Rakan-rakan pengikutku

Saturday, June 4, 2016

Dosa Semalam Bab 13

Bab 13

            ALINIYA membawa Radhuan ke taman bunga di luar rumah banglo. Setelah dia merasakan keadaannya sedikit baik, Aliniya mengajak Radhuan untuk berbual di situ. Baginya tak manis pula kalau berdua di dalam bilik.
            “Kan saya dah cakap, Niya mesti okay lepas makan bubur tadi. Awak ini Niya dari dulu buat saya risau,” luah Radhuan tanpa sedar. Aliniya terkedu. Terkebil-kebil matanya memandang wajah Radhuan sebaik lelaki itu berkata begitu.
            Perasan akan perubahan pada air muka Aliniya, Radhuan menggaru kepala yang tak gatal.
            “Emmm... Awak jangan salah faham pulak. Risau saya ini as a doctor with my patient,” Radhuan cuba menutup perasaan malunya. Dia berpaling ke tempat lain dan sempat pula bibirnya digigit.
            “Tapi... Saya bukan lagi pesakit awak, doktor. Kalau masih pesakit itu, lain pula jadinya,” Aliniya tersenyum kecil. Dia seakan dapat mengagak bahawa lelaki itu punya perasaan terhadapnya. Namun, perasangka itu ditepisnya jauh.
            Radhuan tergelak kecil. “Betul juga. But, I know it’s okay if I care about you as a friend kan?”
            Aliniya merenung anak mata lelaki itu. Dia dapat lihat sinar keikhlasan pada kata-kata lelaki itu dari di sebalik anak mata bundarnya. Tatkala direnung sebegitu, Radhuan rasa tak keruan. Anak mata Aliniya mampu membuat mana-mana lelaki goyah, walaupun gadis itu hanya merenung seketika.


            Bibir gadis itu mula tersenyum lebar dan dia mengagguk.
            “Ya. Walaupun saya bukan lagi pesakit awak, tapi saya tahu yang sejak dulu sampai sekarang, awak jelah satu-satunya teman dan kawan yang saya ada. Saya betul-betul berterima kasih pada awak, Radhuan,” Radhuan tergamam di saat gadis itu memanggilnya dengan nama dan sedikit sebanyak hatinya juga terharu mendengar kata-kata Aliniya.
            “Saya tak tahu siapa diri saya yang sebenar dan saya tak ingat siapa rakan saya. Lepas sedar saja, apa yang saya dapat tahu tentang diri saya ialah sikap keji, kejam saya pada orang. Disebabkan sikap saya yang dulu, saya tak rasa yang saya mempunyai kawan. Jadi...” Aliniya berjeda seketika. Dia menarik nafas dalam dan sebuah senyuman ikhlas dihadiahkan pada Radhuan.
            “Saya rasa saya bertuah dapat mengenali seorang jejaka seperti awak, Radhuan,” dari pendengaran Radhuan, dia dapat rasakan ada bunyi sebak di sebalik kata-kata Aliniya. Dia rasa bersimpati dengan keadaan Aliniya yang serba tidak tahu tentang asal-usul dan juga siapa dirinya.
            “Niya, saya ada untuk awak kalau awak perlukan seorang teman untuk mendengar luahan hati. Lagipun, saya kan doktor psycology dan seorang kaunselor. I can be both, as your friend and your personal counselor. Free of charge!” Tercetus gelak kecil Aliniya mendengarnya. Radhuan pandai mengambil hatinya.
            “Thank you, Radhuan,”


            “It’s my pleasure, Mrs Hardee,” air wajah Aliniya sedikit berubah sebaik nama lelaki itu disebut. Namun, cepat-cepat dia menayangkan senyuman kecil pada Radhuan, tidak mahu lelaki itu perasan.
            Radhuan dapat menangkap ekspresi gadis itu. Di sebalik senyuman itu, dia tahu ada sesuatu yang terjadi pada gadis itu. Bila nama suami Aliniya disebut, gadis itu seakan-akan dirundung dengan perasaan sedih. Tetapi, Radhuan tidak mahu memaksa Aliniya untuk meluahkan perasaannya. Dia mahu gadis itu memberitahunya dengan rela hati.
            “Saya rasa saya kena pergi dulu. Takut ada yang mencari saya di hospital itu,”
            “Oh! Okay. Awak bawa kereta itu baik-baik ya? Semoga selamat sampai,”
            “Yes mem!” Radhuan tabik pada Aliniya dan pamit. Aliniya melambai pada lelaki itu dan anak matanya mengikut langkah lelaki itu sehingga hilang kelibatnya. Aliniya berpaling ingin kembali ke dalam rumah, namun kakinya terhenti di saat anak matanya terpandang bunga berwarna merah jambu yang berguguran banyak di rumput tidak jauh dari tempat dia berdiri. Aliniya tunduk dan mengambil bunga tersebut. Dia seakan-akan pernah melihat bunga ini, tetapi dia tidak ingat di mana.

            Lama matanya memandang bunga tersebut. Di saat fikirannya cuba mengingat kembali di mana pernah dia melihat bunga tersebut, tiba-tiba satu bayangan kabur muncul di mindanya. Dia seakan-akan melihat sebuah taman yang penuh dengan pokok yang dihiasi dengan bunga yang dipegangnya tadi. Sekali pandang, dia seakan-akan merasakan dirinya berada di luar negara. Pokok yang penuh dengan bunga yang berwarna merah jambu itu nampak seperti pokok bunga Sakura. Aliniya berasa kagum dengan ciptaan Allah itu.
            “Macam bunga Sakura kan?” Aliniya tersentak dan bayangan tadi hilang serta-merta. Pantas dia berpaling dan memandang wajah gerangan yang menegurnya. Dia mengangguk dan kembali memandang bunga di tangannya itu.
            “Bunga itu digelar sebagai bunga kertas tisu. Nama sebenarnya Tekoma atau Tabebuia. Selalunya bunga ini akan mekar masa musim kemarau macam sekarang ini. Bunga dia juga cepat gugur. Sebab itulah banyak sangat bunga dia dekat rumput itu,” jelas Ema. Aliniya mengangguk lagi.
            “Kalau ditanam banyak mesti cantik, seolah-olah kita berada di luar negara,”
            “Ha’ah, Puan. Tapi sebenarnya tak perlu pergi jauh-jauh pun. Dekat Malaysia ini, ada je yang tanam pokok ini di taman atau di tepi jalan. Bila dia berbunga lebat, memang cantik sangat. Salah satu tempat yang banyak tanam pokok ini ada di Kedah. Tempat kampung saya,” Aliniya diam. Dia teringat kembali bayangan tadi. Adakah tempat di dalam bayangannya itu ada di Kedah?
            “Kalau saya berkesempatan, saya nak juga tengok keadaan di situ. Mesti seronok bila tengok keindahan ciptaan Allah. Tak dapat pergi ke luar negara, dapat tengok dekat situ pun jadilah,” ujar Aliniya berharap agar satu hari nanti dia dapat ke sana melihat dengan sendiri pemandangan di Kedah yang penuh dengan pokok tersebut.
            “Inshaa Allah, Puan. Puan mesti ke sana tau?” Aliniya senyum lebar dan mengangguk.

HARDEE memandu tanpa arah tujuan. Lama dia memandu sehingga dia tersedar bahawa sekarang dia berada di Putrajaya. Dia mencari parking di sekitar kawasan itu dan memberhentikan keretanya.
            Setelah berhenti, lama Hardee duduk termenung memikirkan perkara yang terjadi tadi. Apabila teringat akan kemesraan di antara Aliniya dan juga doktor yang merawatnya itu, Hardee serasa seperti geram dan marah. Marah apabila melihat gadis itu tampak begitu bahagia bila bersama Radhuan. Geram juga bila memikirkan perasaan aneh yang timbul di saat matanya melihat kedua-dua insan itu.
            ‘Kenapa aku perlu mempunyai perasaan seperti ini? Rasa macam duduk tak senang pula,’
            ‘Itu sebab ada satu perasaan dah mula timbul dalam hati kau itu, Hardee,’ Hati dan akal fikiran mula berperang.
            ‘Kau cemburu lepas tengok isteri kau dengan orang lain. Maksudnya kau tak dayus. Itu normal,’
            “Normal?” Tanpa sedar Hardee menyoal dirinya sendiri.
            ‘Normal bila perasaan kau berubah dari benci ke sayang,’
            “Mengarut! Itu lagi tak normal. Takkan baru beberapa hari aku bawa dia kembali ke rumah, aku dah sayang dekat dia. Itu memang tak betul,”
            ‘Kau tak sedar Hardee. Sebenarnya selama kau menjadi suami dia, hati kau itu dah ada pada dia,’
            “Tak! Aku takkan pernah sayang pada perempuan yang dah hancurkan hidup aku dan keluarga aku. Aku takkan dapat maafkan dia, inikan pula sayang dekat dia,”
            ‘Dia dah jadi isteri kau selama 7 tahun. Walaupun selama 6 tahun kau tak berada di samping dia dan dia gila disebabkan keguguran anak kau, kau tetap takkan dapat lupa selama satu tahun ketika dia masih normal.’ Perasaan Hardee mula bergolak sendiri.
            Hardee menumbuk stereng keretanya melepaskan perasaan geram. Dia betul-betul benci bila keliru dengan perasaan sendiri. Padanya, 7 tahun yang lalu adalah tahun yang takkan pernah dia lupa di saat dia mengenali perempuan bernama Aliniya itu.


            Dek rasa kepala yang berserabut, Hardee keluar dari perut kereta dan bersandar di daun pintu keretanya. Kepala yang tidak gatal digaru dan matanya mula memandang sekeliling. Pada saat itu, dia terlihat rimbunan pokok bunga Tabebuia yang banyak ditanam di situ. Bunganya begitu lebat dan ada juga kelihatan sudah gugur di tepi jalan. Lama dia memandang pemandangan di situ. Sememangnya dia terpegun melihat pokok bunga tersebut yang seakan-akan seperti cherry blossom itu. Masalahnya seolah-seolah dapat dilupakan seketika dan melihat saja bunga-bunga itu, hatinya berasa sedikit tenang.
            Hardee tersentak di saat telefon bimbitnya berbunyi meminta untuk disambut. Dia mengambil telefon pintar itu dari poket seluarnya dan membaca sebaris nama yang tertera pada skrin telefon. Dia melarikan jari pada skrin ingin menjawab panggilan.
            “Har, lepas balik kerja kau free tak?” Soal satu suara sebaik panggilannya disambung ke talian.
            “Kot ya pun, berilah salam dulu,” sindir Hardee pada si pemanggil. Sindirannya disambut dengan tawa kecil si pemanggil.
            “Okay-okay. Assalamualaikum, Har. Kau ada masa tak untuk aku lepas balik kerja? Aku nak luangkan masa lama sikit dengan kau, boleh?” Pinta si pemanggil lagi.
            “Tak perlulah nak minta kebenaran aku bagai, Fie. Kejap lagi aku jumpa kau,”
            “Aik? Belum pukul 5 kot. Ini baru pukul 4 petang. Kau dah habis kerja ke?” Soal Rafie hairan.
            “Aku ambil half day. Kau dekat mana? Aku ambik kau. Kita date dekat court nak?” Soal Hardee kembali.
            “Okey. Set! Ambil aku dekat rumah aku. Kau masih ingat kan rumah keluarga aku dekat mana?”
            “Ingat. Okey, nanti dah sampai aku kol kau balik,” Hardee memutuskan panggilan sesudah mendapat kata sepakat daripada Rafie. Dia mahu membuang jauh perasaan yang bergolak di hatinya dengan membawa rakannya itu bermain badminton bersama. Mujurlah dia ada menyimpan baju dan kasut sukan serta beg raket di dalam kereta. Sudah seminggu dia tidak ke badminton court ingin mengeluarkan peluh. Semuanya disebabkan insiden yang berlaku gara-gara isterinya. Mujurlah kakinya sudah mula baik.
            Pantas Hardee membuka daun pintu keretanya dan memandu terus ke rumah rakannya itu.

RAFIE mengambil botol air mineral yang baru dibelinya dan diteguknya dengan rakus. Sudah lama dia tidak beraksi di medan pertempuran bersama sahabatnya itu. Sewaktu persekolahan, mereka sering bermain badminton bila ada masa terluang.
            “Baru first match, takkan dah pancit kot?” Sindir Hardee bila melihat Rafie yang sudah keletihan selepas melawannya tadi.
            “Aku dah lama tak main, bro. Dekat Australia, tak ramai geng aku yang minat badminton,” jawab Rafie sambil tangan sebelahnya mengelah peluh dengan tuala. Dia menghulurkan sebotol lagi botol mineral yang dibelinya kepada Hardee. Hardee membuka botol mineral tersebut dan meneguknya rakus.
            “Lepas ini, kau akan selalu bertarung dengan akulah nampak gayanya. Nak aku latihkan kau balik pun boleh,” Rafie tersenyum panjang.
            Mereka membersihkan diri dan mula beredar dari situ. Hardee membawa Rafie ke masjid sementelah sudah masuk waktu maghrib. Selesai solat, Hardee membawa Rafie ke tempat makan.
            Hardee membawa Rafie ke salah sebuah restoran yang menyajikan ayam penyet yang menjadi kegemaran ramai.
            “Sedap ke ayam penyet dekat sini?”
            “Aku dengar ayam penyet dia boleh tahan jugaklah. Berbaloi juga dengan harga dia,” jelas Hardee pada rakannya itu. Rafie mengangguk dan mereka memesan 2 set ayam penyet bersama jus oren dan jus tembikai.
            Mereka berbual sambil menanti makanan sampai.
            “Har, kalau aku nak tanya boleh?”
            “Kau ini. Nak tanya, tanya jelah. Buat apa nak tanya aku boleh ke tidak?” Hardee tergelak kecil melihat kerenah Rafie yang seakan-akan terlebih sopan itu.
            “Kau tak ada girlfriend ke sepanjang aku dekat Australia?” Hardee tergamam mendengar soalan sahabatnya itu. Dia tahu sangat perangai Rafie yang suka selidik soal peribadinya.  Sudahnya, Hardee jawab dengan hanya gelengan.
            “Lepas Hafeez meninggal, aku memang tak ada hati nak cari perempuan untuk jadikan sebagai teman wanita aku. Nak-nak lagi bila bapa aku meninggal. Jadi, aku cuma fokus pada syarikat jelah. Lagipun banyak benda yang nak diuruskan dekat ofis itu. Mana nak handle projek lagi, mana nak handle hotel lagi. Macam-macam,” Hardee cuba untuk berdalih. Tidak mahu sahabatnya tahu akan rahsia yang disimpannya selama ini.
            “Jawapan cliche!” Balas Rafie sambil mencebik. “ Takkan tak ada seorang pun wanita yang dapat memikat hati hot bachelor macam kau ni?” Soal Rafie masih ingin mengorek rahsia rakannya itu. Hardee hanya tersenyum dan menggeleng. Tiba-tiba seraut wajah muncul di mindanya. Hardee berjeda.
            Melihat Hardee yang berkhayal, Rafie melihat hairan. Lalu, dikejutnya rakannya itu agar kembali ke realiti. Rafie tersengih-sengih melihat kerenah Hardee yang seakan-akan seperti lelaki yang mempunyai masalah dalam percintaan. Inilah simptomnya. Kuat berangan!
            “Kau cakap apa tadi?”
            “Aku tak tanya kau apa-apapun, bro. Kau itu tiba-tiba je berkhayal. Awat? Ingat bini dekat rumah ke?” Sekali lagi Hardee terkedu dengan tebakkan sahabatnya itu. Gugup juga dibuatnya. Dari mana lelaki itu tahu tentang isterinya?
            “Hah? Bi... bini?”
            “Aku main-main jelah. Kau nampak pucat sangat kenapa? Ada benda yang kau simpan daripada aku ke?”
            “Eh! Tak adalah. Mana ada,” sehabis boleh Hardee berdalih. Sebaik air minuman mereka sampai, Hardee segera menyedut air oren jusnya. Rafie menggeleng sambil tersengih.
            “Har, kau akan gelabah bila kau ada masalah dan ada benda yang kau simpan daripada aku. So, yang mana satulah agaknya ya?”
            “Aku okey. Cuma...”

            “Cuma?” Rafie jongket kening sebelah. Masih menanti Hardee untuk menyelesaikan ayatnya. Hardee pula teragak-agak untuk meluahkan apa yang terbuku di hati.
            “Tak ada. Macam ini. Aku nak tanya pendapat kaulah. Ini sebenarnya masalah yang dihadapi oleh seorang kawan aku ini,”
            “Okey, seorang kawan. Lagi, teruskan teruskan.” Umpan Rafie dah mula mengena. Dia pasti Hardee akan luahkan kepada dia apabila lelaki itu dirundung masalah.
            “Kawan aku tu sebenarnya ada seorang kenalan. Kenalan dia itu dah buat kesalahan yang sangat besar sampai dosa yang kenalan dia itu buat tak boleh dimaafkan langsung. Pendek kata, apa yang kenalan itu dah buat memang dah hancurkan kehidupan dia,”
            “Kenalan itu lelaki ke perempuan?” Pintas Rafie menyoal. Hardee mencebik. Dia memang tahu, Rafie begitu suka bila bab itu dikemukakan. Kalau perkara tersebut berkaitan dengan perempuan, lagilah dia suka.
            “Perempuan,” jawab Hardee malas.
            “That sounds more interesting. Dah tu kenapa dengan perempuan itu? Apa dah dia buat sebenarnya?”
            “Aku tak tahulah. Cuma kawan aku cakap, dia memang tak boleh nak maafkan perempuan itu,” Hardee masih tetap dengan pendiriannya. Biarlah apa yang berlaku itu hanya dia yang tahu.
            “Then, ada sesuatu yang terjadi dekat perempuan itu sampai perempuan itu jadi gila,”
            “What?! Serius sangat je masalah kawan kau ini. Dah tu apa jadi?” Rafie terkejut mendengar cerita Hardee. Dia dah mula berminat ingin mengetahui kesudahannya.
            “Perempuan itu gila selama 6 tahun dan selama 6 tahun itu juga kawan aku tak jumpa langsung dengan dia. Sehinggalah dia dapat berita yang perempuan itu dah waras dan dah sihat balik. Perempuan itu tak ingat apa-apa bila dah sedar. Tapi, oleh kerana ada benda yang tak boleh nak elakkan, kawan aku kena juga tolong dia. Cuma itulah, hati dia masih benci dekat dia sebab apa yang perempuan itu dah buat pada dia,” jelas Hardee panjang.
            “Dah itu. Apa masalah dia?” Soal Rafie lagi.
            “Kawan aku cuma keliru dengan perasaan dia sekarang. Walau macam mana sekalipun, perempuan itu memang memerlukan pertolongan dia dan kawan aku ini pula tak tahu kalau dia boleh terus menolong perempuan itu dengan melupakan segala perkara yang terjadi antara dia orang atau membalas perbuatan ke atas perempuan itu di saat perempuan itu tengah dalam keadaan macam itu,”
            “What I can see right now, your friend is in a complicated situation. Dah tahu tak suka buat apa nak tolong kan?” Persoalan Rafie membuatkan Hardee terdiam tidak tahu mahu membalas apa.
            “Cuma kita perlu ingat satu benda ini, Har. Dendam itu semua tak ke mana. Memanglah perempuan itu dah buat kesalahan yang besar pada kawan kau. Tapi, at the end perempuan itu mendapat pembalasan dari Allah. Dia tak ingat apa-apa tapi dia perlukan pertolongan kawan kau. Kita bukanlah nabi, perfect! Tapi, kita sebagai umatnya boleh cuba untuk mengikut jejaknya dengan cara, memaafkan orang yang dah buat salah. Jangan dibalas dan biarlah hanya Allah yang memberi pembalasannya. Siapa tahu, bila kita maafkan orang itu, dia dapat berubah menjadi lebih baik.” Hardee terkebil-kebil mendengar nasihat sahabatnya yang serupa satu tazkirah tak berbayar itu.
            “Ookey...” Kali ini Hardee melihat Rafie dengan pandangan yang semacam. Sejak bila pula kawannya menjadi Pak Ustaz tak bertauliah ini? Rafie tersenyum bersahaja. Dia tahu, pasti Hardee pelik dengan sikapnya.
            “Semenjak aku dapat berita tentang penyakit bapa aku, aku tersedar yang masa kita dekat dunia ini bukanlah lama. Sikit-sikit, aku cuba berubah dan aku ambil keputusan untuk kembali di samping keluarga,” jelas Rafie tanpa menanti Hardee untuk bertanyanya dengan lebih lanjut.

            “Apa yang aku boleh simpulkan, kita ini sebagai manusia tak pernah ada yang sempurna. Apa yang akan kita lalui cumalah perubahan sepanjang kita masih hidup. Jadi, tak salah kalau kawan kau itu beri peluang dekat perempuan itu dan bantu perempuan itu dengan hati yang ikhlas,” kata-kata Rafie membuatkan Hardee mula berfikir panjang. Sememangnya apa yang dikatakan oleh Rafie ada betulnya. Jadi, adakah dia masih mahu meneruskan rancangan untuk membalas dendam terhadap wanita itu atau hanya biarkan saja semuanya berlalu?

No comments:

Post a Comment

background