Rakan-rakan pengikutku

Monday, July 11, 2016

Dosa Semalam Bab 16

Bab 16

            ALINIYA segera menyimpan semua baju yang diperlukannya ke dalam beg bagasi. Dia hanya akur dengan arahan suaminya selaku Encik Majikannya itu. Memang pelik pula dia melihat kerenah suaminya beberapa hari ini. Dulu kata benci sekarang boleh pula lelaki itu membawanya ke Melaka. Apa sudah jadi? Takkan lelaki itu juga sudah menjadi seperti dia yang ‘gila’ dulu?
            Setelah habis mengemas, Aliniya teringat akan sesuatu. Dia hanya membawa beg bagasi sahaja. Tiada dompet atau beg tangan. Dia terfikir, mana perginya dompet miliknya. Kalau ada pasti di dalamnya ada kad pengenalan yang boleh memberi petunjuk akan siapa dirinya dan di mana asalnya sebenar. Tetapi, tidak pula dia menjumpai dompet tersebut atau Hardee telah menyembunyikannya?
            Tok tok tok.


            Kedengaran ketukan pintu dan Aliniya membuka daun pintu. Wajah Ema kelihatan tersenyum kecil.
            “Nah! Ini untuk Puan,” Ema menyerah sesuatu pada Aliniya. Kening Aliniya berkerut dan matanya melihat benda yang berada di tangan Ema. Aliniya menarik nafas lega sebaik melihat barang yang sememangnya diperlukannya sekarang. Diambilnya dompet tersebut daripada Ema.
            “Terima kasih Ema. Memang inilah yang saya cari-cari tadi,”
            “Sebenarnya saya terlupa nak serahkan dompet ini pada Puan. Tapi, oleh kerana Puan nak temankan Tuan Hardee, jadi barulah saya teringat nak berikan balik. Lagipun, saya rasa memang Puan perlukan dompet ini kalau berada di luar. Senang kalau jadi apa-apa,” jelas Ema tentang dompet Aliniya yang disimpannya selama wanita itu sedang menjalani rawatan di hospital.
            “Puan dah siap mengemas? Atau Puan nak saya bantu?”
            “Eh! Tak apa. Saya dah siap dah pun,” Aliniya pantas menegah. Dia tidak mahu menyusahkan sesiapa. Lagipun, dia masih boleh buat semuanya sendiri.
            “Cuma saya nak kemaskan rambut ini dulu sebelum keluar,” sambung Aliniya lagi. Ema hanya mengangguk dan meminta diri untuk ke dapur. Sebaik Ema menghilang ke dapur, Aliniya kembali menutup daun pintu dan membuka dompet di tangan. Benda pertama yang dia mahu lihat adalah kad pengenalannya. Ditariknya kad berwarna biru tersebut dan dia membaca butiran tentang dirinya. Namun, keningnya bertaut sebaik melihat alamat pada kad pengenalan.
            “Damansara? Ini bukan ke alamat rumah ini? Habis macam mana aku nak tahu asal usul aku?” Soal Aliniya dengan rasa sedikit kecewa. Dia masih juga tidak tahu di mana tempat tinggalnya yang sebenarnya. Aliniya menghembus nafas lemah. Dengan perasaan kecewa, Aliniya menarik beg bagasinya dan membuka daun pintu tanpa perasan akan kehadiran Hardee yang berada di depannya sekarang. Dia hanya tunduk sahaja.
            “Aku nak bawa kau ke Melaka pun kau tak bersemangat?”


            “Huh?” Langkah Aliniya terhenti dan sebaik dia mendongak, wajahnya begitu dekat dengan wajah Hardee. Tinggal beberapa inci saja lagi pasti bibir mereka bersentuhan. Aliniya yang kaget serta-merta melompat ke belakang membuatkan Hardee tergelak kecil.
            “Asal tengok aku je kau melompat. Dah sama macam katak dekat kolam di depan itu,” seloroh Hardee. Aliniya menjeling tajam. Muncung saja bibirnya bila disamakan dengan katak.
            “Haa.. Eloklah tarik muka depan aku. Tak pasal-pasal jadi itik pulak karang,” kali ini Hardee menggelarnya sama seperti itik pula. Aliniya mendengus sahaja. Tak dapat nak kata apa. Hardee tersenyum dalam diam. Entah kenapa, hatinya suka pula melihat watak ‘Aliniya’ yang baru ini.
            “Jomlah. Kata dah lambat,” segera Aliniya menarik bagasinya dan bergerak ingin keluar dari bilik. Namun, laluannya disekat oleh Hardee. Aliniya mendecit. Hardee menjongket kening sebelah.
            “Dah boleh melawan Tuan majikan kau ya?”
            “Mana adalah. Jomlah. Bila pula kita nak berangkat? Nanti lewat pula awak nak jumpa klien,”
            “Kau ingat aku nak jumpa klien ke? Suka hati dia je. Dah. Kau pergi bawa beg aku dekat depan pintu itu dan simpan ke dalam kereta,” arah Hardee pada Aliniya. Sengaja dia membawa wanita itu bersamanya kerana mahu menguji Alinya yang baru ini.
            Hardee memberi laluan dan melihat saja gelagat wanita itu. Aliniya menarik bagasi Hardee sekali dan dibawanya ke kereta. Mujurlah mereka ke sana selama dua hari dan barang milik dia dan Hardee tidak terlalu banyak. Maka, senang baginya menyimpan dua bagasi tersebut ke dalam bonet kereta.
            Tanpa menunggu Hardee, Aliniya masuk terus ke dalam kereta dan langsung tidak mahu memandang wajah lelaki itu. Hardee hanya menggeleng. Seronok juga menyakat perempuan ini, bisiknya.


            “Kak Zah, nanti pesan dekat Pak Rahim untuk bertugas malam nanti. Apa-apa hal beritahu dekat saya ya?” ucap Hardee pada kak Zah yang baru muncul ingin menutup pintu.
            Sekali-sekala saja dia menyuruh Pak Rahim untuk menjaga rumah. Dek melihat Pak Rahim yang tidak terlalu sihat, Hardee menyuruh lelaki tua itu untuk banyak berehat di rumah yang telah disediakannya di belakang rumah banglo tersebut. Pak Rahim hanya datang mengikut masa yang telah ditetapkan. Cuma malam ini saja dia mahu pengawal keselamatan itu berjaga ketika ketiadaan dia di situ.
            Kak Zah mengangguk dan melambai pada mereka berdua sebaik Hardee masuk ke dalam kereta. Dilihatnya kereta milik Tuan majikannya keluar dari perkarangan banglo dan segera menutup daun pintu ingin kembali melakukan tugasnya.
            Hardee memandu dengan tenang tanpa bersuara. Dari pandangan sisi, dia nampak Aliniya hanya memandang ke luar langsung tidak mahu menolehnya. Sudahnya, dia membuka radio. Suara DJ mula kedengaran memecahkan suasana senyap di antara mereka.
            Tatkala DJ radio ingin memutarkan lagu, Hardee menguatkan suara radio. Lagu nyanyian daripada artis Indonesia menjadi pilihan.

Tak pernah terbayang akan jadi seperti ini pada akhirnya
Semua waktu yang pernah kita lewati bersamanya telah hilang dan sirna
Hitam Putih berlalu
Janji kita menunggu
Tapi kita tak mampu
Seribu satu cara kita lewati untuk dapati semua jawaban ini
Bila memang harus berpisah
Aku akan tetap setia
Bila memang ini  ujungnya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa
Tak bisa tuk teruskan
Dunia kita berbeda
Bila memang ini ujung nya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa
Memang tak mudah tapi ku tetap menjalani kosong nya hati
Dulula mimipi kita yang pernah terjadi tersimpan tuk jadi history
Hitam putih perlu
Janji kita menunggu
Tapi kita tak mampu
Seribu satu cara kita lewati tuk dapati semua jawaban ini
Bila memang harus berpisah
Aku akan tetap setia
Bila memang ini memang ujungnya
Kau kan tetap ada di dalam jiwa

“Kau kan tetap di dalam jiwa,” 
“Kau cakap apa?” Aliniya tersentak apabila ditegur oleh Hardee. Tidak sedar bahawa di kala mendengar lagu tersebut, Aliniya turut juga menyanyi dalam suara kecil.
“Tak ada apa-apa,” dalih Aliniya. Dia kembali berpaling ke tingkap, malu. Boleh pula dia tidak sedar terungkap sebaris lirik itu. Pelik! Bagaimana boleh dia menghafal lagu tersebut sedangkan lagu ini baru saja didengarinya. Aliniya pantas teringat akan doktor Radhuan.
“Salah satu rawatan yang elok untuk kurangkan stress adalah mendengar lagu. Semasa rawatan awak, saya memang akan bukakan lagu untuk tenangkan fikiran awak bila awak tengah dalam keadaan yang tidak menentu,”
Mungkin lagu ini salah satu lagu yang dimainkan oleh doktor Radhuan ketika dia berada di hospital tersebut. Tak sangka pula dia mampu mengingat lirik lagu tersebut.

Oleh kerana tiada langsung perbualan di antara mereka, anak mata Aliniya mula terasa memberat. Yalah. Dia tidur pun hanya beberapa jam sahaja. Bangun pun awal demi melaksanakan tugas sebagai pembantu rumah si suami. Sudahnya, dia terlelap dan tidak sedar langsung.

No comments:

Post a Comment

background