Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, February 2, 2016

Dosa Semalam Bab 2

BAB 2

            ALINIYA hanya diam tidak berkutik dari tempat duduknya. Dibiarkan saja lelaki yang berkot putih itu merawat luka pada belakang kepalanya. Setelah balutan diperkemaskan, lelaki tadi duduk berdepan dengannya bersama senyuman yang tak pernah lekang di bibir. Aliniya cuma senyum kecil. Di fikiran masih banyak persoalan yang perlu dia ketahui daripada lelaki itu.
            “Feel comfartable now?” Soal lelaki yang berwajah manis itu. Lelaki yang berkulit sawo matang itu memandang lembut pada Aliniya. Sudah lama Aliniya berada di bawah jagaannya. Sebaik mendengar soalan daripada mulut gadis itu tadi, dia terkejut dan berasa sangat gembira dengan perubahan itu.
            Soalan lelaki itu dijawab dengan hanya mengangguk. Aliniya teragak-agak untuk bersuara sementelah sekarang dia berasa begitu janggal apabila berduaan dengan doktor muda itu.
            Melihat Aliniya yang masih belum bersuara itu, dia dapat mengaggak apa yang bermain dibenak gadis itu sekarang.
            “Saya pasti awak tengah keliru dengan apa yang terjadi sekarang. Saya faham dan untuk pertama kalinya, saya nak memperkenalkan diri saya secara rasmi. Saya Doktor Radhuan dan sayalah yang merawat awak selama ini,” Aliniya mengangguk lagi. Sekarang barulah dia tahu nama sebenar lelaki itu.
            “Awak tanyalah apa yang ada difikiran awak sekarang tu. Tapi, biarlah saya jawab satu-persatu dan saya akan jelaskan dekat awak. Cuma, masa sekarang tak begitu mengizinkan,” lelaki yang bergelar Doktor Radhuan itu mengalih pandangan pada jam di pergelangan tangannya.
            “Sekarang pun dah lewat jugak. Awak patut rehat sepenuhnya. Semua ini merupakan satu kejutan untuk awak bila awak dah mula ingat dan tahu keadaan awak sekarang,” sambungnya lagi.
            “Ja... jadi, memang betullah saya ini sebenarnya salah seorang daripada orang gila di sini?”
            “Awak bukanlah gila cuma awak menghadapi gangguan mental,”


            “Samalah tu,” pintas Aliniya pula. Aliniya sudah merasa tidak selesa berada di situ. Pastinya dia sudah dicop sebagai orang gila bila menjejakkan kaki di sini. Tetapi, persoalan yang utama, bagaimana dia boleh sampai ke sini? Setahu dia, dia adalah seorang gadis yang normal dan mempunyai cita-cita serta azam yang tinggi.
            “Sukar untuk saya jelaskan lebih lanjut tentang penyakit yang awak alami, sebabnya semua ini masih awal untuk awak terima. Sebab itulah saya maklumkan kepada awak tadi, saya akan jelaskan semua ini satu persatu. Bukan semua sekali. I’m afraid that you will get another shock. Tak apa kita masih ada masa,”
            “Masa? Saya mana ada masa dengan semua ini. Saya kena keluar dari sini. Saya perlu capai cita-cita saya. Saya perlu uruskan kemasukan saya ke dalam Universiti. Jadi mana ada masa!” bangkang Aliniya dengan perasaan geram. Dilihatnya wajah doktor muda itu sedikit terkejut dengan sikapnya itu. Aliniya tersedar akan kesilapannya bila berkelakuan sebegitu di depan doktor yang merawatnya.
            “Maaf. Saya tak patut cakap macam itu,”


            “Tak! Bukan macam itu. Tapi Puan Aliniya, did you know that you are not a student anymore?” Aliniya mengerutkan dahi tatkala menangkap satu panggilan yang terluah dari mulut doktor itu.
            “Kejap! Apa yang awak sebut tadi? Puan? Saya ‘cik’lah. Kenapa panggil saya Puan?” kini Aliniya melihat wajah doktor tersebut dengan perasaan sedikit jengkel.
            “Maa... maaf, Pua.. Errr.. Baiklah. Saya akan panggil awak, Niya. Niya, ada satu perkara yang awak patut tahu sebenarnya,”
            Belum sempat Aliniya mahu memintas katanya, cepat-cepat Doktor Ridhuan bersuara.
            “You have been in this hospital for 6 years,” mulut Aliniya terlopong luas sebaik mendengar kenyataan tersebut. Saat itu, dia memegang kepala. Tiba-tiba saja rasa pening mula menyerang kepalanya.
            Melihat keadaan Aliniya, doktor Radhuan berasa serba salah dan akhirnya dia membuat keputusan untuk menamatkan perbualan mereka dan meminta supaya Aliniya untuk berehat dan menenangkan diri.
            “Saya akan jelaskan lebih lanjut tentang persoalan awak pada esok hari. Sekarang awak berehatlah,” doktor Ridhuan segera meninggalkan bilik Aliniya dan membiarkan pesakitnya itu untuk menerima sedikit sebanyak apa yang dikatanya tadi.
            Aliniya jadi bingung dan mula resah. Di sebalik rasa resah itu terbit juga rasa takut yang mula menyelubunginya. Dia bagaikan begitu asing di dalam dunia ‘baru’ ini. Semestinya dia mahu tahu apa yang terjadi 6 tahun yang lalu. Air matanya mengalir perlahan menggelongsori pipi. Dia merebahkan diri dan menarik gebar hingga ke muka. Dalam sunyi malam, kedengaran halus bunyi esakannya.
            ‘Apa dah jadi dekat aku sebenarnya?’



DOKTOR Radhuan membaca repot di tangan dengan teliti. Setelah berpuas hati dengan keputusan yang ada di tangannya itu, sebuah senyuman ikhlas dihadiahkan buat pesakitnya itu.
            Radhuan benar-benar bersyukur melihat perubahan yang dialami oleh Aliniya. Wajah gadis yang berkulit cerah dan lembut itu direnungnya sekilas. Pertama kali berjumpa dengan gadis secantik Aliniya hatinya pernah terusik. Tetapi sayang. Sewaktu itu, Aliniya kelihatan begitu parah. Aliniya meronta-ronta, meraung dan meroyan.
Kadang-kala pernah juga gadis itu melukakan diri sendiri sehingga dia terpaksa untuk mengikat Aliniya agar gadis itu tidak bertindak ganas. Sesiapa yang melihatnya pasti saja merasakan tiada harapan bagi Aliniya untuk pulih, tetapi kuasa Allah S.W.T siapa yang tahu.
Dilihatnya Aliniya asyik tertunduk saja dari tadi sebaik saja gadis itu sampai ke bilik pejabatnya. Radhuan mengawangkan tangan di depan Aliniya menyebabkan Aliniya tersentak.
“Awak dengar tak apa yang baru saja saya cakap tadi?”
“Emmm... Tak. Maaf, saya terlalai kejap tadi,” jawab Aliniya sambil tersengih malu dek ditegur oleh doktor yang setia memandangnya itu. Aliniya terasa bahang di kedua-dua belah pipinya tatkala lelaki itu masih lagi tidak melepaskan pandangan dari memandangnya. Aliniya terasa sedikit gentar.
Radhuan seperti dapat membaca apa yang difikir oleh Aliniya di sebalik air muka yang lembut itu. Sudahnya, Radhuan tertawa kecil.



“It’s okay. Saya boleh ulang balik. Actually, progres awak semakin bagus dan saya pasti, awak boleh menerima apa yang bakal saya perjelaskan lepas ini,” Aliniya yang tertunduk dari tadi mula panggung kepala. Dia menanti apa yang bakal doktor tersebut jelaskan.
Radhuan mengangguk dan dia tahu Aliniya pasti sudah bersedia sepenuhnya. Walaupun gadis itu pernah menyuntik sedikit perasaan di hatinya, tetapi perasaan itu perlu dibuang jauh-jauh.
“Pua.. Ehemmm.. Niya... awak dimasukkan ke dalam hospital sakit jiwa ini sebab awak mengalami postpartum psikosis,” Aliniya mengerut dahi. Bahasa dari terma-terma medikal itu memang buat dia jadi bingung.
Aliniya menggeleng tidak faham.
“Senang cerita, sebab disebalik pesakit mengalami penyakit itu adalah bila dia mengalami kemurungan yang kritikal punca daripada kejadian sekeliling yang berlaku selepas dia hamil,” Aliniya nyata terkejut mendengar penjelasan daripada Radhuan. Pantas dia menggeleng kerana sukar untuk dia terima kenyataan yang baru saja dia dengar.
“Hamil? Sejak bila pula saya hamil? Saya tak pernah ada anak dengan sesiapa mahupun melakukan perbuatan zina. Saya... saya tak percaya,”
“Look, Niya. Awak kena tahu yang awak dirawat di sini selama 6 tahun. Banyak perkara yang dah berlaku dan awak masih belum dapat ingat apa yang terjadi selama ini,”


Air matanya menitis tanpa segan silu, malah semakin laju pula manik-manik itu mengalir. Aliniya cuba untuk mengawal perasaannya. Dia perlu kuat untuk mengetahui perkara sebenar ini. Aliniya menarik nafas dalam. Dia menyeka air matanya dan merenung tajam pada anak mata lelaki itu.
“Ja... jadi, apa yang berlaku dengan anak yang saya kandung itu sampai saya boleh berada di sini?” gugup suaranya bila menyatakan soal anak.
“Itu yang perlu awak tanya pada orang yang bawak awak ke sini. Jawapannya ada pada dia. Mungkin dengan mendengar sendiri apa yang berlaku pada anak awak dari mulut orang itu, boleh meyakinkan awak untuk terima semua ini,”
“Siapa orang itu, doktor?” soal Aliniya kembali.
“Dia...” belum pun sempat Radhuan menyudahkan ayatnya, perbualan mereka terganggu tatkala bunyi ketukan pintu kedengaran.
Tersedar yang dia sudah banyak menangis, Aliniya pantas menyeka air mata yang sudah lebur mengena pipinya. Tangannya mengemas rambut yang sedikit menganggu pandangannya. Dia menarik nafas panjang dan cuba membetulkan suaranya.
“Doktor, Encik Hardee dah sampai,” tegur jururawat selaku pembantu Radhuan. Radhuan mengangguk dan berdiri apabila lelaki yang bernama Hardee tampil memasuki biliknya.
Aliniya yang masih duduk dapat melihat tangan yang dihulurkan pada Radhuan dari pandangan sisinya. Dia kembali menundukkan kepala.
“Apa khabar Encik Hardee?” Soal Radhuan berbahasa. Hardee hanya mengangguk dan masih saja berdiri. Wajahnya seperti keresahan. Dia tidak betah berada di sini. Fikirnya, dia telah mengganggu apointment Radhuan dengan salah seorang daripada pesakit di situ.
“Panjang umur Encik Hardee. Kami baru saja bercakap tentang Encik,” mendengar saja kata-kata Radhuan, Aliniya yang tertunduk pantas saja panggung kepala. Matanya memandang tepat pada wajah Radhuan dengan penuh tanda tanya. Sejak bila pula Radhuan bercakap tentang lelaki yang bernama Hardee itu dengan dia tadi, bisiknya keliru.


Hardee yang tidak tahu-menahu tentang perbualan mereka berdua sudah mengerut dahi. Dia yang mahu bertanya dengan lebih lanjut terhenti apabila Radhuan bersuara mendahuluinya.
“Niya, kenalkan ini Encik Hardee, suami awak,” mata Aliniya terbuntang mendengar kata-kata Radhuan itu. Segera anak matanya berkalih memandang gerangan di sebelah.
Hardee juga turut terkejut melihat kelibat wanita yang pernah hadir dalam hidupnya 6 tahun yang lalu. Sudah lama juga wajah itu tidak dilihatnya. Ada rasa jengkel terbit di hatinya. Dia tersenyum sinis melihat wajah terkejut yang terpamer pada air muka wanita tersebut.

‘Hmph! Tahukah kau, dosa lalu terasa seperti dosa semalam. Rasanya baru sekejap aku hantarkan kau dekat sini. Tak sangka kau boleh sembuh secepat ini. Dosa kau itu aku takkan pernah ampunkan!’ desis hati lelaki itu.

No comments:

Post a Comment

background