Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, June 7, 2016

Dosa Semalam Bab 14

Bab 14

            ALINIYA masih tetap tidak dapat tidur dari tadi. Dia berpusing ke sebelah kanan dan tak lama selepas itu mengiring pula ke sebelah kiri. Dia bangun dan menyandar di kepala katil. Dibukanya lampu tidur di sebelah dan diambilnya jam loceng yang sudah disetkan masanya untuk dia bangun pada waktu sebelum subuh nanti.
            Dia akur dengan arahan Hardee untuk menjadi orang gaji di situ. Dia tidak kisah tentang itu semua. Lagipun, memang dia mahu berbuat sebegitu. Baginya dengan cara begini saja mampu mengurangkan rasa serba salah dia pada Hardee. Dia tidak mahu hidup senang-lenang tanpa melakukan apa-apa kerja di situ. Sudahlah lelaki itu tidak menyukainya walaupun dia sudah bergelar isteri buat lelaki itu. Jadi, ini sajalah caranya. Dia tidak mahu berhutang apa-apa dengan suaminya itu.
            Anak matanya memandang jam loceng tadi dan kedengara keluhan dari bibir munggil itu. Waktu sudah menginjak pukul 1 pagi tetapi dia masih belum dapat tidur juga. Ingatkan selepas solat isyak dia akan terus tidur tetapi matanya tetap berdegil dan masih terasa segar.
            Aliniya menyelak selimut dan turun dari katil. Dia menekan butang pada alat kawalan penghawa dingin dan menutup suisnya. Dia keluar dari bilik dan melangkah ke arah dapur. Seperti biasa dia mencari bahan-bahan untuk membuat kek. Kali ini dia mahu cuba membuat kek cawan pula. Setelah selesai menyediakan segala peralatan dan bahan untuk membuat kek cawan, Aliniya pantas saja memulakan kerjanya.
            Dalam masa setengah jam adunan bahannya sudah siap, hanya tinggal untuk kek cawannya dibakar sahaja. Aliniya menyimpan adunan bahan tadi ke dalam ketuhar dan disetkan suhu sehingga 180 darjah selsius. Setelah selesai, matanya terarah pada jam dinding ingin mengira masa untuk kek cawannya itu masak. Sementara menunggu, dia menyediakan pula bahan untuk dijadikan sebagai hiasan di atas kek cawannya nanti.
            Sebaik mendengar bunyi detingan dari ketuhar tadi, Aliniya pantas mengambil sarung tangan dan mengambil tray kek cawannya keluar. Hidungnya menghidu bau aroma kek cawannya dan bibirnya mula tersenyum panjang. Nasib baik kek cawannya menjadi. Kalau tidak, sia-sia saja dia membuat kek cawan pada pagi-pagi buta itu. Dia betul-betul berterima kasih dengan Ema yang telah memberikan resepi untuk membuat kek cawan itu petang tadi. Memang mudah saja untuk menyediakan kek cawan rupanya. Jadi bolehlah kek cawan ini dihidang untuk sarapan pagi nanti.
            Aliniya membiarkan kek cawannya untuk sejuk seketika dan tidak lama sesudah itu, dia memulakan dekorasi pada kek cawannya. Aliniya begitu fokus menghias kek cawan sehingga tidak sedar akan sepasang mata yang sedari tadi memerhati segala kelakuannya.
            Mata Hardee memandang kesemua peralatan yang sudah diguna oleh Aliniya untuk membuat kek cawannya tadi. Hairan Hardee melihat sikap Aliniya yang tidak pernah diketahuinya selama dia hidup bersama wanita itu.


            “Apa yang aku boleh simpulkan, kita ini sebagai manusia tak pernah ada yang sempurna. Apa yang akan kita lalui cumalah perubahan sepanjang kita masih hidup. Jadi, tak salah kalau kawan kau itu beri peluang dekat perempuan itu dan bantu perempuan itu dengan hati yang ikhlas,” terngiang-ngiang kata-kata Rafie sejak dari tadi. Dilihatnya kesungguhan Aliniya dalam melakukan kerja menghias kek cawan membuatkan lelaki itu teringat akan sesuatu.
            ‘Jadi memang betullah dia yang buat kek Red velvet malam itu. Sungguh aku langsung tak dapat percaya yang dalam diam, Niya sebenarnya berbakat dalam bidang memasak. Tapi, sepanjang aku hidup bersama dia tak pernah pun aku tengok dia pengang senduk ke kuali ke,’
            ‘Itu maksudnya kau tak pernah nak ambil tahu pasal isteri kau!’ Sindir bisikan hatinya pula.
            ‘Tidak! Memang Niya yang dulu tak gemar ke dapur. Cuma semenjak wanita itu sembuh dari penyakit mentalnya saja aku dapat tengok dia masak semua benda ini,’ dalih satu lagi bisikan hatinya.
            ‘Kesimpulannya, apa yang Rafie katakan tadi ada betulnya. Kenapa kau tak berikan peluang pada perempuan itu? Selalunya semua perkara yang berlaku ini pasti ada hikmah di sebaliknya. Cuma kita masih tak tahu apa hikmah itu,’ bisikan hati mula menasihati dirinya sendiri.
            Bagi Hardee, hukuman Hardee pada Aliniya tidaklah begitu berat. Dia menyeksa wanita itupun ada hadnya. Lagipun, dia bukanlah seorang manusia yang kejam dan tidak berperikemanusiaan. Dia masih tahu batas-batasnya. Hukuman yang diterima Aliniya tidak setimpal dengan apa yang sudah wanita itu lakukan pada keluarganya. Kalau terlalu diikutkan perasaan amarah dan dendam, pasti saja wanita itu mati di tangannya. Mujurlah dia masih ada iman dan dia mampu mengawal dirinya.
            “Awak nak rasa tak?” Terangkat bahu Hardee terkejut dek teguran secara tiba-tiba daripada wanita itu. Membulat matanya memandang wajah selamba Aliniya. Hardee mengetap bibir menahan geram dengan kerenah Aliniya yang sering membuat dia terkejut.
            “Kau ini suka buat aku terkejut. Nak buat aku mati sakit jantung ke apa?” Bebel Hardee membuatkan Aliniya mencebik. Dia tidak hairan dengan kata-kata Hardee dan masih juga tangannya menyuakan kek cawan yang sudah dihiasnya tadi.
            Hardee melihat kek cawan di tangan Aliniya dan sempat juga hatinya berasa kagum dengan kreativiti wanita itu.
            “Sejak bila kau dah pandai masuk dapur ini? Selalunya ‘mem besar’ macam kau takkan jejak dapur ini,” masih juga Hardee mahu menyakiti hati wanita itu.
            “Semenjak saya tak ingat diri saya ini siapa. Apa yang saya tahu, saya suka bila berada di dapur ini. Macam-macam benda yang saya boleh buat dan masak. Naluri hati saya yang membawa saya ke sini,”
            “Nah! Cubalah rasa kek cawan ini dulu,” sambung Aliniya setelah melihat Hardee yang diam tidak membalas kata. Aliniya menayangkan senyuman ikhlas ingin cuba untuk melembutkan sekeping hati yang keras milik Hardee.
            Belum pun sempat tangan Hardee ingin menolak, tangan Aliniya pantas mencubit sedikit kek cawan dan disuapnya pada mulut Hardee. Habis sisa krim tercalit di hujung bibir lelaki itu membuatkan Aliniya tertawa kecil.

                                           
            “Apa yang kau seronok sangat? Berani kau buat macam itu dekat majikan kau ya?” dalam rasa marah dan geram, Hardee cuba untuk mengawal suaranya agar tidak didengari oleh pembantu rumahnya yang lain. Lagipun, sekarang sudah menghampiri pukul 2 setengah pagi. Dia tidak mahu mengganggu tidur pembantu rumahnya.
            “Saya gelak sebab ini,” spontan jari Aliniya mengelap krim di hujung bibir Hardee. Sedar yang kelakuannya sudah melebihi batas, jari Aliniya kaku tidak bergerak. Hardee juga tergamam ketika itu. Masing-masing terdiam dan kedua-duanya berpandangan antara satu sama lain. Tanpa sedar, di antara mereka hadir satu perasaan aneh yang masih belum ada kepastiannya lagi.
            Perasaan itu membuatkan Aliniya berasa gementar. Dadanya berdetak laju sehinggakan dia mampu mendengar rentak degupan jantungnya. Pantas saja dia menjauhkan tangannya dari bibir lelaki itu.
            “Nn... nah!” Aliniya memberikan kek cawan yang berada di tangannya pada Hardee. Apa yang berlaku tadi serasa seperti pantas sehinggakan Hardee menurut saja dan mengambil kek cawan dari tangan Aliniya.
            Hardee terkebil-kebil seolah-olah baru sedar dari mimpi. Wajahnya terasa sedikit berbahang. Tatkala melihat Aliniya yang mula beredar, spontan saja tangannya menangkap pergelangan tangan wanita itu. Aliniya terdorong menghadap Hardee kembali.
Masing-masing terpaku apabila wajah kedua-duanya berada begitu hampir. Aliniya mula menggelebah dan cuba menjauhkan wajahnya dari Hardee. Namun, pantas saja lelaki itu menahan dengan mengeratkan lagi genggamannya, tidak mahu Aliniya bergerak walau seinci pun. Aliniya telan liur. Dirasakan seluruh darahnya telah mengalir ke wajah menyebabkan mukanya terasa sedikit berbahang.
“Esok... bangun awal pagi sesudah subuh. Aku nak kau...” sengaja Hardee menghentikan katanya membuatkan anak mata Aliniya membulat tidak percaya. Gerun dia melihat kelakuan Hardee ketika itu. Waktu ini kalau boleh dia mahu pecut lari daripada Hardee. Dia tidak berdaya untuk menahan detakkan jantungnya sekarang. Serasa mahu pecah dadanya mendengar kata lelaki itu.
Melihat wajah Aliniya yang kemerahan dek rasa malu membuatkan lelaki itu semakin berani untuk menyakatnya. Mungkin dengan cara ini juga dendamnya mampu terbalas.
Hardee mendekatkan wajahnya dan membisik sesuatu.
“Aku belum habis lagi. Aku nak kau sediakan baju kerja aku dan jangan lupa untuk basuh baju-baju kotor yang bertimbun dalam bilik aku itu. Itu tugas kau yang pertama perlu kau buat sebagai pembantu rumah aku hari ini. Faham?”
“Fa... faham.” Laju saja Aliniya mengangguk. Tidak membantah. Hardee tersenyum herot lalu melepaskan genggaman tangannya pada pergelangan tangan wanita itu. Dilihatnya wanita itu melangkah laju meninggalkannya seorang. Sebaik melihat kelibat wanita itu sudah hilang di sebalik pintu bilik peraduan wanita itu, barulah dia menarik nafas lega.
Hardee menekap tangannya pada dada. Semua ini berlaku buat pertama kali di dalam hidupnya. Tidak pernah pula dia merasakan perasaan sebegini sewaktu dia menghadap Aliniya yang dulu.
‘Hardee, kau kena kawal perasaan kau itu. Jangan terlalu diikutkan sangat perasaan itu. Agenda kau baru bermula. Kau perlu kenali Aliniya yang ‘baru’ itu dulu sebelum kau memulakan plan kau yang seterusnya,’

PERLAHAN-LAHAN kaki yang menggunakan kasut Stilleto berwarna merah melangkah dengan penuh gaya. Wanita yang menggunakan kasut tersebut berhenti apabila melalui kaunter imigresen.
            Setelah urusan imigresen selesai, dia kembali melangkah ingin mengambil beg. Dalam setengah jam, dia keluar dari balai ketibaan. Langkahnya tidak dihentikan dan pantas dia menuju ke luar. Waktu subuh sebegini, keadaan lapangan terbang antarabangsa KLIA masih tetap penuh dengan manusia. Masing-masing kelihatan sibuk ke hulu ke hilir bersama bagasi mereka.
            Wanita tadi memandang jam di pergelangan tangan. Sudah pukul 5 pagi, tetapi orang yang dicarinya masih belum tiba. Dia mendecit geram. Di dalam hati pelbagai sumpah seranah dilemparnya.
            Setelah anak matanya menangkap wajah yang dikenali, lantas giginya diketap geram. Dia mengalihkan cermin mata hitam yang dipakainya sejak dia keluar dari perut kapal terbang tadi. Ingin menutup matanya yang sedikit sembab dek lama tidur di dalam penerbangan tadi.
            “Aku suruh kau ambil tiket waktu pagi bukan masa pagi buta macam ini!” herdik wanita itu pada lelaki tadi.


            “Ma... maaf bos. Saya ingatkan bos betul-betul nak datang ke Malaysia dengan segera. Jadi, saya tempahkanlah tiket yang paling awal sekali,” jawab lelaki itu. Wajahnya sedikit serba salah bercampur gerun melihat anak mata wanita itu yang tajam memandang wajahnya.
            “Bodoh! Buat kerja senang pun kau tetap tak faham. Agak-agaklah kalau nak aku datang sini waktu-waktu macam ini. Kau ingat aku hairan sangat ke dengan keadaan perempuan gila itu?” suara nyaring wanita itu telah menarik perhatian beberapa pasang mata di situ.
            “Bos. Sabar-sabar. Maafkan saya. Semua ini memang salah saya. Bos kena perlahankan sikit suara bos takut jadi viral pula nanti,” pujuk lelaki itu lagi. Wanita itu mengambil beg tangannya ingin menghempuk kepala orang suruhannya itu. Namun, perbuatannya terhenti juga tatkala perasan akan mata-mata yang masih memandangnya. Sudahnya, dia memasang kembali cermin mata hitamnya dan menyerahkan bagasinya kepada lelaki itu. Dia membolos masuk ke dalam perut kereta.
            Kereta yang dipandu oleh lelaki suruhannya bergerak laju membelahi waktu subuh tika itu.
            “Bos nak ke mana dulu?”
            “Kau ingat aku dapat pergi ke shopping mall ke pada waktu macam ini? Bawak aku ke kondo. Aku nak rehat dulu,”
            “Baik, bos.” Jawab lelaki itu pendek. Wanita itu memandang ke luar tingkap dan tidak lama selepas itu terbit satu senyuman penuh makna di bibirnya.

            ‘Biar aku rehat puas-puas sebelum aku buat kejutan untuk si gila itu,’

No comments:

Post a Comment

background