Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, May 1, 2012

2 Kali Mencintaimu bab 3


Bab 3

            Dia menjeling pada wajah lelaki itu. Di bibirnya tak sudah dia mendengus. Tangan tak lepas dari bersilang ke dada. Laju saja kakinya mengatur langkah menjauhi Fariel. Dia benci dan menyampah bila saja matanya memandang wajah suaminya itu. Satu keluhan lepas dari mulutnya. Tepukan lembut dari belakang memaksanya untuk berpaling. Wajah tua Datin Idah menguntum senyuman kecil padanya.
            “Sabar ye, Fariel. Mama tahu, kamu sedih melayan Fira buat masa ni. Sikapnya berubah sama sekali. Tak macam Fira dulu. Yang lembut, penyabar dan hormat pada kamu. Mama jadi pelik, kenapa boleh ingatannya ingat pada kamu, tapi kebenciannya yang mama nampak di matanya setiap kali dia berdepan dengan kamu?”
            “Mama, Fira hanya ingat apa yang berlaku ketika kami sama kolej dulu. Pasal kenapa Fira jadi benci pada Fariel tu, Fariel rasa biarlah Fariel dan Fira saja yang tahu. Lagipun, punca Fira benci pada Fariel kerana Fariel sendiri dan Fariel betul-betul menyesal atas apa yang pernah Fariel buat selama ini,” Jujurnya. Wajahnya tampak sayu sekali. Datin Idah tumpang simpati.
            “Fariel, segala yang terjadi itu sudah pun lepas. Sekarang, Fariel kena tabah. Tabah melayan sikap Fira tu. Dia bukan lagi Fira yang berumur 28 tahun tapi Fira di umur remaja. Jadi, kerenahnya sememangnya berbeza. Jadi, kamu kena banyak bersabar ye,nak? Mama akan sentiasa ada di samping kamu. Mana yang mama boleh bantu, mama akan bantu. Dah. Kamu pergilah naik ke atas. Entah si Fira tu tahu ke tak mana satu bilik kamu. Baik kamu jengukkan dia,”
            Fariel segera mengikut kata mamanya dan mendaki tangga. Kakinya terhenti saat melihat Fira yang berlegar-legar di ruang rehat di tingkat 2 itu. Dia menghampiri Fira perlahan.
            “ Sayang, tak nak masuk ke bilik ke?” Tegur Fariel perlahan. Tetapi, teguran itu tetap mengejutkan Fira. Bahunya ternaik sedikit menandakan dia terkejut dengan sapaan Fariel tadi. Pantas, Fira berpaling dan berdepan dengan Fariel. Matanya sudah mencerlung marah pada Fariel.
            “Kau nikan. Bukan Islam ke? Cuba bagi salam dulu. Beradap sikit! Ini tidak main sergah orang, nak orang ni mati sangat ke!?”
            “Sayang, apa cakap macam tu? Bukan niat abang nak buat Fira terkejut,”
            “Eii..Ni yang aku allergik ni. Sayang sayang sayang...Geli tahu tak? Boleh tak kau jangan panggil aku dengan panggilan tu? Aku menyampah nak termuntah aku dah dengar!”
            “Okey, kalau awak tak nak dengar saya panggil awak sayang. Awak kena tunaikan permintaan saya.” Fira menjeling malas.
            “Apa dia?”
            “Jangan guna aku-kau sebagai pengganti diri boleh? Guna saya-awak. Kan elok sikit tu. Didengar dek mama dan papa, macam mana?”
            “Biarlah, dia orang nak dengar. Bukan masalah, aku!” Fariel menjengilkan mata.
            “Sayang...” Fira menutup telinganya dan mendengus. “Ish! Iyelah! Ak..Emm..Saya akan guna pengganti diri tu. Puas hati?” Fira menguatkan lagi sebutan saya ditengah ayat. Fariel tersenyum menang. Fira menjeling ke arah lain.
            “Aku penat! Nak rehat!” Fariel berdeham di saat mendengar Fira kembali menggunakan pengganti diri aku itu. Fira mencebik. “Saya nak rehat. Mana biliknya?” Ujar Fira malas. Matanya dijuling ke atas. Benar-benar menyampah dengan kerenah Fariel di kala ini. Fariel menunjuk ke arah biliknya dan berlalu meninggalkan ruang rehat di tengah itu. Kakinya melangkah sehingga berhenti di depan sebuah pintu yang tertutup berwarna coklat gelap. Dia berpaling menoleh Fariel yang masih tercegat di ruang tamu tengah. Tidak mahu menunggu, dia menolak daun pintu dan menyerbu masuk. Kini, giliran dia pula yang tercegat di depan pintu. Mulutnya sudah terbuka luas di saat memandang dekorasi bilik tidur tersebut. Paling dia tidak percaya ialah bingkai gambar sederhana besar yang tergantung di situ.
            Fira mendekati bingkai gambar itu dan matanya tak lepas dari memandang objek tersebut. Dia menggosokkan mata dan membuka semula matanya tidak percaya. Mulut masih tak mampu untuk ditutup.
            “Awak mahu bukti bukan? Itu juga salah satu buktinya.” Ujar Fariel yang baru saja berdiri di sebelah Fira. Fariel menjatuhkan pandangannya pada bingkai gambar tersebut. Hatinya diserbu rasa hiba. Perkahwinan tika itu sesuatu yang tidak pernah terlintas pun di fikirannya. Perkahwinan antara dia dan Fira dulu bukanlah satu perkahwinan yang terpaksa, tetapi bukan juga satu perkahwinan dari hati yang rela. Perkahwinan mereka lebih kepada paksa rela.
            Jari telunjuk Fira dituju tepat pada wajahnya di bingkai gambar tersebut. Ditariknya kembali jarinya dan dia mengusap pipinya pula.
            “Saya tak ada kembarkan yang kahwin dengan awak?” Fira menelan liur. Itulah soalan yang paling bodoh terkeluar dari mulutnya. Dia bungkam sendiri. Bibirnya diketap. Dihujung matanya dia nampak senyuman sinis dari jejaka sebelah. Makin diketapnya lagi bibir yang sudah sedia ketap. Geram!
            “Kenapa awak masih tak dapat percaya dengan mata kepala awak sendiri? Sudah ada di depan mata, masih mahu berdalih lagi?”
            “Di zaman yang moden ni, apa-apa boleh jadi,”
            “Tahu pula awak sekarang zaman dah moden. Teknologi pun dah canggih?”
            “Saya tak buta lagilah! Zakri ada tunjuk kat saya. Sekarang teknologi dah moden. Siap ada, I-phone lagi tu. Saya bukan bodoh, Fariel! Mungkin benar saya sudah lupa akan zaman sekarang. Saya mungkin ketinggalan zaman sedikit, tetapi itu tak bermakna saya ni bengap!”
            “Zakri?” Soal Fariel. Hatinya tak senang di saat nama itu terluah dari bibir isterinya. Bahkan nama itu disebut dengan penuh lembut sekali. Apa yang dibebel oleh isterinya tadi tidak dihiraunya tetapi nama itu yang menjadi perhatiannya. Hatinya tiba-tiba terasa senak dan perasaan marah mula menguasai diri. Dia cemburu di saat nama lelaki itu disebut oleh isterinya tadi. Semenjak Fira sedar lagi, Zakri selaku doktor yang mengambil alih tugas untuk menjaga Fira itu sudah mesra dengan isterinya. Dia benar-benar berasa cemburu ketika melihat Fira melayan lelaki yang baru saja dikenalinya dengan baik sekali.
            Fira tidak mengendahkan soalan Fariel dan dihenyaknya punggung ke sofa.
            “Saya akan tidur di sofa ini buat masa sekarang. Awak baringlah kat tempat tidur awak tu. Saya jelik bila tengok gambar tu kalau baring kat katil awak. Saya benci!” Fira enggan tidur di atas katil yang dikatakan pernah menjadi perkongsian antara dia dan Fariel sementelah katil tersebut menghadap bingkai gambar tadi. Dia naik benci!
            Tidak mahu memperdulikan suaminya yang masih tercegat di depannya, dia merebahkan diri ke sofa. Dia berkalih mengiring ke arah lain. Tidak mahu memandang wajah Fariel. Dalam pada itu, otaknya asyik berfikir. Cuba untuk mengingat kembali kisah dahulu. Tetapi, kosong!
            Fariel mengeluh lemah. Dipandangnya saja isterinya di situ dan dia bergerak mengambil beg yang diletaknya di luar pintu bilik tadi. Dibukakan aircond dan dipasangnya kuat untuk mengurangkan rasa panas yang membahang di dalam bilik itu. Matanya kembali merenung sesusuk tubuh kecil itu. Akhirnya, dia mengalah. Tidak mahu mengganggu isterinya. Dibiarkan saja dahulu isterinya tidur di situ. Kalau diganggu takut pula isterinya meradang. Sudahnya dia keluar berlalu dari bilik itu.
            Fikirnya pasti Fira sudah terlelap. Dia kembali masuk ke dalam bilik yang sudah mula berasa dingin dan mendekati sofa tempat isterinya tadi. Dia berehat sebentar di ruang tengah bersama mamanya dalam setengah jam dan kembali ke bilik ingin menjenguk keadaan isterinya.
            Fira sudah baring mengiring menghadapnya. Kedua-dua belah matanya masih tertutup rapat. Ada dengkuran halus yang menemani tidurnya. Fariel tersenyum melihat wajah tenang Fira yang nyenyak tidur. Perlahan-lahan dia mengelus lembut rambut lurus isterinya. Sempat juga dia menghadiahkan kucupan lembut pada dahi isterinya.
            ‘Maafkan abang, Fira. Kerana abang, Fira jadi begini. Kalaulah masa boleh diputarkan, abang pasti semuanya takkan jadi begini. Semuanya kerana abang.’Sayup-sayup bunyi tangisan keluar dari bibir Fariel. Dia meraup wajah yang sudah basah dengan air matanya. Dengan perlahan dia menarik tubuh Fira ke dalam dakapannya dan didukungnya. Fariel membaringkan tubuh isterinya ke atas katil. Ditariknya selimut menutupi tubuh kecil Fira. Pasti Fira tengah kesejukan. Di matanya, kelihatan Fira gelisah memeluk tubuhnya sendiri. Begitulah yang selalu isterinya lakukan sekiranya mengalami kesejukan. Dia menyeka bekas air matanya dan tersenyum. Sekali lagi dihadiahkan kucupan lembut pada dahi isterinya.
            ‘Rehatlah sayang.’bisik hatinya.
            Saat Fariel berlalu meninggalkan bilik tidur tersebut, Fira membuka mata. Bibir yang singgah di dahinya tadi dilapnya kasar. Dia menjeling dan mendengus.

            ‘Kau ingat dengan cara tu hati aku boleh cair? Hmph! Jangan pernah kau rasakan kebahagiaan di saat hatiku membeku, Fariel Arish Ahmah Farish. Kau sudah lama mati diingatanku begitu juga di hatiku. Sudah lama nama itu terkubur sewaktu kau sendiri yang menguburnya. Aku benci!’ Jerit batinnya. Tak semudah itu Fariel mampu mengambil hatinya kembali. Tak semudah itu dia akan jatuh cinta pada Fariel walaupun lelaki itu sudah pun menjadi hak miliknya. Tak semudah itu!

10 comments:

  1. siannya Fariel .. takkan Fira tak ingat pa pe pun .. sob sob .
    nak lagi .. best!!

    ~Niena Zana~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..Nntikn n3 strusnya ye... :D thanx bca... <3

      Delete
  2. huhu ciannye fariel..fira benci sgt kat fariel,, cian... nak tahu lg sambungan dye

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..kne sbr ye...thanx sbb fllow cter ni bntang.. :D

      Delete
  3. Replies
    1. huhuhu kesiankan...... nntikn n3 sterusnye.... ye

      Delete
  4. Replies
    1. Thanx Ainaa... Tggu n3 bru ye? :D

      Delete

background