Rakan-rakan pengikutku

Sunday, December 27, 2015

Cerita Pendek Part 14: Tiada Sangkaan Cinta

Chap 21


            SUASANA yang sunyi disekeliling aku biarkan begitu sahaja. Aku langsung tidak mengendah rasa takut atau seram bila berada di perkarangan parking flat. Yang hanya ada di hati sekarang ialah rasa gundah, sedih dan kecewa. Susah sebenarnya ingin aku ungkapkan apa yang terpendam di hati pada ketika ini. Aku rasa keliru!
            Tahap kesabaran aku masih mampu membuat aku kuat. Aku menanti kedatangan Zuhairil dari tadi. Aku kembali memikirkan tindakan Zuhairil yang aku rasa sedikit keterlaluan sehingga sanggup menggeledah gambar-gambar di dalam telefon bimbitku dan secara sengaja menukar wallpaper tersebut.
            Tatkala memerhati cahaya lampu dari sebuah kereta, aku jadi berdebar. Melihat nombor plat pada kereta tersebut aku sudah tahu siapa pemiliknya. Kereta tersebut berhenti betul-betul di depanku dan dengan segera aku buka pintu kereta.
            Suasana di dalam kereta agak sedikit suram. Tiba-tiba suara Zuhairil memecah kesunyian.
            “Cakaplah! Tadi cakap nak bincang. Nak bincang pasal apa?” Agar dingin suara Zuharil tika itu. Aku pula agak gugup menahan debaran.
            “Awak tak cakap apa-apa baik tak perlu buang masa macam ini,” sambungnya lagi. Aku menoleh ke sebelah dengan pandangan sayu. Mengapa sedingin itu sikapnya sebaik melihat satu paparan gambar?
            “Kenapa awak cakap macam tu dalam mesej? Kenapa perlu tukar wallpaper tu? Saya dah cakap kan yang Zarif hanyalah seorang kawan,”
            “Yalah. Kawan yang awak pernah simpan perasaan sayang dan cinta?” Potong Zuhairil. Aku jadi kedu.
            “Awak pernah cakap awak benci dekat dia, tak ada perasaan lagi dekat dia. Habis, kenapa masih simpan gambar berdua? Perlu ke simpan lagi gambar-gambar tu?”
            “We’re just friend! Can’t you get it?” Pintasku pula. Tubir mata cepat sahaja kabur dek air mata yang sudah penuh bertakung.
            “Awak tak faham ke perasaan saya? Saya simpan sebab dia kawan saya. Sekarang pun saya masih kawan dia. Salah ke?”
            “Habis, kalau saya simpan gambar berdua dengan my EX, does that bother you? Tell me!” Aku tersentak dengan kata tajamnya. Mataku pantas memandang tajam padanya. Namun, Zuhairil tetap memandang ke hadapan, cuma riak wajahnya saja menggambarkan perasaan yang dialaminya sekarang.
            “Apa yang awak tak puas hati dengan kenyataan yang dia hanyalah kawan saya dan gambar tu tak memberi apa-apa makna pun pada saya sekarang. Yang penting bagi saya ialah kita!”
            “Kenapa awak langsung tak pernah nak beransur dengan saya? Kenapa awak langsung tak mahu cuba memahami saya?”
            “Pleaselah! Kalau kawan saya sendiri pun rasa pelik bila lihat awak keluar makan berdua dengan dia sedangkan awak adalah girlfriend saya? Awak tahu tak apa saya rasa? Malu, awak tahu tak? Malu! Saya malu dengan apa yang kawan saya cakap tu, sedangkan hakikatnya...”
            “Hakikatnya apa? Saya dengan dia hanyalah kawan. Tak lebih dari itu. Awak tolonglah faham,” Aku sudah tersedu-sedan mendengar bentakannya. Sungguh hati aku pilu mendengar kekasih hati sanggup menaikkan suara dan langsung tidak mahu faham akan kehendak hatiku.
            “Tolonglah awak. Jangan cemburu buta boleh tak?” Pintaku, sayu. Air mata sudah lama membasahi pipi. Dia pula? Masih dingin dan keras seperti itu. Langsung tidak mahu mengalah.
            Suasana kembali senyap. Tiada langsung sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Aku pula terasa begitu lapar tika itu, tetapi aku pendamkan saja. Selera makan aku sudah mati dek pertengkaran antara kami.
            Dengan perlahan aku menghembus nafas berat dan menyeka air mata daripada terus mengalir. Aku mahu hentikan persengketaan ini.
            “Okey, fine! Kalau awak tak nak saya cemburu buta. Then, awak dengar ni baik-baik. Awak takkan dengar dari mulut saya tentang perkara ni. Tapi awak ingatlah. Jangan sampai satu tahap saya penat dengan semua ni. Awak takkan tengok saya cemburu dan saya takkan tunjuk pada awak lagi. Jadi, awak beringat sendirilah,”  itulah kata-katanya yang aku rasakan begitu tajam dan penuh sinis.
“Baiklah. Kalau awak nak sangat saya buang gambar-gambar kami. Saya akan buat, tapi saya tak akan janji pada awak untuk buang gambar tu di dalam hard disk saya. Sebahagian daripada gambar di dalam fon tu ada saya simpankan. Lagipun, saya jarang nak buka hard disk tu. Jadi, saya harap awak berpuas hati.”
Tanpa kami keluar makan, tanpa sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya, dia kembali menghantar aku pulang. Setelah tiba, aku segera membuka daun pintu kereta. Keluar saja dari keretanya, pantas saja dia membawa kereta meredah kepekatan malam. Sekali lagi, air mataku gugur memikirkan nasib hubungan kami.



RENUNGANKU terganggu dek merasa ada sepasang mata yang tajam melirik ke arahku. Aku yang dari tadi duduk kaku di katil sambil mata melirik ke arah lain berasa sedikit janggal. Begitu senyap keadaan di bilik ini. Sampaikan aku boleh dengar bunyi detikan jam yang aku rasakan begitu kuat dipendengaran.
            Apabila berasa sedikit tidak selesa, aku pantas memandang kembali ke wajah lelaki yang melirik tajam padaku. Aku naik meluat. Dah kenapa?
            “Are you sure you don’t know me? You don’t know who’s you’re husband is?” Soalnya.
            “Dah berapa kali saya cakap, saya tak kenal siapa awak. Can you accept that? Or maybe you just can’t accept the reality of it?” Sekali lagi matanya tajam memandangku. Aku jadi debar. Keningnya dari tadi berkerut seperti sangsi terhadapku. Ah! Lantaklah. Memang aku tak kenal siapa dia.
            “Fin!” Suara lembut yang menegurku membuat aku terpaku. Aku senyum lebar.
            “Ibu!” Segera aku memeluk tubuh wanita kesayanganku. Lama benar ibu memelukku. Dapatku dengar suara sendunya. Pasti dia terkejut mendengar berita kemalanganku.
            Aku meleraikan pelukan dan ibu seka air mata yang entah bila jatuh di pipi.
            “Sayang ibu dah bangun. Syukur alhamdulillah tak jadi apa-apa yang teruk pada kamu, nak.” Sekali lagi ibu menarik tubuh mendakapku erat. Mataku sempat melirik pada wajah ayah dan juga adik. Mereka turut bersama sekali. Aku lihat wajah ayah sedikit sayu, begitu juga adik. Aku melirik senyum pada mereka.
            “Ril, doktor cakap apa?” Ayah sudah mula bersuara. Aku meleraikan pelukan dan membalas renungan lelaki itu. Aku mengetap bibir, lalu mataku terarah ke tempat lain. Malas mahu melihat wajah orang yang tak faham bahasa ini.
            “Alhamdulillah. Fin, keadaan dia okey sekarang macam yang ayah tengok. Cuma...” Suaranya terhenti seketika. Aku menarik nafas dalam bagi menghilangkan rasa debar ini.
            “Cuma apa bang Ril?” Adik pula mula bertanya. Sedari tadi wajah yang nampak tenang ternyata terganggu dek kata-kata lelaki itu yang masih dalam tanda tanya.
            Kedengara keluhannya pula yang keluar dari mulut itu. Dengan pantas aku memintas sebelum dia bersuara.
            “Akak tak kenal siapa dia,”
            Terbuntang mata semua yang berada di sana kecuali dia.
            “Ibu tolong cakap pada orang ini, Fin tak kenal dia dan nak dia keluar dari bilik ini. Tak selesa!” Tegasku dengan bernada keras.
            “Are you sure you don’t know me? Then, kenapa ibu, ayah dan adik awak boleh kenal pula?” Sebelah keningnya terjongket sebelah.
            “Well, as I said to you before. I can’t barely know you.”
            “Kejap apa semua ini? Ibu tak faham. Apa yang sebenarnya doktor beritahu dekat Ril? Kalau Fin tak tahu siapa suami dia, macam mana boleh kenal ibu, ayah dan adik dia pula?”
            “Ibu, kan Fin cakap Fin tak kenal siapa dia. Like I said it just now. I can’t barely know him.” Giliran mataku pula merenung tajam padanya. Kami masing-masing merenung tajam antara satu sama lain. Aku mendengus.
            “Fin, tak baik buat muka macam tu pada suami.” Ibu menegur.
            “Siapa suami Fin? Fin tak kenal dia dan Fin tak nak tahu siapa dia,” kata-kataku terhenti dek rasa pening yang tiba-tiba menjengah. Wajah ibu pula mula cemas, lalu ibu membantuku untuk baring.
            “Ibu boleh tak bawak dia keluar dari bilik ini. I really don’t feel comfortable when he is around.” Aku menarik selimut ke dada dan menoleh ke arah lain dengan menutup mata.
            “Ayah rasa baiklah kalau Ril keluar dulu dari sini. Kita bincang di luar. Ril cuba bagitahu dekat ayah apa yang terjadi. Boleh ayah jumpa doktor yang rawat Fin?” Kedengaran suara ayah memujuk lelaki itu agar menjauhiku. Hatiku sedikit lega.
            “Anak ibu rehatlah. Ril, jangan risau. Biar ibu yang teman Fin malam ni, ya? Tapi, ibu pun nak tahu lebih lanjut tentang keadaan Fin. Mari bawak kami jumpa doktor. Kita biar Fin berehat.”
            Tatkala mendengar bunyi pintu bilik tertutup barulah aku membuka kembali mata. Tanpa sedar air mata yang ditahan sejak tadi jatuh jua.

                       

Chap 22

            MELIHAT ke luar jendela dan aku perhati titis-titis air hujan yang masih belum ada tanda untuk berhenti. Di sebalik itu, aku melihat refleksi sendiri. Sudah seminggu aku ‘berkampung’ di hospital ini. Entah kenapa pula begitu lama aku ditahan di sini.
            Bila difikirkan kembali, semua ini gara-gara mamat bajet bagus itu. Oleh kerana semua sudah maklum bahawa kini aku mengalami amnesia, jadi aku ditahan untuk rawatan selanjutnya. Inilah yang buat aku rimas. Macam penjara pula bila berada di hospital ini lama-lama. Bukannya aku cedera parah pun. Cuma tak ingat sebahagian daripada memori aku saja. Itu pun dah buat semua orang panik termasuklah ibu dan ayah.
            “Eloklah kalau Fin rehat dulu di hospital. Kita buat periksaan selanjutnya. Takut jadi apa-apa pada Fin. Lagipun macam yang Uncle Din pesan, Fin kemalangan dilanggar kereta tetapi nampak sihat walafiat. Cuma, selepas pembedahan darah beku di kepala Fin yang buat Fin lupa,” panjang lebar pula lelaki yang berumur di depanku membuat penjelasan.
Aku kenal lelaki ini. Dialah lelaki yang muncul setelah aku terbangun dari koma hari itu. Dia juga merangkap bapa mertuaku. Melihat baju uniform dia itu, aku sudah tahu dia juga salah seorang daripada doktor di hospital ini. Aih! Semak betul bila hidup dengan keluarga doktor ini. Terlalu terperinci sangat. Aku bukannya suka duduk dalam hospital ini. Menyampah tahu? Tetapi dek rasa hormat pada orang yang lebih tua, aku akurkan saja dan sekarang meranalah aku di dalam bilik ini seorang diri.
Dek rasa bosan yang melampau, aku berpaling dan mencari-cari telefon bimbitku di meja kecil bersebelahan dengan katil. Aik? Mana pula perginya. Hari itu, ibu ada menyerahkannya kembali kepadaku. Katanya tertinggal di kondo. Hmmm... Kondo. Mungkin kondo yang aku duduk bersama lelaki tak semengah itulah kot.
“Are you looking for this?” Tersentak aku tatkala mendengar suara dari belakang. Hish! Tak tahu bagi salam apa? Aku segera berpaling dan memandang tajam pada wajahnya. Aku lihat objek yang berada di tangannya. Sejak bila pula dia ambil telefon bimbit aku? Ini dah melampau.

                 

“Bagi balik telefon itu. Awak tak ada hak untuk sentuh barang peribadi saya!” Tegasku setelah berdepan dengannya. Aku suakan tangan ingin meminta kembali fon tersebut. Aku lihat bibirnya yang terukir senyuman. Nampak seperti mengejek pula. Geram dengan perbuatannya yang masih tidak mengendah arahanku, lantas aku cuba rampas fon tersebut dari tangan. Pantas saja lelaki tersebut mengelak.
“Baklah sini fon orang. Ish! Tak faham bahasa ke? Lelaki bengal macam awak ini memang tak pernah belajar bahasa Melayu ek?” Aku melihat wajahnya sedikit berubah. Padan muka. Muka saja cerah macam mamat celup tapi bengal.
“Bengal? Dalam bahasa Melayu ada ke istilah itu?” Balasnya kembali.
“And siapa cakap saya tak ada hak? Saya ada hak ke atas awak sebab saya suami awak,” wajahku mula kendur tatkala mendengar sebaris ayat itu. Entah kenapa hati ini begitu terusik apabila mendengar dia berkata begitu. Lantas, aku kembali ke katil dan duduk tanpa kata.
“Fin, saya salah cakap ke? Bukan ke betul apa yang saya cakap tadi?” Suaranya pula mula mengendur. Perlahan aku kembali merenung anak matanya. Wajahku muram dan hatiku serabut.
“Saya tahu awak susah nak terima. Tapi, saya memang suami awak. Tengok, saya ada bukti. Ini kad nikah kita,” ujarnya sambil mengeluarkan kad nikah daripada dompet. Aku berpaling ke arah lain.
“Semua ini memerlukan masa untuk saya terima,” jawabku setelah lama berjeda. Aku menarik nafas panjang sebelum menyambung kata.
“Dan saya perlukan fon itu kembali. Buat masa ini, harap awak faham tentang apa yang saya alami sekarang. Bukan senang saya nak terima semua ini,”
“Baiklah, Fin. Saya akan cuba faham demi awak. Dan, minta maaf sebab ambil fon itu daripada awak tanpa kebenaran,” dia mengembalikan telefon bimbitku dan diletaknya di atas meja.
“I think you should be rest. Nanti malam sikit saya datang lagi,” ucapnya perlahan. Mungkin dia serba salah terhadap perbuatannya itu, tetapi tidak pula dia memberitahu kenapa dia mengambil telefon bimbit aku.
Lelaki itu mula mengorak langkah mendekati pintu. Tiba-tiba dia berpaling dan memandang wajahku.
“I have a reason to do that. It’s complicated, memang saya akui. Just, trust me,”
“Then, do you trust me?” Soalku pula. Wajahnya sedikit berubah. Aku dapat lihat dia nampak sedikit tercengang.
“Ma... maksud awak, awak dah ing...”
“Apa maksudnya kalau seorang suami mengambil fon si isteri tanpa kebenaran kalau bukan kerana tiada kepercayaan pada isterinya?” Pintasku pula. Aku lihat dia mengetap bibirnya berkali-kali.
“Saya...”
“Saya nak rehat sekarang. Jangan lupa tutup pintu itu perlahan,” pantas aku menarik selimut dan berselubung sehingga menutup muka. Aku berkalih ke sebelah dan baring mengiring. Tidak sedar, air mataku mula mengalir. Di sebalik selimut, aku dapat menangkap bunyi pintu yang sudah tertutup. Aku menggigit bibir dan kembali melayan perasaan.

                         

AKU memandang wajahnya dengan hati yang berbunga. Walaupun tadi kami bergaduh melalui pesanan ringkas, tetapi akhirnya dia datang juga untuk berjumpa aku di hari jadiku.
            Tatkala berada di dalam kereta bersamanya, bibir yang tak lepas dari tersenyum mula mengendur. Aku lihat wajahnya yang sedikit tegang. Adakah marahnya masih belum reda? Apa yang aku mahu cumalah masa bersama dia. Kenapa begitu susah sekali dia ingin meluangkan masa bersamaku di hari penting buat aku? Aku mula terasa.
            “Awak nak makan mana? Saya tak makan, awak jelah yang makan. Saya dah kata tadi, sekarang saya tak cukup duit nak makan bersama, tapi awak masih juga nak paksa. Awak tahukan saya tak suka bila kena paksa,” suaranya begitu dingin sekali. Hatiku terasa sedikit bergetar menahan perasaan hiba yang bermukim di hati. Aku tarik nafas dalam, tidak mahu air mata jatuh di depannya.
            “Emmm... kita makan dekat-dekat sini jelah. Tak apalah kalau macam itu. Kita share makan ya? Lagipun kedai itu mesti bagi nasi yang banyak. Saya mesti tak dapat habiskan,” aku cuba untuk memujuknya. Kalau boleh aku tak mahu dia bermasam muka hari ini. Wajah aku maniskan di depannya. Tetapi, dalam hati hanya Allah sahaja yang tahu.
            “Awak buat-buat tak faham ke atau memang tak faham bahasa? Saya dah kata tadi kan, saya tak nak makan. Biarlah saya tak nak makan sekalipun. Saya memang tak nak makan, okey?” Suaranya yang sedikit naik itu membuatkan aku mula mengalah. Aku diamkan saja sehinggalah kami sampai ke kedai makan yang berdekatan.
            “Orderlah. Awak nak makan apa?” Soalnya setelah lama kami tidak bersuara dari tadi. Aku melihat wajahnya seperti orang kebosanan. Dia memegang fonnya dan bermain dengan gadjet itu tanpa memandang aku langsung. Sekarang aku benar-benar terasa hati. Hatiku benar-benar terguris, tetapi aku kuatkan saja hati ini dengan berlembut dengannya. Harap-harap lembutlah hati dia.
            “Emmm... Saya nak sup daging dengan nasi putih. Air bagi air laici,” aku membuat pesanan pada pelayan di depan kami.
            “Bagi saya air kosong je,” pesan Zuhairil pula.
            “Tak nak makan bang?” Soal pelayan itu kembali. Zuhairil menggeleng dan matanya kembali memandang telefon bimbit. Aku menggigit bibir. Kesian pula kalau dia tidak makan. Walaupun kami bergaduh macam mana sekalipun, aku tetap mengambil berat terhadapnya. Aku risau kalau perutnya kosong, pasti sahaja dia akan gastrik malam nanti.
            Aku cuba berborak kosong dengannya dan bertanya tentang aktivitinya hari ini. Dia menjawab acuh tak acuh sahaja. Aku cuba sedapkan hati. Mungkin dia terlalu penat kot.
            Setelah makanan sampai, aku memandang wajahnya. Bila dirasakan wajahnya diperhati, Zuhairil kembali memandang aku dan makanan yang sudah terhidang di depan.
            “Makanlah,” ucapnya pendek dan dia kembali bermain dengan gadjet di tangan.
            Aku beranikan diri ingin memujuknya kembali. “Saya tengok nasi banyak sangat awak. Nanti awak makanlah sikit ya? Kesian awak tak makan apa-apa. Saya sorang je makan ni, tak sedap pula hati saya,”
            “Awak ni dah kenapa ya? Orang dah cakap tak nak makan. Tak naklah. Inilah yang malasnya. Degil! Orang dah cakap itu masih lagi nak lawan. Memang teruk betul!” Aku mengetap bibir. Suaranya yang sedikit nyaring itu membuatkan orang di sebelah memerhati meja kami. Aku jadi malu. Sampai hati dia buat aku macam ni?
            “Iyelah! Saya makanlah sorang.” Aku sudah berjauh hati. Nasi yang sudah aku suapkan ke dalam mulut terasa seperti pasir sahaja. Mataku mula kabur. Pantas saja aku mengerdip anak mata tidak mahu menangis di depan orang ramai.
            “Faham pun apa orang cakap. Ini nak paksa lagi,” aku mendengar suara Zuhairil mendengus. Dengan perlahan aku mengambil sup daging dan aku suapkan bersama nasi. Sungguh aku rasakan hari jadi aku hari ini tidaklah begitu menggembirakan.
Tatkala itu, fikiran aku mula teringatkan keluarga di kampung. Alangkah bahagianya kalau sekarang aku berada di sisi mereka? Pasti sahaja mereka akan menyambut hari jadi aku dengan tawa dan gembira. Mengapa hari ini aku disambut sebegini? Apakah tiada perasaan gembira di hatinya tatkala menyambut hari penting buat kekasih hatinya ini? Aku mula rasa sangsi terhadapnya.
Setelah beberapa minit menghadap makanan, aku sudah berhenti makan. Tidak lalu rasanya ingin menelan lagi.
“Dah ke?” Soal Zuhairil pendek. Aku mengangguk sahaja.
“Pergilah bayar. Dah mengantuk ni,” ucapnya lantas segera dia menghabiskan air kosong yang dipesannya tadi. Aku melangkah ke kaunter dan bayar. Aku membuka pintu kereta dan Zuhairil menghantar aku pulang.
Apabila kereta berhenti, aku memandangnya di sebelah.
“Terima kasih sebab sudi datang teman saya makan,”
“Hmmm... Yalah,” ucap Zuhairil pendek. Aku cuba mengukir senyuman walaupun aku rasakan senyuman itu sedikit tawar. Mata Zuhairil juga sudah memandang wajahku.
“Okey. Selamat malam,” ujarnya lagi.
“Emmm.. Tu je ke?” Ucap aku pula. Sengaja aku bertanya begitu sebab sebelum ini dia pernah memberitahu aku bahawa dia sudah membeli hadiah buatku. Hari itu, dia begitu teruja ingin menyambut hari lahirku sehingga hadiah pun dia belikan sebulan lebih awal. Entah mengapa hari ini dia moody semacam pula. Semuanya gara-gara aku meminta dia datang dan menjemput aku untuk menemani aku makan. Dia memaklumkan kepada aku yang dia kesuntukkan duit dan mahu berjimat. Tetapi, bukan ke dia juga teruja ingin menyambut hari lahir aku?
“Oh! Emmm... Hadiah ada dekat tempat duduk belakang. Ambillah.” Aku tersenyum juga. Aku kalih ke tempat duduk belakang dan melihat hadiah yang sudah dibelinya untuk aku. Apabila hadiah sudah di tangan, dalam gelap malam aku masih mampu membaca nama yang tertera pada beg kertas.
“Victoria secret? Apa ini?” Soalku sedikit teruja. Setahu aku, barang yang dijual di kedai Victoria Secret agak mahal juga. Aku ambil barang di dalam beg kertas dan akhirnya aku tahu apa hadiah yang dibelinya untuk aku.
Botol minyak wangi di tangan aku cium.
“Wangi. Saya suka bau dia. Tak terlalu kuat sangat,”
“Ha’ah. Bau buah. Saya tahu awak tak suka minyak wangi sangat. So, bau ini tak terlalu kuat. Okeylah tu,” suaranya sudah berubah normal.
“Terima kasih, awak. Sayang awak,” aku simpan kembali botol minyak wangi dan aku peluk beg kertas tersebut.
“Okey. Dah, saya nak balik. Mengantuk.” Aku akur dan segera keluar dari kereta. Aku melambainya dan seraya itu keretanya laju membelahi gelap malam.



MATAKU terbuka luas. Lantas, anak mataku memerhati sekeliling. Sebaik saja mata tercelik, air mataku juga berlinangan ke pipi. Aku seka air mata dan aku menangkap sekujur tubuh yang sudah terlelap di sofa berdekatan dengan katilku.
            Aku bangun dari pembaringan dan memandang wajah lelaki itu. Sekali lagi, manik-manik air mataku kembali jatuh. Aku menekup mulut tidak mahu tangisan aku didengarinya.
            Setelah lama melayan perasaan, tangisan tadi sudah mula berhenti. Anak mata aku tak pernah lekang daripada memerhatikannya. Aku mengeluh lemah. Ketika fikiran serabut begini baiklah kalau aku bersujud pada yang Esa. Hanya Dia sahaja yang mampu menenangkan fikiran yang walang ini.
            Aku menunaikan solat sunat taubat dan sunat istikharah ingin memohon petunjuk dari-Nya. Aku menadah tangan dan mula berdoa.

            “Ya Allah, andai kata apa yang terjadi semua ini adalah yang terbaik buat aku, maka Kau berilah pertunjuknya. Andai kata sebaliknya, maka berikan aku pertunjuk juga agar aku mampu memilih keputusan yang terbaik buat aku. Amin.” Doaku dengan suara perlahan. Aku usap muka dan menyeka air jernih yang setia membasahi pipi. Semoga doaku didengari oleh-Mu Ya Allah.

2 comments:

background