Rakan-rakan pengikutku

Friday, February 19, 2016

Dosa Semalam Bab 6

BAB 6

            BAYANG-BAYANG dari arah dapur membuatkan langkah Hardee mula perlahan. Setahu dia pembantu rumahnya akan tidur awal disebabkan rutin mereka yang perlu bangun awal pada keesokkannya. Jadi, siapa pula yang berada di dapur itu? Fikiran yang bukan-bukan mula menganggu minda.
            ‘Macam mana boleh dia menyelinap masuk ini? Haih... kak Zah ni mesti lupa nak kunci pintu dapur belakang lagi. Aduh! Payah macam ni,’ Hardee sudah menggerutu dalam hati.
            Dek bergerak di dalam keadaan yang gelap dengan hanya ditemani lampu dari arah dapur, Hardee tersepak pula kaki meja di ruang tamu tengah sehingga terjatuh perhiasan kayu.
            Pang!
            Hardee mula mengutuk diri.
            ‘Aduh! Sakit! Habis kantoi. Kalau perompak tu lari macam mana? Tak boleh jadi ini,’
            Pantas kakinya melangkah ke arah dapur dengan terhincut-hincut. Niat ingin mengepung perompak tetapi lain pula jadinya.
            “Ah!” Jerit Hardee dan Aliniya serentak. Kuali yang dipegang oleh Aliniya sudah terlepas apabila tangan Hardee lebih pantas menahan tangan gadis itu sebelum sempat dia dipukul. Entah mana silapnya, Hardee boleh tertarik lengan Aliniya dengan kuat sehingga tubuh Aliniya terdorong ke depan menyebabkan kedua-duanya berdiri tidak seimbang. Lalu, tubuh kecil Aliniya menghempap tubuh milik Hardee. Terluah juga erangan daripada mulut lelaki itu yang sedari tadi hanya disimpannya saja.
            “Aduh! Bukan kaki aku je yang jadi mangsa, badan aku pun kau nak binasakan sekali?” mendengar saja suara lelaki yang dikenalinya, pantas saja Aliniya cuba untuk bangun. Namun, masing-masing tergamam tatkala sepasang anak mata si gadis dan si jejaka bertaut antara satu sama lain.
            Kedua-dua kaku tidak berkutik sehingga Aliniya dapat rasakan bunyi jantung yang berdegup laju jelas kedengaran.
            “Ya Allah, Tuan, Ni... Niya, apa dah jadi ini?” serentak kepala mereka berpaling memandang kak Zah yang baru muncul itu. Lampu di ruang tengah dibuka dan keadaan yang gelap mula terang sehingga kedua-duanya dapat lihat wajah masing-masing dengan jelas.
Sebaik melihat Hardee dan Aliniya, kak Zah mula menekup mulut dan berpaling ke belakang.“Ma... maaf Tuan. Saya tak nampak apa-apapun,” kak Zah sudah serba salah bila melihat adengan yang tak sepatutnya itu.
            Tersedar yang mereka masih berada di posisi yang agak mencurigakan itu, lalu Aliniya cepat bangkit dan berdiri menjauhi Hardee dengan wajah yang sudah menunduk. Malu ingin bertentang anak mata dengan lelaki yang baru dikenalinya itu. Walaupun hakikatnya lelaki itu sudah pun menjadi suaminya, dia tetap berasa asing dan janggal bila bersama Hardee.
            Hardee berusaha untuk menenangkan perasaan yang sukar untuk ditafsirkan dalam akal fikiran tatkala mengingatkan kembali kejadian tadi. Hardee bingkas dari posisi baring  dan cuba untuk berdiri.
            “Ah!” Hardee kembali terduduk semula. Teringat kakinya tersepak kaki meja, anak matanya membulat bila melihat ibu jari kaki yang sudah kebiruan. Kali ini, sakit yang dirasakan tidak terlalu sakit tadi berubah menjadi begitu menyengat dan pedih. Hardee menggigit bibir dan matanya terpejam rapat menahan rasa.



            Anak mata Aliniya juga dapat menangkap ibu jari kaki Hardee yang sudah membengkak itu. Mungkin sebab itulah dia terdengar bunyi bising tadi. Pasti lelaki ini tersepak dekat mana-mana, tebaknya dalam hati.
            “Tuan... saya minta maaf. Saya minta maaf sebab saya Tuan...”
            “Kau buat apa malam-malam buta ini perempuan?!” jerkah Hardee sehingga tersentak Aliniya dibuatnya. Kak Zah juga terkejut mendengar suara Hardee. Pantas, dia berpaling dan melihat wajah Hardee yang merah menahan kemarahan. Marah benar lelaki itu dengan Aliniya. Gerun juga bila melihat wajah garang Hardee.
            “Emmm... Tu... Tuan, saya pergi ambilkan first aid,” kak Zah terus beredar ingin mencari kotak kecemasan. Dibiarnya Aliniya dan Hardee di situ sebentar. Dia tidak mahu masuk campur.
            Pecah tempurung matanya bila digertak sebegitu. Sungguh! Tiada niatnya mahu mengapa-apakan lelaki itu. Semenjak keluar dari hospital, tangisan dan air matalah yang banyak menemaninya.
            “Aku tanya kau buat apa malam-malam buta macam ini?” soal Hardee sekali lagi. Aliniya menggigit bibir tidak mahu esakkannya kedengaran. Sedaya-upaya dia menahan untuk tidak menangis, tetapi hatinya tetap berdegil.
            “Saya... saya minta maaf Tuan. Saya tak ada niat pun,”
            “Banyaklah kau tak ada niat. Eh! Semenjak kau hadir dalam rumah ini, aku memang tak boleh nak percaya satu pun kata-kata kau! Sejak dulu lagi, kau memang ada niat dan agenda sendiri. Sekarang ini, kau keluar dari hospital sekalipun kau tetap berniat nak sakitkan aku, kan?!”
            “Tak Tuan. Saya tak tahu pun Tuan dah balik. Betul, saya tak ada niat macam tu,” Aliniya angkat kepala dan memberanikan diri untuk memandang Hardee. Walaupun matanya sudah kabur dek tangisannya, tetapi dia dapat lihat dengan jelas bahawa anak mata Hardee sedang memandang tajam padanya.
            Aliniya menggeleng dan air matanya jatuh lagi. “Saya tak berniat apa-apa Tuan. Maafkan saya,” suara Aliniya kedengaran seperti merayu. Kini, Hardee pula tergamam melihat wajah Aliniya yang sudah lecun dengan air matanya. Hardee mengetap bibir bila sedikit sebanyak dia mula termakan dengan kata-kata Aliniya yang kedengaran seakan-akan jujur. Hardee menjeling ke arah lain. Tidak mahu melihat wajah Aliniya lama-lama.


            ‘Tak! Aku takkan mengalah dengan pujuk rayu kau tu,’ desis Hardee yang masih ego.
            Malas ingin berada lama-lama bersama perempuan itu, Hardee cuba untuk bangkit. Melihat Hardee yang kelihatan susah untuk mengimbangi tubuhnya, Aliniya pantas menahan. Tangisannya pula sudah mengendur.
            “Tak payah!” Hardee menepis kasar. Aliniya melangkah setapak ke belakang. Tetapi, melihat Hardee yang bergerak terhincut-hincut itu, Aliniya jadi tak sampai hati untuk membiarkan begitu saja.
            ‘Lantaklah apa dia nak cakap sekalipun. Kalau tak tolong nanti bermacam-macam tuduhan yang bukan-bukan dilemparnya,’ detik Aliniya di hati. Pantas, Aliniya menyeka sisa-sisa air mata di pipi. Lengan Hardee dipaut pantas. Membulat mata Hardee melihat tindakan berani Aliniya.
            “Aku cakap...”
            “Kak Zah, tolong papah Tuan Hardee sekali,” pintas Aliniya sebaik melihat kak Zah yang muncul bersama kotak kecemasan di tangan. Tidak dihirau anak mata tajam milik Hardee yang masih galak memandang wajahnya.
            “Hei, kau ini pekak ke apa?”
            “Kak Zah, kita papah dia naik ke atas. Susah juga kalau saya papah sorang,” Aliniya tidak mengendahkan kata-kata Hardee.
            “Baiklah,” kak Zah akur saja. Mulut Hardee pula sudah terkunci rapat. Nak kata apa lagi untuk buat perempuan ini faham? Kepalanya sudah mula memikirkan rencana seterusnya.
            Tubuh Hardee dipapah sehingga ke katil. Mata Hardee masih tak lepas memandang wajah selamba Aliniya. Sebentar tadi gadis itu menangis, dan sekarang gadis itu berubah tenang. Satu lagi sikap Aliniya yang memang tak pernah dilihatnya sebelum ini. Dia tak berlakon kan?
            “Ini kotak kecemasan,” kak Zah menyuakan pada Aliniya. Aliniya mengambilnya dari tangan kak Zah.
            “Akak pergilah sambung tidur. Biar saya tolong letakkan pada kaki Tuan Hardee,”
            “Eh! Aku tak perlukan pertolongan kau pun!” Hardee mencelah. Matanya menjeling tajam pada Aliniya.


Sehabis boleh Aliniya cuba menenangkan perasaannya. Sedih, marah, geram, semuanya ada. Tetapi, diperbanyakkan istighfar di dalam hati supaya perasaan itu ditepis jauh-jauh. Kalau sudah ada hati yang tengah panas, maka lawannya perlu air. Kalau sudah begini cara lelaki itu melayannya, kenapa tidak dia cuba untuk berlembut sahaja.
            Kak Zah beredar keluar dari bilik majikannya dan kembali ke bilik tidur. Aliniya mula mengeluarkan cotton bud dan minyak gamat dari kotak kecemasan tadi.
            “Sah kau ini bukan saja keluar dari hospital gila, tapi dengan telinga kau sekalipun dah rosak sama. Patutnya aku biarkan...”
            Tiba-tiba kata-kata Hardee terhenti tatkala tapak tangan Aliniya menutup mulutnya. Hardee tergamam dengan aksi spontan perempuan itu. Nampaknya Aliniya sudah mula menunjukkan keberanian melawannya. Hardee yang mahu menepis tangan Aliniya terbantut dek sebelah lagi tangan Aliniya yang pantas menahan.
            “Kalau awak bising nanti kak Zah tak dapat tidur. Esok kan dia nak bangun awal. Kita jangan ganggu dia ya? Lagipun sekarang dah lewat malam,” pujuk Aliniya lembut. Tercengang Hardee mendengar kata-kata Aliniya. Sekarang, perempuan itu berubah menjadi seorang gadis yang lemah-lembut.
            ‘Doktor Radhuan tu pasti ke si gila ini dah kembali normal? Aku tengok macam makin mereng je,’ fikir Hardee pula.


            Melihat Hardee yang sudah tenang, lalu, Aliniya mengambil kembali cotton bud tadi. Dibukanya penutup botol minyak gamat dan dicalitnya sedikit dengan cotton bud di tangan. Dia menunduk memandang ibu jari kaki Hardee. Berkerut dahinya melihat ibu jari kaki yang sudah mengembang itu. Matanya kembali memandang wajah Hardee yang kelihatan begitu jengkel dengan kehadirannya di situ. Namun, Aliniya membalas dengan sebaliknya. Hardee terkedu melihat bibir yang merekah tersenyum padanya.
            Aliniya mula menyapu ubat pada ibu jari kaki lelaki itu. Perlahan-lahan ubat disapu, tidak mahu Hardee merasa sakit dengan sentuhannya. Sempat juga ibu jari kaki itu ditiup lembut.
Satu perasaan aneh mula menyerbu hati Hardee sehingga tanpa sedar, matanya mula merenung jauh pada wajah Aliniya.
“Ya Allah, semoga kaki ini cepat sembuh. Amin,” doa Aliniya ikhlas. Selesai meletak ubat, Aliniya menyimpan kembali barang-barang tersebut ke dalam kotak kecemasan. Aliniya panggung kepala dan dadanya terasa berdebar tatkala sekali lagi anak matanya bertaut pada anak mata hitam bundar milik lelaki itu.
“Maa.. maaf. Saya betul-betul nak minta maaf sebab buat Encik fikir yang bukan-bukan tadi. Tadi, saya tak dapat tidur. Jadi, itu yang saya ke dapur,” jelas Aliniya sebaik tersedar yang mereka sudah jauh mengelamun. Tidak mahu terus lama berduaan di situ, Aliniya segera bangkit. Namun, langkahnya terhenti di saat lengannya ditahan oleh Hardee. Hardee mengetap bibir dan lengan itu ditarik dengan kasar. Tindakan pantas Hardee mengejutkan Aliniya. Mata yang jauh memandang ke dasar anak matanya tadi berubah serta-merta.
“Kau jangan ingat dengan layanan kau ini boleh ubah perasaan aku terhadap kau selama ini. Eh! Kau dengar ini elok-elok dan ingat sampai kau mati. Aku takkan pernah maafkan dosa-dosa yang kau dah buat selama ini pada aku. Kau dah porak-perandakan keluarga aku dan aku takkan senang-senang lupakan macam itu je,” Aliniya dapat dengar dengan jelas dan dapat dirasakan suara Hardee yang penuh dengan dendam dan kebencian.
“Apa yang dah saya buat pada Encik selama ini sebenarnya? Kalau betul saya ini dah porak-perandakan kehidupan Encik, kenapa Encik tak lepaskan saya saja?”
“Kau ingat aku akan senang-senang lepaskan kau? Aku takkan biarkan sama sekali. Aku nak kau dapatkan pembalasannya. Dalam keadaan kau macam ini, lagi senanglah untuk aku balas semua perbuatan kau, Aliniya!”
Mendengar bait-bait ayat itu membuatkan perasaan Aliniya begitu hancur. Dia yang masih tidak tahu apa kesalahannya selama ini bertambah bingung dan runsing. Aliniya hanya mampu diam dan tidak tahu membalas apa. Sudahnya, dia hanya tertunduk. Nafas ditarik dalam.
Hardee melepaskan genggamannya bila tiada respon daripada gadis itu. Tidak terdetik ke rasa marah pada sekeping hati itu?
“Dah! Kau keluar dari sini. Aku tak nak tengok muka kau pun,” Hardee menghalau. Aliniya menurut saja. Kakinya mula melangkah ingin meninggalkan lelaki itu tetapi, langkahnya terhenti dan dia berpaling semula menghadap Hardee.
“Saya benarkan...” ucap Aliniya ringkas. Hardee mengerutkan dahi masih tidak memahami.
“Saya benarkan Encik beri pembalasan yang setimpal pada saya. Apapun dosa saya yang lalu, saya akan telan semuanya. Tapi, saya nak tahu sesuatu,”
“Apa dia?” Hardee menyoal semula.
“Mampu ke kalau Encik ampunkan dosa saya walau setimpal manapun pembalasan yang saya terima itu? Mampu ke dosa itu dibalas dengan dendam di hati Encik kalau itu yang mampu memuaskan hati Encik selama ini?”
“Kau jangan nak bagi ceramah dengan aku pula ya!”
“Apa yang saya cakap ini betul bukan? Tapi, kalau betul pembalasan yang saya terima ini mampu membuatkan Encik tersenyum, jadi saya akan benarkan. Semenjak saya keluar dari hospital, saya tak tahu satu benda pun yang berlaku pada saya. Jadi, saya nak buat satu permintaan pada Encik,” kata-kata Aliniya membuatkan sebelah kening Hardee terangkat. Wajah masam mencuka milik Hardee ditatap dengan lembut.

“Apa kau nak?” Soal Hardee kembali.

No comments:

Post a Comment

background