Rakan-rakan pengikutku

Wednesday, May 30, 2012

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 33


Bab 33
  
          Hatiku bagai direntam hiba. Sukarku ungkapkan perasaan hati yang sakit menanggung kecewa. Minda sudah mula berpaling pada hati kerana minda kata tidak, hati kata sakit! Mana satu yang perlu aku percaya? Benar, aku sudah tidak hirau akan semua itu lagi. Yang ada di depan mata, itulah yang benar bagiku. Sudahku katakan pada diri, dia akan menjadi milik orang lain. Tetapi, kenapa pula kak Hasnah berkata sebaliknya? Ah! Cukup dengan pandangan mata, apa lagi yang perlu aku cari? Kebenaran? Tidak! Semua sudah terbukti. Nick sudah pun menjadi suami. Suami kepada orang lain.
            Air mata sudah sekian lama menemaniku. Makin berjuraian ke pipi tanpa henti. Aku menyeka kasar pada air jernih yang mengalir lagi.
            “Sudah! Kenapa menangis lagi!?” Bentakku sendiri. Kereta yang aku pandu sewaktu ini hampir saja melimpasi landasan. Aku memusing stereng kembali ke jalan sendiri. Aku cuba menangkan diri. Takut juga kalau-kalau emosiku mengganggu pemanduanku. Bahaya!
            Aku tersentak di kala bunyi telefon bimbit yang menjerit melalak singgah di cuping telingaku. Lantas, mata jatuh pada telefon bimbit yang ku letakkan pada ruang penyimpanan. Aku biarkan saja bunyi telefon bimbit membingit. Tidak lama kemudian, bunyi itu berhenti. Aku masih menumpukan segala perhatian pada pemanduan. Sekali lagi, telefon bimbitku berbunyi.
            “Tolonglah, jangan ganggu aku waktu ni. Jangan ganggu aku!” Rintih hatiku.
            Bunyi ringtone kembali sepi. Aku mengeluh lemah. Belum pun sempat aku menarik nafas lega, bunyi itu kembali menggangguku. Aku kebingungan. Pantas, aku mengambil telefon bimbit dari tempat penyimpanan. Dek kerana begitu tertekan dengan gangguan tersebut, objek itu terlepas dari genggamanku. Aku menghentak stereng. Sudah memang hatiku mencapai hadnya. Aku sedih, kecewa, geram, marah dan semuanya berlaku dalam masa yang sama. Stress!
            Tanpa memikirkan apa-apa, aku tunduk ingin mengambil telefon bimbitku. Pendek akalku tidak memikirkan natijahnya jika aku menunduk ke bawah gara-gara ingin menghentikan bunyi yang menyesak hati.
            “Ahhh!!”
 ***
Nick berkali-kali menekan skrin telefon bimbitnya ingin menghubungi Risya. Namun, hampa. Peti suara itu yang menyambut setiap kali dia menghubungi gadis itu. Enggan berputus asa, dia menekan skrin dan berusaha untuk menghubungi Risya. Mujurlah dia memakai handsfree. Bahaya kalau dia menelefon dengan tangannya memegang stereng dan pada masa yang sama memegang telefon bimbit. Pantang baginya apabila memandu dan bertelefon pada masa yang sama.
            Pasti Risya berada tidak jauh darinya, detik hatinya. Dia meneruskan pemanduan sehinggalah dia terlihat sebuah kereta Viva yang sudah tunggang terbalik di tepi jalan.
            “Viva?”
            Nick menekan brek secara mengejut. Nasib menyebelahinya, tiada kenderaan pun yang berada di belakang keretanya. Matanya memandang pada cermin belakang. Tidak berpuas hati, kepalanya ditoleh ke belakang ingin memastikan apa yang dilihatnya bernar-benar berlaku. Dia jadi kaget! Langsung, kereta yang berhenti di tengah jalan dipandu ke tepi. Cepat-cepat dia memboloskan diri keluar dari kereta. Nick berlari sepantasnya ingin mendekati kereta yang kemalangan tadi.
            “Risya!” Jerit Nick.
            Bagai terdengar bunyi suara yang amat ku kenali, aku cuba untuk membuka mata. Rasa sakit mula menyengat seluruh badanku. Aku terasa mahu menjerit di saat itu.
            “Risya! Ya Allah, apa dah jadi kat awak, sayang? Ya Allah, Risya. Please answer me!”
            “Nick?” Suaraku kedengaran serak. Perlahan-lahan, mataku menangkap bayang-bayang di depanku. Aku mengerdipkan mata sekali lagi gara-gara bayangan yang masih kabur tidak jelas.
            “Risya! Bertahan, sayang. Bertahan!” Bila segalanya jelas, apa yang terlihat di mata semuanya nampak terbalik. Terbalik? Mataku membuntang saat itu. Bagaimana boleh segalanya nampak terbalik? Tak masuk di akal langsung! Aku cuba mengingat kembali apa yang berlaku sebelum ini. Arghh! Kenapa tiada satu pun yang dapatku ingat kembali? Bagaimana aku boleh kemalangan sehingga menyebabkan keretaku sudah tunggang terbalik?
            “Risya, can you hear me? Awak boleh keluar tak dari situ?” Soal Nick cemas. Mataku pantas terarah pada sesusuk tubuh yang terkial-kial ingin mengeluarkanku dari kereta ini.
            “Nick...Saya rasa, saya tersekat.”
            “Kaki awak, dapat alihkan tak?” Wajah Nick nampak begitu cemas sekali. Manakala, aku? Aku dalam kebingungan, masih tidak dapat menangkap apa yang berlaku di sekelilingku. “Risya, alihkan kaki awak dari situ. Cepat!” Aku akur saja.
            “Ahh!!”Kakiku...rasa begitu pedih dan nyilu sekali. Tak mampuku ungkapkan dengan kata, rasa sakit begitu mencengkam diri. Aku menangis menahan rasa sakit. Rasa nak patah kakiku di saat ini. Aku menggeleng.
            “Saya tak dapat keluarkan kaki saya, Nick. Sakit sangat,” Rintihku diselangi tangisan yang laju mengeluarkan mutiara jernih ke pipi. Nick cuba membuka tali keledar dan cuba menarik tubuhku dari bawah. “Jangan, Nick! Sakit! Saya tak boleh!”
            “No! Awak mesti boleh Risya. Macam mana awak nak keluar kalau dibiarkan saja begini?”
            “Kalau dah saya cakap, tak boleh...tak bolehlah!” Jeritku. Aku meraung menahan rasa sakit itu.
            Hati Nick berasa begitu pilu sekali di saat memandang wajah Risya yang sudah pucat. Dia beralih dari terus menunduk dan mengeluarkan telefon bimbit ingin menghubungi pihak bomba dan ambulance. Dia mahu menunduk setelah selesai menghubungi pihak kecemasan. Di kala itu, matanya menangkap titisan minyak yang mula menitik keluar dari enjin kereta. Nick bungkam. Tanpa mahu melengahkan masa, dia menunduk dan cuba menarik tubuh Risya dengan pantas.
            “Nick! Apa awak buat ni? Awak tahu tak sakit bila awak buat macam tu!” Bentakku marah. Air mata tak pernah pun berhenti sejak tadi. Nick cuba menolak segala objek yang menjadi penghalang untuk mengeluarkan kakiku dari tersepit.
            “Arggh!!” Jerit Nick sekuatnya. Objek yang menyekat kakiku sukar untuk ditolak.
            “Risya, kalau awak tak keluar dari sini dengan segera, kereta ni akan meletup!” Mataku terbeliak sebaik mendengar katanya tadi. Aku kelu.
            “Kita tak sempat nak tunggu pihak bomba untuk keluarkan awak. Kita kena usaha sendiri, Risya! Kita kena berusaha!” Getus Nick. Wajahnya sudah kemerah-merahan. Bergetar seluruh tubuhnya bila menolak objek tadi sekali lagi. Pada saat itu, hanya mati saja yang ada di fikiranku. Kalau sudah takdirku, hari ini ajalku menjemput diriku pergi, aku terima. Di dalam hati, aku sudah mula membaca dua kalimah syahadah. Hanya nama Allah sahaja yang meniti di bibirku.
            “Risya, jangan pernah mengalah! Dengarlah cakap saya, bukan masanya lagi!”
            “Nick, seandainya sudah takdir saya mati hari ini...saya mohon pada awak, jaga keluarga saya, boleh?”
            “Apa awak cakap ni, Risya?”
            “Nick...Saya tak mampu keluar dari sini. Biarlah...Awak selamatkanlah diri awak sebelum apa-apa terjadi.” Ucapku hiba. Nick menggeleng laju. Aku nampak cecair jernih jatuh menggelongsori pipinya. Aku terkedu di saat permata jernih itu keluar dari kelopak matanya. Air mata itu...Air mata itulah yang aku cari selama ini. Jawapan bagi segala persoalan yang aku kemukakan padanya. Ya Allah, air mata itu menunjukkan bukti segalanya. Bukti bahawa lelaki itulah lelaki yang aku cari selama ini. Lelaki yang sanggup mengeluarkan air mata kerana seorang gadis biasa sepertiku. Air mata yang tulus ikhlas keluar dari hati kecil seorang lelaki. Dan lelaki yang layak mendapatkan tempat di hatiku itu ialah tak lain tak bukan, Nick! Seseorang yang sudah lama menapakkan ruang di hati kosongku ini. Ya Allah!
            Kata-kata yang terkeluar laju dari bibir Risya benar-benar membuat hatinya bagai disiat-siat. Apakah gadis ini pernah terfikir bahawa cinta aku begitu mendalam buat dirinya? Diri ini sentiasa menunggu sang dara sehingga sanggup melakukan apa-apa sahaja, sehingga menyebabkan kedua-duanya terluka. Ya! Memang salahnya Risya pergi meninggalkan dirinya sehingga menerima Iz dalam hidup gadis itu. Dia yang bodoh! Terlalu memikirkan perasaan sendiri. Tanpa sedar, Risya juga turut terluka dengan tindakannya. Pada asalnya rancangan ingin menjerat gadis itu agar menunjukkan rasa cemburu sekiranya dia berada di samping mana-mana gadis. Tapi, tengoklah apa yang terjadi selepas itu. Risya pergi ke samping Iz dan menerima lamaran lelaki itu.
            Sudah hatinya bertekad tidak mahu melepaskan gadis ini lagi. Mendapat khabar dari Haris tidak lama tadi, membuat hatinya berbunga riang. Risya tidak jadi menikahi saudaranya, Iz dan datang ke rumah atuknya. Tetapi, apakan daya? Segala yang berlaku bukan kehendaknya. Sekali lagi hubungan mereka di uji hebat. Risya pergi tanpa mendapatkan penjelasan darinya. Pasti gadis itu salah sangka sementelah yang sedang melafazkan akad nikah di rumah atuknya tadi, bukan dirinya, tetapi abang kembarnya! Salahnya juga kerana tidak memberitahu hal keluarganya. Dia punya seorang abang kembar dan rupa mereka begitu mirip sekali sehingga sukar untuk meneka yang mana satu si abang dan yang mana satu si adik. Dia menyesal kerana tidak memberitahu terlebih dahulu ketika menyerahkan kad jemputan pada Risya. Di dalam hatinya cuma ada rasa sedih, perit menanggung kecewa. Siapa yang tidak kecewa kalau kekasih hati mengahwini orang lain? Lebih-lebih lagi dengan saudara yang dikenalinya.
            Sekarang, hubungan mereka ditimpa musibah lagi. Entah bagaimana boleh kereta Risya kemalangan sehingga jadi begini. Begitu luluh hatinya melihat keadaan Risya tika ini. Berbaju pengantin tetapi seri wajah itu hilang. Kepala gadis itu juga sudah mengeluarkan cecair pekat. Darah yang mengalir tidak dihiraunya kini. Di matanya, tangisan Risya kian berterusan. Dadanya sesak melihat Risya yang tengah menanggung kesakitan. Dia benar-benar insaf!
            Sukar untuk kita tebak bila musibah akan menimpa diri. Kalau terlalai, adakah kita sempat untuk bertaubat? Sewaktu, sudah terang berada di depan mata, maut yang menunggu masa. Adakah Risya akan terselamat? Atau dengan dia sekali yang akan terkorban sama? Risya menyuruhnya pergi, tetapi hatinya memberat. Bukan sifat dirinya meninggalkan orang tersayang di dalam bahaya. Jiwanya meronta-ronta ingin menyelamatkan gadis itu.
            “Saya...TAK AKAN biarkan awak pergi begitu sahaja. Kalau awak masih macam ni lagi, saya rela badan saya hancur bersama awak jika kereta ni meletup! Saya takkan pernah tinggalkan awak begitu sahaja. Saya tak nak, Risya! Awak nak tahu kenapa?” Ucap Nick dengan suara yang tenggelam timbul. Mungkin kerana tangisan itu yang membuat suaranya menjadi serak sebegitu. Hatiku bagai dipalu garuda. Sejenak kemudian, nafasku bagai terhenti seketika. Tangisanku masih tetap belum berhenti. Rasa sakit dan sedih dihimpunkan sekali. Begitu meruntun jiwa. Aku dan Nick sama-sama menangis. Tidak tahu sama ada masa untuk kami masih ada lagi atau pun tidak. Aku jadi takut. Takut untuk kehilangannya.
            Dadaku berombak laju. Menahan rasa debar dengan menunggu kata-kata yang bakal diluahkan oleh lelaki itu. Kenapa? Kenapa lelaki itu sanggup menungguku di sini? Bukankah dia sudah bergelar suami orang? Kenapa perlu mengejarku sampai ke sini? Nick! Janganlah kau buat hatiku sebegini. Sukar untuk aku lepaskan kau pergi. Ya Allah, aku benar-benar cintakan lelaki ini. Tetapi, dia bukan milikku lagi. Ya Allah! Apa hikmah di sebalik semua ini? Hatiku dipagut rasa sayu tak terperi.
            “Sebab saya minat...suka...cinta...dan sayang pada gadis yang mengajar saya erti sebuah cinta sejati. Cinta yang pasti bermula dari hati nurani. Cinta suci yang seiring dengan doa pada Ilahi. Cinta yang pasti untuk membawa kita pada sang pencipta. Bukan cinta kerana nafsu semata-mata tapi cinta yang mencari cahaya Ilahi. Cinta yang pasti untuk kita kenang sehingga ke tua. Cinta yang pasti untuk kita kongsi bersama agar senantiasa mendapat keredhaan dariNya. Cinta itu yang saya cari selama ini. Cinta saya pada Allah buat Nur Erisya Kamal. Cinta itu yang pasti!” Tumpah lagi air mataku. Pantas mengalir tiada sekatan. Bibirku menggeletar, pendek kata seluruh tubuhku terasa mahu menangis. Esakan dan sendu silih berganti. Berjuraian permata putih itu mengaburi mataku sekali lagi. Nick juga sama sepertiku. Turut menangis hiba.
            “Tapi Nick, apalah gunanya cinta itu kalau sudah awak milik orang lain? Apalah gunanya cinta yang pasti, kalau hak sudah diserahkan pada orang yang layak untuk memiliki awak? Nick, saya tak mahu menanggung dosa lagi. Saya tak nak rampas hak orang!”
            “Siapa cakap saya hak orang lain!? Saya hanya untuk awak! Dan awak hanya untuk saya! Saya bukan untuk siapa-siapa melainkan Tuhan yang mencipta saya ke bumi ini. Saya dah lama berfikir Risya, kalau awak bukan milik saya, sudah tentu semua ini tak kan berlaku. Sudah tentu pertemuan kita yang berkali-kali itu tidak berlaku sekiranya awak bukan milik saya!” Bentak Nick kuat.
             “Mimpi-mimpi malam saya sentiasa menghadirkan wajah awak. Puas saya fikir, kenapa hanya ada wajah awak yang muncul. Sudah banyak kali saya melakukan istikharah. Sudah banyak kali saya berdoa meminta petunjuk dariNya. Sudahnya, hanya nama awak yang muncul di benak hati saya. Saya sendiri keliru. Kalau awak bukan untuk saya, segala petunjuk itu tidak akan muncul! Dan saya pasti, hanya ada satu sahaja jawapannya.” Nick terhenti. Mata kami berpadu lama. Lalu, tangan Nick ditarik dan dimasukkan ke dalam kocek seluarnya.
            Mataku terbuntang saat melihat barang yang dikeluarkan dari kocek seluarnya tadi. Sekeping gambar ditunjukkan di depan mataku.
            “Awak tahu siapa gerangan yang berada di dalam gambar ini?” Aku menjadi gugup. Ternyata gambar itu benar-benar membuat aku terkejut. Bagaimana boleh gambar itu berada di tangannya?
            Gambar itu menunjukkan seorang gadis bertudung hitam dan menampakkan wajahnya dari sisi. Gadis itu sedang memeluk lutut dan pipinya kelihatan basah dek menangis. Nampak jelas sekali ada air mata yang membasahi pipi. Laju sahaja jantung ku berdegup. Gadis di dalam gambar itu ialah aku!
            “Gambar ni ditangkap 5 tahun lalu, di tasik Shah Alam seksyen 7. Pada masa itu, saya baru sahaja pulang dari US setelah bertemu dengan papa saya. Semasa itu, tok Idham masih belum memaafi diri saya. Sudahnya, saya ke tasik ingin menenangkan diri. Mengambil angin petang di tasik mampu membuat hati saya tenang. Sehinggalah saya terlihat seorang gadis yang duduk sendirian di tasik. Tanpa segan silu menangis di depan orang ramai.”
            “Lama saya memerhatikan gadis itu. Tiba-tiba, hati saya terusik melihat wajah sayu si gadis. Adakah gadis itu tengah kecewa? Adakah gadis itu mengalami masalah yang besar sama seperti saya? Adakah dengan menangis, hatinya akan tenang? Saya bagai tertanya-tanya sendiri. Mahu sahaja saya datang mendekati gadis itu, tetapi, hati saya menghalang. Sudahnya, saya membiarkan sahaja gadis itu menangis seorang diri.” Sambung Nick lagi. Aku tidak mampu bertahan lagi. Permata putih itu jatuh lagi. Laju menggelongsori pipi. Nick juga sama sepertiku. Matanya juga sudah merah kerana menangis. Aku teresak-esak. Aku mengelap pipi yang sudah lecun basah. Tiada kata yang mampuku ungkapkan tika ini.
            “Saya sempat menangkap momen itu. Entah mengapa, hati saya bagai terjentik ingin menangkap gambar gadis ini. Nampak dari jauh gadis ini seorang yang hanya biasa-biasa, tetapi, bagi saya pasti ada keistimewaannya pada gadis ini. Dan sekarang, barulah saya teringat. Wajah yang selalu muncul di dalam mimpi saya, ialah gadis yang tengah menangis di tepi tasik ini. Dan barulah saya perasan, gadis itu bukan calang-calang orang. Gadis itu ada di depan saya. Gadis di mana namanya telah terpahat di hati saya. Gadis itu adalah awak, Risya.” Di hujung ayat Nick, air matanya mengalir laju. Aku menekup mulutku menahan esakan yang mula nyaring. Aku menggigit bibir. Sudah pastinya lelaki ini ditakdirkan untukku. Lelaki asing yang pernah muncul semenjak dulu lagi. Betapa semua yang dirancang oleh Allah begitu rapi sekali.
            Mindaku terus mengingat kembali kejadian yang berlaku 5 tahun lalu. Ketika itu, hubunganku dan juga Iz seperti sudah mula hambar. Aku jadi bingung. Kenapa kami jadi sebegini? Walaupun Iz tahu isi hatiku, dia tetap melayanku baik. Tetapi, semenjak dua menjak itu hubungan kami bagai suam-suam kuku. Aku mencari-cari kesalahan yang telah aku lakukan selama ini pada Iz. Ternyata aku masih tidak mendapat jawapannya.
            Sering kali aku menghubungi Iz, tetapi nyata layanannya sudah hambar. Aku tidak kisah sekiranya dia tidak menyambut cintaku, tetapi, aku akan benar-benar terkilan sekiranya dia menjauhkan diri semata-mata kerana luahan perasaanku padanya. Tetapi, itu bukan menjadi persoalannya sekarang. Kerana sudah lama perkara itu berlalu. Sudah setahu aku ungkapkan rasa hati pada Iz, tetapi kenapa kini hubungan yang rapat menjadi hambar sebegini? Aku cuba berbaik dengannya dengan mengajaknya keluar, sudahnya dia sering menolak pelawaanku. Aku jadi kaget.
            Sehinggalah pada satu ketika, di mana aku dan rakan-rakanku, Irah, Nurul, Hana, dan juga Afiq pergi ke pusat beli-belah. Kami ke sana kerana mahu membeli hadiah untuk abang angkatku, Hazif. Sebelum itu, aku sudahpun menelefon Iz ingin mengajaknya sekali. Tetapi, Iz menolak. Ada hal katanya. Sesampai sahaja di Bukit Raja, aku ternampak kelibat Iz dan juga 3 orang rakannya sebaik sahaja mendapat parking. Kelibat mereka betul-betul di depan keretaku. Ketawa riang, dan asyik benar mereka berbual tanpa sedar kehadiran kami di dalam kereta itu.
            “Risya! Itukan Iz?” Soal Hana dari belakang tempat duduk. Berkerut dahi rakanku melihat kelibat Iz di sini. Betapa sedihnya hati ini apabila melihat orang yang kita sayang tengah berseronok bersama perempuan lain. Tetapi, bukan itu sahaja yang membuat hatiku sakit. Penolakan darinya yang membuat aku benar-benar berasa kecewa. Tadi sudah dia bilang ada hal yang perlu diuruskan, tapi tengoklah. Apa yang berada di depan mataku kini? Dia tengah berseronok dengan rakannya dan langsung tidak memberitahu kenapa sebab dia menolak ajakanku tadi. Aku mengetap bibir menahan rasa.
            Apabila kami semua keluar dari kereta, salah seorang dari rakan Iz, Ajai iaitu pelajar jurusan undang-undang juga merangkap rakanku jua, perasan akan kehadiran kami di situ. Lalu, dia berpaling ke belakang dan menegurku. Aku hanya mampu mengulum senyuman kecil padanya. Ajai memanggil nama Iz dari jauh dan tanpaku sangka, Iz langsung tidak menegurku. Aku menjadi malu sendiri. Sudahlah Ajai berkali-kali memanggil Iz dengan menyebut namaku sebagai kekasihnya. Makin membahang mukaku dibuatnya. Rakan-rakanku yang lain hanya memandang simpati padaku.
            Bermacam-macam persoalan yang menyesak benakku. Kenapa Iz berkelakuan sedemikian? Kenapa Iz melayanku begitu dingin sekali? Sudahnya, langkah kakiku membawaku ke tasik Shah Alam seksyen 7. Menangisi apa yang terjadi dalam perhubungan kami tanpa kira orang sekeliling. Dan tidakku sangka, rupa-rupanya ada orang yang berada di sisi. Langsung tidak pernah terlintas pun di benak fikiranku bahawa orang itu ialah Nick. Aku benar-benar terkejut. Namun, di satu sudut hatiku, aku berasa lega. Lega kerana orang itu ialah Nick. Orang yang dipertemukan kembali denganku setelah sekian lama kejadian itu berlaku. Dan orang itulah yang membahagiakan hari-hariku. Orang yang membantuku untuk terus bangkit dan cuba untuk melupakan kisah lama itu. Orang itu ada di sampingku sekarang. Orang itulah yang membuat hatiku jatuh cinta dan orang itu benar-benar telah membuka pintu hatiku dengan luas. Akhirnya aku akui, hanya Nick sahaja yang akan kucintai sampai bila-bila. Jauh benar lamunanku sehingga aku tersentak tatkala suara Nick menjengah cuping telingaku.
            “Jadi, awak jangan pernah berputus asa, Risya! Kerana selama ini, cinta saya tak pernah berpaling tadah. Masih setia menanti dan tak pernah mengenal erti penat lelah. Langsung tak pernah berhenti mencintai awak.” Ucap Nick ikhlas.
            Terasa seperti satu semangat muncul di benak hatiku. Dengan pantas, aku menyeka air mata dan aku cuba untuk menarik kakiku juga.
            “Agghh!!” Jeritku sekuat hati. Nick juga turut membantu menolak objek yang menimpa kakiku.
            “Sabar Risya. Teruskan lagi. Allahuakhbar!” Nick menarik dengan sekuat tenaganya. Melihat Nick berusaha dengan sepenuh hati, aku juga tidak mahu ketinggalan.
            “Allah!!” Terasa bagaikan terputus nadi suaraku menjerit menahan rasa sakit. Namun, kakiku masih belum mampu keluar dari situ. Aku menarik lagi.
            Ya Allah, kakiku terasa seperti mahu putus kalau ditarik sebegini. Ya Allah, kuatkanlah hatiku dalam menempuhi dugaan yang Kau berikan padaku ini.Rintih hati kecilku.
            Tiba-tiba, mata Nick terpandangkan ‘spark’ api yang mula kelihatan tidak jauh dari situ. Jantungnya bagai terhenti seketika. Lantas, tangannya juga membantu menarik kaki Risya.
            Mataku memandang matanya. Perbuatan Nick terhenti. Aku kembali merembeskan air mata. Aku menelan liur. Aku nampak apa yang dilihatnya tadi.
            “Seandainya sudah takdir kita begini...Akan saya sematkan rasa cinta ini sampai mati. Saya juga cintakan awak, Nick. Percayalah, hanya awak seorang yang bertakhta di hati. Hanya awak seorang. Saya bersyukur kerana diberi peluang oleh Allah bertemu dengan lelaki seperti awak, Nick. Maafkan saya andai jodoh kita hanya setakat di sini. Maafkan saya kerana melayan awak begitu dingin sehingga menyebabkan hati awak terluka sama. Maafkan saya, Nick.” Nick terdiam seribu bahasa. Baru kali ini Risya meluahkan rasa hati yang dipendam selama ini. Kata-kata yang menjadi penantiannya kini terluah dari bibir gadis yang dicintai. Kenapa harus pada waktu begini segalanya terungkai? Di kala dugaan yang menimpa, barulah segalanya terbongkar. Barulah tahu apa yang sebenarnya tertulis di benak hati. Ya Allah, aku tidak mungkin meninggalkannya. Detik hati Nick.
            Tangannya menggeletar dan hatinya bergetar hebat. Dia cuba mengulumkan senyuman. Dengan perlahan, pipi Risya diusapnya lembut.
            “Saya akan sentiasa berada di samping awak, Risya. Selamanya...”
            Serta-merta, kenangan dari awal perkenalan mereka menjengah minda masing-masing. Satu-persatu momen ketika bersama bermain di minda. Ketika pertama kali berjumpa di hotel, seterusnya perjumpaan kali kedua di pusat beli-belah di dalam fitting room diingat kembali. Segalanya menjadi kenagan yang terindah buat dua insan ini. Tidak kiralah pahit atau manis. Semua itu sangat berharga buat dua hati yang telah bersatu.
            Masa bagaikan terhenti tetapi itu hanya pada pengamatan mereka berdua. Sudah semestinya waktu itu sukar untuk kita kejar. Ia pantas berlalu pergi.
            Dari jauh, asap mula berkepul-kepul. Tidak lama selepas itu...
            Boom!!
*** 
Suasana bagaikan ribut tatkala itu. Semua jadi panik apabila mendengar suara nyaring dari mulut tok Idham. Tangan lelaki tua itu menggeletar di saat mendengar berita yang baru sahaja didengarnya tadi. Lantas, telefon bimbit yang melekap di cuping telinga jatuh dari tangannya. Tubuhnya terasa lemah sehingga menyebabkan dia jatuh tetapi sempat disambut oleh anaknya, Nik Baharuddin di sebelah.
            “Abah, kenapa ni?” Nik Baharuddin bertanya pada tok Idham. Tangannya sudah memaut kemas bahu bapanya agar tidak jatuh menyebam lantai. Resah juga hatinya melihat keadaan bapanya sebegitu. Baru sahaja anak lelaki sulungnya itu melangsungkan pernikahan dan serasanya mood tok Idham baik-baik sahaja, tetapi setelah mendapatkan panggilan daripada seseorang, tok Idham berubah terus. Sempat lagi matanya mencari-cari kelibat anak kembarnya yang seorang lagi. Mana perginya? Bukankah Nick tengah menyibukkan diri di belakang rumah? Kenapa tiada langsung kelibatnya di sini?
            “Ni..Nick!”
            Emilda yang baru menidurkan Diya datang menerpa mereka. Berkerut dahinya melihat keadaan tok Idham yang nampak begitu cemas itu.
            “Kenapa ni papa? Kenapa dengan tok Idham?” Soal anak gadis Nik Baharuddin padanya. Nik Baharuddin menggeleng lemah. Tiba-tiba, akalnya teringat kembali pada anak lelakinya tadi.
            “Oh, ya...mana Nick? Tak nampak pun kelibatnya?” Emilda tergamam. Bibirnya menggeletar tidak tahu mahu berkata apa. Tiba-tiba, tok Idham menangis di sisi Nik Baharuddin.
            “Nick kemalangan! Aku dapat berita Nick kemalangan. Begitu juga Risya! Kereta Risya yang sudah terbalik berdekatan lereng bukit tidak jauh dari sini menyebabkan kereta tersebut meletup! Nick turut berada di tempat kejadian. Dia berusaha untuk menyelamatkan Risya. ”
            “Astaghfirullah alazim,” Nik Baharuddin mengucap panjang. Emilda sudah menekup mulutnya terkejut mendengar berita buruk yang menimpa adiknya itu. Serta-merta, kelopak matanya merembes mengeluarkan air mata. Dia menggeleng-geleng dan diikuti bunyi esakan di hujung bibir.
            “Ap...apa? Apa dah jadi pada Nick, papa?” Soal suara garau di belakang. Emil juga terkejut mendengar berita yang baru sahaja didengarnya itu. Isteri yang baru sahaja dinikahinya tadi memeluk erat lengannya. Diusapnya perlahan lengan si suami bagai meniupkan sedikit semangat buatnya. Dia jatuh simpati.
            “Ya Allah, Nick! Ya Allah...” Emil meraup wajahnya. Tidak percaya begitu pantas sekali masa berlalu. Baru sahaja tadi dia berborak dengan adik kembarnya sebelum bermulanya majlis pernikahan itu.
            “Abah, apa yang orang tu cakap lagi? Mereka kat mana sekarang?” Soal Nik Baharuddin lagi. Hatinya bergetar hebat. Di dalam hati, diperbanyakkan doa buat anaknya dan juga Risya.
            “Mereka berada di hospital sekarang. Papa tak tahu bagaimana keadaan mereka sekarang,” Jawab tok Idham sayu.
            “Kalau macam tu, kita segera ke sana sekarang. Tok, orang tu ada bagitahu alamat hospital tu kan?” Tanya Emil. Tok Idham mengangguk laju. Lantas, mereka sekeluarga bergerak ke hospital kecuali Emilda. Emilda disuruh untuk berada di rumah sahaja. Melayan para tetamu yang semestinya keliru dengan apa yang sedang berlaku.
            “Haris, kau maklumkan pada keluarga Risya, ya? Takut mereka tak tahu apa yang terjadi pada Risya dan Nick. Suruh mereka sekeluarga bergegas ke hospital sekarang!” Arah Emil pada Haris yang baru sahaja mendengar berita mengenai sahabatnya itu. Haris akur dan pantas dia mendailkan nombor Hasnah.
            “Hello?”

9 comments:

  1. Sis apa jadi ni!!!
    Eeee...tak suka la macam nie!!!
    Baru dengar luahan hati diorang kereta dah meletop pulak...
    Harap diorang tak apa-apa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huuuuu....sorry la n3 kli ni x mmpu bwat awk feel...huhu...sy x pndai nk wat cter sdh2 ni...huhu...apa2pn...thanks sbb bce cter ni... ^-^

      Delete
    2. Sis bukan x mampu sis terlebih mampu...
      meleleh dah air mata ni...π_π sobs...sobs...

      Delete
    3. Alahai..thank u so much...Sian awk ngis bce cter ni...huhu..Sy brusaha sdaya upya utk bwat org feel ble bce cter sy...wlpn ssh jgak nk wat part feel2 ni..hehe..

      Delete
  2. Hello!!! Saya suka sangat karya awak ! Cinta Yang Tiada Kepastian adalah salah satu karya yang sungguh baik dan amat saya minati setulus hati. Plot yang sungguh menarik dan kreatif. Menurut pandangan saya yang telah lama mengikuti jalan cerita ini , ia ternyata menunjukkan dengan jelas bahawa jodoh itu di tangan Allah dan sebagai manusia dan seseorang yang masih muda telah membuat saya yakin bahawa cinta dan jodoh itu boleh dijumpa dimana-mana sahaja tanpa mencari . Ia akan datang dengan sendiri pada suatu hari. Fyka, jikalau cerita ini akan diterbitkan ke sebuah buku, SAYA AKAN MEMBELINYA!!!

    Maaflah comment saya terlalu panjang pula. (:(:(:
    Salam Sayang dari Singapura. <3<3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello gak...aigoo...xpe..sy x ksah komen awk pjg mne..hehe...tp yg jlas..awk bwat sy trharu sngt ni...hehe..Waahh..klu ada rzeki sy, sy nk bkukan cter ni..Pda aslnya sy rse cter ni x dpt smbutan sngt..so, sy pndamkn dlu biar la..nnti2 bru nk wat mnuskrip..tp, skli tgk ada gak yg msh stia mnggu cter ni..hehe..cter novel prtma sy yg sy post open kt org..huhu..sobs3..trharu ni..hehe..Alhamdulillah...klu bku sy btl2 da trbit..sy tau slh sorg yg bli bku sy ialah awk..hehe...thank u ye? waaa...salam syg jauh tu...hehe...nk smbt gak wlpun jauh..thank u very much!! with love just for u... Nadiaaaaz hehe.. <3

      Delete
    2. Insyallah!! Since awak da ada satu peminat setia, sudah tentu ramai lagi di luar sana akan menyokong awak secara senyap ataupun tidak. Hahahaha.
      Janganlah merendahkan diri tu sangat. Sesungguhnya awak ada potensi untuk menjadi seorang penulis yang terkemuka satu hari. Boleh saya beri pandangan sedikit? Harap Fyka jangan ambil hati atau terasa dengan apa saya akan ucapkan ini, kalau boleh jauhkan daripada menulis sebuah cerita yang plotnya sungguh common. Seperti cinta kontrak yang mulanya benci kemudian cinta. Cerita seperti begitu da banyak ditulis oleh para penulis. Tetapi jikalau cerita begitu yang sedang hangat di pasaran , apakan daya. Saya cuma beri pandangan sebagai pembaca. Maaf jikalau kata-kata saya telah menyiggung perasaan awak.

      Sekali lagi minta maaf kerana terlalu panjang comment. hahaha. Salam Sayang Nadiaaaaaaaaz (:(:(:

      Delete
    3. Hehe..Amin...Klu ada rzeki jd pnulis tu...sy mnulis skdar krana hobi..sy ske mnulis sbb sy ske bercerita gak..hehe..Psl plot cter tu, bg sy mmg btl skg trllu byk org wat cter cm tu..tp cuma cra olahan dn jln crta je len cuma gnre je sme..dn sdah smstinya gnre tu mmg mndapat smbutan rmai..mugkn ada crtain cter sy gunakn gnre tu, tp sy cuba mmbwat jln cter die len dripda yg len..Kdang2 x dpt nk elak gak la, sbg cth bnci lps tu bru cnta..bkn kah tu ssuatu cter yg mnarik? kte msti nk tgk glagat hero n heroin brgaduh da tu brdamai..tp smstinya d sbalik cter diorg ada kelainannya..Hehe..Sy ni jnis yg x ksah..asl ada idea.sy akn wat..da tu sy cbe ubh biar jd len drpda yg len..klu di tgk cter CYTK ni..gnre die pn sma gak dgn novel len..bnci jd suka..playboy jd stia..common kn? tp sy brsyukurla awk still blh terima cnta ni..hehe..sy x mrah pn komen pjg2..tegur-menegur itu ssuatu perbuatan yg mmg dperlukn..bla ada yg slh kte tgur..dri stu kte tau mna klmahan kte..so don't worry k? Thank u so much on

      Delete
    4. haha..komen x hbs..thank u so much sbb tguran tu...salam syg gak.. <3 ^-^

      Delete

background