifullizan erat. Mutiara jernih hanya mampu dibiar membasahi pipi. Esakan kecil mula kedengaran di bilik wad yang serba mewah itu.
            Hatinya sayu bila keputusan laporan Akilah asyik mengganggu fikirannya. Bila mata menangkap keputusan laporan, fikirannya serta-merta terbayangkan wajah Saifullizan. Dia sendiri rasa pelik dengan kemunculan wajah suaminya secara tiba-tiba. Sudahnya, kakinya bagai membawa dia ke sini. Bagai ada kuasa yang menghantarnya ke mari.
            2 hari sebelum itu, dia sudah lama bertekad tidak mahu menjenguk Saifullizan di situ. Dia tidak mahu melihat keadaan suaminya yang sering kali meracau memanggil namanya. Dia tidak mahu! Dia takut kalau-kalau hatinya lembut dan dengan senangnya dia akan menerima suaminya kembali. Dia tidak mahu kalau rasa simpati itu penyebab mengapa dia menerima suaminya kembali dalam hidupnya. Demam panas suaminya belum kebah lagi.
            Setelah melihat tubuh suaminya kaku terbaring di lantai di depan pagar rumahnya, jiwanya jadi tak tenteram. Karmiza menjadi serba salah. Hatinya bagai menjerit-jerit nama Saifullizan. Lantas, laju sahaja kakinya berlari mendapatkan suami yang telah kaku di bawah hujan lebat yang sudah ada tanda-tanda mahu berhenti. Ditariknya tubuh sasa itu ke dalam pangkuannya. Karmiza mendakap erat suaminya bagai tidak mahu melepaskan Saifullizan lagi. Namun, di satu lagi sudut hatinya bagai menghalang dirinya dari berasa simpati pada si suami. Lalu, dengan pantas dia memimpin suaminya ke dalam. Egonya kembali menebal. Dia menelefon Ackiel dan menyuruh doktor muda itu ke rumahnya dan membawa Saifullizan terus ke hospital.
            “ Miza, you should’nt do that to your husband! Ackiel rasa tak patut Miza buat macam tu. Miza tahu tak syurga itu berada di bawah tapak kaki suami di kala dirinya sudah bergelar isteri? Miza, bukan Ackiel nak jaga tepi kain hal rumah tangga Miza, tapi, apa yang Miza buat ni keterlaluan. Suami tengah sakit, tapi Miza pula langsung tak mahu jenguk suami sendiri. Miza ni dah kira isteri derhaka tau!” Masih terngiang-ngiang suara Ackiel menegurnya. Sudahnya, mereka tidak bertegur selama 2 hari itu. Namun, segalanya berubah kini. Laporan Akilah benar-benar menyedarkan dirinya.
            “Abang, Miza tahu Miza banyak buat dosa kat abang. Miza betul-betul pentingkan diri. Miza hanya fikirkan kesalahan yang telah abang lakukan pada Miza selama ini dan Miza padamkan segala kebaikkan yang dah abang lakukan terhadap Miza. Miza minta maaf,bang. Miza betul-betul berdosa. Miza isteri yang derhaka! Ampunkan dosa Miza, bang. Ampunkan, Miza...”
            Lantas, dia mengucup lembut tangan suaminya dan mengusap pipi Saifullizan dengan perlahan. Tiba-tiba, tubuh Saifullizan bangun dari pembaringan. Dahi lelaki itu sudah berpeluh-peluh dan berkerut seribu. Kepala lelaki itu menggeleng-geleng. Matanya sedikit terbuka dan nampak kuyu sahaja.
            “Jangan tinggalkan abang, Miza. Jangan..jangan...Abang bersalah..Jangan! Jangan lari dari abang. Jangan!” Saifullizan menjadi tak tentu arah. Dia meracau lagi. Karmiza segera menenangkan Saifullizan. Dek kerana tak tahan melihat racauan suaminya, Karmiza pantas menarik tubuh Saifullizan ke dalam dakapannya. Tika itu, terus sahaja Saifullizan terdiam tidak berkutik. Tangisan Karmiza kembali berbunyi. Sendunya menjadi-jadi. Rasa hiba bila melihat Saifullizan meracau menyebut namanya. Begitu lemah jiwanya melihat si suami tengah berperang dengan diri sendiri tanpa sedar. Dapat Karmiza rasakan duka yang dialami oleh suaminya selama ini. Pasti hidup Saifullizan selama 4 tahun yang lalu dihantui rasa bersalah.
            ‘Ah! Bagaimana hidupnya selama 4 tahun itu? Ya Allah, kesiannya suamiku. Begitu berat hatinya dibebani rasa bersalah itu. Ya Allah, aku sudah lama memaafkan dirinya, cuma aku masih belum mampu berdepan dengannya. Dan kerana itu, Kau telah menemukan kami kembali di sini dan kerana itu, Kau juga telah pun menyedarkan aku tentang hal ini. Ya Allah, aku bersyukur terhadapMu kerana mempertemukan kami berdua. Kalau benar dia jodohku, akanku jaga masjid yang dibina oleh kami berdua ini. Walaupun hakikatnya perit untuk menelan kisah dahulu, tetapi, aku sedar tiada siapa yang sempurna di dunia ini melainkan Kau, ya Allah...’ bisik segenap hati itu.
            Apabila dirasakan Saifullizan tidak meronta lagi, Karmiza merenggangkan pelukan tadi. Ditatapnya lama wajah Saifullizan. Dia mengelap dahi suaminya dengan tisu dan dibaringnya perlahan tubuh Saifullizan. Karmiza menarik selimut sampai ke dada Saifullizan dan diusapnya rambut hitam lurus itu.
            “Abang, berehatlah. Tidur ye?” Ujar Karmiza. Saifullizan masih kaku tidak menoleh. Matanya masih terbuka tetapi sedikit kuyu. Ketika Karmiza mahu beredar dari situ, pantas dirasakan tangannya ditarik dari belakang. Karmiza menoleh dan mendapati tangannya digenggam erat oleh suaminya. Karmiza mengeluh lemah. Namun, keluhan itu berganti dengan senyuman di bibir.
            “Tak apalah. Miza temankan abang malam ni,” Lantas, Karmiza merebahkan tubuh di sisi suaminya. Ditariknya selimut menutupi tubuhnya juga. Karmiza merenung wajah Saifullizan sayu. Dia kembali mengeluarkan air mata dan dengan pantas disekanya. Kelihatan mata Saifullizan kembali tutup. Karmiza berasa lega. Tangannya mula melingkari tubuh suaminya dan dipeluknya erat suami tercinta.
            “Miza takkan pernah tinggalkan abang lagi. Miza janji!” Tekad Karmiza. Dalam diam, dia mengaku bahawa perasaan cintanya sentiasa utuh buat Saifullizan. Dia tak pernah berpaling dari mencintai lelaki itu walaupun pada asalnya lelaki itulah merupakan penyebab hidupnya kucar-kacir. Tetapi, di sudut hatinya dia berasa bersyukur kerana dikurniakan suami seperti Saifullizan. Kalau bukan kerana Saifullizan, dia tidak mungkin menjadi Karmiza sekarang. Dia tidak mungkin menjadi doktor berjaya seperti hari ini. Dia pasti takkan ke luar negara dan meneruskan pengajiannya sehingga berjumpa dengan Akilah. Dan yang pastinya, kalau bukan kerana Saifullizan, Karmiza mungkin takkan menjadi ibu susuan pada Mizan.
            ‘Ah! Begitu rapinya perancangan Allah buat hidupku. Semuanya pasti ada hikmah. Dan akanku hargai hikmah itu. Tak semestinya perkara buruk yang berlaku dalam hidup kita itu racun, dan tak semestinya perkara baik itu madu. Sesungguhnya, segala takdir yang telah ditetapkan untuk kita itu adalah yang terbaik buat kita. Syukur, alhamdulillah.’ Detik Karmiza dalam hati. Langsung, dia menutupkan matanya dan malamnya kini bertemankan mimpi bersama si suami.
            Perlahan-lahan, daun pintu ditutup rapat. Segaris senyuman terukir di bibir itu. Dia menarik nafas lega.
            “Syukurlah, Miza dah kembali ke pangkuan suaminya,” Ackiel mengucap rasa syukur ke hadrat Ilahi. Akhirnya doanya buat gadis itu termakbul juga. Karmiza akan kembali bahagia bersama orang tersayang. Ackiel menyeka air mata yang hampir sahaja jatuh ke pipi.
            ‘Sayang, biarpun dirimu bukan untukku, tapi ketahuilah doaku akan seiring waktu ingin kau sentiasa bahagia buat selamanya.’ Hati kecilnya berbisik.
***
            Karmiza duduk menghadap Ackiel. Menunggu Ackiel menyudahkan bacaan laporan yang didapatinya semalam. Setelah laporan tersebut diletakkan kembali ke meja, Ackiel melepaskan keluhan berat.
            “Sel kansernya sudah merebak dan kanser kak Akilah sudah pun masuk ke peringkat akhir,” Ujar Ackiel lemah. Dia meraup wajah berharap agar dapat mengurangkan rasa gundah di hati. Orang kesayangan kini menghadapi saat-saat akhir dalam hidupnya. Betapa hatinya jatuh simpati pada ahli keluarganya sendiri. Satu-satunya adik-beradiknya berperang dengan penyakit yang akan meragut nyawanya sendiri. Ingin sahaja dia menjerit melepaskan rasa sedih di hati tetapi disimpankan sahaja tidak mahu orang lain berduka sekali.
            Karmiza bagaikan tidak malu mengalirkan air mata di depan Ackiel. Sudah dianggapnya Akilah seperti ahli keluarganya sendiri. Semetelah dia seorang anak yatim piatu dan Akilahlah tempat dia menumpang kasih selain Haji Mukhri. Karmiza mengesat air mata berkali-kali. Namun, tumpah juga air mata itu tidak henti. Karmiza bagai kehilangan seseorang yang bermakna buat hidupnya. Seorang kakak yang mengajarnya untuk menjadi seorang yang lebih tabah tanpa suami di sisi. Seorang kakak yang sanggup berkongsi kasih Mizan dengannya. Seorang kakak yang amat memahami dirinya. Lantas, kenangan bersama ahli keluarganya menggamit minda.
            “Apa kita nak buat Ackiel? Kak Akilah sentiasa berfikiran positif, malah sanggup mencari rezeki demi Mizan. Tambahan pula, kak Akilah sanggup berjauhan dengan Mizan kerana tidak mahu anaknya serba kekurangan dengan mencari rezeki di luar daerah. Kalau berita ini disampaikan pada kak Akilah, pasti kak Akilah sedih dan terkilan. Segala usahanya selama ini, meneruskan kemoterapi tiada gunanya lagi sekiranya masuk ke peringkat akhir.”
            “Apa yang perlu kita lakukan, Ackiel?” Sambung Karmiza lagi. Karmiza menekup wajahnya dengan tapak tangan. Terhenjut-henjut bahunya menahan sendu. Begitu pilu hatinya mengenang kehidupan seorang ibu tunggal seperti Akilah. Sudahlah kehilangan seorang suami, sekarang dugaannya menimpa lagi dengan penyakit yang bakal menarik nyawanya. Entah buat berapa kali air mata merembes lagi.
            Ackiel menarik nafas panjang. “Kita tak dapat nak sembunyikan kebenarannya, Miza. That’s how a doctor use to be. Kita kena berani menyuarakan hakikatnya. Walaupun dalam hati kita sendiri terasa berat nak beritahu hal sebenar kondisi seseorang pesakit itu.” Jelas Ackiel tenang. Namun, hakikatnya, dia sendiri menelan pahit itu kerana segala yang berlaku itu pada kakaknya sendiri.
            Karmiza menggeleng perlahan.
            “Saya tak mampu nak beritahu pada kak Akilah. Saya sayangkan dia macam kakak saya sendiri. Begitu berat hati ini nak sampaikan berita buruk kat dia. Saya tak mampu, Ackiel...”  Luluh hatinya ingin mengungkap berita sedih itu pada Akilah. Ackiel memicit hujung batang hidungnya. Mahu sahaja air mata lelakinya mengalir di depan Karmiza, namun, dia perlu menunjukkan sikap professionalnya dalam menghadapi saat genting sebegini. Tidak kiralah berita buruk itu menimpa pada pesakitnya mahupun pesakit itu ahli keluarganya sendiri.
            “Miza, kalau macam tu...biar saya yang sampaikan berita ni pada kak Akilah. Tapi, awak harus ingat...Kita sebagai doktor perlu bertindak seperti seorang doktor. Ketepikan dahulu perasaan itu ketika menyampaikan sesuatu berita penting pada para pesakit kita. Awak fahamkan?” Karmiza mengelap pipinya seraya mengangguk.
            “Dahlah. Kita doakan sahaja keadaan kak Akilah baik-baik sahaja. Kalau dengan izinNya, mungkin sahaja umur kak Akilah dipanjangkan lagi. Tiada yang mustahil di mata Allah. Kita sebagai manusia perlu berusaha bukannya mengalah.” Ackiel cuba meniupkan sedikit semangat pada Karmiza. Perlahan-lahan, Karmiza mengukirkan senyuman kecil. Kalau Ackiel sebagai ahli keluarga kak Akilah mampu tabah dalam menghadapi dugaan sebegini, kenapa tidak dia? Detik hati kecilnya.
            Karmiza meminta diri untuk beredar dari situ. Sebelum keluar sempat lagi Ackiel memanggil namanya. Karmiza berpaling.
            “Ackiel harap dengan apa yang terjadi kepada kita ini, mampu dijadikan sebagai pengajaran. Karmiza, kita tak tahu bila orang yang kita sayang pergi meninggalkan kita. Entah-entah esok, entah-entah lepas ni. Semua tu sukar untuk kita tebak.” Karmiza terkedu. Kepalanya tertunduk. Kata-kata Ackiel benar-benar membuat hatinya tersentap. Lalu, wajah seseorang hadir dalam mindanya. Permata jernih itu kembali bertakung di kelopak mata. Dia mula sedar. Sememangnya kata-kata Ackiel itu ditujukan buat suaminya. Karmiza insaf!
            “Terima kasih, Ackiel. Saya takkan lupakan segala nasihat awak tu. Don’t worry, everything will be just fine. I promise.” Janjinya.
***
            Di sebalik kelopak mata yang tertutup rapat itu, bola matanya bergerak-gerak. Sekejap-kejap bola mata itu bergerak ke kiri. Sesaat kemudian, bergerak ke kanan pula. Sudahnya, kelopak mata itu terbuka luas. Badannya turut terbangun. Dadanya naik turun. Dahinya pula sudah merenik peluh.
            Sedetik kemudian, nafas yang menderu pantas itu kembali tenang. Tiba-tiba, dahinya berkerut. Dikerlingnya ke serata bilik tersebut.
            ‘Aku kat mana ni?’ Hairan apabila melihat tempat yang tidak pernah dilihatnya. Diperhatinya betul-betul tata hias bilik mewah tersebut. Sebaik melihat baju yang menutupi tubuhnya dan juga wayar yang mencucuk tangannya, barulah dia sedar di mana tempat dia berada sekarang. Saifullizan memegang kepala yang terasa sedikit pening itu. Saifullizan menyelak rambutnya ke belakang.
            Tiba-tiba, tangannya terhenti dari terus menyekak rambutnya. Dia teringat akan mimpinya malam tadi. Serasanya malam tadi dia ditemani oleh seseorang. Hangatnya tubuh gerangan itu masih terasa sehingga kini. Pelukan lembut dari gerangan itu begitu melekap di tubuhnya. Saifullizan juga terasa sukar untuk melepaskan pelukan itu. Lalu, tangannya diangkat dan dengan perlahan dia mengusap pipinya sendiri. Malam tadi, dia juga terasa seperti ada usapan lembut dari satu tapak tangan yang lembut dan halus. Betulkah semua itu? Atau cuma sekadar mimpi? Dia menutup kedua-dua matanya ingin mengingat kembali apa yang berlaku sebelum-sebelum ini. Namun, tidak berjaya. Di ingatannya, hanya teringat akan kejadian ketika berhujan di waktu malam di depan rumah isterinya sahaja. Dia jadi kebingungan sendiri.
            Telefon bimbit masih melekap di telinga. Karmiza membiarkan sahaja Haji Mukhri bersuara. Ada masa lelaki tua itu memujuknya untuk kembali ke Kuala Lumpur dan meneruskan kerja sebagai doktor di sana. Karmiza pula masih belum menetapkan keputusannya lagi.
            “Atuk harap kamu jaga Epul baik-baik kat situ. Sudah-sudahla tu bergaduh. Miza pun tahukan, tiada manusia yang sempurna melainkan Si Pencipta kita. Miza perlu ingat dosa dan pahala. Segalanya ditanggung suami. Kalau Miza masih berdegil, Miza akan melakukan dosa dan dosa itu pula akan ditanggung oleh suami. Miza mahu ke begitu?” Jatuh lagi mutiara jernih itu ke pipi. Pantas Karmiza menyekanya. Dia dipagut rasa bersalah. Karmiza menggeleng-geleng laju bagai menjawab pertanyaan Haji Mukhri. Apabila tersedar bahawa mana mungkin lelaki tua itu melihat gelengannya, lantas dia bersuara.
            “Tak, tok. Atuk jangan risau. Miza sedar apa yang Miza lakukan selama ini adalah satu perbuatan yang hina. Malah dikeji oleh Allah. Miza khilaf, tok. Miza hanya pentingkan perasaan Miza dan tanpa sedar ada juga yang turut berasa sakit menanggung duka ini. Miza benar-benar bersalah, tok.”
            “Baiklah. Syukurlah Miza dah sedar. Jadi, atuk harap korang berdua baik-baik sahaja, ye? Pasal Miza nak balik ke tak ke Kuala Lumpur ni, atuk serahkan sahaja Miza tentukan nanti. Atuk akan sentiasa menyokong kamu. Errmmm...Epul dah sedar ke?”
            “Belum lagi tok. Tapi, demam dia dah mula kebah. Nanti saya akan periksa dia lagi.” Jawab Karmiza. Sisa air matanya diseka lagi dan tangisannya mula mengendur. Hanya sendu sahaja yang kedengaran di hujung suara. Karmiza mengesat hingus yang mahu mengalir dengan sapu tangan di tangan.
            “Oklah kalau macam tu. Nanti kalau ada apa-apa, Miza maklumkan saja pada atuk. Miza dah nak habis praktikal bukan? Kena balik ke London pula ke?”
            “Serasa Miza, kena balik ke sanalah tok. Nak selesaikan semua laporan dan hantarkan pada pensyarah di sana. Lepas tu, barulah saya menunggu untuk sesi graduasi pula.”
            “Baguslah kalau macam tu. Baiklah. Atuk nak berhentikan telefon ni, lagipun atuk nak ke rumah kebajikan tu sekejap. Rumah kebajikan tempat kamu dulu tu ada buat majlis doa selamat,” Jelas Haji Mukhri. Serta-merta, Karmiza terbayangkan situasi meriah ketika berada di rumah kebajikan tersebut. Pasti meriah bila kanak-kanak kecil berkumpul dan menunaikan solat berjemaah di surau yang disediakan di situ. Dia pernah merasai kemeriahan itu dan dia rindukan suasana di rumah kebajikan itu. Bibirnya mengulumkan senyuman.
 Walaupun peritnya menjadi anak yatim piatu tetapi, pengalaman bila berada di sana sukar untuk dilupakan. Langsung, kisah semasa menjadi pelajar sekolah menerjah mindanya. Terus, mindanya teringat akan satu nama yang sering dirinduinya. Nama seorang sahabat yang begitu rapat dengannya dahulu. Siapa lagi kalau bukan, Nashuha Nadya.
“Miza, atuk hentikan telefon ni ye?” Ujar Haji Mukhri membuatkan Karmiza tersentak. Segala lamunannya hilang terus dek teguran atuknya itu.
“Emmm...Atuk!” Cepat-cepat Karmiza memanggil Haji Mukhri sebelum sempat Haji Mukhri menamatkan perbualan mereka.
Ye? Ada apa, Miza?”
“Atuk...emmm..kalau saya nak minta tolong sesuatu boleh tak, tok?” Perlahan saja suaranya meminta tolong. “Apa sahaja yang Miza nak atuk tolong, atuk sanggup membantu. Apa dia? Apa yang kamu nak atuk minta tolong?” Lebar senyumannya sebaik mendengar persetujuan atuknya itu.
“Sebenarnya...”

***
Saifullizan masih lagi terpinga-pinga di atas katil. Kakinya mahu menuruni katil. Sebaik sahaja, kakinya mencecah lantai, tiba-tiba, pintu bilik terbuka. Kaki yang berlunjur ke bawah diangkat semula dan dengan pantas, dia menarik selimut dan baring. Kedua-dua kelopak matanya ditutup rapat. Sengaja berpura-pura tidur.
Karmiza terpaku di pintu. Bukankah tadi dia melihat suaminya sudah bangun? Detik hatinya. Karmiza mendekati katil suaminya dan melihat wajah Saifullizan yang tenang. Namun, matanya menangkap pergerakan bola mata di sebalik kelopak mata yang tertutup itu. Seraya itu, terukir senyumannya di hujung bibir. Idea ingin mendengki suaminya tiba-tiba timbul di minda. Meleret-leret senyumannya tika itu.
Perlahan-lahan dia menarik lengan suaminya, berpura-pura untuk memeriksa nadi Saifullizan. Dengan lantang, dia menjerit.
“Nurse! Nurse!” Kuat benar suaranya memanggil jururawat. Dalam pada itu, hati Saifullizan sudah berdebar-debar tatkala mendengar suara bininya.
‘Kalau dia nak berlakon sekarang, aku pun akan ikut juga nak berlakon sekali. Sekali-sekala kenakan suami, apa salahnya?’
Lalu, pintu bilik dibuka dan Karmiza memanggil lagi jururawat di luar.
“Nurse! Saya nak awak bawakkan jarum injection untuk saya, ye? Demam pesakit masih tak kebah-kebah lagi. Risau saya dibuatnya. Takut-takut kalau dia kena demam denggi ke apa? Jadi, baik awak ubat dan jarum tu sekali ye?”
“Baik, doktor!” Laju sahaja jururawat itu berlari mendapatkan barang-barang yang diperlukan oleh Karmiza tadi.  Sempat lagi Karmiza berpesan.
“Cepat sikit ye, nurse? Takut ada apa-apa yang terjadi pada pesakit, saya tak tanggung,”Sengaja dia menguatkan lagi suaranya agar dapat didengari Saifullizan. Karmiza tersengih-sengih sambil menekup mulutnya dengan tangan. Dia terkesan wajah Saifullizan yang tiba-tiba pucat. Dahinya pula sudah berpeluh. Saifullizan menelan liur.
‘Alamak! Jarum injection? Aku dahlah fobia dengan bab-bab tu. Aduh! Apa yang Miza nak buat ni?’
“Ini barangnya, doktor,” Kata jururawat tadi. Saifullizan sudah mula gelabah. Dia tidak suka dengan objek tajam itu. Lebih-lebih lagi kalau melihat objek tersebut di depan mata. Ngeri!
“Jangan! Saya dah sedar! Saya sihat!” Jerit Saifullizan yang bingkas bangun dari pembaringan. Mukanya benar-benar sudah berubah cemas. Matanya terbuntang saat terpandangkan jarum tajam ditangan Karmiza. Karmiza sengaja menjentik-jentik picagari tersebut dan menekan picagari sehingga terkeluar sedikit air dari jarum picagari itu.
Belum pun sempat Karmiza mencucuk jarum pada lengan Saifullizan, suaminya terus pengsan. Jururawat di sebelah Karmiza terkebil-kebil saat tercetusnya gelak tawa dari bibir Karmiza. Sekejap sahaja Karmiza kembali serius. Dia berdeham.
“Awak boleh tolong ambilkan vitamin untuk saya? Pesakit perlukan vitamin tersebut. Jangan risau, saya rasa kondisinya sudah mula baik.”
“Baik, doktor!” Jururawat tersebut berlalu pergi. Karmiza tersenyum panjang. Ditariknya selimut ke dada sasa suaminya. Tangannya mengusap lembut pipi Saifullizan dan dengan pantas, kucupan di bibir dihadiahkan pada suaminya.
“I love you, Saifullizan,” Ucapnya lembut di cuping telinga milik suami tercinta.

30 comments:

  1. lawak la saifullizan..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..pnakut sbnrnya die tu..hehe..

      Delete
  2. Replies
    1. hehehe..sbr ye? thanks tau bce PC.. :D

      Delete
  3. hihihiihi..s0 naughty la Miza ni,da tau Epul tu penakut nk usik jgak...cian dye pengsan dibuatnya ....hihihi lawak tul la...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...epul tu pnakut...tkut ng jarum..aigoo..haha..miza mmg x lps dgn naughty die tu..hehe...

      Delete
  4. hehehe..lucu la epul ni..miza pun naakal nak kenakan suami dia..
    epul pengsan nmpak jarum hehe..
    rindu denan PC ni..teruskan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank u...hehe..epul pnakut sbnrnya...tkut ng jarum je..hehe... Insya-Allah... :D

      Delete
  5. so sweet...sampai pengsan epul sbb takutkan jarum...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...sweet ke? siap pngsan lg tu..haha..

      Delete
  6. hahaha.... memamg lawak la c epul nie.. name je lelaki macho tapi takut ngan injection.. hehehe... a[a2 pun memang sweet ar entry ka;i nie.. c miza tu cm dh maafkan c epul je.. x sabar nk taw citer selanjutnye.. keep writing ya, cik writer!
    aja aja fighting!
    ~Miss Peace~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...machusss aka hancuss..haha...Comel je miza tu..hehe..apa2pn, thanks tau...aja2 fighting! :D

      Delete
  7. hahaha nakal ya Miza ? hehe terus pengsang Epul . :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...Lucu kn? Epul ni macho tp machooss...hanchooss..hehe..

      Delete
  8. buat kelakar je saiful tu..miza pun layan juga mmg gempaklah...hahaha..cik writer,nak lagi..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..Miza kn jnis yg ske mngusik Epul..hehe...thanks yeer.. :D

      Delete
  9. hahaha.. sengal jeh.. tulah, nak berlakon sngat.. tak pasal2 je epul nih.. jatuh standard hero bila tkut jarum..hahaha.. bila depa nak berbaik btul2 nih... suka entry kali ni, nasihat, gurauan, tawa semua ada.. n ada improvement pd olahan.. tahniah yunk

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu...thank u yunk...muah3... <3
      Hero tu machooos tau tak...akak hanchooss..hehe..Bla tu x tau la bla..hehe..kne la tggu ye? kuang3~~

      Delete
  10. besssssstttt....suka..nak nk lagi!!!

    ReplyDelete
  11. hahahahaha...
    ape lah..ingat dia tu kuat sgt..
    ngan jarum tu pun nak takut...
    sye lebih rela kene cucuk dari duk hospital...
    bosan kot dul hospital..
    tapi rsenye saifulluizan x kan bosan kan??
    huhuhu...miza tetap nakal cam dulu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...epul tu bajet macho je...heee...Sy pn x ske dok hosptal...tp klu ada org tersyg kt sblh...sy rela..hehe...ofcosla Miza x kn lri dgn knakalannya...hihi...thanx bce.. ^-^

      Delete
  12. Alahai Saifullizan takut jarum rupanya...hehehe....XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...macho tp machuusss!! hehe...

      Delete
  13. fyka.... :)

    nak tnya..sape ye nama artist dekat cover tu? err..both.. sbb ingat nak try blajar superimpose...so, nk try buat girl tu pkai tudung...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Artis prmpuan tu nma die, Han Ga In..yg llaki tu Daniel Henney...heee..Wow, nk wat die brtdung ek? huuu...nk tgk gak hsil kreativiti awk tu..blh? ^-^

      Delete
    2. ha...baru prasan...yg blakon the moon that embraces the sun tu kan..? hehe. baru nak belajar je ni...nnti sy tunjuk dkat group kalau da buat..hehe ^_^

      Delete
    3. Hehee..ok2..blh2..nnti ltak kt grup ye? hehe...chayok2!! ^-^

      Delete

background

Title bar