Rakan-rakan pengikutku

Friday, October 7, 2011

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 10



Bab 10

Kertas kerja dihempas di atas meja.Hmph! Banyak songeh betul bos syarikat aku ini.Semuanya pasti tak betul.Geram!Dah penat aku kerah kan otak,tingkatkan kesabaran dalam diri ini demi melayan kerenah orang-orang atasan aku.
            Aku pun manusia jugak bukannya robot! Apabila berdepan dengan customer dari luar Negara,pasti plan kertas kerjaku menjadi tidak kena. Kertas kerja kena reject dari orang atasan, siapa yang tak bengang?
            Customer orang asing ni pun satu.Memang suka buat aku kerja lebih masa.Memang tak pernah fikir pasal orang lain.Semuanya untuk kepentingan diri sendiri.Nak untung je tau!Menyampah!
            Walaupun sudah 3 tahun berkhidmat di syarikat swasta ini,aku masih tidak tahu siapa CEO nya.Kata pak cik saudaraku,syarikat ini merupakan salah sebuah cawangan bagi syarikat induk yang terkemuka di semenanjung ini, NB Gali Sdn Bhd. Makanya, boss bagi cawangan ini bukanlah dikatakan boss besar.Rupa-rupanya ada orang lain  yang lebih tinggi pangkatnya berbanding bos aku di sini.
            Datuk Sri Nik Bakhtiar Ramli Bin Datuk Sri Haji Nik Bakhtisyar Idham. Hah!Kan panjang namanya tu.Agak-agaknya lah,orang kaya-kaya ni mesti punya nama yang panjang meleret-leret.Nanti aku nak jugak lah bagi nama anak aku panjang sampai 5 patah perkataan.Tak terkira kayanya tu nanti.Hah, sudah!Berangan lagi aku ni!
            Itu lah nama boss aku di sini.Pernah juga aku terserempak dengan dia.Jarang juga aku berurusan dengan dia kerana aku di bawah jagaan pak cik saudaraku. Pak cik saudaraku pun orang penting juga dalam syarikat cawangan ini. Jadi senang kalau ada apa-apa masalah,aku akan refer pada pak cik ku yang aku gelar cik Taufik.
            Selalunya yang berurusan dengan Datuk ialah Afiq atau abang.Bertuahlah 2 orang itu.Aku ni pangkat rendah je.Sekadar melukis plan design di dalam computer sudah!
            Aku menjeling rakan sekerjaku di sebelah cubicleku. Kak Hasnah yang merupakan setiausaha bagi pak cik saudaraku.Hari ini dia memakai baju kot berwarna merah dan berseluar slack.Cantik orangnya.Aku memanggil namanya.
            “Kak Hasnah!” aku sedikit menjerit.
            “Hah,apa dia Risya? Dierang tak puas hati lagi ke?” Aku mengangguk dan buat muka tak puas hati.
            Kak Hasnah sudah lama bekerja di sini.Jadi dia tau lah segala tentang kerja-kerja di sini.Dia jugak lah menjadi tukang kepoh kat dalam pejabat ni. Yang menyebar gossip di dalam pejabat ini,memang kerja dialah.Tapi, secara senyap-senyap.Dia bukannya nak tunjuk belang dia depan boss besar.
            “Hmph!Memang pun.Lebih-lebih lagi kalau berurusan dengan wakil-wakil mamat-mamat salleh. Bukan main lagi, semuanya nak perfect! Dari USA lah katakan.” Kak Hasnah sering juga bersemuka dengan mereka.Dasar mat salleh! Memang sentiasa nak pandang rendah pada orang-orang Malaysia.
            Kalau aku ceritakan tentang mat salleh-mat salleh dari syarikat tertentu kepada ayahku.Senang-senang je ayahku menjawab.
            “Nak turutkan sangat mat salleh bodoh tu kenapa?!”Memang secara terang-terang ayahku menyampah dengan orang-orang putih ini.Bukanlah ayahku menentang sangat dengan mereka.Tetapi cuma menyampah dengan sikap mereka yang aku kira kurang ajar dan mengada-ngada bila berdepan dengan orang-orang melayu macam kita.Senang-senang sahaja mereka memijak-mijak kita.Itu yang ayahku tidak gemar.
            Ingatanku kembali semula kepada kak Hasnah yang sudah mula dengan cerita panasnya itu.
            “Hah,kau tak tau lagi Risya.Aku dengar-dengar,nanti ada mesyuarat tergempar nak diadakan di sini.Akak dengar lagi, boss besar dari cawangan induk tu, nak datang ke sini.Nak jenguk-jenguk keadaan syarikat dia ini kat KLCC ni.”Celoteh pula aku dengar kak Hasnah bercerita tentang keadaan syarikat ini.Yalah,nama lagi setiausaha kan?Memang semuanya dia tahu.
            “Tambah lagi Risya. Datuk Sri Nik Bakhtiar nak bawa anak saudaranya untuk mengendalikan syarikat ni.Mungkin juga dia dah nak pencen kot.”Tercengang juga aku apabila mendengar tentang Datuk Sri yang ingin pencen. Awalnya nak pencen. Umurnya mungkin sekitar 67 tahun.Sudah mahu pencen orang tua itu?Rupa dia pun tak macam orang tua sebenarnya.Masih nampak hensem lagi.Badan pun bukannya gempal sangat.
            “Anak saudara?”Soal ku.
            “Ha’ah,tapi akak tak pernah pula tengok muka anak saudara dia.Tapi akak pasti mesti dia hensem kan? Macam Datuk Sri jugak” Seloroh kak Hasnah.Memang sah kak Husnah ni, ada sedikit menggatal juga perempuan sorang ni. Dengan Datuk Sri pun dia nak ke? Ish ish ish…Umur kak Hasnah sudah 32 tahun dan masih belum berpunya.Pelik,kak Hasnah ni cantik juga orang nya.Kenapa tiada yang berkenan? Malas nak mengambil tahu pasal dia dan juga gosip-gosip yang entah betul ke tidak,aku beredar ke sebelah balik ke tempat cubicleku.
            Aku duduk memandang kertas kerja yang dipenuhi dengan warna pen merah.Aku mengurut-urut dahiku, ingin meredakan peningku ini. Dari ekor mataku,aku dapat melihat kak Hasna duduk di kerusinya sambil menyorong-nyorong kerusinya ingin duduk disebelahku.Aku memandang melihat dirinya disebelah.Lalu dia mengambil kertas kerja dari tanganku tadi.
            “Hmph!Sah!Banyak beno songeh dierang ni.Nasib baiklah aku ni bukan engineer.Mahunya pening kepala aku ni.Ish ish ish.”Ucapnya.
            “Risya, dari tadi sampai sekarang,pak cik kau tak ada pun nak panggil aku ni.Agaknya sibuk benar dia terpaksa melayan kerenah mereka ya?Kesian aku tengok korang ni.”
            “Dah nama kerja kak.Dengan siapa yang kita deal, kita kena banyak bersabar jugak. Tak kira lah dia tu mat salleh ke, mat bangla kah, asal duit jalan, okay lah tu.Kita ni kuli saja,kena ikut arahan orang atasan.Tak dapatlah nak melawan.”Jawabku.
            “Cakap pasal orang atasan tu,akak ni pun akan sibuk minggu depan. Betul Risya.Disebabkan mesyuarat tergempar tu diadakan minggu depan.Tak menang tangan ni kena sediakan kertas kerja mereka untuk difotostatkan.”
            “Kak, Datuk Sri Nik Bakhtiar tu tak ada anak ke?” baru sekarang aku menanya tentang hal peribadi CEO bagi syarikat cawangan ini.
            “Oh,ada tu ada.Cuma seorang saja.Anak dia perempuan tapi dengar-dengar anaknya tak mahu mengambil alih syarikat ini.Yalah bukan bidangnya.”
            “Apa bidangnya kak?”tanyaku lagi.Busy body pula aku ni,gumamku dalam hati.
            “Fesyen.Dia pun model jugak. Terkenal juga dia tu dalam bidang permodelan.Dalam majalah ada je muka dia.Kalau akak ni tinggi sikit,memang sah akak pun jadi model.Akak pun boleh tahan apa.” Satu lagi perangai perempuan ini yang aku tak minat,perasan sendiri.Haii,orang yang selalu nya ada rupa ni,memang rata-ratanya perasan habislah kan? Tapi kadang-kadang aku pun turut sama menjadi orang perasan ni.Hehehe.
            “Oh…” Belum sempat aku nak cakap apa-apa lagi, tiba-tiba terdengar bunyi hentakkan kasut.Kasut perempuan.Terkocoh-kocoh Kak Hasnah balik ke cubicle nya.
            “Hah!Korang ni tak tau nak buat kerja kah? Nak bergosip je kerja korang!”Jerkah si pemilik suara dari jauh. Siapa lagi kalau bukan ketua akauntan di pejabat ini.Perangainya mengalahkan boss.Tau lah jawatan dia tu tinggi juga.Tapi,sedar-sedar lah jugak,kau tu makan gaji sama macam kami ni.Memang aku tak minat dengan yang seorang ni.Heishh!Bala-bala.
            Habis orang di sekeliling ditempelak nya.Dan dengan sikapnya yang tak digemari oleh semua orang itu,dia sudah diberi gelaran ‘witch’ dari pekerja-pekerja di sini.Memang tau sangat perangai nya macam lady boss tu.Aku terus menatap kertas kerja tadi.Malas mau melayan kerenah witch yang masih bising mengarah pekerja-pekerja bawahannya.Mentang-mentanglah dia tu kenalan rapat dengan Datuk Sri.Sukahati dia mengarah aje.
            Alamak! Terpaksa lah aku bersekang mata menghabiskan kerja ini.Tidak mahu aku menangguhnya.Tidak mahu hari minggu aku bertimbun dengan kerja-kerja yang masih belum disiapkan lagi.Tambahan pula, final year projek yang perlu aku selesaikan juga masih ada di rumah.
            Tahun ini, aku akan menghabiskan masterku dalam bidang bisnes. Selalunya, engineer sepertiku pasti akan ada master dalam bidang bisnes. Kalau nak ambil master dalam bidang engineer juga,aku rasa aku tak mampu.Berat rasanya.Senior-senior aku di UiTM pun mengesyorkan aku mengambil master dalam bidang bisnes.Memang susah katanya kalau ambil bidang engineer jugak.
            Dan Alhamdulillah,aku mampu membahagikan masa dalam pembelajaran dan juga kerja.Pada awalnya, aku memang rasa stress dan tension gila.Irah lah tempat aku luahkan rasa yang terbuku di dalam hati ini.Dia tetap juga menjadi pendengar yang setia bagiku.
            Setelah selesai salah satu kertas kerja,aku melihat jam di mejaku.Wah!Sudah pukul 6.00 petang rupanya. Aku berdiri dan melihat sekeliling,sudah ramai yang berkemas-kemas ingin balik.Jadi aku pun ingin turut sama. Sebelum balik, aku ingin menunaikan solat Asar.
            Selesai bersolat, aku keluar dari surau yang berdekatan dan secara kebetulan nya aku berjumpa dengan ‘appa’.
            “Afiq!” Aku memanggil. “Sabtu ni kau free tak?”
            “Kenapa?”
            “Irah ada bagitau kau ke pasal aktiviti hari sabtu ini?”
            “Tau, tapi, sorryla Risya,aku tak dapat pergi. Ada appointment with dealerlah.”
            “Oh…”
            “Irah aku rasa,dia boleh temankan kau.” Ucapnya seperti orang bersalah pula, “Em…Tak apa,”balasku, “Lagipun ada juga rakan-rakan sepejabat kita yang akan ikut menolong.”
            “Baguslah kalau macam tu.” Jawabnya. “Okaylah Risya.Aku balik dulu ya.” Afiq memberi salam dan aku menjawabnya.Aku beredar ke cubicle dan aku ambil segala barang-barangku.Slim beg aku pautkan ke bahuku dan aku meninggalkan pejabatku dan menekan butang lif.
            Apabila sudah sampai menuruni lif,aku menyimpan segala barang-barang kerjaku ke dalam keretaku.Namun,slim beg tetap di bahu.Aku menutup pintu kereta dan aku beredar menuju ke lif sekali lagi.Pejabat aku berdekatan dengan pusat membeli-belah suria KLCC.Jadi,aku mengambil keputusan untuk mengambil angin di tasik KLCC itu.
            Aku berjalan-jalan di kawasan tasik KLCC tersebut.Aku mendongak ke atas.Tersergam indah menara berkembar tertinggi di dunia ini.Menara ini lah menjadi mercu tanda Malaysia dan menjadi kebanggaan buat rakyat Malaysia.Aku menyambung perjalananku menuju ke bangku berdekatan dengan kolam renang di taman KLCC ini.
            Sempat lagi aku mengimbau kembali kenangan ketika aku masih kanak-kanak Ribena.Aku pernah berenang di kolam ini. Dan kalau korang nak tau,aku pernah accident kat dalam kolam itu.Maksudku,kakiku pernah terluka dek terkena lubang tajam di dalam kolam tersebut.Tergelak aku apabila mengingatkan tentang insiden tersebut.
            Aku hanyut lagi ke dalam kenangan lama bersama Iz. Di sini, aku, dia dan rakan-rakanku yang lain,pernah pergi ke Aquaria bersama-sama. Melihat ikan-ikan yang jarang ditemui di Malaysia ini, membuat aku teruja.
            Apabila memasuki terowong akuarium,sempat lagi aku menangkap beberapa gambar untuk dijadikan kenangan.Pada masa itu,harga untuk masuk ke dalam Aquaria itu agak mahal juga.Jadi,tidak mahu melepaskan peluang,aku menangkap gambar seberapa banyak yang boleh dengan menggunakan telefon bimbit.
            Tidak puas hanya menangkap gambar ikan-ikan di situ,aku meminta bantuan abangku untuk mengambil gambarku seorang.
            “Okay adik,dah sedia?”Soal abangku dengan memegang handphoneku.
            “Dah,abang tekan butang tengah tu okay.”Aku menerangkannya cara menangkap gambar menggunakan telefon bimbitku itu.Lalu ditekannya.
            Setelah gambarku diambil, aku memusing kepalaku ke sebelah kiri.Tanpaku sedar,rupa-rupanya si Iz yang berdiri di sebelahku.Amboi!Lelaki ini sempat juga mengada-ngada berdiri di sebelahku ketika gambarku sedang diambil.
            Aku menuju ke arah abang,ingin melihat hasil gambar tersebut.Memang sah!Gambar aku dan Iz bersama di dalam telefon bimbitku.
            “Iz!”Jeritku sedikit.
             “Hehehe,sorry sorry kacau line,”jawabnya sambil tersengih. Aku memuncungkan mulutku.
            Telefon bimbit ditangan dan tertera gambar aku dan Iz.Aku mengamati gambar tersebut.Merembes juga air mataku.Cepat-cepat aku mengelipkan mataku.Tidak mahu kalau ada orang lain melihat aku buat adengan drama menangis di sini.Apa kata orang nanti.
            “Hello,” terdengar suara dari belakang.Siapa pula yang terhello-hello dekat aku ni?Aku menoleh ke belakang. Ada seorang lelaki yang berkulit hitam memakai cermin mata berdiri di depanku.Dia kah yang menegurku tadi?
            “Hello,”jawabku juga dan aku terus memandang kolam renang di depan.Malas mahu melayan warga asing itu.
            “Hello, kamu sorang-sorangkah? I’ve seen you alone here,” ucap lelaki kulit hitam itu.Apasal dengan lelaki negro di sebelah ni.Sekodeng aku ke apa dari tadi?Aku masih berdiam diri.
            “Emmm…I’m with my friend but they are not here,somewhere in the park I guess,” tipuku. Resah juga hati ini apabila tiba-tiba je orang asing menegurku.Bahaya jugak ni,tapi aku tetap buat-buat cool je.Padahal takut sebenarnya.Hish,kacau daun betul laki hitam ni. Baru nak buat adengan tangkap leleh.
            “Oh,really because I saw you from that bridge,and I think you are lonely right?I know it from your face.Kamu sorang-sorang,kamu nampak sedih.”Pandai jugak lelaki kulit hitam ini bertutur bahasa Melayu.          
            Eh! Kejap! Dia cakap dia nampak aku dari jambatan? Jambatan mana?Tertanya-tanya juga di dalam hati.
            Sempat memandang sekeliling mencari jambatan yang dikatakan oleh warga asing itu.Rupa-rupanya jauh juga jambatan itu daripada sini.Macam mana dia boleh ternampakku di sini.Adakah sebab warna bajuku atau tudung kuning yang dipakaiku ini? Menyerlah sangat agaknya diriku apabila memakai tudung dan baju blouse berwarna kuning ini.
            Kata ibu, aku yang berkulit cerah kuning langsat ini sesuai memakai apa-apa baju yang berwarna kuning.Katanya aku akan nampak berseri-seri. Mungkin sebab itu kot.Sempat lagi aku memuji diri sendiri di dalam hati. Ahaks!
            “I heard that you can speak in Malay.”ucapku.
            “Yes, I have been here very long time.I work here,emmm…I am a business man.I have a lot of money,” ada aku kira kau tu ada banyak duit ke tak?Sempat lagi aku mengumpat lelaki hitam disebelah aku. Kalau pasal money, aku pun ada lah! Tapi tak adalah banyak. Cukup nak sara hidup sendiri dan familyku.
            “I think you look lonely,you know.You look so sad, I saw you from there.Maybe you would hang out with me,we have fun together? Sayang you look beautiful,don’t be sad.”Amboi,senang-senang je dia panggil aku ni sayang?Beautiful?Haii,puji je lebih ingin nak pancing diri aku lah ni? Kalau nak pancing, pergi pancing kat tasik KLCC tu. Ada juga faedahnya. Eh! Kat tasik KLCC tu ada ke ikan? Sukahati mak bapak aku je cakap tasik buatan tu ada ikan. Hehehe…
            “How old are you?”
            “Emmm…fifteen,” jawabku. Hish!Liar liar pants on fire!!
            “You still school?”
            “Yes, I am a high school student,” terus dia menjawab, “where is your hometown? Where is you school?”
            “Klang, sekolah Meru,” aku jawab.Sukahati aku je tipu dia aku sekolah kat mana.Padahal aku ni dah bekerja.Macam mana boleh aku fikirkan nama sekolah di sini, padahal aku bersekolah di Miri, Sarawak? Sepupu akulah.Mereka masih bersekolah dan sekolah mereka ialah sekolah Meru.Jadi aku gunalah nama sekolah tu ingin menipu lelaki ini.
            Tidak pula aku ingin berlari menjauhkan diri.Sebabnya, nanti apa pula dia fikir pasal orang Malaysia. Dia ni asyik puji orang Malaysia,puji orang kat sini peramah.Aku pula hanya memberi senyuman palsu.Ada juga dia cakap dia ingin memiliki girlfriend yang berasal dari Malaysia.Hish!Dan target dia ialah aku lah?Dia ni orang entah agama apa,datang-datang macam nak melamar aku.Eeee….Tak ingin aku!!
            “Do you have boyfriend? If not you can be with me?Saya bayar kamu,saya banyak duit.Duit RM.”Tau lah aku duit Malaysia dalam ringgit Malaysia bahlul!Takkanlah aku ni tak belajar,bentakku dalam hati.
            “Yes I have a boyfriend and I don’t want your money.I’m still a student and I want to have my own money.After I finish my school I will work.I will gain my own money from there on.” Pasal boyfriend pun aku tipu kaw-kaw punya kat lelaki kulit hitam ini. Takut dia bertindak di luar kawalan pula. Aku masih mententeramkan diri dan bersikap seperti biasa.Aku tidak menggelabah.Orang seperti ini perlu kena pandai dilayan dengan betul.
            “Marilah.I think I have fall for you my dear.You look very pretty and lonely.Why don’t you come with me to the club.We will having a full of fun there.I know you are Muslim and you cannot drink right? I know I know,I have Muslims friends too. Come have some fun with me.I will pick you up.” Hmph!Punyalah dia ingin mengambil hatiku.Dipuji-pujinya aku ni.Tolong sikit.Orang puji,aku tak percayalah!Lebih-lebih lagi orang macam kau,bongok!Terus-terusan aku menyumpah-nyumpah orang asing itu yang aku rasa agak biadap juga dan tak faham bahasa.Dah aku bertutur Inggeris,masih lagi tak faham dan masih lagi merayu. Jadi nak aku guna bahasa apa? Bahasa isyarat ke? Kang orang cakap aku bisu pulak.Heish!!
            “Its okay.Although you know that I am a Muslim and we can’t drink,but still, we are not allowed to go to the club.Its forbidden!And it is still a sins for us!” Hah!Terkejut kau dengan alasan aku?
            Jadi, untuk tidak melengahkan masa.Aku menunjukkan senyuman manis palsu ku dan memberitahunya bahawa ibubapaku sudah memanggilku dan ingin mengambilku balik.
            “I’m sorry I have to go.”
            “I know, you don’t want to be my friend right? Kamu tidak mahu berkawan dengan saya?”
            “I’m sorry I have to go,”jawabku segera.
            “Love,don’t leave me,I will miss you.”Miss miss miss, aku cepok kau karang baru kau tau!!Tak ada miss miss lagi kau!Dah bye bye jadi nya karang!Bentakku lagi dalam hati.
            “Okay,have a nice trip, I love you,I’m gonna miss you” Eeee…Geli aku mendengarnya lalu aku terus meninggalkannya.
            Mula-mula aku berjalan dengan perlahan-lahan, kemudian selepas sudah sedikit jauh daripada tempat tersebut,aku terus berlari tergesa-gesa.Tidak mahu memandang belakang,takut pula dia tahu yang aku cuba melarikan diri. Orang lain pandang aku pelik kah, aku dah tak kira.Yang pastinya,aku kena jauhkan diri dari lelaki itu.
            Apabila sudah berjauhan,berdekatan dengan air pancut yang berdepan dengan pintu masuk pusat beli-belah Suria KLCC itu, larianku masih belum berhenti.Pelarian memboloskan diri daripada dikejar lelaki asing!
            Aku menoleh ke belakang dan tidak semena-menanya,bukk!! Aku melanggar satu badan yang lebih tinggi dan sedikit besar berbanding diriku yang kecik ini.Dapat aku rasakan pautan daripada tangan orang yang dilanggarku tadi.
            Muka aku sudah memang ditutup dengan dadanya.Erat sahaja pelukkannya aku rasa.Mungkin tidak mahu aku jatuh kali,anggapku.Sempat lagi aku mencium bau bajunya itu.
            Wangi!Sedap sahaja bau badan nya.Agaknya dia pakai minyak wangi jenama apa ya?Tertanya-tanya juga aku.Tidak sedar yang aku masih dalam pelukkannya.
            Badannya pula tegap.Tegap?!Lelaki ke?Aduh, adengan lagi ni.Dalam beberapa kali,ada saja adengan yang membuat aku malu gila.Kali ini,siapa pula lelaki yang memeluk aku ini?
            Dengan pantas apabila menyedari hakikat bahawa yang memelukku itu adalah seorang lelaki,lalu aku tolakkan badannya sekuat mungkin.
            Terkejut bukan main lagi apabila aku melihat lelaki yang berdiri tegak di depanku ini.Terlopong mulutku.Ternganga mulut ini sebesar boleh.Rasa nak jatuh pula rahang aku ini bila tahu siapa lelaki ini. Nasib tak ada lalat nak masuk mulut. Mungkin sebab mulut aku berbau wangi sangat kot. Hehehe…Sukahati aku je.
            Nick!Desus hatiku.Tak ada orang lain ke?Kenapa lah adengan semuanya berlaku bila aku dengan Nick sahaja?Cuba lah dengan Lee Min Ho ke, Kim Bum ke,Hyun Bin ke,kan syok peluk mereka tu.Sempat lagi berangan perempuan ni.Hehehe.
            Nick juga sepertiku, terkejut kot.Nampak ekspressi dimukanya yang jelas.Walaupun sudah ditolak badannya tadi,tangan masih belum melepaskan diriku sepenuhnya. Ish,ni yang geram ni.Dia tak nak lepas pulak. Ni dah kes ambik kesempatan!
            Pada masa yang sama, air pancut di kolam buatan tersebut memancut dengan derasnya. Kami berdua sama-sama menoleh di sebelah, melihat air pancut di kolam tersebut sudah mula berfungsi.Aik?Tadi tak pula mereka ni nak bukak air pancut ni.Sekarang timing yang betul pula dengan adengan yang terjadi macam ini.Air pancut tu nak buat cerita ni nampak macam romantik pula.Sempat lagi aku membebel dalam hati.
            Ketika air pancut tersebut memancut lagi, terdengar suara seorang perempuan menjerit, sama kuat dengan bunyi air pancut yang deras tersebut.Dan ketika itu juga lah Nick seperti tersedar,makin ditariknya rapat badan ini.Aku tercengang-cengang dibuatnya.Tak dapat nak buat apa.Lelaki ni kuat sangat.Mak aih,macam tak bernafas pula aku dibuatnya.Lalu aku berbisik kepadanya,
            “Awak buat apa ni?”Geram dengan perbuatan dia yang aku kira tidak senonoh itu.
            “Remember,you owe me.”jawabnya pula.Terkedu aku dibuatnya.
            “Nick!Awak buat apa dengan perempuan tu?!” Dan ketika itu aku yang tadi berusaha untuk melepaskan diri,akhirnya dilepaskan juga.Tetapi, dia tetap tidak melepaskan diriku sepenuhnya.Tangannya dialih pula dengan memegang bahuku.Apa lagi yang nak dibuat si Nick ni?!
            “Yes,as you seen it.Awak pun tahu kan apa yang kami buat ni.”Aku ingin melarikan diri daripada mereka.Tidak mahu menyampuk dalam pergaduhan kedua-dua pasangan kekasih ini. Girl friend yang ke berapa, aku pun tak tahulah. Mungkin dah yang ke 1000 kot.Ish! Hentam sajalah labu.Seraya itu, tangan Nick dialih pula ke bahuku. Dia sudah kuat mencengkam bahuku ini.Heish!Memang tak nak suruh aku lari lah ni. Tersenyum-senyum kat sebelah. Nanti aku bagi sekali, monyok sedepa baru padan muka!
            “Nick!Sampai hati you!You nak perempuan macam ni?Perempuan macam minah kampung ni?”Hui…Ni yang aku tak tahan ni.Adakah patut dia cakap aku ni minah kampung,kira aku ni tak ada standard lah kalau digandingkan dengan Nick.Alah,dia tu,aku tengok lagi teruk dari minah kampung.Macam pelacur je aku tengok.Pakai baju macam tak ada baju.Bogel!Ketat nak mampus!Seksi habis!Aku mengetap gigiku, kegeraman. Mata aku ni dah berapi, nak telan je aku rasa perempuan kat depan ni. My eyes on fire beb!
            “If I say yes?” soal Nick.Jadi aku ni dipergunakan lah?Tahu sangat dengan perangai kasanova lelaki di sebelah ini.Ini pasti nak break up lagi.Tak habis-habis lelaki seekor ni.Dasar Mat Gajah Gatal!
            “Nick, I can’t believe this.This is nonsense!I ask you again.You pilih dia or I?”Senyap seketika. Orang cakap malaikat tengah lalu kalau tiba-tiba senyap. Habislah, malaikat tu dah catit dosa aku ni. Haddoii…Ya Allah, aku ni mangsa, maafkanlah hambaMu ini.
            “Dia!” pantas Nick menjawab.Terbeliak mataku apabila mendengar pilihan Nick.Dia pilih aku daripada perempuan yang aku kira memang cantik juga ni?Lelaki ini sewel ke apa? Otak dah mereng kot sebab dah syok sangat tengok perempuan seksi, terdedah sini sana. Jadi otak dia dah tak betul, sebab tu pilih aku ek?
            “Yes,I will choose her, rather than you.”Tidak semena-mena, perempuan di depan kami ini menjerit sekuat hatinya.Terkejut aku mendengar suara perempuan tersebut.Hampir seluruh dunia boleh dengar jeritannya ni.Haddoi!Macam hiperbola pula.
            “I hate you Nick!I hate you!”
            “My pleasure.” Mak aih..memang mamat romeo betul lah lelaki ini.Tak ada rasa kasihan langsung. Selepas itu, perempuan itu beredar dari situ. Aku yang tercengang-cengang melihat adengan tadi dan secara tidak langsung terlibat sama,terus cuba melepaskan diri daripada pautan Nick.
            Berhasil memboloskan diri, aku memandang dirinya.Aku merenung mata Nick dengan renungan yang tajam,ingin menunjukkan yang aku geram dan marah bila dia mengambil kesempatan terhadapku.
            “Dah puas?Dah puas gunakan saya?”
            “Oh,yeah,thanks ye.” Terkedu seketika dengan jawapan Nick lalu aku mengukirkan senyuman.
            “Oh,my pleasure.But I think you need something too.”Ucapku.
            “What is it?”Soalnya.
            “This!” Lalu kakinya dipijakku dengan sekuat hati.
            “Awwwww!!!”Menjerit juga mamat romeo ni.Sama kuatnya dengan jeritan daripada ‘bekas kekasih’ nya tadi. Padan muka!Semente lah aku guna kasut bertumit tinggi hari ini. Memang mamat romeo betul dia ni.Nah,rasakan! Aku berlalu dari situ dengan rasa bengang dan puas hati.



Di dalam ruang tamu yang besar,luas dan elegen. Nick mengaduh kesakitan.Menjerit-jerit macam monyet pula.
            “Kau ni tak habis-habis lagi ke?Suka cari pasal.Entah minah mana yang bagi ‘flying kick’ kat kau.
            “Bukan ‘flying kick’ lah! Dia step aku guna kasut dia, dah lah high heels.Memanglah sakit.”
            “High heels berapa inci dia pakai?”
            “Emmm…kira-kira 2 inci kot.”
            “Alah,setakat 2 inci je kot.Tu pun kau dah terlolong macam orang nak beranak aku dengar.” Haris menolong Nick meletakkan sedikit krim di atas kakinya.
            “Aww aww…Lembut-lembut lah beb!” lalu Haris menjawab, “heish!Banyak songeh betul mamat sorang ni.Kau nak lembut-lembut, kau suruh lah mana-mana girlfriend kau tolong sapukan.Tak payahlah panggil aku datang sini semata-mata nak tolong sapukan untuk kau!”
            “Alah,aku nak bermanja dengan kau pun tak boleh ke?” soal Nick pula sambil tersengih.
            “Eeee…geli aku.Kau tu kan ada banyak gf,ni kau nak bermanja dengan aku pula?Dengan lelaki pula tu?!Aik, takkan dah bosan dengan perempuan kot? Gay!!”Tercetus juga ketawa Nick bila mendengar gurauan dari sahabatnya.
            “Thanks bro. Eh, lepas ni kau nak pergi mana? Lepaklah dulu kat rumah aku ni.”
            “Malas aku nak layan kau.Berdua-duaan dengan kau pula tu.Eeee….Naik bulu roma aku.Kawan aku dah cari spesis lain dah.” Lalu Nick menepuk buntut Haris apabila Haris sudah berdiri.
            “Woi!!Agak-agak lah!Aku straight okay!Faham sikit kat kawan kau yang sorang ni.Aku masih nak jadi ‘virgin’ lagi tau.”
            “Kau ingat aku nak rogol kau ke? Bangang!Dah pergi blahlah.” Nick masih ketawa melihat gelagat sahabatnya.
            Setelah melambai Haris di depan pintu rumahnya,pintu tersebut dikuncinya.Nick beredar ke ruang tamu kembali dan duduk di sofa.Dengan perlahan-lahan,dia meluruskan kakinya dan menyandarkan badannya pada bantal.
            Suasana di dalam ruang tamu itu senyap sepi.Nick melihat sekelilingnya, dan teringat tentang kejadian yang berlaku tadi. Terukir senyuman pada lelaki yang mempunyai darah mat salleh ini.
            “Peliklah perempuan tu. Adakah patut dia bagi ‘love kick’ kat aku. Tak pula dia bagi ‘love bite’ kat aku masa tengah peluk tadi” Sempat juga memikirkan benda-benda yang tak senonoh.Nick memandang kesan lebam pada kakinya setelah dipijak Risya tadi.
            Baginya, susah benar ingin memikat hati perempuan sebegitu.Memang sesuatu yang lain daripada lain. Persis Azura!
            Azura? Teringat ketika zaman persekolahan.Perempuan yang bernama Azura itulah menjadi pujaan hati.Namun, cinta yang baru mula berputik sudah ditolak mentah-mentah.
            “Aku yang kau nak?!Tolong sedar diri tu ye? Kau tu dahlah mamat nerd! “Terimbau kembali ketika Nick inging melamar Azura sebagai teman wanitanya.Pada waktu itu, mereka masih berumur 15 tahun.
            Mendengar kata-kata Azura tadi, terguris sedikit hatinya.
            “Aku tak nak bersama lelaki macam kau.Maaf ya,aku dah ada orang lain.Orang lain yang nampak lebih bergaya dari kau!Yang lebih sesuai dengan aku. Kalau nak digandingkan dengan kau,macam langit dengan bumi, kau tau tak?”
            Azura tidak menerima Nick kerana diri Nick yang dikira macam budak ‘nerd’ itu.Tidak sesuai dengan dirinya yang cantik dan lebih bergaya.Sombong betul minah sorang ni. Pentingkan rupa daripada hati seseorang.
            Azura memandang Nick dengan pandangan menyampah.
            “Eh,kau dengar baik-baik ya budak nerd!Kau jangan nak berangan-angan jadi bf aku.Kau tak layak dan tak akan menjadi pilihan hati aku!Dan kalau boleh,aku tak nak nampak batang hidung kau pun.Kau faham!”
            Azura yang sering dipuja-pujanya di dalam hati, sekarang sudah di hina-hinanya.Sampai hati kau perempuan!Bentak hatinya.
            Sebelum itu, Nick sering memandang Azura dari jauh.Baik pekerti perempuan itu.Lemah-lembut orangnya.Pernah sekali,Azura di pikat lelaki lain tetapi ditolak secara baik.Selama 2 tahunlah Nick memendam perasaan dan hanya memerhatikan Azura dari jauh.
            Azura bagaikan burung merpati.Apabila diberi makanan, burung tersebut pasti datang.Namun, apabila didekati, ianya pasti terbang.Itulah tanggapan Nick terhadap Azura.Tetapi sekarang tidak lagi.Di sumpah seranahnya perempuan yang berada di depan matanya apabila sudah tahu sikap sebenar perempuan yang bernama Azura ini.Benci!
            Disebabkan kejadian itulah dia berubah.Daripada budak ‘nerd’, Nick menjadi kasanova yang ‘hot’! Nick tidak mahu tunduk pada mana-mana gadis hatta menyukai seorang perempuan dengan serius pun. Semua hanya dipermainkan sahaja. Selepas kejadian itu, Nick terus berpindah ke US dan menetap di sana.Ditinggalnya bumi Malaysia.Hatinya yang sakit dibawa pergi dan dia menjalankan kehidupan yang baru bersama arwah mummynya.
            Dalam pada itu, ada masa dia balik ke Malaysia bersama arwah mummynya untuk melawat keluarga di sini. Tetapi disebabkan terlalu terpengaruh dengan kehidupan di US, sikap playboynya menjadi-jadi.Dalam hati, dia nekad tidak mahu tunduk pada manusia yang bernama perempuan. Tetapi tidak pula pada perempuan yang bernama Risya ini.Dia baru mengenali budak mentah itu, tetapi pasti ada yang menarik hatinya.
            Segala tentang Risya memang lain benar berbanding perempuan lain.Malah berbeza daripada Azura! Kini Risya sering hadir dalam mimpinya.Apabila dia bekerja di pejabat, muka Risyalah yang sering diingatnya.
            Pernah sekali dia tersalah tegur, di mana, dia melihat setiausahanya bagai melihat Risya di depan mata. Merah padam mukanya apabila tersilap menegur orang. Apa kena dengan dia ya?
            Nick hanya menggeleng-geleng kepala, lalu diambil nya telefon bimbit di atas meja. Nick menekan-nekan skrin telefon dan ingin melihat gambar. Tertera wajah Risya yang tengah ketawa bersama mak cik-mak cik ditaman. Lama Nick merenung gambar tersebut.
            ‘Hai…Cik adik dah buat apa pada ‘pak cik’ ni?’ gumamnya. Telefon bimbit ditangan diletak pula pada dada.Berdegup-degup jantungnya.Semenjak dua menjak ini, hanya Risya sering berada dalam fikirannya.
            ‘Aku sudah tersungkur pada gadis yang bernama Risya ini ke?’ soal Nick dalam hati sambil memejamkan matanya membayangkan rupa Risya yang comel seperti keanak-anakkan itu.
            Ramai perempuan yang sudah ditemunya. Macam-macam ragam dan kerenah yang terpaksa dilayannya. Tidak kiralah dengan gadis yang selalu menggedik ke,yang sudah matang ke, semuanya sama sahaja.Tetapi tidak Risya. Risya lain daripada mereka. Sesuatu yang berlainan tentang dia.
            Semua kenangan bersama Risya dikenang semula. Dari pertemuan pertama sehinggalah pertemuan secara tidak sengaja di KLCC tadi.Adakah semua itu satu kebetulan atau takdir?
           
            



No comments:

Post a Comment

background