Rakan-rakan pengikutku

Sunday, November 18, 2012

Cinta yang tiada kepastiannya Chap 42


Bab 42

            LAMA aku berteleku di atas sejadah. Sedar bahawa agak lama aku duduk bersimpuh di situ, aku angkat punggung dan letakkan buku Yassin di atas meja bersebelahan katil suamiku. Aku labuhkan tubuh pada kerusi di sisi katil dan tanganku mengambil tangan suamiku yang masih kaku terbaring.
Sekali lagi mutiara putih jatuh ke pipi sebaik wajahnya menyapa deria mataku. Sudah seminggu suamiku tidak sedar dari koma. Aku menangis meratapi nasib yang menimpanya. Begitu sukar bagiku menerima kenyataan bahawa suamiku kaku tidak sedar. Baru sahaja kami mengecapi kebahagiaan yang kami idamkan seminggu yang lalu. Tetapi sekarang, rumahtanggaku diduga sebegitu hebat. Orang yang aku cinta menghadapi kemalangan dan akibatnya, Nick koma.
Pada awalnya memang sukar bagiku untuk terima, tetapi atas sokongan keluargaku dan juga keluarga suamiku, aku akhirnya redha akan ketentuan Ilahi. Pasti ada hikmah di sebalik kejadian yang berlaku ini. Di dalam setiap doaku, aku panjatkan rasa syukur kepada Allah kerana mengurniakan seorang suami sebaik Nick dan aku juga memohon agar aku mampu bersabar dengan segala takdir yang menimpa kami. Aku yakin dan percaya akan Qada dan Qadar Allah. Sesungguhnya segala perancangan dari-Nya adalah yang terbaik buat hamba-Nya walaupun sesuatu perkara itu perit bagi kita untuk laluinya.
“Amy...Bangunlah...Erry rindu sangat kat Amy...Sayang rindu sangat kat Amy. Amy bangunlah demi Erry. Amy harus kuat. Amykan janji yang Amy takkan tinggalkan Erry. Erry perlukan Amy sangat-sangat. Ya Allah berikanlah kekuatan buat suamiku, Ya Allah...”
“Sabarlah, Risya. Kau kena tabah dengan semua dugaan yang Allah berikan kat kau,” Pantas aku berpaling sebaik mendengar ada orang lain yang berada di dalam bilik ini. Sebaik mata kami bertentang, jatuh lagi air mataku. Gerangan itu mendekatiku dan menyuakan sebakul buah-buahan yang dibalut dengan plastik kemas. Aku seka air mata yang kain berjuraian tanpa henti di pipi. Lalu, bakul tadi aku sambut dan aku letak di meja.
“Iz, duduklah dulu. Aku siapkan air untuk kau dulu,” Iz hanya mengangguk lemah dan menurut sahaja. Langkahnya tidak ke sofa yang disediakan di bilik wad ini, tetapi bergerak mendekati katil suamiku. Aku hanya memerhati sahaja gerak gerinya. Air nescafe yang telah aku siapkan, dihidang kepada Iz.
“Minumlah, Iz. Nescafe 3 in 1 je.” Ujarku pada Iz. Iz menoleh dan tersenyum kecil, lantas kakinya bergerak mendekati meja kecil yang berada di tengah sofa tadi. Dihirupnya sedikit air tersebut dan diletaknya kembali di atas piring.
“Dah berapa lama dia tak sedar?” Iz mengemukakan soalan pertama mengenai keadaan suamiku. Aku mengeluh lemah.
“Dah seminggu jugalah dia tak sedarkan diri. That accident cause him hit his head. Mungkin sebab tulah dia koma sampai...sam..sampai...”Tergagap-gagap aku menyabung kataku. Sukar untuk meneruskan perbualan ini. Sudahnya, hanya tangisan kembali bertamu. Aku tidak mampu untuk bersuara lagi dan melayani perasaan sedih yang begitu perit untuk aku telan. Dalam hati, aku memperbanyakkan istighfar dan aku berdoa demi kesejahteraan suamiku.
Terdengar satu keluhan daripada Iz. Dia serahkan tisu padaku dan aku capai tisu tersebut.
“Aku berdoa agar suami kau cepat sedar dan sembuh. Lagipun, dia saudara aku jugak. Aku pun tak suka tengok kau yang asyik menangis dari dulu.”
“Iz...Aku nikan memang jenis perempuan yang kuat menangis. Kau pun tahu aku ni macam mana,” Dalam serius, aku sempat juga mengingatinya tentang sikapku yang cengeng ini. Iz hanya membalas dengan senyuman simpul. Dia tahu aku cuba untuk menghiburkan hatinya dan juga hatiku sendiri.
“Aku datang ke sini bukan setakat nak jumpa Nick, tapi...Aku nak datang ni sebab nak jumpa kau jugak.”
Aku panggung kepala dan melihat wajah Iz dalam. Dari nadanya kedengaran begitu serius sekali. Aku seka air mata dan aku tunduk kembali tidak mahu memandang wajahnya lama.
“Ada hal apa kau nak jumpa aku?”
“Aku nak ucapkan terima kasih dekat kau atas pertolongan kau selama ini. Aku betul-betul hargainya,” Ucapan Iz aku sambut dengan anggukan sahaja.
“Aku dengan Is...Kami dah cuba berbaik-baik seperti dahulu. Dan...Is terima aku balik. Dia beri peluang kedua untuk aku dan perhubungan kami. Emmm...Insya-Allah, minggu depan kami akan ke umrah bersama.” Berita itu benar-benar buat hatiku sedikit lega. Syukurlah hubungan mereka kembali pulih. Aku tumpang gembira dengan berita baik ini.
“Syukur alhamdulillah, Iz. Kalau dah memang jodoh kau dengan Is, walau teruk mana sekalipun rumah tangga korang dilanda badai, korang akan tetap bersatu juga.”
“Ya. Aku betul-betul bersyukur atas kurniaan Allah kerana memberi peluang buat aku dan Is berbaik semula. Seperti yang kau cakap kat dia hari tu, menghancurkan masjid yang sudah berdiri dengan memperbaiki mana-mana kecacatan sesebuah masjid itu, adalah lebih bagus kalau kita cuba menyelamatkannya, bukan?” Aku tersenyum mendengar bait-bait kata yang pernah aku ungkapkan pada Is sebelum ini. Satu nasihat yang ikhlas terbit dari hati buat Is agar memilih keputusan yang betul dan sekarang tengoklah hasilnya.
Iz mengeluarkan sesuatu dari saku seluarnya. Aku terpempan melihat barang yang berada di atas tapak tangannya.
“Iz...Aku...”
“Aku pun tak tahu nak beri kat siapa benda ni. Aku dah serahkan pada Is tapi Is pun tolak. Dia cakap barang ni bukan milik dia dan sepatutnya jadi milik kau suatu ketika dahulu.” Iz meletakkan barang tersebut di atas meja.
“Aku tahu sekarang barang ni juga tak patut diserahkan pada kau, tetapi Is sendiri yang suruh aku serahkan kembali kepada kau. Demi menghargai jasa kau, dia benarkan aku serahkan cincin ini pada kau. Ikut suka hati kaulah nak buat apa dengan cincin ini. Aku pun memang tak guna barang tu, jadi lebih baik aku kembalikan kepada tuannya.”
“Tapi inikan cincin pernikahan kita dulu dan aku pun dah bernikah dengan orang lain. Lagi elok kalau kau pajak gadaikan saja cincin ini. Lagipun, ini duit kau Iz. Aku tak boleh terima balik cincin ini.” Aku tolak kembali kotak baldu yang tersimpan cincin pernikahan kami dahulu. Aku tak layak menerima barang itu.
“Terima sajalah cincin ini, Risya. Is pun dah benarkannya. Dia tak kisah demi membalas jasa kau yang dah bantu untuk lembutkan hati dia.”
“Kalau macam tu, aku akan ambil cincin ini. Tapi, aku akan jual balik cincin ini dan duitnya nanti aku akan serahkan kat tabung kebajikan rumah tok Idham. Boleh?”
“Macam yang aku cakap tadi. Barang ni adalah hak kau dan suka hati kaulah nak buat apa dengan cincin tu. Aku tak kisah. Kalau duit itu diserahkan kepada orang yang memerlukannya, aku lagi berbesar hati. Bertamballah amal ibadah aku.” Luah Iz ikhlas. Aku akur dan aku ambil kotak baldu tersebut dan aku simpan ke dalam tas tangan.
“Ermmm...Risya...Ada satu benda lagi yang aku nak beritahu kat kau. Aku rasa lebih elok kalau kita cakap kat luar.” Aku memandang Iz hairan. Hal apa yang mustahak sangat sampai aku kena keluar dari sini. Aku berdiri sebaik Iz mengangkat punggung. Iz keluar dari bilik wad dan aku masih kaku berdiri di kaki katil suamiku. Aku pandang wajah Nick yang masih tenang diulit mimpi.
“Erry keluar sebentar ya, Amy?” Aku soal dirinya ingin meminta izin. Lantas, aku tolak pintu bilik dan mengejar jejak Iz.


TANGAN yang kaku terletak kemas di dada bergerak-gerak. Lalu, mata yang tertutup rapat terbuka perlahan. Alat pernafasan yang menutupi mulutnya dialihkan. Dia menurunkan kaki dari katil dan perlahan-lahan, langkahnya mendekati daun pintu.
            Tombol pintu dipulas dan ditolak sedikit. Wajah gadis yang berdiri tidak jauh dari situ dilihatnya tajam. Bola matanya yang berwarna biru berkalih pula pada wajah lelaki yang berbual panjang bersama gadis itu. Kemudian, dia menarik kembali daun pintu tadi dan dia memandang kosong pada serata bilik.
            Akhirnya, mata biru tersebut terhenti pada tas tangan yang terletak di atas meja kaca di hadapan katilnya. Dia bergerak mendekati tas tangan tersebut dan dikeluarkan kotak baldu berwarna merah. Sebentuk cincin emas putih disimpan elok di dalam kotak baldu tersebut. Dia menutup kembali kotak baldu tersebut dan menyimpannya ke dalam tas tangan. Perlahan-lahan, dia kembali baring di atas katil.


AKU memeluk tubuh dan menunggu Iz berkata sesuatu. Wajahnya tampak resah sahaja. Aku jadi tak senang bila melihat tingkahnya yang masih belum mahu membuka mulut.
            “Apa yang kau nak beritahu kat aku ni, Iz? Cakap jelah.”
            “Bekas kekasih Is...Dia merancang nak ganggu rumah tangga aku lagi. Aku tak tahu nak buat macam mana.” Rupa-rupanya Iz cuba meluahkan perasaan gundahnya mengenai masalah yang melanda rumah tangga mereka. Aku mengeluh lemah. Aku menggeleng.
            “Iz...kalau kau nak bincang pasal benda ini kat aku, aku rasa baik kau bincang baik-baik dengan isteri kau. Bukan dengan aku. Aku...aku tak nak masuk campur dalam hal korang lagi. Dah cukuplah dengan apa yang berlaku sebelum ini. Sekarang aku nak tumpukan perhatian aku dengan hal rumah tangga aku pula. Aku pun ada masalah, Iz.” Ujarku dengan nada yang sedikit tinggi. Iz tergamam menerima balasan sebegitu.
            “Aku...aku minta maaf, Iz. Aku tak patut naikkan suara dekat kau. I’m sorry.” Pintaku bila rasa bersalah menyelubung hati.
            “Its okay. Aku yang tak pernah faham situasi kau. Mungkin sebab dah terbiasa berkongsi masalah dengan kau kot.” Suara Iz kedengaran berjauh hati. Aku semakin dihimpit perasaan kasihan padanya. Aku memicit kepala bagi menghilangkan rasa stress yang aku hadapi. Masing-masing punya masalah sendiri dan aku tak mampu untuk berhadapan dengan masalah lain lagi. Aku mahu tumpukan sepenuh perhatian pada suamiku.
            “Minta maaf, Iz. Sekarang kita ada seseorang yang perlu kita fokus. Jadi, pasal hal korang aku tak nak masuk campur dan aku harap kau boleh handle dengan baik. Kau berdoalah depan Kaabah banyak-banyak agar rumah tangga korang sentiasa selamat tanpa ada gangguan luar, ya?”
            Iz tersenyum kecil, seraya mengangguk. “Baiklah. Aku akan ikut nasihat aku. Aku akan doakan kesejahteraan rumah tangga kau juga bila berada di sana. Terima kasih, Risya. Kau memang kawan baik aku yang sejati. Terima kasih kerana hadir dalam hidup aku. Kalau bukan kerana kau, aku mungkin takkan sedar betapa berharganya Is dalam hidup aku. Sungguh, aku takkan lupakan jasa kau walaupun aku dah banyak buat kau menderita.”
            “Semua tu adalah perancangan Allah. Tak kiralah kalau apa yang berlaku tu sakit dan pedih sekali untuk kita telan, tapi ingatlah dalam setiap duka itu pasti akan ada bahagia yang menanti.”
            Iz pamit dari hospital setelah kami berbual seketika di ruang legar hospital. Aku masih duduk di kerusi berteleku di situ. Lamunanku melayang entah ke mana. Tiba-tiba, aku terlihat beberapa jururawat dan juga seorang doktor yang berlari anak bergegas menuju ke sebuah bilik. Aku tersedar akan sesuatu. Bilik yang mereka tuju itu ialah bilik suamiku. Aku segera menuju ke bilik wad suamiku semula.
            Apabila daun pintu bilik ditolak, kelihatan beberapa jururawat dan juga doktor tadi sedang menahan tubuh suamiku yang meronta-ronta minta dilepas. Aku terpaku dan sejurus itu air mata mengalir tanda aku bersyukur melihat suamiku sudah sedar. Tetapi, apa yang dah jadi sebenarnya?
            “Aku nak baliklah! Apa korang ni? Lepaskan aku! Lepaskan!”Suara Nick lantang. Dia cuba untuk melepaskan diri daripada dihalang oleh doktor tadi dan aku segera mendekati mereka.
            “Doktor, apa dah jadi ini?” Aku berkalih memandang wajah Nick yang memandang aneh padaku. Kata-katanya tadi tiba-tiba berhenti saat aku muncul di depannya. Doktor tadi melepaskan lengan Nick. Aku yang sudah kerisauan mengambil tempat doktor tadi dan aku pegang lengannya.
            Tatkala lengannya berada dalam tanganku, Nick menepis tanganku. Aku terkedu dengan reaksinya. Apabila mempunyai peluang, Nick menolak tubuhku ke tepi ingin melarikan diri. Aku jadi terpana dengan tingkahnya. Namun, tubuhnya sekali lagi dihalang oleh doktor tadi dan salah seorang daripada jururawat di situ mengambil peluang tersebut dan mencucuk lengan Nick dengan jarum peniti di tangan. Aku jadi diam seribu.
            “Tadi, saya mendapat panggilan kecemasan dari bilik ni. Apabila sampai ke bilik, kelihatan pesakit cuba untuk melarikan diri. Saya pun keliru juga dengan situasi tadi. Hairan pula apabila tiada sesiapapun yang berada di dalam bilik ini selain pesakit itu sendiri. Jadi, saya sangka mungkin dia tertekan butang kecemasan ini. Dan apabila kami tiba di sini pada masanya, kelihatan bilik sudah bersepah sebegini.” Barulah aku perasan keadaan sekeliling bilik wad tersebut. Aku kembali menatap wajah Nick yang sudah terbaring lena di atas katil. Tanpa rasa malu, aku mengalirkan air mata di depan doktor tersebut.
            “Tak apalah, doktor. Biar saya kemaskan ini semua. Mungkin suami saya terkejut kot.” Tebakku.
            “Buat masa ini, kami akan perhatikan dia dan kalau Puan ada apa-apa masalah, panggil kami,ya?” Pesan doktor tadi dan berlalu pergi bersama jururawat-jururawat tadi.
            Aku duduk di kerusi di sisi katil Nick setelah semua barang yang bersepah tadi dikemaskan. Bila memikirkan kembali kejadian tadi, aku jadi bingung. Kenapa saat Nick melihat wajahku, Nick sanggup menolakku sebegitu? Gaya Nick memandangku seolah-olah dia melihat aku ni macam orang asing. Aku mula membayangkan perkara buruk yang bakal berlaku nanti. Adakah kemungkinan ‘itu’ benar-benar terjadi pada Nick? Ya Allah...Janganlah Kau apa-apakan suamiku. Aku tak sanggup kehilangan dia. Aku tak mahu terjadi apa-apa pada suamiku.
            “Jangan cakap macam tu lagi. Amy tak suka sayang cakap benda pelik-pelik macam tu. Sayang taukan, nyawa sayang ni dah macam nyawa Amy sendiri. Amy akan jaga sayang macam Amy jaga diri Amy sendiri. Jangan pernah cakap pasal benda macam tu lagi. Kalau boleh, Amy tak nak jadi apa-apa kat sayang. Kalau Amy perlu ganti nyawa Amy sendiri demi menyelamatkan sayang, Amy sanggup buat macam tu.”
            Kata-kata itu masih kedengaran segar di ingatanku. Sekarang, Nick yang terkena musibah. Kalau dia sanggup menggantikan nyawanya andai ingin menyelamatkan diriku, jadi tak salah kalau aku pula yang mengotakan janji itu.
            “Walau apapun yang terjadi, Erry takkan pernah tinggalkan Amy. Erry janji!”


KAK HASNAH merenung wajahku dalam. Aku tahu apa yang difikirkan oleh minah seorang ni. Pasti dia risaukan aku.
            “Kak Hasnah, tak payahlah tenung Risya macam tu sekali. Risya okeylah.”
            “Mana tak risau tengok wajah Risya murung macam tu. Akak dengar berita daripada Haris pasal semalam. Nick mengamuk sebaik sedar dari koma kan? Masa tu Risya kat mana?” Aku terdiam bila mendengar soalan yang dikemukakan oleh kak Hasnah. Pada waktu kejadian, aku bertemu dengan Iz di ruang legar. Jadi, patutkah aku memberitahunya pasal pertemuan itu?
            “Ma..masa tu Risya keluar wad. Risya jumpa kawan sekejap.”
            “Kawan? Kawan Risya? Setahu akak kawan Risya tu, kalau bukan termasuk akak, Irah dan yang lain-lain.”
            “Alah, kak...Kawan sepejabat kitalah. Dia nak jenguk Nick sekejap. Tu yang keluar berborak dengan dia.”
            “Siapa? Hadi? Eman? Said?” Kak Hasnah meneka gerangan yang datang menemuiku semalam. Aku jadi serba salah dan lambat-lambat aku menjawab pertanyaannya.
            “Iz...” Aku mengalih pandang tidak mahu melihat reaksi kak Hasnah. Pasti sahaja dia terkejut beruk bila nama itu yang aku sebut. Sangkaku pasti kak Hasnah akan membebel dan memarahiku, tetapi terjadi di sebaliknya. Kak Hasnah hanya memandang kosong padaku dan tidak bersuara pun.
            “Kenapa akak diam je?”
            “Habis, Risya nak akak buat apa? Marah? Membebel? Melenting? Risya...Risya pun dah besar panjang. Tahu apa hukumnya berjumpa dengan lelaki lain selain suami. Akak tak dapat nak nasihat lebih-lebih, sebab akak sendiri belum ada suami. Jadi, akak diamkan ajelah. Akak tahu yang Risya boleh fikir mana satu yang terbaik untuk Risya.”
            “Tapi, Iz yang datang ke hospital nak jumpa Nick dan Risya. Tak salahkan?” Celahku tidak mahu dipersalahkan seratus peratus.
            “Memang tak salah, Risya. Nak jumpa tu boleh, tetapi perlu ke sampai kena keluar dari bilik? Ada hal apa sampai kena tinggalkan suami Risya? Sampai mengamuk boss tu dibuatnya?” Aku diam sahaja. Malas mahu bertekak dengan kak Hasnah. Kalau aku beritahu pun, pasti sahaja ada ‘tembakan’ yang mengenaku. Tambahan pula, aku tidak mahu masalah rumah tangga Iz diketahui oleh kak Hasnah. Membuka aib orang tukan tak baik?
            Telefon bimbit kak Hasnah berlagu nyaring. Perbualan kami berhenti setakat itu. Aku membiarkan kak Hasnah menjawab panggilan dan mataku berkalih memandang sekeliling.
            “Ya ke? Okey...Nanti saya beritahu dia. Yes! Shes with me now,” Apabila perbualannya ada menyebut namaku, mataku kembali memandang kak Hasnah. Aku menunggu saat kak Hasnah menghentikan panggilan telefon. Mata kak Hasnah juga memandang tepat padaku.
            Sejurus kak Hasnah meletakkan telefon, kak Hasnah pantas mencelah sebelum sempat aku bertanya.
            “Your husband is awake!” Bila mendapat berita itu, aku segera beredar dari kafeteria dan berlari anak menuju ke bilik wad suamiku.
            Daun pintu aku buka dengan pantas. Kelihatan ahli keluarga Nick sudah berada di situ. Wajah Nick tampak gembira melihat ahli-ahli keluarganya di situ. Nick memeluk tubuh Tok Idham dan memujuk Tok Idham yang tengah berendam dengan air mata. Pasti sahaja dia risau akan keadaan Nick. Apabila mengetahui berita tentang Nick kemalangan, Tok Idhamlah yang berada di hospital terlebih dahulu. Diikuti oleh bapa mertuaku dan juga abang ipar dan kakak iparku. Tidak ketinggalan juga abang bapa mertuaku iaitu pak Long turut berada di hospital menemani mereka.
            Air mataku tak mampu ditahan lagi. Lantas aku datang mendekati katil suamiku. Apabila tok Idham sedar akan kehadiranku di situ, tok Idham memberi ruang kepadaku untuk mendekati suamiku.
            “Amy...Amy dah sedar rupa-rupanya. Erry rindu sangat kat Amy...Erry...”
            “Siapa Amy?” Aku baru sahaja ingin memeluk tubuh tegap Nick sehinggalah pertanyaan itu terkeluar dari mulutnya. Aku kaget. Sememangnya, aku terpana dengan pertanyaannya itu. Takkan dia tidak tahu siapa Amy?
            “Nama kau Erry ke?” Di saat itu, aku rasa jantungku dah nak jatuh bila mendengar panggilan dari mulutnya. Kau?
            “Eh? Kau ni siapa ek? Oh! Kaulah yang datang semalamkan? Tok...Dia ni siapa ya? Nick rasa menyampahlah tengok muka dia ni. Eh...Pleaselah...Orang asing macam kau boleh tak jangan datang menyemak kat sini?” Bagaikan tersayat hati ini bila kata-katanya itu ditujukan kepadaku, isterinya sendiri. Adakah dia sudah lupa siapa aku?
            “Nick! Apa yang Nick cakap ni? Nick tahu tak yang dia ni siapa?” Soal papa yang sedari tadi hanya berdiam sahaja. Aku kalih memandang wajah yang lain. Nampaknya ramai yang terkejut dengan kata-kata Nick tadi.
            “Sebab tulah Nick tanya, pa. Dia ni siapa? Apa dia buat kat sini?”
            “Nick! Kau...kau ingat tak apa yang terjadi sebelum ini?” Tiba-tiba, kak Iyan menyampuk.
            “Apa yang terjadi? Hal apa?”
            “Kau tahu tak yang aku ni sebenarnya dah jadi kakak ipar kau?”
            “Hah? Bila pulak? Sebab tulah kau ada kat Malaysia ni ya?” Giliran kak Iyan pula yang terkedu mendengar jawapan daripada Nick.
            “Kau tak kenal dengan isteri kau sendiri?” Soal abang Emir pula.
            “Isteri? Siapa isteri aku? Minah ni ke?”
            “Nick!” Tegur papa apabila berasa panggilan tersebut tak sepatutnya ditujukan kepadaku. Aku terasa hati apabila Nick memanggilku dengan panggilan tersebut.
            Tiba-tiba, tanganku ditarik seseorang dari belakang. Kak Emilda membawaku keluar dari bilik. Air mataku mula menghujani pipi. Dari tadi aku berdiam tidak mampu bersuara. Kak Emilda yang dari tadi memerhati tingkahku akhirnya berasa simpati dengan takdir yang menimpaku. Tubuhku ditariknya dalam dakapan.
            “Risya bersabar ya? Biar kami tanya doktor terlebih dahulu. Buat masa ni, Risya janganlah jumpa dia.”
            “Apa sebenarnya berlaku kak? Kenapa Nick tak kenal siapa Risya ni? Kenapa Nick tak ingat Risya? Risya ni isteri dia kak...” Rintihku di bahu kak Emilda. Air mata menitik lagi.
            Kak Hasnah turut sama keluar dari bilik. Dia juga kelihatan begitu sedih. Lantas, tubuhku dipeluknya sebaik kak Emilda melepaskanku.
            “Risya bersabar dulu sehingga kami conformkan perkara sebenar, ya? Risya banyak-banyak berdoa ya?” Saran kak Emilda lagi. Aku hanya menangis di bahu kak Hasnah.
            Ya Allah...Apa sebenarnya yang berlaku ni? Begitu berat dugaan yang perlu aku tempuh hinggakan suami sendiri tak kenal siapa diriku buatnya? Ya Allah...aku mohon agar semua ini hanyalah satu mimpi ngeri buatku. Tolonglah kejutkan aku dari mimpi ngeri ini. Ya Allah...

18 comments:

  1. seriously, asyik dugaan je memanjang....huh
    anyway, thanks writer 4 dnew n3.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...Jgn rsau..nilah dugaan yg last diorg llui..CYTK pn da nk hbs da..huhu...Welcome..and thanx sbb stia mmbca CYTK.. :)

      Delete
  2. rasenyer mcm nick tu pura2 jer.. ntahler.. mybe, nk bls ape yg risya buat kat dia kot.. sape yg xhangin bile bgun dr koma, tgok2 bini dgn ex bf.. dhlar sebelum xcident, ade konflik skit.. menambah kn bala si risya nie.. itu firasat saye jer..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Mungkin jgk...Mmg korg gram gle ng skap si Risya nikn? hehehe..Apa2pn..tggu ye bab last CYTK..dn lps tu..Sy akn hntikn CYTK utk siapkn mnskrip pnuh die.. :)

      Delete
  3. nape lh nick nk duga risya cam tu!akak rase nick berlakon jer tu.bab mase risya borak kat luar ngan iz,nick dh sedar n ngintai kat celah pintu!nick salah tafsir atas perlakuan mereka....mungkin nick ingat risya terima iz bab cincin mereka ade dlm beg risya..oh my jgn lh sampai nick nk bawak diri lak...cian nyer kat risya asyik diduga jer....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dont worry..Nila last dugaan yg diorg kna llui..Sbb CYTK x lma lg da nk hbs...huhu...apa2pn thanx sbb stia mnnti.. ^-^

      Delete
  4. Padan muka. Jumpa lagi Iz. Saja cari penyakit. Redha suami adalah Redha Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..tp mslah nya..Iz yg jmpa die..haha...

      Delete
  5. Risya ni dah tahu Izz tu ex.. masih lagi ingin bersama Iz
    Husband sendiri ditinggalkan krn nak menyelesaikan masalah
    org. yg. x ada kena mengena..
    Suami mana yang tak marah, & membuat anggapan bukan2
    kerana Risya yg rela begitu...
    Sudah2lah dgn. Iz & Is; concentrate dgn. Nick..

    Cik penulis, konflik asyik berpanjangan
    bakal menghilangkan kemanisan cerita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Iz tu x pnah jd kkasih die..Risya yg brtpuk sblh tngn..Mmg sy nk bwat org gram gler kt heroin cter ni..Tp apa2pn...jgn rsau...nila last knflik yg diorg kna hdpi sbb CYTK da nk hbs da..huhu..sdh kn?

      Delete
  6. best sngat2... smbng lgi
    moga2 bahagia lah lepa..
    writer nvl ni hbis dkt blog ka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..Thank u..Nvel ni mgkin akn dhntikn bg mnyiapkn mnuskrip pnuh die sblm dhntr kt pblisher...So..mgkin bab 1 lg akn jd bab yg last utk dpaparkn kt blog..huhu...

      Delete
  7. Nick tak patut buat Risya macam tu....
    Kesian dekat Risya....π_π

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu...tula..agk2 apa yg trjd lps ni ek? hehe..

      Delete
  8. hehehhe.. mesti Nick tu sje je buat2 x ingat sbb die sakit ati..... tgok la karang risya da x layan die bru trgedik2 nick nk blek.... (sory kak fyka tremo hehehhe) best kak fyka... thanks :D
    -Song Hyun Sun-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...xpe2..smngat CYTK tu nmanya..ngee...thanks dear.. :)

      Delete
  9. takde sambungan ker cerita ni? leh tak sambungkan? syok pulak nak tau kesudahan cerita ni...xsabar nyer...harap cik fyka dpt upload lagi episod2 smpai penghujung...timakasih...^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaaa...trma ksh sgt2 sbb sudi bca CYTK..Ada smbngannya tp..mgkin tu la yg last..sbb lps ni sy akn tmpukn prhatian utk siapkn mnuskrip spnuhnya... :)

      Delete

background