Rakan-rakan pengikutku

Sunday, June 19, 2016

Dosa Semalam Bab 15

Bab 15

            GENGGAMAN tangan bagai terhenti sebelum mengena pada daun pintu. Niat ingin mengetuk pintu bilik Hardee jadi terbantut apabila ingatan malam tadi diimbau semula. Aliniya menarik semula tangannya. Lalu, kukunya digigit.
            “Nak ketuk ke tak nak? Nak redah ke tidak?” bisik Aliniya sendiri. Selalu saja dia mengalami dilema setiap kali mahu masuk ke bilik lelaki itu. Dia mengutuk diri.
            ‘Niya yang dulu boleh masuk sesuka hati saja. Berani! Sedangkan Niya yang sekarang, masih tercegat dekat depan pintu ni macam seorang pengecut. Haih!’
            “Esok... bangun awal pagi sesudah subuh. Aku nak kau...”
            Aliniya memejam mata sebaik kata-kata itu diingatnya lagi. Dia menggeleng-geleng kepala. Aliniya berpaling ke belakang tidak mahu menghadap pintu bilik Hardee. Berharap bila dia berbuat demikian, bayangan Hardee ketika malam tadi dapat turut hilang. Aliniya menarik nafas panjang dan menghembusnya perlahan. Dia menyandar pada daun pintu dan matanya memandang jam dinding berdekatan.


Sudah pukul 5 pagi. Awal benar dia bangun sedangkan malam tadi dia tidur lewat. Kali ini Aliniya mengeluh pula.
“Sebab dialah aku tak dapat tidur lena. Nak buat macam mana? Ikut sajalah arahan dia itu. Ini memang betul-betul dikatakan bersemangat nak kerja. Niya Niya...”
Dalam pada Aliniya melayan diri, rupa-rupanya Hardee sudah bangun bersiap. Hari ini dia mahu ke Melaka ingin melawat tapak pembinaan hotel barunya di sana. Mungkin dia akan berada di sana selama 2 hari dan terpaksalah dia menangguhkan ‘plan’nya dulu. Namun, dia tetap tidak mahu membiarkan Aliniya terlepas daripada genggamannya. Jadi, dia mahu melihat sejauh mana wanita itu akur akan arahannya. Lagipun, bukan ke wanita itu tetap terima apapun balasan yang dia akan lakukan pada wanita itu selama wanita itu masih belum ingat apa-apa.
Hardee mengemas barangnya dan dia berpaling ke sekeliling ingin memastikan tiada barang yang dia lupa. Pada saat itu, matanya menangkap satu bayangan di bawah daun pintunya. Pasti bayangan itu milik Aliniya. Bibirnya mula tersenyum herot. Bagus! Satu petanda yang baik, fikirnya. Lalu, dia bergerak ke daun pintu dan pantas membukanya tanpa tahu yang Aliniya tengah menyandar di pintu.
“Mak!” Tubuh Aliniya yang sudah tidak seimbang pantas disambut oleh Hardee sebelum wanita itu jatuh ke lantai. Kedua-duanya terpaku dan tergamam. Membulat mata Aliniya disaat wajah lelaki itu dilihat begitu dekat di depannya sekarang. Hardee turut terkedu dengan situasi mereka sekarang. Dalam diam, dia merenung ke dalam anak mata wanita itu.


‘Cantik!’ persisnya. Dia mula terpukau dengan anak mata bundar milik Aliniya. Hardee bagaikan dirasuk sesuatu sehingga tanpa sedar dia mendekatkan wajahnya pada wajah Aliniya. Aliniya yang mula sedar akan perbuatan lelaki itu, pantas berdeham dan menjauhkan diri daripadanya. Hardee terkebil-kebil seketika dan tak lama selepas itu dia pula berdeham ingin menutup rasa malu. Dia menggaru kepala yang tidak gatal dan mula bersuara.
“Maaf,”
“Terima kasih,” ucap mereka serentak. Sudahnya, masing-masing terdiam pula. Keadaan sedikit janggal. Tidak mahu membiarkan situasi itu berlalu lama, Aliniya terus masuk ke dalam bilik Hardee tanpa meminta kebenaran. Laju saja kakinya melangkah ke bilik air ingin mengambil bakul baju. Walaupun hatinya berkocak laju, tetapi pesanan Hardee pada malam tadi masih diingatnya dengan jelas. Bukan ke lelaki itu mahu dia membersihkan semua baju kotor sebagai tugasan pertama dia sebagai pembantu rumah?


Hardee yang masih kaku di depan biliknya hanya melihat saja kelakuan wanita itu. Matanya mengikut saja ke mana gadis itu pergi. Tatkala wanita itu keluar dari bilik air bersama bakul baju kotornya, pantas dia menahan wanita itu sebelum wanita itu jejak keluar dari biliknya. Hardee menghalang laluan Aliniya. Bila wanita itu ke kiri, Hardee turut ke kiri. Bila Aliniya ke kanan, dia juga berganjak ke kanan. Aliniya yang menunduk kepala dari tadi terus mengangkat kepalanya dan merenung tajam pada wajah Hardee. Aliniya menjegil mata. Kening Hardee terangkat.
“Apa kena dengan pandangan kau itu? Are you mad at your boss?”
“Apa?” Soal Aliniya kembali. Dia cuba berlagak biasa. Matanya dialih dari memandang wajah lelaki itu. Dia tidak mahu Hardee tahu akan perasaan yang dirasanya sekarang. Dia malu.
Hardee akui, tercuit juga hatinya melihat gelagat Aliniya yang baru ini. Dia tersenyum kecil.
“Tak sangka Aliniya yang baru ini tahu rasa malu juga,” merah padam wajah Aliniya bila ditegur sebegitu. Matanya kembali memandang wajah Hardee yang sudah tergelak kecil. Aliniya mengetap gigi. Kurang asam! Nampak sangat ke dia tengah malu sekarang? Macam mana lelaki itu boleh membaca air mukanya? Ada perkataan ‘malu’ dekat atas dahinya sampai lelaki itu tahu ke?
So totally different. Something new,” Hardee mengungkap dalam bahasa Inggeris. Fikirnya pasti wanita itu tidak faham apa-apa, sementelah wanita itu tengah hilang ingatan. Aliniya menjeling tajam dan mencebik. Bukan sekali mereka berada dalam kedudukan sebegitu dekat seperti tadi, namun kali ini Alinya benar-benar berasa malu bila hampir-hampir saja bibirnya dijamah lelaki itu.
“Boleh tak kalau jangan halang laluan saya? Nanti Encik sendiri yang bising kalau baju tak dibasuh,” rungut Aliniya, geram.
“Saya halang bersebab. Itu, awak lupa?” Hardee menunjuk di arah belakang Aliniya. Dahi Aliniya berkerut dan dia berpaling ke belakang. Matanya mencari-cari barang apa yang ditunjuk oleh lelaki itu tadi. Ada baju kotor yang belum diambil ke?
Hardee tersenyum herot dan mula mendekati wajah ke sisi wajah Aliniya dari belakang. Dia masih mahu menyakat wanita itu.
“Apa bendanya? Ada baju yang saya terlup...” Aliniya yang mengalih kepalanya ingin menghadap Hardee tergamam dan terpaku. Membuntang matanya di saat bibirnya  sudah selamat mendarat di pipi Hardee. Hardee juga terkedu dengan aksi Aliniya, namun pantas saja dia berlagak biasa. Niatnya cuma mahu mengacah wanita itu, tetapi sebaliknya dia mendapat habuan percuma. Tanpa sedar, hatinya merasa sedikit bahagia.
Aliniya yang terkejut dengan aksi tidak sengajanya pantas melompat kecil menjauh dari Hardee. Dadanya bagai dipalu geruda. Kali ini, wajahnya benar-benar terasa membahang.
“Ma... maaf Encik. Saya tak sengaja,” spontan Aliniya mengungkap maaf. Makin tersengih Hardee melihat kelakuan Aliniya yang sudah gelabah. Hardee melangkah ke arah kerusi study dan diambilnya kain pelikat yang disidainya di situ. Warna kain pelikatnya yang seakan warna kerusi tersebut menyebabkan Aliniya tidak perasan akan benda itu di situ.
“Ini...” Hardee menyerahkan kain pelikat tersebut pada Aliniya. Aliniya yang masih tercegat di tempat tadi pantas menggigit bibir. Bagaimana dia boleh terlepas pandang pada kain itu? Dalam hati berbakul-bakul kutukan diluah pada diri sendiri.
Apesal kau bodoh sangat, Niya? Kain itu pun kau tak nampak ke? Takkan kena renjatan tadi dah terus buat kau buta?’ Aliniya menyalahkan dirinya.
Aliniya mendekati Hardee. Diletaknya bakul yang penuh dengan baju kotor Hardee di atas lantai dan diambilnya kain tersebut dari tangan lelaki itu. Kain pelikat itu diletaknya ke dalam bakul. Aliniya ingin segera beredar dari situ, tetapi kakinya terhenti di saat terpandangkan beg baju di atas katil Hardee. Dia memandang wajah Hardee.
Hardee yang seakan-akan faham akan pandangan yang dihantar oleh Aliniya pantas menjawab.
“Saya akan ke Melaka selama dua hari. Jadi, awak pesan pada kak Zah dan yang lain bila mereka dah bangun nanti. Boleh?” Hardee berpesan. Aliniya hanya menjawab dengan mengangguk. Entah kenapa hatinya berasa sedikit sedih sebaik mendengar lelaki itu ke Melaka selama dua hari.
Aliniya ingin menyambung kerjanya dan mengambil kembali bakul baju. Dia mahu keluar dari bilik tersebut. Melihat wajah Aliniya yang tiba-tiba berubah mendung, sekali lagi lelaki itu menahannya. Lengan Aliniya ditarik mahu wanita itu menghadapnya. Aliniya terpinga-pinga.
On second thought, you’re coming with me,”

“Huh?” Sekali lagi, Aliniya mendapat satu kejutan lain pula. Apa maksud lelaki itu?


2 comments:

  1. :)..nice N3. Sambung cepat2 ye.. haha,aku pula yang berdebar debar. Sweet je Alinyia tu. Thanks sis.

    ReplyDelete
  2. Welcome sis.. hehe.. Bwk2 brsbr ya.. tq sbb stia dgn DS.. :D

    ReplyDelete

background