Rakan-rakan pengikutku

Monday, September 1, 2014

Cerita Pendek part 11: Tiada Sangkaan Cinta

Chap 18


            “ZARIF?” Mataku tak lepas dari memandang tuan badan. Macam tak percaya melihat jejaka di depan aku sekarang ini. Dia berubah! Dahulu lelaki tampan yang tampak segak dan berisi, sekarang nampak jauh berbeza apabila tubuhnya sudah menjadi susut dan kurus. Apa dah jadi sebenarnya?
            Lelaki yang aku panggil Zarif tadi juga nampak terkejut melihat keberadaan aku di situ.
            “Fin! Ya Allah, tak sangka dapat jumpa kau kat sini. Kau buat apa kat sini? Eh... dah 5 tahun kita tak jumpa. Kau nampak lain sangat, Fin. Apa cerita?” Aku berdeham sebelum membuka apa-apa cerita pada Zarif. Nampak lelaki ini begitu teruja melihat aku. Maklumlah, kami sememangnya rapat dari dahulu lagi. Oleh kerana Zarif ke luar negara ingin menyambung belajar, hubungan kami terputus di tengah jalan. Aku dengan kehidupan aku dan dia pula dengan kehidupan dia.
            “Kau ni Zarif... Masih macam dulu lagi. Perangai tak berubah! Cuba kita pergi lepak kat mana-mana kedai kopi dulu ke sebelum nak buka cerita. Ini tidak. Tak ada full stop ke apa, kau dah tembak aku dengan bermacam-macam soalan. Macam reporter pun ada.” Zarif tergelak senang. Sempat lagi matanya melirik pada jam tangan.
            “Okey, cun! Nasib baik aku tak ada hal sekarang. Bolehlah lepak sekejap,”
            “Haaa... Tapi, sebelum tu aku nak kol seseorang dahulu.” Pintasku sebelum membuka langkah. Aku mencari telefon bimbit di dalam tas tangan. Tatkala telefon Samsung S3 sudah berada di tangan, segera aku menelefon suami tercinta. Cewah! Suami tercinta? Aku tersenyum sendiri. Ya! Aku dapat rasakan hatiku mula menerima kehadirannya di dalam hidupku. Wah! Tak sangka bahagianya bila bergelar suami isteri.
            Zarif mengangkat kening sebelah dan memberi pandangan penuh tanda tanya.
            “Siapa?” Aku hanya mampu tersenyum dan membiarkan saja Zarif tertanya-tanya. Apabila talian bersambung, lama pula tidak berjawab. Akhirnya, suara mesin pula yang menjawab. Aku kembali mendailkan nombor Zuhairil. Belum pun sempat talian disambung, telefon bimbit tiba-tiba mati.
            “Alamak! Dah habis bateri pula,”
            “Kenapa, Fin? Kau nak kol siapa sebenarnya?” Wajah seperti tidak berpuas hati. Aku menjongket bahu.
            “Jomlah! Kita pergi ke kedai kopitiam dekat situ.”
            Kami segera melangkah ke kedai Old Town White Coffee yang berada tidak jauh dari kami. Setelah masuk ke kedai, kami segera membuat pesanan. Aku hanya meminta oren jus dan Zarif pula memesan teh tarik.
            “So, shoot!” Ucap Zarif tidak sabar. Aku menarik nafas panjang sebelum bersuara. Sempat juga hati aku membaca bismillah. Pasti Zarif akan terkejut setelah mendengar berita yang bakal aku sampaikan ini.
            “Aku dah kahwin!” Mata pantas memandang wajah Zarif dalam-dalam. Reaksi Zarif pula sama seperti tekaanku. Matanya terbuntang dan mulutnya melopong.
            “What did you just say? Are you married?” Aku mengangguk perlahan menjawab soalan Zarif.
            “With who?” Zarif bertanya lagi. “Is it with the person that I know?”
            “Yes...” Aku jawab dengan lambat.
            “Come on, Fin! Jangan nak berteka-teki dengan aku. Siapa orang tu? Kau buat aku jadi saspenlah!”
            “It’s Zuhairil.” Akhirnya persoalan terjawab juga. Zarif pula nampak seperti tidak keruan.
            “Are you nuts!? Kau betul-betul serius ke ni, Fin?”
            Aku mengeluh lemah. Reaksi Zarif ketika ini nampak seperti tidak senang apabila mendengarnya. Aku mengangguk perlahan.
            “Emmm... Okay. Tell me the whole story,” ujar Zarif dengan wajah serius. Nak tak nak, aku membuka cerita bermula dari awal perancangan ibu sampailah aku bernikah dengan Zuhairil.
            “Kalau dia betul-betul dah berubah, I am very happy for you my friend. Tapi, kalau dia masih dengan perangai dia yang dulu. I can’t say anything. Lagipun, kau dengan dia kahwin pun atas kehendak parents korang jugak kan?”
            “Bukanlah atas kehendak parent sangat. Tapi, gara-gara permintaan Zuhairil tu sendiri jugak. What I mean is... Dia memang nak tunaikan janji dia. Dan aku tak sangka dia betul-betul berpegang pada janjinya. I never expect that all of this could happen. Memang tak disangka betul!”
            “Macam tiada sangkaan cintalah ni?” Zarif dah mula mengarut. Aku mencebik. Semakin galak pula Zarif mentertawakan aku. Lelaki ini memang nak kena.
            “Zarif, stop that!”
            “Alah... kau kan memang minah jiwang sejak dulu lagi. Kira cerita kau ni dah macam ala-ala novel melayu yang kau minat tu.”
            “Not exactly macam novel. Tapi, ada je terjadi dalam realiti hidup. Selalunya, penulisan di dalam novel ada juga berkaitan dengan realiti kehidupan sebenar.  Kalau kau percayalah.” Aku mula bermukadimah. Zarif yang kenal sangat dengan perangai aku hanya mampu tersenyum sungging.
            “Apa-apapun, aku nampak wajah kau bahagia sekarang. Jadi, itu yang buat aku berpuas hati,” wajah Zarif tiba-tiba berubah mendung. Keningku bertaut. Aku menyedut sedikit air oren jus dan mula membuka mulut ingin bertanya tentang Zarif pula.
            “Kau pula... apa cerita? Is there something wrong?” Sebaik mendengar soalan yang keluar dari mulutku, Zarif mula mengeluh lemah.
            “Tak baik mengeluh, Rif...” Pintasku sebelum Zarif bersuara. Dia senyum kecil dan menggeleng.
            “Actually, baru 3 bulan aku kehilangan orang yang aku cinta. Isteri aku meninggal.” Aku menekup mulut terkejut mendengar kisah Zarif.
            “Ya Allah! Takziah, Rif. Aku tak tahu pun yang isteri kau meninggal. Kita lost contact and we never keep in touch. I am very sorry to hear that.” Aku bersimpati mendengar kisah yang menimpa teman rapatku ini.
            “Dia dah lama menghidap penyakit kanser perut. Selama kami bercinta, tak ada pula dia nak buka cerita. Cuma sebelum aku nak pinang dia, dia terus cerita kisah sebenar. Dia sendiri dah bagi amaran dekat aku di awal perkenalan kami. Dia tak suruh aku jatuh cinta kat dia. Aku rasa pelik tapi, hakikatnya dah 2 bulan dia menghidap penyakit tu,” aku mengangguk dan memandang wajah Zarif dengan perasaan simpati.
            “Aku pinang dia selepas 4 bulan perkenalan kami. Kadang-kadang nampaklah dia menahan sakit perut. Bila aku nak bawa dia ke hospital, dia cakap tak perlu risau. Jadi, aku sangka dia sakit biasa je. Rupa-rupanya, sebaliknya.” Aku nampak tubir mata Zarif yang sudah mula bergenang. Tanpa sedar aku menepuk lengannya. Hatiku turut merasa sayu melihat keadaannya.
            “Sebab tulah badan kau nampak kurus sangat. Aku ingatkan apek manalah tadi, rupa-rupanya kau.” Sengaja aku membuat lawak ingin menghiburkan hatinya. Zarif tersengih dan mengelap air mata yang hampir mahu menitis.
            “Kau saja aje kan? Suka kacau mood orang bila orang tengah bersedih macam ni,”
            “Habis tu, takkan aku nak biarkan orang lain tengok kau menangis depan aku? Nanti apa pula orang cakap. Aku yang perempuan ni dah buat apa sampai lelaki ni menangis. Tak ke pelik tu?” Tercetus tawa Zarif mendengar selorohku.
            “Sorry. Benda ni baru berlaku. Jadi, aku tak boleh nak control rasa sedih aku lagi. Aku sayang gila dekat dia.”
            “I know. Kau tak pernah macam ni, Rif.” Simpulku tatkala melihat keadaan Zarif di depan mata. Memang! Zarif benar-benar cintakan isteri dia.
            “I just... I just don’t know that she was sick. Aku betul-betul tak tahu, Fin. Kalau aku tahu... kalau aku tahu...”
            “Jangan dikesal benda yang dah terjadi. Ini takdir Allah, Rif. Kau tak boleh nak tolak. Kau kena terima qada dan qadar-Nya.” Pintasku segera. Air mata Zarif kembali menitis. Dengan rasa kasihan, aku mengambil tisu dan mengelap air matanya. Aku menyerahkan tisu tersebut kepadanya.
            “Mungkin ada hikmah di sebalik semua ni. Kau kena percaya akan takdir Allah, Rif. Cuma kau berdoa jelah semoga roh dia aman di sana.”
            “I will always pray for her, Fin. Always be...”
            DOOM!!
            Aku tersentak tatkala mendengar bunyi guruh yang berdentum dengan kuat di luar jendela. Aku menyeka air mata yang kembali mengalir. Mataku terarah pada jam dinding. Sudah pukul 1 pagi dan kelibat suamiku masih tiada. Hatiku jadi gusar. Ke mana dia pergi? Kenapa tak balik lagi?
            Hati ingin menelefon dia, tetapi entah kenapa ego sering menghalang. Petang tadi dia ada menghubungiku, tetapi aku langsung tidak menjawabnya. Aku benar-benar terasa hati dengan layanannya yang tiba-tiba dingin. Kecewa benar dengan sikap Zuhairil sekarang. Sangkaku dia benar-benar sudah berubah. Tetapi, lihatlah apa dah jadi sekarang. Dia kembali seperti dahulu. Seperti Zuhairil yang mempermainkan perasaanku.
            Telingaku menangkap bunyi pintu yang baru saja ditutup. Aku segera melangkah keluar dari bilik. Wajah Zuhairil yang tampak seperti tidak bermaya, aku tatap dalam. Walaupun dalam hati rasa kecewa, tetapi tanggungjawab sebagai seorang isteri tetap aku jalankan. Aku datang menghampirinya dan ingin menyambut beg kerjanya.
            Aku tersentak apabila Zuhairil menarik jauh beg kerjanya dari tanganku.
            “Jangan jadi hipokrit, Fin!” Suara Zuhairil yang kedengaran sedikit kasar benar-benar menyentap hatiku. Air mata mula mengaburi.
            “Ril... kau sebenarnya ada masalah dengan aku ke? Aku sangkakan kita dah okey. Kenapa kau layan aku macam ni? Dalam masa beberapa minggu je, perangai lama kau dah datang balik. Sebenarnya apa tujuan kau kahwin dengan aku, hah?!” Amarahku mula meletus apabila dituduh melulu.
            Zuhairil tersenyum sinis.
            “Kau rasa kenapa?” Aku tergamam mendengar sebaris soalan itu. Keningku bertaut. Jadi selama ini, adakah benar dia punya niat lain?
            “Jadi, memang betullah kau kahwin dengan aku bersebab? Sebab apa? Sebab kau nak balas dendam?” Rasa sangsiku padanya membuak. Aku tak mampu mempercayai dia lagi.
            “Kau memang suka menuduh aku melulu. Sedangkan kau? Kau tu seorang hipokrit!”
            “Kau cakap apa ni, Zuhairil!?” Balasku kembali. Air mataku tak sudah mengalir. Bahuku terhenjut-henjut bersama esakan.
            “Aku dah buat apa sampai kau sanggup buat aku macam ni?”
            “Kenapa kau tak jawab kol aku?” Pintas Zuhairil dengan pertanyaan juga. Aku diam dan mengalih pandangan ke tempat lain. Hatiku benar-benar membeku sekarang. Aku terkejut bila Zuhairil melemparkan beg kerjanya ke lantai. Bahuku pula dipegangnya dengan kemas.
            “Jawablah! Kenapa?” Mataku pantas menatap wajahnya dengan perasaan yang berang.
            “Aku takkan jawab pertanyaan kau selagi kau tak jawab soalan aku. Apa sebenarnya tujuan kau kahwin dengan aku, Ril?”
            Zuhairil mendengus kasar dan melepaskan genggaman pada bahuku.
            “Aku malas nak layan kerenah kau. Dari dulu sampai sekarang, kau memang tak pernah nak berubah rupa-rupanya. Masih dengan perangai kau yang nak menang. Bosan!” Zuhairil berlalu begitu saja meninggalkan aku yang terpinga-pinga di ruang tamu. Perlahan-lahan tubuhku melurut ke lantai dengan lemah.
            “Apa sebenar yang awak nak daripada saya, Zuhairil?” Bisikku pada diri sendiri.
 Pada awalnya dia melayanku dengan baik. Kenapa secara tiba-tiba perangainya berubah dengan sekelip mata? Benarkah dia punya tujuan tertentu untuk mengahwiniku? Entah mengapa dadaku terasa sesak dan perit bila menelan segala yang berlaku ini.




4 comments:

  1. Adoiii ...lam tunggu baru ada...kena. refresh balik ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..Sla2 refresh blik..ngeee.. ^_^

      Delete
  2. ciput lh dik...time suspen tetiba...nk kena tunggu plak...cepat smbg yer..

    ReplyDelete

background