Rakan-rakan pengikutku

Sunday, November 6, 2011

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 13


Bab 13

“Nak!” ujar nya disebelah. Tangan masih memegang stereng. Dengan mulut yang ternganga sambil mengerlingku. Aku turut mengalihkan mataku dari melihat luar tingkap kereta ke anak mata birunya. Nak apa pula dia ni? Nak pelempang? Boleh jugak, 1000 kali aku beri.
            “Nak apa?” soalku ringkas.
            “Nak awak!Hehehe…” aku menjeling dirinya.
            “Awak nak saya tak?” soalnya pula.
            “Buat apa saya nak awak? Tak ada faedah!”
            “Sampai hati awak cakap macam tu” Nick sudah menunjukkan muka seposennya.
            “Memang sampai kat hati pun.”
            “Kalau sampai kat hati, maksudnya awak ada hati la kat saya ni?” Apa punya soalan lah tu?
            “Ish,Mengarut!” Mukaku sudah berkerut apabila mendengar kata-katanya. Hati aku ni dah mula membeku. Semua lelaki bagiku sama sahaja. Langsung tidak membuat hati ini bergetar. Kerana itu, aku sudah mengambil keputusan, aku tidak mahu bercinta dan menutup pintu hati ini serapat-rapatnya. Muktamad!
            “Eh, saya tak cakap carut-carut ni.” Dia dah mula loyar buruk.
            “Ish! Malaslah nak layan awak.” Aku berpeluk tubuh, mataku dialih ke luar tingkap.
            “Ala, tu, bagilah kat saya. Saya nak tu.” Ish! Lelaki ini merengek macam budak-budak pula. Siapa yang jadi budak-budak separuh umur sekarang?
            “Bagi ais krim tu, nanti kalau dah cair tak sedap pula.” Aku mengambil ais krim McFlurry dan aku serahkan kepadanya.
            “Suapkan.” Arahnya. Hati ini sudah mendongkol geram. Banyak songeh pula dia ni. Mengada-ngada pula nak main-main suap segala.
            “Tak nak! Awak suapla sendiri.” Aku membangkang arahannya.
            “Laa…saya kan tengah drive, tolonglah suapkan.” Dia masih tidak mahu mengalah.
            “Suap sendiri!”  dalihku lagi.
            “Kalau suap sendiri, saya kena pegang ais krim tu. Kalau accident, semua salah awak sebab tak nak tolong suapkan.”
            “Hish! Yelah-yelah.” Aku mengambil sudu ais krim dan aku suakan ke mulutnya. Sempat lagi dia membalas pandangan dan mengukir senyuman kepadaku. Senyum sampai ke telinga.
            “Awak ni nak senyum macam orang yang senteng ke, ke awak nak jadi arwah sangat? Mata tu cuba focus kat depan. Biar mulut tu je yang buka.” Dia terus membuka mulutnya dan aku masukan sudu tersebut ke dalam mulutnya. Dalam beberapa saat, dia membuka mulutnya kembali meminta untuk disuap. Persis kanak-kanak ribena! Sebenarnya, boleh je kalau dia berhenti ke tepi dan menghabiskan ais krim tu. Tetapi, disebabkan barang-barang yang dibeli kami tadi amat diperlukan ketika itu, maka, tiada masa untuk memberhentikan kereta.


            “Hoi!!” sergah Haris. Terpinga-pinga Nick dibuatnya. Kus semangat!
            “Yang terhoi-hoi ni kenapa? Dah tak ingat ucap salam ke?” geram dengan perlakuan Haris. Dia memandang jam ditangan. Masih awal, baru pukul 8.40, eh, bukan dah masuk waktu pejabat ke? Soalnya dalam hati.
            “Aku sentiasa ingat. Kau tu yang dah masuk ke dunia kau sendiri. Salam aku yang entah ke berapa kali, kau langsung tak jawab. Ingat apa beb? Ingat minah yang ‘step’ kaki kau tu ke?” Dilihatnya Nick yang membetulkan baju kemejanya. Smart betul lelaki di depannya ini!
            “Hah! Nak cover malu lah tu. Tak payah lah kau nak berlakon betulkan baju kemeja kau. Dah hensem dah. Kau nak betulkan pun baik kau betulkan otak kau tu dulu. Kau ni dah kes berat, dah angau!”Tangan Nick sudah berhenti dari membetulkan tali lehernya.
            “Hei, tak mainlah angau-angau ni. Ni Nick okey! Aku tengah berfikir ni. Berfikir pasal masa depan aku.”
            “Masa depan wak lu!! Tengok rupa kau pun tahu yang kau tu sekarang dah angau. Dari tadi aku tengok tersengih-sengih macam kerang dah basi tau tak!” Haris beralih duduk dan berdiri di sebelah Nick yang masih bersandar pada kerusi pejabat yang agak mewah. Bentuk macam kerusi urut tetapi lebih elegen.
            “Tak percaya sudah! Malas nak layan kau. Aku fikirkan masa depan bila dah ambil alih syarikat ni.” Nick masih mahu berdalih. Tidak mahu dirinya terkantoi oleh sahabat baiknya itu. Malu!
            “Hmmm…yalah tu. Aku percayakan kau. Kau fikirkan masa depan, tapi masa depan bersama gadis tu kan? Kau tak boleh nak tipu akulah wei! Aku dah tahu sangat perangai kau tu. Kalau kau tipu awek-awek kau, boleh lah. Ni Haris okey! Jangan harap aku nak percaya kata-kata kau tu.” Nick tersengih melihat Haris yang masih berusaha supaya dia mengaku.
            “Yalah-yalah! Aku teringat pasal kejadian semalam.”
            “Kan dah agak dah!” Haris pantas menjawab.
            “Dah! Kau ni nak jumpa aku kenapa? Ada apa-apa hal yang perlu aku tahu ke sebelum mesyuarat nanti?”
            “Ada, tapi sebelum tu, aku nak kau betul-betul bersedia. This is work okay! Lupakan sekejap gadis idaman kau tu, dan fikirkan masa depan syarikat yang bakal kau ambil alih ni.” Lagak Haris seperti orang professional.
            “Dah-dah! Jangan nak melalut pula. Sekarang aku dah bersedia lah ni. So, what will be our first agenda?”
            “Ni ada semua detail pasal pencapaian anak syarikat NB pada tahun-tahun lepas. Yang ni pula, progression untuk tahun ni. Semuanya ada dalam fail ni. You just have to take a look and semua ni akan dibincangkan dalam mesyuarat tu nanti. Aku pun ada bawakan fail dari syarikat induk. Now, we just have to wait for Datuk nak beri arahan seterusnya. Uncle kau pun dah on the way ke sini.”
            Nick mengangguk dan fail yang diserah oleh Haris dibeleknya satu persatu. Dia membaca dengan teliti.
            “Emmm… Thanks Haris sebab rela jadi pembantu aku kat sini.”
            “No prob! Aku kan dah jadi anak angkat family kau jugak. So, diorang pun dah beri arahan kat aku. Wherever you go, I will always be with you my friend.” Ucap Haris dengan suara yang sengaja dilembutkan macam mak nyah!
            “Ish! Geli siot! Tolonglah jangan buat suara macam tu. Naik bulu ketiak aku!”
            “Alah, macam lah kau tak biasa dengan aku.” Lalu diusap-usapnya muka Nick. Nick sudah  kegelian apabila dilayan Haris sebegitu. Nick menepis-nepis tangan Haris. Tercetus ketawa yang kuat dari kedua-dua sahabat ini.Dalam masa yang sama pintu sudah diketuk beberapa kali. Namun tiada siapa pun yang perasan. Hasnah sudah masuk ke dalam dan terkedu melihat perbuatan lelaki-lelaki di depannya.   
            “Ya ampun! Maaf-maaf, saya mengganggu. Wrong timing.”  Terhenti gelak ketawa mereka. Kedua-dua mata sudah teralih ke wajah Hasnah yang serba salah. Nick dan Haris berpandangan antara satu sama lain dan sekali lagi mata mereka dialih melihat gadis di depan. Tertunduk-tunduk Hasnah. Malu melihat aksi yang boleh di anggap terlalu ‘mesra’ itu. Macam luar tabii pun ada. Hish! Sempat lagi dia mengutuk 2 insan di depannya. Geli apabila melihat adengan tadi.
            Nick berdeham dan Haris sudah tegak berdiri di sebelah Nick.
            “Emmm… ada apa-apa yang saya boleh bantu ke? Cik…” Lama Nick mengamati wajah perempuan yang tengah tunduk itu. Macam ku kenal tapi di mana ya? Soalnya dalam hati.
            “Hasnah.Cik Hasnah. Saya setiausaha Encik Taufiq dan merangkap tea lady kat sini. Kalau  Encik nak minum kopi ke, saya tolong buatkan.” Ucapnya dalam suara yang penuh ramah. Mata masih memandang lantai. Malu berdepan dengan bakal pengganti Datuk Sri.
            “Hmmm… 2 jobs hah? Ada apa-apa pesanan yang perlu Encik Nick tahu?” soal Haris pula.
            Mendengar nama Nick, Hasnah terus mengangkat kepalanya. Ya Allah! Kecilnya dunia ni. Rupa-rupanya bos baru aku ialah Nick! Makin gembira hatinya bila mengetahui lelaki yang hensem dan sering menjadi igauannya ada di depan matanya. Kini, dia pasti akan selalu berada di samping nya. Sementelah Datuk Sri sudah memberi arahan kepadanya untuk membantu Nick menyesuaikan diri di pejabat itu. Syok nya!!
            “Hasnah? You rupanya. Patutlah macam kenal. I tak sangka pula yang you kerja kat sini. And you ni rupa-rupa nya ada 2 jobs lah ya?”
            “Actually I memang setiausaha Encik Taufiq. Since I ni selalu juga tolong buatkan air untuk orang-orang atasan kat sini, terus panggilan tea lady tu melekat kat I. Jadi, Datuk Sri pun terus upah I jadi tea lady dan setiausaha. And now, I will become your ‘tourist guide’ kat sini.” Ucap Hasnah yang sudah mula teruja dengan tugas barunya. Dia memandang wajah Nick dan diamatinya cara pemakaian Nick. Lain benar. Ketika gotong-royong tempoh hari, gaya Nick tidak menggambarkan dia sebagai pengurus, sempoi sahaja. Tetapi, kini rupanya berubah 180 darjah! Smart gila! Hatinya sudah cair melihat lelaki mat salleh itu. Ya Allah, tak sangka dapat berjumpa dengannya. Malah, menjadi rakan sekerja nya pula. Adakah dia jodoh ku? Sempat lagi Hasnah memasang angan-angan.
            “Oh! Alright. But before that, let me introduce you to Haris. This is Haris, my PA merangkap design manager. I rasa buat masa ni, kami memang memerlukan you. Mungkin dalam beberapa minggu, Haris will take over since dia banyak berurusan dengan Datuk Sri di sini.” Haris and Hasnah. HH. Sesuai lah tu. Sementara mamat kat sebelah ni masih single. Nick sudah mula menggandingkan Haris dengan Hasnah. Sahabatnya ini perlukan teman tapi mesra. Tersenyum memikirkan idea nya itu.
            Senyuman Hasnah yang tadinya lebar sudah mula mengendur. Awat pula si laki ni yang take over? Baik aku yang jadi PA dia! Bagi kat laki ni apahal?Hish! Potong line betul. Dahlah lain macam je aku tengok diorang berdua ni tadi. Heii…Jangan cakap yang Nick ni gay. Merana pula hati ni karang, ucapnya dalam hati.
            “Emmm… Hasnah, ada apa-apa lagi yang Datuk Sri pesan ke?” Soal Haris lagi. Mata Hasnah sudah terarah ke wajah Haris. Hmmm…boleh tahan jugak lelaki ni. Muka educated! Dipandangnya Haris dari atas sampai ke bawah. Mamat bercermin mata ini, kulitnya cerah juga. Tengok-tengok macam adik-beradik Nick pula. Kacak!
            “Oh! Lupa pula. Tadi I dah dapat panggilan daripada Datuk Sri. Dia cakap, meeting tak lama lagi, and dia nak Encik Nick bergerak ke bilik meeting sekarang. Semua preparation I dah uruskan.” Macam bagus sangat, kutuk Haris dalam hati. Dia tidak suka dengan pandangan Hasnah itu. Macam minah menggatal pula. Baju tu tak boleh ketat lagi ke? Terlalu seksi. Ni yang dia tidak gemar.
            “Alright, thanks. I will be there. You can go now. Ada benda yang I nak bincang dengan Haris terlebih dahulu. Emmm… Hasnah, Datuk Sri Haji dah sampai ke?” Kalau ada pak Long mesti ada dia, fikir Nick.
            “Datuk Sri Haji dah ada menunggu di ruang tetamu. I rasa dia dah beredar ke meeting room sekarang. Emmm…Rasa-rasanya tu sahaja yang perlu Encik Nick tahu. Kalau tak ada apa-apa, I keluar dulu ya. Kalau ada, just call me.” Wueekk!! Mengada-ngada pula minah sorang ni. Memang Haris tak suka dengan kelakuan Hasnah. ‘Just call me.’ Sempat lagi nak kenyit-kenyit mata kat Nick. Ish! Nak menggoda lah tu. Menyampah!
            Hasnah memulas tombol pintu. Belum sempat keluar dari pejabat bos baru nya itu, namanya dipanggil lagi.
            “Yes?”ucapnya lembut.
            “Pasal tadi tu, you jangan salah sangka pula ya. I’m not like that.” Haris menjeling Nick. Nick pula hanya mampu tersenyum. Tengok rupa Haris sahaja dia sudah tahu isi hati lelaki itu. Ni mesti kes menyampah dengan minah kat depan ni.
            “I know. Don’t worry. See you in the meeting room.”
            Hasnah sudah keluar dari bilik tersebut. Haris sudah bercekak pinggang.
            “Haii…Nak tambah koleksi ke? Awat tak cakap je yang kau ni gay! Perempuan keliling pinggang tapi semua dibuat main. Macam anak patung! Kalau dah tak nak, kau putus dengan diorang. Tak pernah ada yang melekat pun. Memang playboy nombor satu! Kalau kau cakap dengan dia yang kau gay, senang hati aku. Tak ada lah perempuan tu menggedik. Hish! Geli aku tengok. Macam cacing kerawit!” Tersembur ketawa Nick mendengar kata-kata Haris. Ingatkan nak dijodohnya Hasnah dengan Haris. Tetapi, dia sudah tersalah ‘match’ pula. Sahabatnya sudah memberi gelaran ‘cacing kerawit’ pada Hasnah. Tahu sangat sikap Haris yang tidak gemar dengan perempuan yang suka menonjol apa-apa yang tidak patut. Dia pula sering menjadi pendengar setia ceramah daripada Haris. Hampir nak rentung telinganya mendengar nasihat dari sahabatnya yang boleh dikira alim juga, tetapi poyo. Panas dan pedas nasihat Haris.
            “Dahlah Haris. Sakit perut aku dengar gelaran tu. Dahlah, jom kita ke meeting room. Kalau kena sembur dengan Datuk Sri Haji tu, merana hidup aku nanti.”



Aku memandang sekeliling. Melihat suasana dalam pejabat ini. Mak aih! Semua yang berkenaan dengan meeting ‘tergempak’ itu, rata-ratanya sibuk. Semua pekerja di dalam pejabat ini bergegas melakukan tugas masing-masing. Pejabat ni pun macam kapal pecah aku tengok. Penuh dengan kertas kerja yang malas untuk aku ambil tahu. Ni semua pasal bos baru nak masuk, ambil alih jawatan Datuk Sri yang sudah nak pencen itu. Ish ish ish. Kesian orang bawahan, tak menang tangan kena buat kerja lebih. Aku juga terkena sekali. Dengar-dengar, ketua design pun sudah mahu ditukar. Apa masalah nya pula? Encik Rasyid merupakan ketua yang sangat bertanggungjawab. Aku suka cara kerja nya. Kenapa perlu ditukar dengan orang baru? Ke dia dah nak pencen juga?
            Aku melihat Kak Hasnah dengan lenggang-lenggoknya. Muka sudah tersenyum sampai ke telinga. Baru sahaja tadi dia dipanggil pak cikku supaya berjumpa dengan bos baru. Masam mukanya. Sudahlah banyak kertas kerja yang perlu diedarnya. Tugasnya bertambah lagi apabila disuruh untuk menjadi pembantu sementara bos baru itu. Kini, bila pandang sekali lagi, Kak Hasnah macam bahagia pula. Apa dah jadi ni? Ke dia dah mula jadi minah sewel kena sembur dengan bos baru pagi-pagi ni?
            “Risya, aku rasa bahagia sangat. Tak sangka dunia ni kecik rupanya.”
            “Aik, akak tak tahu ke Malaysia ni kecik je. Tanah Malaysia ni ciput je macam bentuk siput babi.”
            “Hish! Yang kau mencarut pagi-pagi ni kenapa?”
            “Mana ada saya mencarut. Mesti akak salah dengar ni. Perkataan bab 1 tu je yang akak dengar. Perkataan kat depan tu akak buat-buat tak dengar pula. Senyum memanjang ni kenapa? Kena sampuk dengan bos baru ke?”
            “Hish! Mulut tu cuba cover sikit. Akak ni tengah bahagia. Tak sangka, orang yang akak nak sangat jumpa, ada di depan mata.”
            “Siapa? Lee Min Ho ada kat KLCC ni ke?” tahu sangat minat Kak Hasnah yang sama sepertiku. Hantu korea!
            “Lee Min Ho apa nya! Kalau dia datang kat KLCC ni, mahu pengsan aku ni depan-depan dia. Bukanlah, orang lain. Mat salleh hensem!”
            “Laaa… Mat salleh rupanya. Kalau tu, tak hairanlah kak. Client kita pun banyaknya mat salleh. Ingatkan akak menyampah dengan mat salleh tu, tak sangka akak ada berkenan kat salah seorang daripada mereka.”
            “Hish! Mat salleh tu buat apa? Ni mat salleh celup Melayu. Hensem!” ujar Kak Hasnah.
            “Hmmm… kalau akak cakap lelaki ni hensem, maknanya tak hensem bagi saya. Kalau saya cakap lelaki tu hensem, akak pula cakap lelaki tu biasa-biasa je. Macam-macamlah. Eh! Akak ni, bukan kena ada kat meeting room tu ke? Kang tak pasal-pasal cik Taufiq mengamuk. Habis saya terkena sekali.”
            “Oh! Ya tak ya jugak. Nak ambil dokumen ni sebenarnya. Eh, Risya. Akak nak minta tolong boleh?”
            “Apa dia kak? Kalau saya boleh tolong, saya tolong, kalau tak dapat tolong, saya minta maaf zahir batin lah.”
            “Hish! Ni, orang-orang kat meeting room tu dah ramai. Air kopi pun akak tak sempat nak buat. Risya boleh tolong jadi tea lady sekejap? Nanti, kalau dah sudah , akak tolong ambilkan dekat pantry.” Cis! Aku pula yang ambil alih tugas dia. Jadi ‘tea lady’ tak bertauliah. Kang tak pasal-pasal, ada orang yang mati tercekik bila minum air yang aku buat tu.
            “Tapi kak, saya ni mana pandai buat air ni semua. Setakat nak buat air masak tu boleh lah. Tangan saya ni tak power macam akak sampai Datuk Sri upah akak jadi ‘tea lady’. Tak mau lah. Nanti mesti ada yang complain. Lebih-lebih lagi tu haa… ‘witch’ tu. Bukan boleh silap sikit.”
            “Alah, Risya buat je lah Nescafe 3 in 1. Rasa-rasanya ada lagi kat dalam almari pantry tu. Please, tolong akak ya. Urgent ni. Akak nak ke meeting room dulu okey. Sayang Risya. Muah muah muah.” Aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Macam mana ni? Aku bukannya pandai sangat pun buat air. Selalunya ikut selera aku je. Kalau orang cakap manis, aku cakap tawar. Kalau aku cakap okey, diorang pula cakap tawar. Hish! Bantai je lah. Kalau ada yang mati kena ‘racun’ yang aku buat ni. Aku tunding jari kat kak Hasnah lah jawabnya. Aku beredar ke pantry.
            Nick keluar dari bilik pejabatnya bersama Haris. Dia menuju ke bilik mesyuarat. Datuk Sri Haji sudah sampai, begitu juga ahli-ahli yang lain.
            “ Selamat pagi semua.” Ucap Nick. Dipandangnya lagi Datuk Sri Haji. Nampak mimik muka tidak puas hati. Sabar lah hati.
            “Lama aku tunggu kat sini. Apa kamu berdua buat kat bilik tu? Buat mesyuarat sendiri ke?” sindirnya. Semua di dalam bilik mesyuarat tersebut hanya memasang telinga. Tiada yang berani berkata-kata. Hanya mampu mendengar dan melihat sahaja.
            “Hasnah, boleh tolong edarkan kertas kerja tu.” Sofea the ‘witch’ sudah mengeluarkan arahannya. Nasib baik bukan ‘Sabrina the teenage witch’. Hasnah mula mengedarkan kertas kerja kepada semua yang berada di dalam bilik mesyuarat.
            Pintu bilik mesyuarat dibuka dan Datuk Sri Nik Bakhtiar masuk diiringi pembantunya. Semua berdiri tanda hormat kepada CEO anak syarikat NB Gali Sdn Bhd.
            “Sila duduk semua.” Arahnya. Nick tunduk tanda hormat pada pak Long nya. Datuk Sri mengangguk. Dipandangnya lelaki disebelah. Bapanya sudah lama duduk. Masih merajuk orang tua ini. Dia meminta bapanya untuk hadir ke mesyuarat sebagai tanda hormat kepada pemilik asal syarikat tersebut. Oleh kerana dia sudah mengambil keputusan untuk pencen awal, dia meminta Nick untuk mengambil alih anak syarikat tersebut. Sementara syarikat induk di Pulau Indah diurus oleh 2 orang adiknya. Bapa Nick pula mengambil alih salah satu anak syarikat NB di luar negara. Sekarang, dia menetap di US dan masih belum pulang lagi. Itu juga salah satu sebab mengapa bapanya merajuk dan terus merajuk. Kalau lah arwah mak nya masih hidup, bapanya tidak mungkin merajuk panjang sebegini.
            “Baiklah kita mula kan mesyuarat kita hari ini.” Ucap Datuk Sri.
            “Sebelum itu, saya nak memperkenalkan pengganti saya di syarikat ini, iaitu, anak saudara saya juga, Nik Emil Bin Datuk Sri Nik Baharuddin. Sebelum ini, dia yang mengendalikan syarikat induk di Pulau Indah. Dan saya rasa, dia tiada masalah dalam mengendalikan anak syarikat di KLCC ni pula. Lagipun, segala urusan rasmi di syarikat induk akan berpindah  ke sini. Maka, syarikat di sini, akan menjadi tumpuan client-client kita. Segala urusan yang biasa dan urusan yang tidak memerlukan perhatian sepenuhnya akan diurus oleh adik-adik saya di Pulau Indah. Jadi, secara rasminya, syarikat ini menjadi syarikat induk dan bukan lagi menjadi anak syarikat.” Jelas Datuk Sri. Semua mengangguk tanda faham dengan isi mesyuarat hari ini.
            Betul tekaan aku! Fikir Hasnah. Bagus lah kalau begitu. Dia pasti banyak meluangkan masa bersama Nick. Dia mengerling Sofea disebelah. Nampak rupa Sofea berubah. Dari tadi dia melihat muka itu serius, sekarang muka itu sudah bersinar-sinar. Mata Sofea juga tidak lari dari memandang Nick. Ah, sudah! Takkan lah witch ni dah syok kat Nick kot. Kacau betul lah! Dipandangnya kertas kerja di atas meja. Kenapa macam kurang sesuatu ya? Alamak! Air kopi belum dihidang. Patutlah rasa lain macam. Datuk Sri dah sampai. Mesyuarat dah mula, tentulah ada yang merana kehausan. Risya dah buat ke belum air kopi tu? Resah Hasnah dibuatnya.


Aku membuka almari satu persatu. Tak ada pun! Kak Hasnah kata Nescafe 3 in 1 masih ada lagi. Mana pula dia simpan ni? Yang ada cuma serbuk kopi. Alamak! Aku kena buat juga lah air kopi kaw-kaw guna serbuk ni. Pasti pahit gila kalau aku buat! Hmph! Nasiblah korang minum dari air tangan aku. Hua hua hua. Aku keluarkan teko dari rak almari. Aku mengambil sudu dan mengambil serbuk kopi. Aku ambil pula susu pekat manis di dalam peti sejuk. Air panas dari heater ditekanku. Semua bahan aku main campak ikut suka aku ke dalam teko tersebut lalu digaulku dengan sudu. Keteng keteng keteng. Macam hebat je bunyi. Padahal…
            “Risya, dah siap ke air kopi kau?” aku berpaling dan memberi senyuman sedekah kepada empunya suara tersebut.
            “Dah! Siap main tarik macam mamak lagi. Ni kira air kopi tarik bukan teh tarik tau! Special dibuat oleh cik Erisya!” Aku letak kan teko tersebut ke dalam talam beroda. Semua cawan juga sudah tersedia.
            “Akak, diorang semua dah ada kat dalam meeting room tu ke?”
            “Dah. Nasib baik Datuk Sri tu jenis yang suka minum air kopi semasa meeting dijalankan. Segar kalau minum masa meeting berbanding sebelum meeting bermula. Okeylah, akak nak bawa ni ke dalam bilik meeting dulu.”
            “Okey, selamat menjamu selera ya.” Belum sempat Kak Hasnah menolak talam beroda keluar, dia kembali memandangku. Aku yang tengah membersihkan cawan turut memandangnya juga. Apa hal main mata dengan aku pula ni?
            “Risya, kau tak bubuh racun kat dalam air ni kan?”
            “Kenapa soal saya macam tu pula kak? Saya bukan sejahat tu okey. Tak berani nak bubuh racun kat orang.”
            “Hmmm…mana tahu, ada yang pengsan minum air kopi yang kau buat ni. Hahaha.”
            “Tahu lah saya tak pandai buat air. Akak rasalah nanti. Kalau tak pengsan pun, mungkin kena masuk tandas banyak kali ada lah. Nasiblah.” Ujarku.
            “Kalau akak sakit perut, duit kau yang melayang tanggung bil hospital.” Aku ketawa kecil. Kak Hasnah sudah bergerak ke bilik mesyuarat yang ditutup dengan cermin tinted. Orang yang berada di luar langsung tidak nampak orang yang berada di dalam. Nak private lah katakan.
             Aku mengambil mug yang berisi air kopi yang dibuatku tadi dan aku tegukkan sedikit. Aku bukannya suka minum air kopi, tapi hari ni special kes. Aku minum air kopi ni sebab nak tahu macam mana rasanya. Setelah meneguk sedikit, mukaku sudah berkerut. Yek!! Pahit! Tak suka kopi! Tapi, aku minum je cuppucino blend. Tu pun kopi jugak kan? Tu kopi lain lah. Blend baik punya. Aku terus meninggalkan bilik pantry dan ingin kembali ke cubicle. Aku melintasi bilik mesyuarat. Sempat lagi melihat refleksi diriku di depan cermin. Alamak! Tudung dah senget. Kena pergi ke tandas betulkan ni. Aku segera menuju ke tandas.


Digosok-gosok kedua-dua matanya. Seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya tadi. Betul ke dia? Ke apa yang dicakap oleh Haris tadi betul? Aku dah angau? Tak kan sampai ke sini pun bayangan gadis itu muncul juga? Hish! Tak mungkin tak mungkin! Nick cuba menindakkan rasa dihatinya.
            “Hui, kau dah kenapa? Tak kan mesyuarat baru bermula, mata kau tu dah mengantuk kot. Belum 1 jam lebih lagi, ni baru pembuka kata, kau dah nak tidur ek?” bisik Haris disebelah.
            “Aku tak mengantuk lah! Aku macam tak percaya pula.” Balas Nick pula dalam bisikan.
            “Kau tak percaya apa nya? Kau memang perlu percaya yang sekarang kau dah jadi CEO bagi syarikat ni.”
            “Bukan pasal tu yang aku hiraukan. Ni pasal Risya.”
            “Pasal Risya?!” Ucap Haris sedikit kuat.  Mata-mata di dalam bilik tersebut sudah terarah tepat pada Nick. Haddoii!! Si Haris ni suka sangat nak buat climax.
            “Ya, Encik Nick? Ada apa-apa bantahan ke dengan bajet yang dibentangkan ini?” soal Sofea lembut, selaku ketua akauntan syarikat itu.
            “Emmm…Tak. Semua nampak okey. Teruskan. Saya cuma nak ke washroom sekejap.” Nick berdeham ingin nak cover malu.
            “Haii..Orang buat meeting ni untuk dia, dia boleh pula keluar pergi jamban macam tu je.” Sindir Datuk Sri Haji. Ketua-ketua dari semua department sudah menahan gelak. Datuk Sri sudah mula resah mendengar sindiran bapanya itu.
            “Saya rasa kita boleh berehat dalam 5 minit. Kalau ada sesiapa yang nak ke washroom silakan. Saya benarkan. Hasnah, can you give me a cup of coffee.”
            Hasnah menuangkan air kopi ke dalam cawan dan diserahkan kepada Datuk Sri. Hasnah melihat Datuk Sri yang meneguk air kopi hasil dari tangan Risya. Dia menelan air liur, takut pula Datuk Sri tidak berpuas hati.       
            “Hmmm… Nice! Ada sedikit pahit dan manis. Mix it perfectly. Tak macam selalu yang awak buat. Very refreshing. Awak dah pandai buat ikut taste saya sekarang.” Hasnah tersenyum bangga. Aik? Nak bangga apa pula? Yang buat air kopi ni si Risya, bukan aku.
            Nick juga teringin nak merasa air kopi yang dibuat oleh Hasnah. Hmmm… aku suka air kopi ni. Sedap aje. Tak terlalu manis, tetapi tetap ada rasa kopinya. Pandai jugak minah ni buat. Sempat lagi memuji dalam hati.
            “Pandai awak buat air kopi ni.” Nick memuji dalam bahasa formal. Tidak pula dia mengguna gelaran ‘I’ dan ‘you’ ketika mesyuarat itu.
            “Emmm…Memang saya ni tea lady kat sini, Encik Nick. Tapi, kali ni, bukan saya yang buat, orang lain.”
            “Oh! Rupa-rupanya ada orang lain yang ambil alih tugas awak ke?” soal Haris pula. Macam menyindir pun ada.
            “Eh! Dia cuma membantu saya sekali ni aje. Sebab tadi saya ada urusan lain.”
            “Hmmm…Siapa orang nya?” soal Nick.
            “Yang kau sibuk nak tahu siapa yang buat air kopi tu kenapa? Cakap nak pergi washroom tadi, dah terbantut ke niat kau tu?” Datuk Sri Haji pantas menyampuk.
            “Oh, ya! Nak pergi lah ni. Excuse me everyone.” Nick segera keluar dari bilik meeting. Dipandangnya kiri dan kanan. Dia pasti, wajah yang dilihatnya tadi ialah Risya. Matanya tak pernah menipu. Tetapi kalau benar itu bukan orangnya, pasti malu.  Sudahlah ditempelak oleh Datuk Sri Haji sebegitu, sekarang, dia seperti orang yang gila bayang pula. Gila? Aku dah gila ke? Hish! Merapu je. Dia terus membelok ke kanan. Tadi dia melihat gadis itu berjalan membelok ke sebelah kanan. Kalau betul tu Risya, hati ini pasti bahagia. Dup dap dup dap. Dapat didengar jantung yang berdegup dengan kencang. Tak silap, Risya memakai baju blouse berwarna biru. Pemberian daripada dirinya. Terharu pula. Ish! Jangan terlalu mengharap pula Nick, ujar hatinya. Tidak pernah dia berfikiran sedemikian. Mengharapkan sesuatu daripada seorang gadis.
            Tiba-tiba langkahnya terhenti. Bagaimana pula Risya boleh berada di sini? Sedangkan perempuan itu masih bersekolah. Ah! Memang semua ini hanya satu mainan akal. Tak mungkin dia ada di sini. Ditolehnya sebelah kanan. Washroom wanita. Apa kena dengan kau ni Nick? Sanggup pula berdiri di depan tandas wanita.  Nick berpusing balik dan meninggalkan tempat tersebut. Tidak lama kemudian dia berhenti lagi. Dia mengeluarkan handphone di dalam koceknya. Ditekan-tekannya nombor lalu diletak ke telinga.
            Zeet zeet zeet. Terasa getaran. Bukan getaran jiwa ya. Getaran dari handphone ku yang disimpan di saku seluar. Aku mengeluarkan telefon bimbitku. Sudah aku setkan ke mode ‘silent’ setiap kali waktu pejabat. Tidak mahu bunyi telefon mengganggu rakan kerja yang lain. Terpampang nama ‘ Mat Gajah Gatal’ pada handphone ku. Hish! Lelaki ini tak habis-habis lagi kah mengganggu hidup aku. Sudah lah semalam dia membuat panggilan telefon pada pagi-pagi buta!
            Pada ketika itu, aku baru sahaja menyiapkan assignment untuk final projek ku. Terasa penat dan mengantuk pula. Aku beredar ke katil dan bersiap-siap untuk tidur. Aku mengambil telefon bimbitku dan diletak di sebelah bantal. Aku menekan switch lampu malam dan menutup lampu siling. Aku merebahkan diri dan menutup kelopak mataku. Belum sempat nak lena, tiba-tiba telefon bimbitku sudah memainkan lagu korea berserta vibrate. Haddoii! Siapa yang kacau pokok ni? Potong line betul! Baru nak mula mimpi kurang basah. Dah ada yang potong stim.Heish! Aku melihat nombor asing yang tidak diketahuiku. Aik?Siapa ni? Lalu aku menekan butang pada telefon dan ditekapkan pada telingaku.
            “Hello!” jawabku kasar.
            “Huish! Garangnya. Assalamualaikum.” Terdengar suara lelaki ditalian. Siapa pula ni?
            “Awak salah nombor ni.” Jawabku pantas. Malas mahu melayan lelaki yang desperate macam ni. Suka sangat tekan nombor sukahati diorang lepas tu, keluarlah kata-kata nak berkenalan lah, apalah.Memang betul-betul tak ada cara lain.
            “Nur Erisya Binti Kamal. Saya tak mungkin salah nombor kalau saya sendiri yang ambil nombor ni dari tangan awak.” Terbeliak mataku. Mata yang tadinya mengantuk, sudah mula segar. Apa yang lelaki ni nak lagi? Dia rindu aku ke? Eh, apa yang aku merepek ni?
            “Nick? Awak ke ni?” soal ku tidak percaya.
            “Haii, takkan lah sebab kena dukung masuk dalam troli awak dah terus lupa saya kot. Baru je jumpa tadi dah lupa kat saya ke?”
            “Kenapa saya perlu ingat kat awak?”aku tidak menjawab soalannya tetapi menjawabnya dengan soalan kembali.
            “Sebab saya rindu awak.” Aku terdiam. Dia betul-betul rindu kat aku ke? Hesh! Risya, tak kan sebab tu kau dah cair kot. Jangan beranganlah!
            “Hello. Are you still there? Awak mesti terharu kan sebab saya yang hensem ni rindu kat awak.”
            “Eh tolong sikit ya. Memang sah saya ni gila kalau terharu kat mamat gajah gatal playboy macam awak. Saya sanggup terjun tingkap daripada dengar awak mengayat macam ni.” Nyaring bunyi ketawa ditalian. Aku menjauhkan sedikit telefon dari telingaku. Lelaki ni dah berjangkit dengan aku ke? Jadi speaker rosak. Gelak macam tak ingat bumi!
            “Hish! Sakit telinga saya ni tau! Boleh hancur taik telinga ni dengar awak gelak.”
            “Awaklah yang buat saya macam ni. But seriously, I miss you so much right now. Dengar jenaka awak pun dah boleh buat hati saya bahagia.” Aku menjauhkan lagi telefon dari telingaku. Seluruh tubuh badanku menggigil kegelian. Buang tabiat betul lelaki ni.
            “Nak mengampu saya ke tu?”
            “Tak lah, saya nak ngorat awak.” Gila!
            “Hah? Apa? Saya tak dengarlah. Nombor yang anda dail dah tak aktif sekarang. Sila jangan buat panggilan lagi selepas ini.”
            “Risya, please. Saya serius ni. Jangan lah cakap macam tu. Can you give me a chance?”
            “Apa chance-chance? Ni bukan game talian hayat ya. Bukan macam game show ‘Who wants to be a millionaire’ okey.”
            “Hahaha. Awak tak habis-habis lagi dengan lawak awak tu.” Masalahnya, aku langsung tak buat lawak pun kau dah tergelak tak ingat bumi. Haii, sakit ke apa lelaki ni? Sempat lagi aku mengutuk dia dalam diam. Tawanya masih belum berhenti. Heish! Bila lah lelaki ni nak berhenti. Tercetus idea yang agak gila singgah difikiranku.
            “Nick.” Ucapku lembut dan manja. Tawanya sudah terhenti.
            “Kenapa diam tiba-tiba ni?” rengekku.
            Terkebil-kebil mata Nick memandang siling. Kenapa tiba-tiba Risya berubah suara? Bergetar jantungnya mendengar suara tersebut. Rasa damai hatinya mendengar suara manja itu.
            “Tak. Bukan. Eh, saya.” Hah! Baru kau tahu! Tu baru sikit, kau dah tergagap-gagap macam orang gagap!
            “Emmm… Kenapa Risya?” sambung nya lagi.         
            “Sebenarnya, ada sesuatu yang saya nak beritahu awak. Ikhlas dari hati saya. Saya dah tak tahan nak beritahu awak hal sebenarnya. Hati ni terasa nak pecah selagi saya tak beritahu awak.” Nick sudah terduduk dari pembaringan. Apa yang dia nak beritahu aku? Adakah dia dapat rasa apa yang aku rasa sekarang? Adakah perasaan nya sama seperti ku? Nick menanti suara itu untuk mendengar ayat yang seterusnya.
            “Apa dia?” Nick teruja.
            “Otak saya ni sering teringat tentang perkara tu. Hati ini pula rasa resah. Saya sebenarnya…” aku sengaja berhenti lama.
            “Sebenarnya apa?” Hui.Tak sabar benar!
            “Saya sebenarnya tak tahan dengan suara bantal saya yang memanggil-manggil nama saya. Asyik merungut je kerja dia. Bila lah saya ni nak tidur. Mata saya ni pula dah mula menarik-narik supaya dapat ditutup. Mulut ni pula selalu terbentang luas sebab terasa nak menguap aje. Telefon ni pula macam dah berasap asyik melekat kat telinga ni. Lagipun esok saya nak ke…” aku tidak menghabiskan ayat itu kerana aku teringat tentang pembohonganku. Aku kan dianggapnya macam budak sekolah bukan orang bekerja.
            “Ke mana?” soal Nick.           
            “Emmm…cuba awak fikir, esok hari apa?”
            “Isnin.” Dia pula yang terdiam.         
            “Oh, okey! Faham-faham. Maaf lah saya mengganggu awak. Esok, rajin-rajin belajar tau. Jangan tertidur pula dalam kelas.” Senang je cerita aku. Aku tak perlu menipu lebih, dia sudah membuat spekulasi sendiri. Tu lah, anggap aku macam budak kecik sangat. Memang kena tipu kopi kapal api punya.Memang betul-betul kaw!
            “Hah, yelah. Goodnight. Assalamualaikum.”
            “Risya!”panggilnya.
            “Hmmm…apa dia?”
            “I miss you!”
            “Assalamualaikum pak cik!” pantas aku memutuskan talian.
            “Waalaikummussalam.” Nick memandang handphonenya dan dia merebahkan kepala ke atas bantal empuk. Aku rindu dia ke? Lalu ditariknya selimut sehingga ke muka. Malu rasanya.
           

Sekali lagi aku merasakan handphoneku bergetar. Aku membiarkan handphone tersebut vibrate. Aku tak mahu menjawab panggilan tersebut. Nanti terkantoi pula aku bawak handphone kat ‘sekolah’. Tak tahulah macam mana nak buat kalau dia dah tahu segalanya tentang aku. Aku menyimpan handphone tersebut ke dalam poket seluar jeansku. Aku memandang wajahku di cermin. Tudung yang sedikit senget sudah dibetulkan. Mataku terarah pada baju yang dipakaiku. Ini baju pemberian darinya. Pertama kali mendapat barang sebegini daripada seorang lelaki. Lama aku merenung. Kenapa dia terlalu baik kepada ku?
            “I miss you.” Kata-kata itu masih segar diingatanku. Betul ke dia rindu kat aku? Tetapi, Nick ni playboy. Buaya laut! Mana boleh percaya lelaki macam tu. Kata-katanya semuanya dusta! Setiap kali dia sudah berasa bosan pada seseorang perempuan pasti akan diputusnya. Dan setiap kali itu lah, aku menjadi mangsanya. Terpaksa berlakon tanpa skrip. Sejak di Midvalley sampai lah di KLCC. Aku menjadi pelakon tak berbayar.Semua gara-gara Nik Emil Bin Nik Baharuddin.
            Aku keluar dari tandas dan aku terpandang seseorang. Lelaki tersebut macam seseorang yang aku kenal. Tidak puas hanya memandang lelaki itu dari jauh. Aku bergerak pantas mengejarnya. Lelaki itu membelakangiku. Terasa ingin tegur tetapi takut tersalah orang pula. Malu nanti karang.
            Terasa dirinya seperti diikuti oleh seseorang. Dia memberhentikan langkahnya. Dengan pantas dia memusingkan badannya ingin menghadap ke belakang.
            Jadi betullah sangkaanku. Dia memang orang yang aku kenal. Dia dia ialah…
            “Haris, Risya!” ucap kami serentak. Masing-masing tertawa kecil.
            “Hey! Kau buat apa kat sini doh?” soal Haris kepadaku. Wah! Makin segak aku tengok lelaki di depan aku ni. Ditambah dengan cermin matanya itu, Haris nampak begitu ‘educated’ . Boleh cair aku dibuatnya. Sudahlah dia ni mempunyai ciri-ciri lelaki idamanku. Dia ada semuanya. Kacak, baik, alim, pendengar yang baik dan juga boleh menjadi penasihat. Sekiranya aku mempunyai apa-apa masalah. Aku pasti luahkan segalanya kat Haris. Dia lah pendengar setia dan dialah kaunselorku. Dia rakan baikku dan merangkap seniorku. Tak sangka dapat berjumpa dengannya hari ini.
            “Aku apa lagi.Buat bodo lah.Kau?”
            “Aku pun sama jugak. Buat bangang lah.Hahaha.” Otak kami sama saja. Sengal! Sebab itulah aku suka berkawan dengannya.Sempoi sahaja orangnya tetapi alim.Tu yang bagus tu.
            “Eh, seriuslah.” Haris buat muka serius poyonya. Aku tak dapat nak tahan.Aku gelak jugak tengok muka dia.
            “Kau ni kan, aku cakap serius salah. Asyik gelak je kau tau. Aku tak main-main tau.”
            “Okey okey. Aku kerja kat sini lah sekarang. Takkanlah aku bermain kat sini. Serius ni beb!” ucapku.      
            “Oh ya ke? Tapi kenapa tak pernah nampak pun muka kau kat sini.”
            “Eh, dah 3 tahun kot aku kerja kat sini. Kau selalu ke ada kat sini?”
            “Tak juga, tapi aku ada jugak datang sini. Selalu berurusan dengan Datuk Sri. Tapi, memang tak pernah pun aku tengok kau kat sini. Macam mana boleh jadi macam tu ek? Ke kau low profile je kat dalam office ni?”
            “Well, biasalah. Nak up profile tu buat apa? Aku memang low profile punya orang. Aku ni down to earth lah katakan.” Haris sudah ketawa kecil.
            “Jadi kau kerja under mana?” soalku pula.
            “Aku sekarang design manager. Bakal pengganti Encik Rasyid.”
            “What?! So, kau lah orang yang ganti tempat Encik Rasyid tu ya? Hish! What a small world! Kalau kau jadi design manager, habislah aku. I’m one of his team.”
            “Oh, siaplah kau kena kerja ngan aku. Kerja elok-elok ya.”
            “Haddooii..Aku kena mintak cuti awal-awal ni.” Sempat aku mengusik pengganti design manager.
            “Suka hati kau je nak minta cuti. Tanpa approve aku tak boleh jugak.”
            “Eleh, aku under pengawasan uncle aku okey. Kan aku ada cerita kat kau dulu yang aku nak ikut jejak uncle aku. Sekarang,here I am.”
            “Alah, tetapi, kalau pasal design. You under me,okey. Jangan main-main.” Sempat lagi dia memberi arahan.
            “Yes sir! Okeylah Haris. Welcome to the club. Mesyuarat belum habis lagi ke?”
            “Oh, short break. Tu yang aku pergi ambil angin sekejap.”
            “Ambil angin ke, buang angin?”
            “Kalau dua-dua macam mana?” Haris mendugaku.
            “Hish! Tak senonoh. Blahlah kau. Sampai kat sini baunya.”
            “Tu bukan bau dari aku. Tu keluar dari kau. Kau baru balik dari tandas kan?”
            “Kepala hotak mu! Dah! Sambung mesyuarat kau. Malas nak layan ketua baru ni. Okey, ciao cin ciao!”
            “Jumpa nanti okey. We will have a short meeting jugak.”
            “Yolah!”Aku bergerak menuju ke cubicleku. Tak sangka, Haris merupakan pengganti Encik Rasyid. Walaupun berasa sedih, Encik Rasyid sudah mahu pencen, tetapi, aku tetap menghargai dia. Dia banyak membantuku di sini. Sekarang, Haris pula yang bakal membimbingku dalam kerja ini. Syukurlah dapat ketua yang baik-baik. Jangan macam ‘witch’ tu. Mahu gila aku dibuatnya.
            Haris menggeleng kepala. Macam mana boleh terserempak hari ini tetapi bukan 3 tahun yang lalu? Ketika itu, dia juga selalu berada di KLCC tetapi langsung tak pernah terjumpa pun. Hairan. Kenapa hari ini ya? Baru ada jodoh kot. Aik? Jodoh? Haris awat hang cerita pasal jodoh ni? Haris masuk ke dalam bilik mesyuarat semula.
            “Wei, kau pergi mana tadi? Lambat pula kau masuk?”Nick berbisik kepadanya. Sempat lagi dia menghirup air kopi yang masih belum habis diminumnya tadi. Sedap! Walaupun kopi tersebut sudah mula sejuk tetapi tetap sedap juga. Kalau si Hasnah tu cakap bukan dia yang buat, habis siapa pula? Nak kahwinlah dengan orang yang buat air kopi ni. Hish! Nick yang kau berangan tu kenapa? Kang tak pasal-pasal orang yang buat air kopi ni mak cik cleaner. Kahwinlah kau dengan dia. Sempat lagi Nick bermonolog.
            “ Terjumpa kawan lama tadi.”
            “Kawan lama? Aku tak tahu pun kau ada kawan lama kat sini?”
            “Eh, kawan seuniversiti aku. Kau apa tau? Tu, Datuk Sri nak mula balik mesyuarat ni. Dah dah.” Kedua-dua mata tepat memandang Datuk Sri yang sudah mula menghuraikan hujahnya. Agaknya, bilalah nak habis ni? Nick mengeluh lemah.


Mesyuarat sudah pun selesai. Dengan rasminya, Nick mewakili pak Long nya sudah menjadi pengganti CEO bagi syarikat NB Gali Sdn Bhd. Semua yang berada di dalam bilik mesyuarat bertepuk tangan menyambut kehadiran ketua yang baru.
            “Tahniah Nick! I tak sangka you penggantinya. I’m so glad its you. Welcome to the company. I will guide you. So, don’t worry. Kalau ada apa-apa, just ask me okey?” Haris disebelah cuma menayangkan senyuman plastik. Bersabar je lah. Nick menjeling sebelah dan dipandangnya tangan yang dihulur Hasnah. Cepat-cepat, Haris menarik tangan Nick. Sah! Nak tolong aku jaga batasan ni.Nick menyimpan senyum. Hasnah sudah menarik muka. Lalu ditarik kembali tangannya yang tak disambut. Lelaki kat sebelah ni penyibuk betul! Rungutnya.
            “Okey. I will call you.” Nick cuba men ‘damai’ kan keadaan ketika itu. Hasnah sudah berpaling dan keluar dari bilik mseyuarat. Kini, Sofea pula yang tampil di depannya. Sekali lagi, tangan perempuan bukan muhrimnya dihulur. Haris pula dilihatnya tengah berborak dengan Datuk Sri. Tangan itu disambut.
            “Well well well, Encik Nik Emil Datuk Sri Nik Baharuddin sekarang dah jadi CEO bagi salah satu syarikat terbesar di Asia ni. I’m proud of you my dear. So, tonight macam biasa. Dinner with me?” Nick sudah tersengih.
            “Sure, I would love too. See you tonight. I will pick you up.” Dilepasnya tangan itu dan Sofea juga memberi senyuman menggoda. Sofea keluar dari bilik mesyuarat dengan lenggang-lenggok. Bahu Nick ditepuk dari belakang.
            “Nick, pak Long harap kamu boleh handle syarikat ni dengan baik. Sama macam papa kamu handle. Boleh kan?”
            “I will pak Long. Don’t worry. Pak Long cuma perlu beri kepercayaan kat saya. I will handle this company with all my heart. I promise.”
            “Good. Haris will help you. Kalau ada apa-apa masalah, minta tolong dengan senior-senior kat sini. And if you still having problem, you can ask me for the guidance.”
            “Don’t worry. Pak Long sekarang boleh berehat. Pak Long pun tak sihat sangat. So, kena jaga kesihatan tu. Tu yang penting.” Datuk Sri mengangguk.
            “Yalah. Emmm… About atuk kamu tu, kamu jangan risau. Nanti, pandai-pandailah pak Long uruskan.”
            “Baiklah pak Long.” Datuk Sri Haji sudah berdiri disebelah anaknya. Mata sudah melirik pada Nick.      
            “Kau kalau tak jaga syarikat aku ni betul-betul, jangan harap satu sen pun yang keluar dari aku. Kau kena ingat tu. Benda ni bukan main-main. Syarikat yang aku dirikan dengan tangan aku sendiri ni kena jaga dengan elok-elok. Jangan sampai musnah dalam tangan kau pula.” Nasihat Datuk Sri Haji panjang.
            “Ya, saya akan jaga dengan betul. Jangan risau.Atuk tak nak balik ke?”
            “Eh, menghalau aku nampak?” sindir Datuk Sri Haji.
            “Eh, tak-tak. Bukan nak halau. Nak tahu, atuk nak nak balik ke tak. Ke nak stay kat pejabat ni? Tengok-tengok perkembangan syarikat ke?”
            “Aku nak tengok keadaan syarikat ni dulu. Lepas tu aku balik minta tolong driver. Kamu pergilah buat kerja kamu.”

Aku belek dokumen di atas meja. Aku pandang kak Hasnah disebelah. Dengar-dengar mesyuarat sudah selesai, sekarang, aku kena menghadap ketua design baru pula.
            “Kak Hasnah, betul ke ni dokumen yang si Haris tu nak? Eh, bukan Encik Haris.”
            “Hah! Kalau dah tertulis tajuk dokumen tu ‘Design’, yalah tu.”
            “Kenapa akak tak nak hantar kat dia?” Kak Hasnah sudah mencebik. Aik? Diorang ni dah kenal ke? Kak Hasnah macam marah je.
            “Malaslah! Risyalah tolong hantarkan.”
            “Malas?” soalku ragu-ragu.
            “Ha’ah. Asyik kacau daun je dia. Akak baru nak bermesra dengan bos baru, dia dah potong line. Menyampah betul! Tadi, masa mula-mula jumpa dia, dia buat benda tak senonoh kat bos baru kita. Adakah patut?! Entah-entah dia gay? Eeee…geli aku.” Aku menegkup mulutku menahan tawa. Adakah patut kak Hasnah cakap Haris gay? Memang langsung tak masuk the brain!
            “Risya je lah pergi jumpa dia. Dah alang-alang kau kena attend mesyuarat dengan ketua ‘baru’ tu. Jadi serahkan terus kat dia ya? Akak banyak kerja pula.” Kak Hasnah sudah menghadap dokumen di depan mejanya. Aku pandang dokumen yang dipegangku. Macam mana sekalipun aku memang kena berjumpa dengan dia jugak.
            Tok tok tok. Aku mengetuk pintu bilik ketua design yang dulunya bilik itu milik Encik Rasyid, sekarang, Haris pula yang mengambil tempatnya.
            “Masuk.” Suara dari dalam dapatku dengar. Aku membuka pintu dan terjengul mukaku sambil tersengih memandang ketua ‘baru’ itu.
            Haris masih menilik dokumen ditangannya. Mata masih belum lari dari dokumen ditangan. Aku berdeham, tetapi dia tetap kaku begitu. Aik? Mamat ni kenapa pula? Dah brain freeze ke tengok semua dokumen yang banyak kat atas meja tu? Aku berdeham sekali lagi. Barulah ada respon. Diletaknya dokumen di atas meja.          
            “Aik? Khusyuk benar kau baca dokumen tu. Ni belum aku beri dokumen yang ada kat tangan aku ni. Rasa-rasanya boleh tembus berlubang terus dibuatnya.” Matanya sudah tertumpu padaku.
            “Silakan duduk Cik Erisya.”
            “Oh,ya, maaf dan terima kasih Encik Haris.” Aiseh! Formal pula.Aku pandang raut wajahnya. Dia juga sama. Tiba-tiba tercetus tawa kami.
            “Aiseh! Poyo lah kau. Nak formal ngan aku konon.”ucapku.
            “Hish! Pintu bilik dah tertutup, boleh lah kau cakap informal kat aku. Nanti, tambah gossip pula. Aku baru je masuk kat sini, dah ada cerita pasal aku.”     
            “Alah, cerita pisang goreng panas kot. Kau tu aku tengok dah hensem sekarang. Apa rahsia nya?”
            “Rahsianya? Simple je. Selalu ambil wudhuk dan sembahyang tak tinggal. Minum banyak air kosong. Selawat ke atas nabi. Insya-Allah, muka kau bertambah-tambah seri, macam aku ni.”
            “Hahaha. Siap bagi tips kat aku pulak tu. Bagus-bagus. Praktikkan. Nanti bercahayalah wajah kau.” Aku tidak bermaksud nak menganjing dia tetapi aku cakap betul.
            “Bercahaya ke tak, tu tips baik untuk semua orang. Ni siap tips untuk dunia dan akhirat tau.”
            “Yes! Itu yang aku suka pasal kau ni. Eh, melalut pula. Ni dokumen yang kau minta tadi kan? Kak Hasnah suruh aku hantarkan. Sebab dia malas. Malas nak jumpa muka hensem kau.”
            “Hmph! Dah agak dah. Kami ni tak sebulu.”
            “Ish! Tak sebulu? Jangan buat aku fikir lain.”
            “Hesh! Kau ni yellow brain betul lah.” Kami gelak lagi.
            “Ish! Susah ni. Kalau asyik jumpa kau, aku susah nak serius.”raguku lagi. Kalau dengan dia, pasti ada je topik. Tak pernah-pernah nak berhenti. Tetapi, aku kena ingat jugak, ni waktu pejabat, jadi aku kena ada limit juga.
            “Hah, sekarang kena lah praktis jadi serius. Tak gitu? Nanti lepas habis office hour, kita pergi mamak nak? Lepak dulu lepas solat asar.”
            “Kau nak cari mamak mana kat tengah-tengah KL ni?”
            “Alah, aku ada jumpa stall mamak dekat-dekat sini. Aku boleh tunjukkan jalan.Tak pun, kau ikut aku. Kereta kau tinggal kat sini. Nanti balik, aku hantar kau sini balik.”
            “Huish! Gila. Bayar parking kat sini dah lah mahal. Kalau aku tak keluarkan kereta dari parking basement tu, alamatnya, boleh koyak jugak poket dompet aku nak bayar.”
            “Kau ni, susah benar nak keluarkan duit. Dah ada gaji, masih tak nak spend lebih ke?”
            “Lainlah kalau kau nak tanggung bayar parking tu. Ni, setakat belanja minum buat apa?”aku mengusiknya.
            “Eh, sejak bila aku cakap aku nak belanja kau minum. Minum tanggung sendiri ya.”          
            “Ish! Kedekutlah mamat ni.”
            “Tak sekedekut si dia kan?”jawabnya pantas. Sedikit berubah senyumanku. Tahu yang aku berasa sedih mendengar ayatnya, Haris terus meminta maaf.
            “Sorry Risya. Tak sengaja. Terlepas cakap pula. Emmm…Kau okey tak? Aku ada dengar-dengar dia dah jadi milik orang.” Haris mula berasa bimbang. Aku menggeleng.
            “Tak apa. Aku okey je. Benda tu pun dah lama lepas. Dia milik orang dan dia bahagia sekarang. Ya, dia bahagia, itu sudah cukup bagi aku. Kalau dia bahagia, aku tumpang bahagia.” Aku senyum kecil. Terbayang wajah Iz semasa di Aeon Bukit Tinggi. Memang dia sudah bahagia. Tetapi bagaimana dengan aku?
            “Aku pasti, kau akan jumpa jodoh kau tak lama lagi. Kau kena banyak bersabar, okey?” Haris cuba memberi semangat kepadaku.
            “Okey. Don’t worrylah. Aku dah biasa dengan benda ni semua. Betul kata kau kot. Mungkin ada orang lain untukku. Jodoh belum sampai lagi. Tak pun, sampai ke tua aku jadi anak dara tua.”
            “Hey, mulut tu. Janganlah mintak macam tu. Cuba banyak-banyak berdoa supaya jodoh kau dekat dengan kau. Aku pasti, dalam tahun ni, mesti kau kahwin punya. Jangan lupa sembahyang istikharah. Pasti kau dapat pentunjuk dari-Nya.” Nasihatnya panjang.
            “Insya-Allah. Eh, ni macam sesi kaunseling pula. Lama benar berbual. Kerja belum siap lagi. So, bila nak adakan mesyuarat dengan kau pula?” aku cuba mengubah mood dengan mengemukakan topik lain.
            “Oh, ya. Aku baru nak panggil bos baru kau. Nak jumpa dia dulu. Encik Rasyid pun ada sekali dalam meeting tu nanti. Pemilik NB pun ada. Kira, nak introduce muka-muka baru kat korang lah.” Aku mengangguk. Seraya itu, aku terdengar ketukan pintu. Aku masih duduk menghadap Haris.
            “Hah, Nick, tok Idham, Encik Rasyid ,silalah masuk dahulu. Ni salah seorang daripada ahli team saya.” Aku terkedu mendengar nama-nama yang aku kenal disebut oleh Haris. Macam tak percaya dengan telinga aku sendiri sebab rasa-rasanya macam salah dengar. Yalah, aku belum korek lagi tahi telinga, jadi peratusan untuk salah dengar tu tinggi jugak. Aku tak puas hati, lalu aku berdiri dan berpusing menghadap mereka. Tanganku sudah memegang kerusi, terasa nak pengsan pula bila melihat muka-muka di depanku ini.
            Wajah-wajah di depanku juga nampak terkejut.
            “Risya, Isha.” Jawab mereka serentak. Tidak semena-mena. Kepalaku terasa berpusing dan berpinar-pinar. Akhirnya pandanganku gelap secara tiba-tiba. Bedebuk!!
            “Risya!” terbeliak mata Nick memandang tubuh Risya yang sudah terbaring di depannya. Risya pengsan! Kalut melihat Risya yang sudah pengsan. Risya! Jeritnya lagi dalam hati.
           


No comments:

Post a Comment

background