Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, May 28, 2013

Cerita Pendek part 3: Tiada Sangkaan Cinta

Part 6


MATA yang masih berat terasa sukar untuk kubuka. Nyenyak benar tidurku malam tadi. Mungkin sebab terlalu letih agaknya. Aku terasa mahu menyambung tidur. Sejenak kemudian, otakku ligat memikirkan sesuatu. Tadi mataku terbuka sedikit dan aku nampak satu lembaga yang duduk dekat denganku. Aku jadi terkedu. Tatkala mataku kembali terbuka, wajah Zuhairil tampak begitu dekat dengan wajahku. Aku tersentak dan terkejut sehingga menyebabkan seluruh badanku melakukan refleks sendiri menyebabkan aku jatuh tersebam ke lantai dari katil. Terkekek-kekek Zuhairil melihat gelagatku yang terkejut dengan kehadirannya. Ya Allah... Lelaki ni nak buli aku ke semenjak dah kahwin dengan aku ni? Aku mengetap bibir sambil lemah tanganku mengurut pinggang. Sakit ow!
"Ha ha ha...Kau nampak tak macam mana reaksi kau tadi? Macam ayam kat kampung aku terkejut, terlompat-lompat. Nak buat macam Gang Nam Style pun ada. Oppa Gangnam Style!" Zuhairil siap membuat tarian Gangnam dengan tawanya yang masih tak berhenti. Semakin geram aku melihat mamat yang sudah bergelar suami aku ni. Putus wayar ke apa?
Aku cuba untuk berdiri, namun kakiku pula terasa macam nak putus. AKu mengerang sakit tetapi dalam suara yang perlahan. Sangkaku suara sakit dapatku kawal, tetapi, pantas sahaja Zuhairil mendengarnya. Aku tunduk menekur lantai. Aku pegang kaki yang terseliuh tadi. Tidak lama kemudian, Zuhairil kembali ketawa. Pantas sahaja aku memandang wajahnya dengan wajah yang tak puas hati. Adakah patut gelakkan aku? Sampai hati dia layan bini macam ni? Kureng betul!
Aku mendengus marah.
"Kau yang buat aku terkejut. Yang duduk merenung aku tidur tu kenapa?"
"Sebab kau unik sangat,"
"Apa ke bendanya unik?" dahiku berkerut hairan.
"Kau tidur tak adalah lincah sangat. Tapi, senyap aje macam sleeping 'beast'. Nak tahu kenapa 'beast'?" Aku masih tak lepas dari memandang wajahnya.
"Sebab tepi bibir kau tu penuh dengan azimat-azimat untuk dibuat peta!" Sekali lagi dia mengekek ketawa sambil menahan perut. Aku menggerutu geram. Mahu saja aku sepak kaki lelaki ni sekali. Baru dia tahu rasa. Dari tadi gelakkan aku, ingat aku suka? Ceh!
"Ingat aku bahan lawak kau ke apa? Aku tak masuk Raja Lawaklah!" Aku mengelap tepi bibirku yang dikatakannya azimat tadi. Memang betul pun. Ada jugalah azimatnya. Tapi, tak adalah banyak sangat. Suka hati akulah kalau dah azimat tu keluar sendiri, aku tak dapat nak halang. Nasib kaulah kalau bantal dia pun jadi mangsa azimat aku ni. Bebelku dalam hati. Aku tahan tangan di katil ingin mengimbangi badanku bagi mengurangkan rasa sakit di kaki. Belum pun sempat aku nak buat apa-apa, Zuhairil pantas mengendongku. Aku tergamam seketika.
"Nasib baik badan kau ni kecik. Taklah berat sangat. Okeylah tu. Walaupun dah 5 tahun tak bersua, tapi badan kau tetap kerding macam ni. Not bad." Mataku terbuntang mendengar katanya. Ada patut dia cakap aku kerding? Tak nampak ke badan aku ni dah berisi? Bukanlah kerding sangat. Adalah juga lemak kat perut ni atau sinonim dengan panggilan buncit!
"Kau nak bawak aku ke mana ni?"
"Cik isteriku sayang, kau tu belum solat subuh lagi. Sebab tu dok renung kau. Tengok muka bini sendiri, tak salah kan? Tapi, tak adalah comel mana pun bini aku ni. Sebab azimat tu jelah buat kau nampak ada rupa sikit kot," mahu terlopong mulutku mendengar kata ejekannya. Rasa nak sepak je muka dia sekarang, tahu?
"Ish! Mulut kau ni tak pernah makan cili hidup ke? Mulut tu tak pernah nak kasi insurans. Ada yang kena sepak dengan aku ni karang?"
"Kau nak sepak aku macam mana kalau kaki pun dah tak larat macam ni? Ha ha ha... Kau buat lawak antarabangsa ke sayang?" Makin menjadi-jadi pula rasa amarahku dengan mulut lelaki laser ni. Memang rasa nak staple je bibir dia tu.
Zuhairil menurunkan tubuhku betul-betul di hadapan bilik air. Walaupun diri masih lagi geram dan marah padanya, tetapi aku perasan cara dia mencepungku begitu lembut sekali. Seperti penuh prihatin. Mungkin gara-gara kakiku yang terseliuh ni dia bawa aku dengan berhati-hati kot. Entahlah.
"Aku tunggu kau ambil wudhuk. Kita solat sama-sama,"
Tanpa bantahan, aku segera mengambil wudhuk dan keluar dari bilik air. Sejadah juga sudah siap dibentangnya. Dengan perlahan, aku menghampiri almari ingin mengambil telekung.
"Kau duduk aje kat katil tu. Biar aku yang ambik," dengan pantas Zuhairil mendahuluiku dan mengambil telekung. Telekung bertukar tangan dan dengan pantas saja hati yang marah tadi menjadi tenang.
"Thanks,"
Pertama kali aku solat bersama suami yang menjadi iman dalam solatku. Penuh tenang suasana ketika itu. Selesai saja solat, dia mendoakan akan kesejahteraan rumah tangga kami. Aku tak mampu nak menipu dan tatkala ini aku benar-benar rasa terharu. Tetapi, benarkah dia mendoakan agar rumah tangga kami berpanjangan?  Ikhlas ke?
Habis saja mengaminkan doa, dia menghulurkan tangannya kepadaku. Lambat juga tangannya kusambut. Aku mencium dengan hormat dan tanpa kusangka, dahiku menjadi persinggahan bibirnya. Lama. Wajahnya kutatap dengan hati yang sukar kutafsir. Senyuman benar-benar ikhlas ke?
"Kaki tu nanti aku tolong urut. Kau boleh kan berjalan macam biasa? Aku tak nak majlis sebelah aku jadi spoil pula gara-gara kaki kau tu,"
Amboi! Tadi bukan main baik lagi dia, siap senyum manis kat aku. Tiba-tiba cakap macam nak cari gaduh lagi. Hish! Memang tak ikhlaslah senyum tadi tu. Angan-angan aku je. Aku menjeling padanya dan mendengus.
"Asyik-asyik dengus. Kau tu dah nak jadi kuda ke?" sindir Zuhairil pula.
"Kita baru je lepas solat kau dah nak buat aku marah. Tak boleh ke kalau kau jangan cari pasal ngan aku?"
"Boleh! Tapi, dengan satu syarat."
"Apa?"
Zuhairil pantas mendekati wajahnya pada wajahku dan belum sempat aku nak jauhkan muka, bibirnya dah melekat kat pipiku. Hampir saja sasarannya pada bibirku. Mahu terputus jantung ni bila Zuhairil membuat kejutan seperti itu. Apabila bibirnya menjauh, bibir aku terkunci tanpa kata. Bibirnya kembali menguntum senyuman.
"Tu je cara kalau kau nak aku berhenti cari pasal. Because no matter what happend, you are mine and only mine! Remember that sayang," Zuhairil mengenyetkan mata dan meninggalkan bilik. Aku masih berjeda di atas sejadah dengan dada yang masih sesak, tidak mampu berbuat apa melainkan membiarkan saja degupan itu berlalu dengan sendirinya.

Part 7


AKU memerhatinya dari jauh. Hatiku begitu tertekan dan rasa ragu-ragu itu muncul semula. Patut ke aku lakukan semua ini? Sudah kutetapkan dalam hati ingin membuat keputusan yang sudah kufikir masak-masak semalam. Tetapi, kenapa tiba-tiba hati jadi ragu? Ah! Aku perlu yakin akan keputusan ini. Lantas, aku berjalan menyeberangi jalan ingin menuju ke restoran Pak Li. Segera kakiku melangkah sambil mata menjangkau ke sekitar ingin mencari kelibatnya. Anak mataku terhenti tatkala melihat wajah si dia yang berada tidak jauh dariku. Aku menghampirinya dengan perlahan. Bibirku berusaha menguntum senyuman kecil. Namun, dapat kurasakan senyuman tersebut tidak semanis seperti selalu. Kali ini, pertemuan itu bagaikan satu pertemuan yang mungkin juga buat kali terakhir bagi kami berdua. Ya! Aku sudah menetapkan hati ingin memutuskan hubungan dengan Zuhairil. Setelah mendengar cerita daripada Mok, aku jadi nekad ingin mengakhiri hubungan yang entahkan benar atau tidak.
Aku tarik kerusi kayu yang bertentangan dengannya. Kulihat ada sepinggan sandwich terhidang di atas meja. Zuhairil menepuk tangannya ingin membuang debu roti sandwich. Dengan lagak selamba, dia menarik menu dan diberikan kepadaku. Aku menahan rasa debar yang sedari tadi sering mengganggu ketenteramanku. Zuhairil memanggil waiter dan aku memesan makanan yang sama seperti yang dipilih oleh Zuhairil tadi.
"Dah lama sampai ke?" aku membuka bicara antara kami. Zuhairil hanya memandangku sekilas dan tangannya kembali mengambil sandwich yang terakhir.
"Tak lama sangatlah. Cukup untuk menghabiskan satu sandwich nilah," ujar Zuhairil pendek. Aku kembali terdiam semula. Entah mengapa, perbualan kami begitu dingin sekali.
Apabila hati rasa begitu tak tenteram, aku kembali membuka bicara dengan menyoalnya sesuatu.
"Sejak beberapa minggu ni, awak ada keluar tak dengan mana-mana perempuan?" Zuhairil memandangku dengan pandangan hairan. Seraya itu, dia menggeleng.
"Tak ada. Ada pun dengan Ina. Sayakan dah beritahu awak sebelum ni? Saya ada keluar sekejap dengan Ina,"
Aku mengangguk saja. Aku teringat akan apa yang pernah dikatakannya dulu ketika ingin keluar bersama Ina, iaitu sepupunya.
"Memang betul awak tak keluar dengan orang lain ke selain Ina?" aku masih mengasaknya dengan soalan yang sama.
Zuhairil mengerut dahi. "Apa awak ni? Saya dah cakap tadi kan? Saya hanya keluar dengan Ina. Kenapa tanya soalan mengarut tu?" Suara Zuhairil sedikit naik. Mungkin bengang dengan asakan soalan yang sama. Aku menelan liur dan menunduk. Hatiku sedikit terusik dengan nada suaranya. Kenapa perlu menaikkan suara? Salah ke kalau aku bertanya? Sudahnya, aku hanya mampu berdiam diri. Pelayan tiba ke meja kami dan meletakkan air kosong yang dipesanku tadi. Aku tersenyum tawar pada pelayan tersebut dan menunggu saat dia berlalu pergi.
Aku mengeluarkan dompet dari saku seluar dan mengeluarkan beberapa not sepuluh ringgit dan aku serahkan kepada Zuhairil. Zuhairil sekali lagi melontar pandangan pelik kepadaku.
"Ini duit untuk bayar bil telefon bulan ni," aku menjawab pertanyaannya tanpa perlu disoal. Dia mengangguk dan mengambil duit tersebut. Sebaik dia menyimpan duit-duit tadi ke dalam dompet miliknya, aku segera mengeluarkan telefon bimbit samsung S2 dan aku keluarkan sekali sim kad. Aku nampak wajah Zuhairil yang keruh sambil memerhati wajahku dengan tajam. Terkial-kial aku mengeluarkan sim kad tersebut gara-gara tanganku yang menggigil dan cuba kutahankan getaran yang bergelodak di dalam hati. Apabila berusaha mengeluarkan sim kad, pantas aku mendongak dan menyerahkan sim kad tersebut. Aku perasan Zuhairil mengetap bibir dan tangannya segera mengambil sim kad di atas meja.
"You will never see me again," ucap Zuhairil pantas dan tanpa pamitan, dia langsung meninggalkan meja kami. Dengan pantas juga, aku mengekorinya. Laju saja langkahnya meninggalkanku, namun, aku tetap ingin mendapatkannya semula.
"Awak! Tunggu! Biar saya jelaskan semuanya dahulu,"
"Kau diam!" bentak Zuhairil. Langkahnya langsung tidak mahu berhenti. Aku menahan sebak yang menggamit hati. Namun, aku tetap tidak mahu beralah sehinggalah Zuhairil menjejak keretanya. Aku segerakan langkah dan aku berjaya menerobos masuk ke dalam keretanya, sebelum sempat dia menghidupkan enjin.
"Awak, biarlah saya jelaskan semuanya dulu," tidak sempat aku menghabiskan kata, Zuhairil keluar dari perut kereta. Aku mengeluh lemah dan tetap tidak berganjak dari perut kereta. Aku lihat jejak Zuhairil yang menghampiri pintu kereta di sebelahku. Sebelum dia membuka daun pintu kereta, aku pantas membukanya.
"Kau keluar sekarang. Sebelum aku jerit suruh kau keluar!" berang Zuhairil yang tunggu masa saja mahu meletup. Tidak mahu membuat masalah yang bisa memalukan kami berdua, aku keluar jua dari kereta tersebut. Zuhairil menutup pintu kereta dengan kasar dan dia melangkah ke pintu pemandu.
"Zuhairil, please! Dengar dulu penjelasan saya. Janganlah macam ni," aku masih mahu memujuknya. Tanpa mendengar penjelasan dariku, Zuhairil pantas menerobos masuk ke dalam kereta dan meninggalkan aku yang terkontang-kanting di tepi jalan. Hanya anak mata saja yang mampu menghantarnya pergi. Aku mendongak ke atas dan menyeka air mata yang perlahan menuruni pipi.
PERLAHAN-LAHAN mataku dibuka dan kembali tertutup. Aku diam tidak berkutik dengan mata yang tertutup. Tiba-tiba, bayangan yang aku pandang sekilas tadi membuat aku berfikir sejenak. Pantas mataku terbuntang apabila wajah Zuhairil terlayar begitu dekat sekali dengan wajahku.
"Ahh!" jeritku. Dek kerana terlalu terkejut, kakiku secara tiba-tiba saja terangkat dan...
Dush!
"Ahh!" Jeritanku tadi, disahut pula oleh Zuhairil. Sebenarnya, kakiku selamat mengena perut suamiku itu. Aku lihat ke bawah katil dan memerhati Zuhairil mengengsot kesakitan. Ooppss! Padan muka! Sudahlah tadi dia buat kejutan, sekarang pun nak buat kejutan lagi. Tapi, kira adillah. Aku terkejut dan terjatuh dari katil gara-gara kejutannya itu. Sekarang, dia buat kejutan lagi dan kali ini bukan aku yang jatuh tetapi dia!
"Kau ni memang nak buat rosak majlis aku malam nanti kan? Kalau tak selamat majlis aku, pengantin lelaki pulak yang kau nak kenakan?"
"Dah kau tu suka sangat buat terkejut aku tu, kenapa? Hah! Padan sangatlah dengan muka kau tu. Nasib baik terflying kick kat perut. Kalau kat muka tadi, aku tak tahulah macam mana. Rosaklah muka 'hensem' kau tu, ye?" sindirku seraya terburai tawa yang tertahan dari tadi. Memang aku suka sangat part ni. Muhahaha!
"Kau nikan. Dah umur 28 tahun, dah jadi bini orang tapi masih nak tidur lepas subuh? Bini apa macam tu?" Zuhairil berusaha untuk bangun dan sempat lagi mahu mengejekku.
"Kenapa? Kau menyesal ke kahwin dengan aku? Nak sangat kahwin dengan aku, tulah akibatnya. Terima jelah yang bini kau ni macam ni," balasku tanpa rasa bersalah. Aku menjeling sahaja Zuhairil yang masih terduduk di lantai.
"Kau ni...Eyyy...aku bagi penangan hebat kat kau biar terdiam mulut kau tu supaya tak menjawab, baru kau tahu!"
"Apa? Kau nak buat apa? Nak tutup mulut aku dengan stapler? Huh! Cubalah buat, kalau kau rasa nak kena penangan tendangan maut aku tu lagi,"
Belum pun sempat ingin memanjangkan lagi pergaduhan mulut ini, Zuhairil pantas menangkap pergelangan tanganku dan ditariknya kasar sehingga menyebabkan tubuhku jatuh ke bawah menghempap tubuhnya.
Bibirku hampir-hampir saja mendarat pada bibirnya. Kedudukan kami begitu rapat sekali. Aku tergamam, begitu juga dengannya. Mata kami bertentangan dan melekat tanpa mahu beralih. Entah apa yang menyampukku, aku biarkan saja tangan Zuhairil yang sudah mengusap lembut pada pipiku. Lama kami berkeadaan demikian. Tangan Zuhairil yang mendarat pada pipiku beralih pula pada rambutku. Zuhairil membelai lembut rambut panjangku dan bergerak pula pada hidung. Akhirnya, tangannya berhenti pada bibirku. Bagaikan dipukau olehnya, mataku perlahan-lahan ditutup tatkala wajahnya mula mendekati wajahku.
"Rin, Ril...Apa yang bising tu? Bukak pintu ni!" Pergerakan kami terhenti dan mataku pantas terbuka. Darah panas mula naik ke muka. Kenapa aku dengan senangnya menyerah padanya? Aku pantas menjauhkan tubuhku dari terusan menghempap tubuhnya. Tiada langsung ruang bicara antara kami. Semua begitu janggal dan... entahlah.
Aku kembali terdengar suara ibu yang memanggil nama kami berdua. Segera aku membuka daun pintu dan tersembul wajah ibu yang merenung tajam ke arahku.
"Apa bunyi bising tadi?"
"Emmm...Tak ada apalah,bu. Tadi, ada cicak jatuh kat katil. Tu yang bising tu." dalihku tidak mahu ibu tahu akan apa yang terjadi tadi. Ibu mengecilkan mata masih tidak berpuas hati. Mata ibu berkalih pula pada wajah Zuhairil yang sudah mendekatiku. Ibu memandang wajah kami berdua satu persatu. Aku sempat melihat Zuhairil dari ekor mata dan kelihatannya wajah Zuhairil tampak begitu selamba dan poyo! Hmph! Nak buat-buat coollah tu. Ceh! Bajet 2013 betul!
Anak mata ibu kembali memandang tajam kepadaku.
"Rin, ibu nak cakap sikit dengan Rin."

bersambung...

6 comments:

  1. dah baca dan baca sekali lagi.... Dpt tak "hint"? Nak lagi entry ler tu... hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...Don't worry..Sy fham.. ^-^

      Delete
  2. cepatlah sambung ... :)

    ReplyDelete

background