Rakan-rakan pengikutku

Monday, August 20, 2012

PC pencek Versi Raya part 1

PC pendek versi Raya.
Terketar-ketar tangannya saat menyabut barang yang diberi oleh gerangan di depannya. Mahu berpeluh-peluh dahi mengambil barang tersebut.
"Cup cake...Yang acting over sangat ni kenapa?" Tegur Saifullizan yang hairan melihat wajah Karmiza yang nampak sedikit pucat. Lantas, wajah yang tampak penuh drama itu berubah muncung.
"Abang ni orang nak berlakon pun tak boleh. Ingat senang ke nak kemas rumah ni? Semua abang punya pasallah. Kalau tak main dengan tepung hari tu, rumah kita takkan macam tongkang pecah. Sekarang, Miza penatlah. Abang tolonglah ganti Miza bersihkan rumah ek?" Tangan yang menyambut pembersih bulu ayam itu kembali menolak dan diserahkan pada Saifullizan.Terjegil mata Saifullizan melihat Karmiza yang berlakon penat di depannya.
"Cup cake...Dari tadi abang bersih, mengelap, menyapu, mengemop...siap catkan rumah lagi. Miza baru bersihkan dapur. Abang bersih ruang tamu depan, tengah,tandas..Miza baru satu. Tu pun dah penat?"
"Alaaah...Abang tolonglah Miza ek? Penatlah..Kan tenaga lelaki ni lebih kuat berbanding perempuan?" Karmiza merengek dan cuba memujuk suaminya itu. Siap dibulatkan lagi mata agar suaminya cair melihat matanya yang sedia bulat itu. Nak buat-buat comel biar suami tergodalah tu.
"Hah? Tak payah nak buat-buat comel. Miza kena bersihkan juga. Bersihkan kipas je pun. Yang lain abang dah siapkan. Tu je yang tinggal. Nak tunggu pagi esok, esok dah nak raya. Malam nanti? Miza dah terbungkang macam ular sawa. Nak harapkan Mizan, Mizan pun dua kali lima macam mamanya. So, tak boleh. Dah-dah..cepat buar. Sekejap je pun. Lepas bersihkan debu, lap dengan kain basah ni. Cepat-cepat." Karmiza menarik muka apabila mendengar arahan suaminya itu.
"Fine!" Diturutkan juga kata suaminya. Maklumlah, sayang suamikan?
Setelah berbuka, ternyata betul apa yang dikatakan oleh Saifullizan. Lepas solat Karmiza terus tertidur di sofa. Saifullizan hanya menggeleng melihat kerenah isterinya itu.
"Daddy..mama dah tidur ke? Mizan baru nak ajak mama main bunga api." Ucap si kecil dengan wajahnya yang berubah sedih. Saifullizan tersenyum.
"Tak apa. Mizan main dengan daddy jelah. Tapi sebelum tu, daddy nak bawa mama masuk ke dalam bilik dulu. Tak senonoh betul tidur kat ruang tamu." Mata Saifullizan menyapa wajah Karmiza yang sudah kepenatan. Lalu, dicepungnya tubuh kecil Karmiza dan dibawanya ke dalam bilik tidur mereka. Diletaknya penuh berjaga-jaga tubuh Karmiza tidak mahu mengganggu tidur isterinya.
"Jom...kita main bunga api kat luar."
Rasa sejuk mula mencengkam tulang. Karmiza terbangun dari tidur. Dia memisat-misat matanya dan memandang sekeliling.
'Hmm...Mesti abang yang bawak aku ke dalam bilik.'
Kakinya melangkah keluar dari bilik. Tercari-cari kelibat kedua beranak itu di ruang tamu. Tiada. Karmiza menggaru kepala yang tidak gatal. Mana pula dua orang tu? Detik hatinya. Jeritan dari luar menggamit perhatiannya. Dia menolak sedikit langsir rumah dan dilihatnya wajah girang si kecil bermain bersama daddynya.Begitu seronok dua beranak itu bermain bunga api. Dapat dirasakan perasaan bahagia melihat kedua-dua insan tersebut.
"Moga hari raya kali ini lebih meriah berbanding sebelumnya." Itu pintanya dalam hati. Menyambut hari raya bersama anak susuan dan juga suami tercinta adalah sesuatu yang diidamnya selama ini. Hubungan antara Saifullizan dan Mizan, walau tiada pertalian darah sekali pun mereka tetap seperti anak-beranak. Menggebu rasa sayangnya pada mereka. Sempat lagi dia mendoakan agar kebahagiaan mereka bertiga akan kekal selamanya. Amin. Selamat Hari Raya semua.. :D Tunggu versi pendek PC raya part 2 pula ya? ^-^

2 comments:

background