Rakan-rakan pengikutku

Tuesday, August 18, 2015

Cerita Pendek Part 13: Tiada Sangkaan Cinta

Chap 20



            AKU memandang lama pada telefon bimbit di tangan. Skrin wall paper itu aku tatap dari tadi. Aku mengetap bibir. Perlu ke dia buat begini? Aku mengeluh lemah. Lelaki yang baru saja ingin kuukirkan namanya biar terpahat di hati ini sering saja mengundang duga. Hampir saja air mataku tumpah ke pipi, namun aku cuba sabarkan hati agar tidak terlalu ketara wajah mendungku di khalayak ramai.
            Telefon bimbit pintar Samsung aku keluarkan dari saku seluar. Aku mempunyai dua telefon bimbit, satu telefon Sony Ericson model lama dan satu lagu telefon bimbit pintar ini yang aku belikan menggunakan duit dari elaun ketika waktu praktikal dulu.
            Aku mencari nama lelaki yang sering bermain di mindaku sekarang. Dalam pada waktu yang sama, aku segera keluar dari bilik perbincangan dan berniat untuk pulang ke rumah segera. Fikirku, aku mahu berlama di sini ingin mengulang kaji untuk quiz minggu depan, namun memandangkan hati tengah ‘panas’ dan tak tenteram, aku matikan niat itu.
            “Eh, Fin! Bukan kau nak study ke?” Nabil yang baru saja ingin menghampiriku langsung tidak diendahku.
“Fin! Fin!” Suara Nabil yang terngiang-ngiang di telingaku kedengaran sekilas sahaja. Segera aku meninggalkan tempat itu. Sekarang aku mahu membuat perhitungan dengan seseorang. Zuhairil!
Setelah menutup pintu kereta, sekali lagi mataku tajam menatap nama yang tertera di skrin telefonku. Aku mendengus keras. Benar-benar buat aku geram. Aku tekan skrin Samsung macam nak tembus skrin itu dibuatnya. Keluar wajah kami berdua setelah aku memilih untuk menelefon Zuhairil. Masa itulah air mata yang disimpan dari tadi pecah jua. Dalam beberapa minit, masih juga tiada yang menjawab. Aku mengetap bibir lagi. Sudahnya, aku membaling telefon tersebut ke kerusi sebelah. Hampir saja telefon Samsungku jatuh celah kerusi kereta. Air mata yang sudah lebat membasahi pipi, aku seka dengan kasar.
Kedengaran bunyi mesej yang baru saja masuk. Aku mengalih pandangan ke sebelah dan menekan menu utama. Tatkala mataku menari ke setiap patah perkataan yang tertera di skrin telefon bimbitku,  dahiku mula berkerut.
“Zuhairil ni dah kenapa? Kau... Kau betul-betul buat aku hilang sabar. Ya Allah! Tolong aku, ya Allah. Tolong aku agar masih ada sisa sabar itu.” Ucapku separuh berbisik.
Aku perasan ada yang memerhati di luar kereta. Sedar aku diperhati, dengan segera aku menekan pedal dan keluar dari fakulti. Kereta yang dipandu aku bawa dengan kelajuan yang sederhana. Sekarang aku ingin mencari tempat untuk memenangkan diri. Oleh kerana keadaan sekarang yang tidak mengizinkan aku untuk sujud menghadap Ilahi, satu sahaja tempat yang ingin kutuju. Tasik!
Tasik seksyen 7 di Shah Alam menjadi pilihan untuk aku menenangkan fikiran. Kereta aku biarkan menghadap tasik dan tiada hatiku ingin keluar dari kereta. Dengan wajah yang sebegini, memang aku tak ingin dilihat oleh orang ramai.
Telefon bimbit Samsung aku ambil dari dashboard dan aku buka kembali mesej yang diberi oleh Zuhairil.
Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua.-Ril.
Sebaik membaca bait-bait ayat itu, sekali lagi air mataku tumpah sehingga menitis ke skrin. Aku ambil telefon bimbit Sony Ericson dan aku tatap wallpaper yang memaparkan gambar aku bersama Zarif. Ya! Gambar yang memaparkan hanya kami berdua.
Aku teringat kembali tentang kejadian yang berlaku malam tadi. Sebaik saja keluar dari restoran makanan segera, aku dan Zuhairil kembali ke kereta. Sampai saja ke rumah, aku mula meraba saku. Wajah yang tersenyum dari tadi berubah muram. Aku belek sekali lagi saku seluar dan ternyata telefon bimbit Sony Ericsonku tiada.
“Awak, saya rasa telefon saya yang satu lagi tu hilang,”
“Hah? Awak baik cari betul-betul.”
“Dah! Dalam saku seluar saya tak ada. Memang dah hilang.” Suaraku juga kedengaran sendu. Terlalu berharga telefon bimbit tersebut bagiku walaupun harganya sekarang mungkin sudah murah. Telefon slide itu merupakan hadiah hari jadi yang diberi oleh ayah dan ibu. Memang betul-betul bererti buatku, apatah lagi begitu banyak nombor kenalan aku ada di dalam memori telefon bimbit tersebut. Aku mula menangis.
“Awak tak perlulah nak menangis. Kenapa beriya sangat menangis? Itu nasib baik telefon lama. Kalau telefon baru awak yang hilang macam mana? Dahlah mahal itu. Duit bukan senang nak cari.”
“Tapi telefon itu penting. Penting sangat. Semua nombor kawan saya ada di dalam. Macam mana saya nak kol dia orang lepas ini?” Aku mula teresak-esak. Kedengaran dengusan dari Zuhairil.
“Tak perlula nak menangis macam itu sekali. Kalau dah dia nak hilang, hilanglah. Kita tak dapat nak buat apa. Bersyukur sikit hanya telefon lama yang hilang. Kita pun boleh block sim kad itu kalau jadi apa-apa nanti,” aku memandang wajah Zuhairil. Nampak benar wajah Zuhairil masam.
“Ini baru sikit Allah nak duga, dah nangis macam nak rak. Tak patut awak menangis sebegitu,” sambungnya lagi.
“Tapi awak tak faham!” Suaraku sudah meninggi. Wajah yang sudah lecun dengan air mata, aku seka dengan kasar. Tiada juga tanda mata ini ingin berhenti menangis.
“Eh! Awak nak marah, nak menangis meraung ke apa tak ada gunanya. Tak perlu pun semua itu kalau dah barang itu sudah hilang.” Suara Zuhairil juga kedengaran sedikit meninggi. Dek terlalu emosi ketika itu, aku berani menaikkan suara pada Zuhairil. Sudahnya, aku berdiam saja dan terpaksa menebalkan telinga mendengar bebelan Zuhairil.
Kami juga sudah ke restoran segera tadi dan bertanya pada pengurus di sana. Yang lebih memilukan hati aku, Zuhairil langsung tidak ingin mencari parkir dan keluar dari kereta bersama aku demi mencari sebuah telefon bimbit lama aku. Terpaksa juga aku menenangkan diri dan berlagak seperti biasa di depan pengurus restoran segera tadi. Alasan Zuhairil, dia malas mahu keluar kereta dan ingin menjaga kereta sementelah tiada parkir yang kosong. Dalam hatiku benar-benar terasa dengan sikapnya itu. Langsung tidak seperti kekasih yang mengambil berat. Sangka aku, kalau sudah bercinta semuanya manis di awal percintaan. Tetapi tidak pula bagi situasi aku. Awal perkenalan sudah ada dugaannya.
“Lain kali, telefon itu janganlah diletakkan mode silent. Sekarang, tengoklah apa jadi. Susah kita nak kesan dekat mana benda itu sekarang. Kalau sudah hilang, kita nak buat macam mana. Menangis macam ni bukan boleh buat apapun. Bersyukur bukan telefon baru awak ini yang hilang. Awak kena ingat itu,” itu sahaja kata-kata yang terluah dari bibir lelaki itu. Langsung tiada kata-kata pujukan atau kata-kata bagi menenangkan hati yang tengah gundah. Aku menggigit bibir menahan rasa.
Sudahnya, aku kembali saja ke rumah sewa dan sambung menangis. Bukan saja menangis gara-gara telefon bimbit kesayangan sudah hilang tetapi juga kerana Zuhairil yang langsung tidak sensitif dengan perasaanku. Sampai hati dia melayan aku sebegitu.

                                         
AKU keluar dari bilik kuliah dan ingin bergerak ke bilik perbincangan. Sempat lagi tanganku mengeluarkan telefon Samsung dari saku seluar. Teringat kembali telefon Sony yang masih tidak ketahui keberadaannya membuatkan hati dipagut sedih sekali lagi.
            Aku perasan ada satu mesej di peti simpanan, segera aku menekan skrin. Mesej dari Zuhairil. Sebaik membaca pesanannya, bibir yang muram tadi sudah mula tersenyum lebar. Hatiku  berasa lega dan gembira apabila mendapat berita daripada Zuhairil. Rupa-rupanya, telefon Sony aku telah dijumpai Zuhairil di bawah tempat duduk keretanya.
            Mendapat berita gembira ini, aku panjatkan rasa syukur terhadap Ilahi kerana mendengar doa malamku tadi. Alhamdulillah!
            Pesanannya aku balas dengan kata-kata terima kasih. Namun, aku berfikir sebentar apabila membaca mesejnya tadi. Zuhairil ingin tahu kata laluan untuk menghidupkan telefon Sony aku. Aku membalas mesejnya dengan memberi kata laluan itu dan dia ada memberitahu bahawa telefon aku akan dipulangkan nanti. Aku memberitahu Zuhairil untuk berjumpa dengan aku di bilik perbincangan.
            Aku menanti Zuhairil tetapi langsung tiada kelibatnya. Aku melihat kembali telefon Samsung, tiada juga mesej dari dia. Bilalah dia nak datang ni? Aku menanti dengan rasa debar. Alamak! Rasa nak ke tandas pula. Si Nabil pun belum datang lagi. Ah! Tinggalkan saja buku-buku ini dan aku segera ke tandas.
            Selepas beberapa minit kemudian, aku kembali semula ke bilik perbincangan. Aku perasan sesuatu. Beg kuliah aku terbuka dan setelah diperiksa, aku terjumpa telefon Sony. Bibirku sudah tersenyum sungging. Cuma aku hairan. Di mana perginya Zuhairil?
            Beep!
            Satu pesanan masuk ke dalam peti mesej. Segera aku membaca mesej tersebut dan aku terpempan dengan mesej yang baru aku dapat itu.

TUBIR mata kembali pecah. Aku masih termangu dengan kata-katanya. Hakikatnya, Zuhairil menyangka aku masih punya perasaan terhadap Zarif dan kerana itulah aku begitu sedih kehilangan telefon bimbit Sony Ericson. Zuhairil seperti menyindirku dengan menukarkan wallpaper di dalam telefon Sony aku.
            Walaupun aku pernah menyimpan perasaan terhadap Zarif tetapi bagi aku semua itu sudah lama dan aku hanya menganggap Zarif tidak lebih dari seorang sahabat. Perasaan itu hanya muncul sementara sahaja. Itupun sudah lama hilang sebelum aku mengenali Zuhairil lagi.
            Wajah aku raup bagi menghilang rasa kecewa ini. Aku menyeka sisa air mata dan aku menarik nafas panjang. Aku mahu Zuhairil tahu perasaan aku terhadap dia. Perasaan cinta yang begitu menggunung setelah dia berani mengetuk pintu hati ini. Tiada orang lain yang aku cinta dan siapa sangka, perasaan sayang terhadap Zarif hilang begitu saja dan digantikan dengan rasa cinta yang ikhlas buat lelaki yang bernama Zuhairil.
            Mengapa perlu Zuhairil cemburu dengan Zarif sedangkan dia tahu, aku hanya mencintai dia. Gambar tidak memberikan apa-apa makna. Gambar ini adalah gambar yang lama. Gambar yang ditangkap untuk menyimpan kenangan buat dua orang sahabat. Itu sahaja!
            Dengan hati yang berat, aku beranikan diri dengan menghantar Zuhairil satu pesanan ringkas.
            We need to talk. –Fin

MATA yang begitu berat, aku buka dengan perlahan. Sinaran yang begitu terang merimaskan anak mataku. Aku kembali menutup kelopak mata. Ingin menghilang rasa keadaan silau itu.
            Satu ayat yang bermain di minda aku. Aku di mana sekarang? Perlahan-lahan bola mataku menoleh ke sekeliling. Barulah aku sedar keberadaan aku sekarang. Bau yang sedikit pelik itu mengganggu deria hidungku. Bau ubat! Tak suka betul!
            Kepala aku pula terasa begitu berat dan berpusing setela menghidu bau itu. Aku kembali merebahkan kepala ke bantal. Mataku dipejam semula.
            “Jadi, bagaimana keadaannya, uncle?”
            “Ril, sabarlah. Kita kena tunggu Fin sedar. Apa-apapun biarlah Uncle Din uruskan semua ini. He knows he’s work,” aku dapat menangkap dua suara yang semakin dekat menghampiriku. Namun, tidak pula aku mahu membuka mata. Aku mahu tahu lebih lanjut akan perbualan mereka.
            “Selebihnya, kita berdoa jelah. Abah nak keluar dulu. I need to meet my patient. Din, thank you for everything. I need to go now,” suara lelaki tua itu sudah hilang selepas itu.
            “Uncle Din, terima kasih ke atas pembedahan, Fin. Mujur Fin tak apa. I don’t know how I would live without her,”
            “Ril, bersyukurlah kerana Allah masih beri peluang buat Erfina dan Ril. Uncle akan monitor keadaan Erfina secara terpirinci. By the time Erfina is awake. Barulah kita tahu lebih lanjut akan keadaan dia. Uncle pergi dulu,” kali ini, tiada lagi perbualan dan hanyalah kedengaran satu keluhan.
            Dalam keadaan yang masih menutup mata, aku dapat merasakan tangan aku digenggam lelaki itu.
            “Fin, sayang... Tolong bangun, sayang. Ril betul-betul risau dan Ril betul-betul rasa bersalah atas apa yang terjadi. I’m sorry...” Mendengarkan kata-kata yang terluah daripada lelaki itu membuatkan hatiku berdetak laju.
            Aku dapat rasakan bibirnya singgah di tangan dan juga kepala aku. Rasa basah di tanganku membuatkan tebakkan aku benar-benar menjadi. Lelaki itu menangis!
            Perlahan-lahan aku cuba membuka mata. Buat-buat macam baru sedar. Mataku terarah pada tubuh lelaki itu. Wajahnya sudah tersebam ke katil dan tangannya masih menggenggam tanganku.
            Dengan pantas aku menarik tangan aku agar jauh daripada dia. Aku nampak wajahnya tersentak dan terpinga-pinga. Tidak lama selepas itu, air matanya kembali jatuh membasah pipi. Bibirnya mula menguntum senyuman.
            “Ya Allah, Fin! Fin dah sedar. Syukur, Alhamdulillah. Sayang dah sedar!” Nampak benar wajah gembiranya. Dengan pantas aku menjawab.

“Kau siapa?”

4 comments:

  1. Nak bace sambungan penyelamat cinta, tp xde dh ke?

    ReplyDelete
  2. Smbungan penyelamat cinta bab 20 x dak ke ??

    ReplyDelete
  3. Dah tak aktif ke blog ni? Takde respond pun..

    ReplyDelete

background